PERNYATAAN THE HERB FEITH FOUNDATION

Media Release
24 October 2015
The Herb Feith Foundation is shocked and disappointed at the forced cancellation of its sponsored events at the Ubud Writers & Readers Festival 2015. We were notified of this decision yesterday at 4pm AEST, 23 October, four days before our program was due to commence on 27 October.
Indonesian voices on 1965-66 have again been silenced.
We have lost an opportunity to hear contributions from key Indonesians writers and researchers towards a better understanding and reflection on this traumatic history. This highlights an enduring problem in Indonesia of being unable to deal with the legacy of 1965.
The sponsored program at UWRF 2015 included three discussion panels, a photo exhibition curated by Asia Justice and Rights (AJAR) and a launch of three books in the Herb Feith Foundation ‘Translating Accounts of 1965-66 Mass Violence in Indonesia’, edited by two academics Katharine McGregor and Jemma Purdey, translated by Jennifer Lindsay and published by Monash University Publishing. One panel focused on literary works on 1965, one on local approaches by Taman 65 to address the legacies of 1965 in Bali and the other was to be a discussion with the writers of books from the translated series.
The books in the series are Forbidden Memories: Women’s experiences of 1965 in Eastern Indonesia, Edited by Mery Kolimon, Liliya Wetangterah and Karen Campbell-Nelson, Breaking the Silence: Survivors Speak about 1965–66 Violence in Indonesia, Edited by Putu Oka Sukanta. Truth Will Out: Indonesian Accounts of the 1965 Mass Violence, Edited by Dr Baskara T Wardaya SJ.
The main purpose of our translated book series is to expose international audiences to Indonesian voices about this traumatic period in their nation’s history. The original books were published in Indonesia between 2011-2013, are freely available and have been reviewed in national media outlets. These books survey a range of Indonesian experiences of the mass violence.
The books are available for free download via the Monash University Publishing website http://publishing.monash.edu/series/herb-feith.html.
The Herb Feith Foundation, established in 2003, was named after the famous Australian Indonesianist, Herb Feith. Following his life long interest and dedication it supports the study of educational activities in the fields of human rights, peace studies and conflict resolution in Indonesia. The Foundation works together with organisations, communities and individuals in Indonesia to carry out its programs.
Jemma Purdey
jemma.purdey@monash.edu; +61 (0) 409 257 154
Katharine McGregor
k.mcgregor@unimelb.edu.au; +61 (0) 433 168 532

UBUD FESTIVAL BANNED FROM DISCUSSING 1965 MASSACRE

UBUD FESTIVAL BANNED FROM DISCUSSING 1965 MASSACRE
Ni Komang Erviani and Erika Anindita
 

ubud:

(Courtesy of http://www.ubudwritersfestival.com)

(Courtesy of http://www.ubudwritersfestival.com)
The annual Ubud Writers and Readers Festival (UWRF) has been forced to cancel a series of panel discussions on the 1965 Communist repression in Indonesia following scrutiny from local authorities, the festival director said on Friday.
Founder and director of the UWRF Janet DeNeefe said in a statement published on the festival’s website that she was disappointed about the cancellation of the three sessions dedicated to the victims of 1965 bloody massacre.
As well as the panel discussion, also cancelled were a screening of Joshua Oppenheimer’s film The Look of Silence and an art exhibition and book launch titled The Act of Living.
“The team has worked extremely hard over the past few weeks to try and ensure that these programs would go ahead. It’s extremely disappointing and saddening that after all our efforts, and those of our panelists and partners, we are unable to host these sessions without jeopardizing the rest of the festival,” she said in statement on Friday.
The announcement was made after extensive negotiations with local authorities.
She said that the festival had a mission to create a platform for people to discuss various issues that have a great impact on many people, such as the 1965 tragedy.
“We chose to dedicate a proportion of the program to enriching our understanding of this, through themes of reconciliation and remembrance,” she added, saying that the sessions would create discussions to help those whose lives were severely affected.
This year marks the 50th anniversary of the 1965 communist purge, during which it is believed that up to 1 million people were killed, from 1965 to 1966.
The 12th festival will run from Oct. 28 to Nov. 1, with the grand theme of “17,000 Islands of Imagination”.
This will be the first time the UWRF has had panel sessions come under scrutiny from local authorities, including the government, police and military.
The festival, director DeNeefe said, will continue to promote freedom of literary, artistic and creative expression.
“We sincerely hope that the festival will continue to create open space for constructive conversation in the years to come,” she said.
Hanna Nabila, national media coordinator for the UWRF, said that the organizers had explained that the discussion will be about victims of the tragedy.
“We don’t get into the political side, actually. But, maybe it is still too sensitive, so we didn’t get authorization for several programs,” she told thejakartapost.com.
Even though authorities did not make explicit threats, Hanna said the organizer would follow through and cancel the necessary sessions.
“We worry that if we don’t obey them, unwanted things may occur,” she said.
Gianyar Police chief Adj. Sr. Cmr. Farman admitted that the authorities had banned certain sessions at the UWRF relating to the 1965 massacre.
“This is for the benefit of the people. The spirit of the festival is not to discuss things that would just open old wounds,” he said.
Farman claimed that the authorities only gave the organizer permission to hold a festival of writers and readers, not film screenings.
“The movie did not even pass the censorship requirements,” he said referring to Oppenheimer’s movie.
He warned the organizers to follow through and cancel the sessions, saying that if they didn’t the police would forcefully stop the festival. (rin)
– See more at: http://m.thejakartapost.com/news/2015/10/23/ubud-festival-banned-discussing-1965-massacre.html#sthash.pbzcuQVt.dpuf

CENSORSHIP IS RETURNING TO INDONESIA IN THE NAME OF THE 1965 PURGES

Censorship is returning to Indonesia in the name of the 1965 purges

Even by the standards of post-totalitarian nations’ lingering paranoia the last month in Indonesia has seen a disheartening return to Suharto-era tropes of repression and neurosis
Members of the Youth Wing of the Indonesian Communist party are guarded by soldiers as they are taken by open truck to prison in Jakarta, 1965.

 Members of the Youth Wing of the Indonesian Communist party are guarded by soldiers as they are taken by open truck to prison in Jakarta, 1965. Photograph: Associated Press

A week ago I received a message from Janet DeNeefe, director of the Ubud Writers and Readers Festival.
“I just wanted to let you know that the UWRF is being censored this year, and we have been told to remove all programs to do with ‘1965’,” she wrote. “Or else next year they will not give us a permit to hold the festival.”
I felt a chill when I read these lines, and a faint sense of absurdity that accompanied the sting. For one, I was on my European book tour, having done almost nothing else in the past one and a half month but speak to German and Dutch audiences about my novel, an epic love story set against the backdrop of the Indonesian anti-communist purges of 1965.
In Düsseldorf or Erfurt, Amsterdam or the Hague, I encountered nothing but genuine empathy and solidarity for Indonesians’ collective struggle to come to terms with our violent past as well as to render tangible justice for an untold many. It was particularly so in Germany, with its experience of national trauma.
This brings us to the irony of current domestic politics. For have Indonesians not, in the past 17 years since the fall of the Suharto regime, enjoyed a measure of hard-earned freedom from fear, censorship, and from restrictions to creativity?
Have we not witnessed the unprecedented burgeoning of new expression, in forms and language so alien to the 32-year pit out of which it was born? Have we not experienced, in the Ubud Writers and Readers Festival, a literary forum which for 12 years has been able to keep the “1965” discourse alive without any state intervention?
Have we not pledged ourselves to the quest for alternative histories, for new ways of seeing and thinking about the world? Have we not seen the infrastructure of freedom so long devalued – bookstores, publishing houses, the press – finally standing up for themselves and giving people their voices back?
Indonesian troops control a crowd of students following the abortive Communist coup of 1965.
Pinterest

 Indonesian troops control a crowd of students following the abortive coup of 1965. Photograph: Keystone/Getty Images

Have we not heard of private screenings – known by the abbreviation nobar(nonton bareng; watching together) – of Joshua Oppenheimer’s film The Act of Killing? Screenings that keep popping up despite crackdowns by the authorities, suggesting that Indonesians know what they want and are resourceful enough to get it?
Up until a month ago, we still tended to look on the 17 years of political and cultural renaissance as a triumph of the collective memory. Or, rather, the failure of Fascism’s central conceit: that domination does not breed resistance to itself.
If the calamity of authoritarianism gave Indonesian democracy its cause, this past month threatens to show that the rifts Suharto tore in our body politic may never be mended. That censorship should coincide with the 50th anniversary of the genocide might be the key to understanding why that is.
However, if in the past month I was tentative in my public discussion of the festival censorship – stopping short, in other words, of saying that there is a rise of neo-anti-communism in Indonesia – it has become harder to do so now. Similar incidents that occurred within a few days of each other smack of a disheartening return to old tropes of official neurosis: taken together, they suggest an eerie revival of the Suharto era.
Take the case of Tom Iljas, a 77-year-old former political exile in Sweden. He was arbitrarily arrested and deported earlier this month for visiting a mass grave of 1965 victims in West Sumatra, in search of the final resting place of his father.
The irony of having been barred from coming home 50 years ago, only to be banished once more in so-called peaceful times, tests the limits of humiliation. In a statement, Iljas and his supporters said: “[J]ust to look at the mass graves of family members we still get terror and intimidation … We recognise that what is happening is the result of efforts for reconciliation and the fulfilment of the rights of victims.”
Even by the standards of post-totalitarian nations, with their lingering paranoia and tendency to be consecrated to the memory of official ideology and legitimacy of power, this incident was quite stunning in its audacity. It was utterly lacking in substance – legal, moral or otherwise.
Advertisement
The other case, no less Suhartoesque, concerns the confiscation and burning of the Satya Wacana University student magazine Lentera. The students produced a special 10 October edition, which explored the 1965 purges in Salatiga. Reportedly, the mayor, police and military complained after the magazine was distributed. The student editors were interrogated on 18 October, and the whole 500-copy print run was torched. Editor Bima Satria Putra told Tempo magazine that the university – incidentally no stranger to reformist activism and progressive thought – was also reprimanded by the police.
“Where they have burned books, they will end in burning human beings,” Heinrich Heine famously said, and yet, in present day Indonesia, there is something almost caricatural to this offence.
For one, it brings us right back to the second half of the 80s and the first half of the 90s, when you couldn’t count the number of student arrests for producing and distributing “subversive” material. The normalisation of campus life (Normalisasi Kehidupan Kampus) decree of April 1978 and coordinating body for student affairs (Badan Koordinasi Kampus) formed the NKK/BKK policy that forced Indonesia’s system of higher education to its knees. That acronym became shorthand for the death of universities and the death of thinking in Suharto’s Indonesia.
Indonesian troops in Jakarta following the attempted 1965 coup.
Pinterest

 Indonesian troops in Jakarta following the attempted 1965 coup. Photograph: Carol Goldstein/Getty Images

The other inglorious incident that occurred within the past month happens to concern myself, although I would not lose sleep over it. The morning I arrived in Frankfurt, some 10 hours before the opening of the 67th Frankfurt Book Fair in which Indonesia was the guest of honour, the press officer of our National Committee informed me that some Muslim groups had been demonstrating against me and a fellow author in front of one of the ministries in Jakarta.
When I asked whatever for, he replied: “For being at the forefront of the national committee’s alleged active promotion of Communism at the fair.” My first instinct at the time was perversely self-congratulatory in nature. Not for being demonstrated against, but, rather, for encountering some kind of confirmation of a deeply-held personal theory: that in the past 17 years, the great dichotomy that used to characterise the Suharto dictatorship – the state, versus civil society – has been replaced by the increasing aggression of hard-line Muslim groups seeking to force their values on the vast diversity that is Indonesia. Yet I came to this conclusion before the news of the repatriation of Tom Ilyas and the barbaric act committed against the student body of the Satya Wacana University had reached my ears.
Political Islam in Indonesia rarely ever acts alone in its quest for hegemony.
Indeed, there appeared a darker, older supervising power that has kept this process under surveillance all along, and the realisation that this was the case hit me quite hard. For the truth of the matter is that political Islam in Indonesia rarely ever acts alone in its quest for hegemony. Its alliance with the military has seen its members, particularly from the Nahdlatul Ulama, committing many of the killings between 1965 and 1968.
Stoked by frequent evocations of the Madiun Affair of 1948, in which Communist rebels murdered some Muslim leaders before they were defeated, many Muslims were sold on the idea that they were victims of Communist aggression. For many youths, executing Communists was a religious duty.
This symbiotic relationship was demonstrated again less than a month ago at the 50th anniversary commemoration of the murder of six army generals and one lieutenant – part of an attempted coup that was attributed by Suharto to the Indonesian Communist party. At the start of the event, both the Jakarta chief of police and the head of the menacing hardline Muslim group Islamic Defenders Front grandly denounced Communism in one of the starkest public shows of their partnership to date.
I should have realised it then, as I should have heeded an earlier portent: the moment the chief of South Jakarta police turned up with a militant Islamic group at an art centre three years ago, to crack down on a public lecture by the reformist Muslim intellectual Irshad Manji.
However, to say Communism is an empty threat, given Suharto made sure that nothing was left of Communism in Indonesia, is of course to miss the point. Anti-Communist propaganda has worked before as a legitimising basis of power and control, and a variation on it will work again given how deeply conditioned a large majority of Indonesians still are by the old regime’s official history.
What we are witnessing is not the rise of neo-anti-communism per se, even if it seems that way on the surface; instead, anti-communism is merely a pretext for state terrorism and heightened control in the larger, and a more concerning scheme of a re-militarisation of government.
Students protest in 1966.
Pinterest

 Indonesian students protest in 1966. Photograph: Keystone-France/Gamma-Keystone via Getty Images

To many seasoned analysts of Indonesian politics, this volte-face might come as no surprise. Yet the hard-earnedness of reformasi – the period of democratic transition that followed Suharto’s reign – may have imprinted a certain intractability upon those who had fought for it, if not a downright refusal to accept the possibility of a regression of any kind.
Still. There is no denying the telltale signs. The return to anti-communist rhetoric as a pretext for state intimidation. The return to the culture of fear when there is nothing to fear of except for the healthy probings of historical inquiry that are essential to a nation’s healing.
President Joko Widodo has not helped matters much through his refusal to apologise to victims of the anti-Communist slaughter. His last message on the issue – that an apology is impossible when both sides claim to be victims – may give us no relief. However, despite civil society’s best efforts, it may be the clearest picture yet of where we are in our struggle against forgetting. This does not mean we should lose hope. We may be on the brink of sliding back into the dark ages, but we have always known how to fight back.

SOEHARTO SUDAH KORUPSI SEJAK PANGDAM DIPONEGORO?

Soeharto Sudah Korupsi Sejak Pangdam Diponegoro?
Ini Catatan Pranoto
07:10
01 OKT 2015

http://budaya.rimanews.com/buku/read/20151001/237184/Soeharto-Sudah-Korupsi-Sejak-Pangdam-Diponegoro-Ini-Catatan-Pranoto-

clip_image009
Rimanews – Pada setiap penghujung September, kisah-kisah kelam kekerasan pemberontakan 1965 kembali bergaung di Indonesia dan masih saja banyak pihak mempertanyakan kebenaran peristiwa berdarah itu.
6 Hal Yang Harus Ditempa Rutin Oleh Seorang Petarung
Jenderal (Purn) Pranoto Reksosamodra, salah seorang petinggi militer pada masa itu, puluhan tahun lalu telah menulis perjalanan hidupnya yang terkait dengan sejarah pergolakan kemerdekaan hingga masa gerakan 30 September 1965 yang dulu senantiasa dikaitkan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI).
Pranoto Reksosamodra menulis kisah hidupnya semata-mata untuk diwariskan kepada putra-putri dan cucunya, guna mengungkapkan kebenaran. Maklum, sang jenderal ditangkap dan ditahan pada masa Orde Baru selama 15 tahun tanpa diadili, bahkan dilucuti hak-haknya sebagai seorang jenderal TNI.
Catatan yang ditulisnya sedikit-demi sedikit ketika Pranoto menjalani masa tahanan, sebagian besar berupa tulisan tangan di atas berjilid-jilid buku tulis itu baru diterbitkan oleh penerbit Kompas pada 2014 setelah tersimpan lama, kini sudah dicetak ulang pada Januari 2015 sebanyak 3.000 eksemplar serta Mei 2015 sebanyak 4.000 eksemplar.
Membaca tulisan Jenderal Pranoto yang jabatan terakhirnya adalah “caretaker” Menteri/Pangad dan Asisten III Menteri/Pangad, layaknya membaca dongeng seorang ayah atau seorang kakek kepada putra-putri dan cucunya, ceritanya mengalir bak karya fiksi.
Buku yang disunting oleh Amalia Bachtiar disertai kata pengantar oleh sejarawan dari LIPI Asvi Warman itu diawali dengan cerita masa kecil Pranoto sebagai anak Desa Bagelen, Purworejo, yang bercita-cita menjadi guru, namun akhirnya menjadi tentara yang terlibat dalam perang gerilya memperjuangkan kemerdekaan.
Bagian penting dari buku ini adalah ketika Pranoto bercerita dengan runtut mengenai kegiatannya pada 30 September hingga 1 Oktober 1965 dan juga masa-masa ketika menjabat sebagai Panglima Tentara Teritorium IV/Diponegoro, menggantikan Kolonel Soeharto, rekannya selama perjuangan.
Pranoto menceritakan, pemeriksaan atas dugaan penyelewengan keuangan oleh pendahulunya itu membuat hubungan kedua sahabat itu meregang dan tidak pernah pulih kembali dan setelah peristiwa penculikan para jenderal pada 30 September 1965 dalam situasi politik yang tidak menentu, Soeharto memerintahkan penangkapan terhadap dirinya pada 16 Februari 1966.
Dibuka dengan kisah kanak-kanaknya di Desa Bagelen, Purworejo, pembaca bisa menikmati suasana desa saat itu melalui penuturan Pranoto mengenai kenangan masa kecilnya, masa berselolah bahkan juga mengenai pengalamannya mencuri-curi mandi di sungai.
Masa kanak-kanak yang dianggap pahit karena dipisahkan dari eyang canggah (kakeknya ayah) yang memanjakannya untuk ikut pada keluarga kakak sulung di Semarang hingga ke perantauan di Batavia (Jakarta pada waktu itu) disertai kisah-kisah menarik saat ia melihat hantu dan tersengat listrik.
Pranoto juga menulis kenakalannya sebagai anak ketika mengganggu adiknya dan berusaha menghindari kejaran ayah yang akan menghukumnya. Ketika akhirnya ia tertangkap dan mendapat hukuman fisik dipukul dengan lidi di kaki, ia pun mengeluarkan sumpah-serapah, “Besok bila aku menjadi bupati, bapak tidak akan kubelikan rumah gedung!” (hal.30).
Keceriaan masa kanak-kanaknya pudar ketika ayahnya, R. Soempeno Reksosamodra meninggal dunia dan membuat ibunya, R.Ngt. Wasiah menjanda serta harus menghidupi sembilan anak (seorang anak sudah meninggal ketika kecil).
Kegetiran akibat himpitan ekonomi membuat Pranoto yang lahir pada 16 April 1923 itu nyaris tidak bisa melanjutkan sekolah ke MULO (setingkat SMP) dan ibunya menyuruhnya mencangkul serta bercocok tanam.
Ibu dan kakak-kakaknya bahu membahu menyekolahkan Pranoto yang merupakan anak ke sembilan dari sepuluh bersaudara dan anak lelaki kedua dalam keluarganya, setelah melihat tekatnya yang kuat untuk melanjutkan pendidikan dengan cita-cita menjadi guru.
Memanggul Senjata Alih-alih menggapai cita-cita sebagai seorang pengajar, Pranoto malah memutuskan bergabung dalam militer melalui pendidikan Pembela Tanah Air (PETA) angkatan pertama yang menjadi awal karirnya sebagai tentara.
Perang gerilya, pernikahan dengan gadis idaman, Rr. Soeprapti Poerwodisastro di masa perang dan lahirnya anak-anak pada masa sulit mewarnai hidup Pranoto yang banyak berjuang di seputar Jogjakarta-Salatiga-Semarang.
Berkejar-kejaran dengan tentara Belanda (Agresi II), bersembunyi di ceruk sungai, melewati gorong-gorong penuh tinja, bersembunyi di rumah penduduk dan menyaksikan anak buah gugur, menjadi cerita sejarah yang memukau dan heroik.
Pada saat itu Pranoto juga merekam memorinya mengenai kesan sederhana kehidupan sang raja Jawa, Sultan Habengkubuwono IX yang pernah mendapat “perintah” dari seorang pedagang beras di pasar untuk mengangkut beras di mobilnya, atau bagaimana ketika ia berlindung di bawah pohon gayam ketika pesawat militer Belanda menembakinya.
“Tetapi masih malang pula nasibku. Buah gayam yang terkena tembakan mitraliur dari pesawat Mustang tadi rontok menjatuhi badanku, cukup sakit juga karena buahnya sebesar telur-telur itik” (hal.99).
Setelah Indonesia merdeka, Pranoto sempat dikirim ke Irian Jaya (Papua) untuk operasi pembebasan, kemudian juga menumpas pemberontakan dan mengamankan kekacauan di Sumatra Barat. Ia pun dikenal dekat dengan Presiden Soekarno, yang pernah memintanya “mendalang” pada suatu peringatan ulang tahun Soekarno di Istiana Merdeka.
Semua perjuangannya seperti terlupakan ketika ia kemudian harus mendekam di rumah tahanan Boedi Oetomo dan Nirbaya selama 15 tahun tanpa tuduhan yang jelas dan tidak pernah diadili, kecuali beberapa kali pemeriksaan yang berupa wawancara oleh tim pemeriksa.
Isi pemeriksaan pun ditulisnya dengan lengkap dan tersaji dalam buku ini, untuk pertamakali disiarkan ke muka publik.
Keteguhan jiwa membuat ia tetap tidak kehilangan akal dan mengisi hari-hari yang kosong di balik dinding rumah tahanan dengan menulis, melukis, mengukir dan berbagai aktivitas lain yang digemarinya.
Pembaca dapat menikmati kesaksian Pranoto di seputar peristiwa 1965 dan gerakan politik yang menyertainya sampai saat ia ditangkap pada 1966.
Menurut Asvi Warman Adam dalam kata pengantarnya, buku ini menggambarkan perjuangan yang tidak pernah henti yang dilakukan Pranoto sejak 1945 hingga 1965. Namun ia dilemparkan dari puncak karir militer dan dicampakkan sebagai pesakitan politik yang tidak jelas kesalahannya.
Buku ini, yang ditulis untuk kepentingan keluarga, menjelaskan kepada keturunannya sendiri akan keadaan yang sebenarnya, bisa menjadi catatan sejarah yang layak dibaca, bersanding dengan puluhan bahkan ratusan buku sejenis.
Para pembaca akan dapat belajar dan menemukan kebenaran dengan mempelajari fakta-fakta sejarah dari sumber-sumber yang terpercaya, setidaknya seperti sang penyunting, Imelda Bactiar yang juga bersedia menelisik kebenaran kisah ini melalui riset pustaka dan penulusuran lapangan yang disertakan dalam catatan kakinya.
Pranoto tutup usia pada 9 Juni 1992 tanpa mendapat jawaban akan kasus penahanan yang juga membuat karir militernya terhenti, tidak lagi menerima gaji dan pensiun serta tidak juga menerima pemberhentian resmi sebagai anggota militer aktif.
“Nama baik Pranoto Reksosamodro perlu dipulihkan,” tulis Asvi Warman Adam.
***
Peresensi: Maria D. Andriana
Judul Buku: Catatan Jenderal Pranoto Reksosamodra dari RTM Boedi Oetomo sampai Nirbaya
Penerbit: Kompas tahun 2014.

MERAH PUTIH MENJADI SIMBOL INDONESIA

Merah Putih menjadi Simbol Indonesia
http://www.jpnn.com/read/2015/10/24/334608/Yang-Mengusulkan-Merah-Putih-Menjadi-Simbol-Indonesia-Seorang-Jurnalis,-Ini-Kisahnya-
Ahmad Subardjo (23 Maret 1896-15 Desember 1978) Yang Mengusulkan Merah Putih Menjadi Simbol Indonesia Seorang Jurnalis, Ini Kisahnya

clip_image001
Ahmad Subardjo (kanan) bersama Bung Karno dan Bung Hatta. Foto: Arsip Nasional Belanda.

YANG tak boleh dilupakan sejarah! Orang yang mengusulkan merah putih menjadi simbol bangsa Indonesia itu seorang jurnalis. Namanya Ahmad Subardjo. Dia pula yang mengatur pertemuan di rumah Laksamana Maeda untuk merumuskan proklamasi kemerdekaan Indonesia.
=======
Wenri Wanhar – Jawa Pos National Network
=======
Perhimpunan Indonesia–organisasi mahasiswa rantau di negeri Belanda–yang ketika itu dipimpin Herman Karwisastro (1921-1922) menggelar rapat umum.
Dalam rapat tersebut, Ahmad Subardjo, mengusulkan merah putih dijadikan lambang Perhimpunan Indonesia. Usul itu disambut gembira. Tanpa banyak berdebat, seluruh hadirin sepakat.
Dalam buku Kesadaran Nasional yang ditulisnya, Subardjo menceritakan, beberapa bulan sebelum rapat umum itu berlangsung, Pangeran Yogyakarta, Hamengkubuwono VIII diundang ke Belanda.
Subardjo diminta mendampingi sang pangeran. Di dalam mobil, melihat panji kecil warna merah putih yang dibawa serta pangeran, Subardjo bertanya, “itu perlambang apa?”
“Di Yogyakarta dikenal gula kelapa, bendera warisan Majapahit,” jawab pangeran.
Bagi Subardjo, diskusi ringan dengan sang pangeran, merupakan “sesuatu yang memberi ilham,” tulisnya dalam buku Kesadaran Nasional.
“Sesungguhnya warna merah dan putih sudah dikenal lama oleh orang-orang di Nusantara dari jaman dahulu kala. Menurut penelitian beberapa ahli, penduduk daerah ini menghormati warna ini sebagai lambang keberanian (merah) dan kesucian (putih),” sambungnya.
Semenjak itu, jadilah merah putih simbol bangsa Indonesia. Sekadar catatan, di muka bumi ini, PI adalah organ pertama yang menggunakan nama Indonesia, kemudian diikuti Partai Komunis Indonesia (PKI) dan lalu Partai Nasional Indonesia (PNI).
Jurnalis
Sewaktu mengusulkan merah putih menjadi lambang PI–kemudian simbol Indonesia–Subardjo merupakan jurnalisIndonesia Merdeka, koran yang diterbitkan oleh PI di Belanda.
Dunia jurnalistik sudah digelutinya sebelum berangkat sekolah ke Belanda. Tahun 1917, ketika berusia 21, Subardjo sudah menjadi jurnalis koran Wederopbouw yang terbit di Jakarta.
Semasa menimba ilmu di Belanda, di samping aktif di koranIndonesia Merdeka 1922-1926, dia juga bekerja di Recht en Vrijheid, majalah Liga Anti Imprealis cabang Belanda, 1927-1928.
Sekembali ke tanah air, dia menjadi jurnalis majalah Timbul, yang terbit di Solo, 1930-1933.
Pada 1935-1936 Subardjo tinggal di Tokyo, Jepang. Selama itu pula dia menjadi koresponden untuk harian Matahari, yang terbit di Semarang.
Tahun 1937-1939, dia menetap di Bandung. Di kota kembang ini dia aktif menjadi jurnalis Kritiek & Opbouw, majalah Belanda yang terbit di Bandung.
Tahun 1939 Subardjo pindah ke Jakarta dan menjadi wartawan majalah mingguan Nationale Commentaren, pimpinan Dr. GJS Ratulangie hingga 1942.
Pada masa pendudukan Jepang (1942-1945), Subardjo bekerja di Kaigun Bukanfu, kantor penghubung Angkatan Laut Jepang, pimpinan Laksamana Muda Tadashi Maeda sebagai Kepala Biro Riset.
Sebagaimana diketahui, naskah proklamasi kemerdekaan Indonesia dirumuskan di rumah Laksamana Muda Tadashi Maeda. Dan ini semua Subardjo yang baku atur.
Asrama Indonesia Merdeka
Di kantor Laksamana Maeda, Subardjo turut serta mendirikan sekolah Asrama Indonesia Merdeka.
“Nama Indonesia Merdeka untuk sekolah asrama ini, diambil Subardjo dari nama koran yang pernah diterbitkan Perhimpunan Indonesia (PI) di Belanda,” tulis buku Jejak Intel Jepang.
Kegiatan belajar mengajar di sekolah yang beralamat di Jalan Defencielinie van den Bosch (kini Jalan Bungur Besar No. 56, Senen, Jakarta Pusat) mulai dihelat bulan Oktober 1944.
Guru-guru yang mengajar di Asrama Indonesia Merdeka; Sukarno (politik), Hatta (ekonomi), Sutan Sjahrir (sosialisme di Asia), RP Singgih (nasionalisme dari segi kebudayaan), Sanusi Pane (sejarah Indonesia), Suwondo (sejarah pergerakan nasional Indonesia), Iwa Kusuma Sumantri (hukum kriminil), Muhammad Said (pendidikan dan kebudayaan).
Subardjo sendiri mengajar hukum internasional. Subardjo menunjuk Sunata sebagai kepala sekolah. Sunata merupakan nama samaran Wikana, tokoh muda yang kemudian hari memimpin aksi penculikan dan memaksa Soekarno-Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia.
Hampir seluruh siswa Asrama Indonesia Merdeka aktif juga di asrama pemuda Menteng 31.
Pada April 1945, sebanyak 30 orang angkatan pertama lulus. Angkatan kedua sebanyak kurang lebih 80 orang mulai menguikuti kursus pada bulan Mei 1945.
Aktivitas di Asrama Indonesia Merdeka berhenti ketika kemerdekaan Indonesia diproklamirkan. Sebagian besar orang-orang yang terlibat di sekolah itu turut serta dalam kancah perjuangan kemerdekaan. Mereka memainkan peran mendirikan Republik Indonesia.
Menjamin Proklamasi

16 Agustus 1945, Soekarno-Hatta hilang dari Jakarta. Semua literatur sejarah menulis mereka diculik kelompok pemuda dan dipaksa segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Subardjo-lah yang “membebaskan” keduanya dari tangan pemuda.
Setelah merayu Wikana buka mulut, Subardjo berangkat ke Rengasdengklok diantar Yusuf Kunto. Tidak semudah itu melepaskan Soekarno Hatta. Kepada para pemuda yang menculik kedua tokoh itu, Subardjo menjamin kemerdekaan Indonesia paling lambat diproklamasikan pukul 12 siang, Jumat, 17 Agustus 1945.
Dia rela ditembak mati, bila sampai batas waktu yang ditentukan, Indonesia belum diproklamasikan. Alhasil, Subardjo sukses mengatur pertemuan di rumah Laksamana Maeda untuk merumuskan proklamasi kemerdekaan Indonesia.
Subardjo lahir di Karawang, Jawa Barat, 23 Maret 1896 dengan nama Teuku Abdul Manaf. Dari namanya bisa ditebak dia orang Aceh.
Namanya diganti menjadi Ahmad Subardjo Djojoadisuryo demi keamanan karena saat itu Aceh sedang berlawan. (wow/jpnn)

PRESIDEN JOKOWI DITANYA SOAL TIONGKOK DI BROOKINGS INSTITUTION

Presiden Jokowi ditanya soal Tiongkok di Brookings Institution
Selasa, 27 Oktober 2015 23:46 WIB
Pewarta: Hanni Sofia Soepardi

Washington, D.C. (ANTARA News) – Presiden RI Joko Widodo mendapatkan pertanyaan soal sikap pemerintahnya terhadap Tiongkok yang merupakan negara relatif sangat berpengaruh di Asia meski kerap kali menciptakan friksi dengan negara tetangganya.

Moderator Dr. Ricard Bush di Washington, D.C., Selasa siang, menanyakan tentang Tiongkok dalam sesi diskusi singkat dengan Presiden Jokowi setelah policy speech di Brookings Institution Washington D.C.

Menurut dia, Tiongkok merupakan negara besar yang berpengaruh di kawasan Asia, tetapi sering menciptakan friksi dengan negara tetangganya.

Bush ingin mengetahui respons Presiden Jokowi terkait dengan hal itu, termasuk sikap Indonesia dalam menghadapi Tiongkok.

Presiden Jokowi merespons hal itu dengan sikap yang santai.

Ia beberapa kali menyampaikan gurauan yang mengundang tawa hadirin.

“Kami melihat Tiongkok sebagai mitra penting bagi Indonesia dan kami perlu untuk memperkuat kerja sama dengan Tiongkok karena kami mengekspor berbagai komoditas ke Tiongkok,” katanya.

Namun, Jokowi juga menekankan bahwa Indonesia melihat negara lain, seperti halnya Amerika Serikat, Rusia, Jepang, dan Timur Tengah, sebagai mitra yang penting bagi Indonesia.

“Tentang Laut Tiongkok Selatan saya sudah sebutkan dalam pidato saya bahwa Indonesia bukan bagian dari konflik,” katanya.

Namun, Indonesia merasa perlu untuk turut serta menciptakan perdamaian dan stabilitas keamanan di sekitar wilayah tersebut.

Indonesia mengimbau semua pihak menahan diri dari tindakan-tindakan yang mengikis rasa saling percaya antarpihak.

“Kita ingin negara-negara ASEAN dan Tiongkok untuk mulai berdikusi tentang konten Code of Conduct atau CoC. Indonesia ingin memainkan peran aktif dalam isu ini,” katanya.

Policy Speech Jokowi mendapatkan sambutan yang antusias. Pada kesempatan itu, dia mengelaborasi tentang berbagai hal, termasuk paket kebijakan pemerintahnya yang baru saja diluncurkan hingga lima paket, posisi Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di dunia yang toleran dan moderat, Indonesia sebagai negara demokrasi terbesar, hingga kerja sama dengan AS.

“Tanpa demokrasi tidak akan ada Presiden Jokowi,” katanya yang mendapat aplaus dari hadirin.

“Anda boleh twit,” katanya yang disambut dengan tawa hadirin.

Jokowi terbilang menarik dalam menyampaikan pidatonya, bahkan ketika mendapatkan pertanyaan soal Public Private Partnership yang didelegasikan kepada Menteri Perdagangan Thomas Lembong agar menjawabnya.

Ia juga mendelegasikan Menteri Luar Negeri Retno L.P. Marsudi untuk menjawab pertanyaan yang lain.

Moderator Bush menyatakan terkesan dengan cara Jokowi mendelegasikan tugas kepada para menterinya.

Editor: Ruslan Burhani
http://www.antaranews.com/berita/526017/presiden-jokowi-ditanya-soal-tiongkok-di-brookings-institution

PERNYATAAN BERSAMA JOKOWI-BARACK OBAMA

Pernyataan Bersama Jokowi-Barack Obama

Presiden Amerika Serikat Barack Obama (kanan) dan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (kedua kanan) memberikan pernyataan kepada wartawan setelah pertemuan di Ruang Oval Gedung Putih di Washington, 27 Oktober 2015 (Antara/Setpres-Laily)
Jakarta – Atas undangan Presiden Amerika Serikat Barack Obama, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi), berkunjung ke Amerika Serikat pada Oktober 2015. Dalam kesempatan tersebut, Presiden Barack Obama dan Presiden Joko Widodo mengadakan pertemuan di Gedung Putih pada 26 Oktober 2015 dan menyetujui pernyataan bersama ini.
Kedua Presiden sepakat bahwa kini hubungan antara AS dan Indonesia jauh lebih kuat, lebih dinamis, dan secara tegas didasari oleh prinsip-prinsip yang dimiliki bersama dalam demokrasi dan tata kelola pemerintahan yang kuat, penghormatan terhadap hak asasi manusia, serta mendorong perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran ekonomi.
Kemitraan komprehensif AS-Indonesia, sebuah kerangka yang diluncurkan pada 2010, semakin memperluas, memperdalam, dan meningkatkan kemitraan bilateral di antara kedua negara. Kemitraan komprehensif tersebut telah memperlihatkan kepada dunia manfaat kerja sama yang erat antara negara demokrasi terbesar kedua dan ketiga di dunia, membuka peluang besar untuk menjalin kerja sama ekonomi dan pembangunan, dan menunjukkan pentingnya meningkatkan pertukaran dan rasa saling mengerti antara dua negara yang paling beragam di dunia ini.

Mempererat Kemitraan Jangka Panjang

Untuk menjawab tantangan yang terus berkembang dan memanfaatkan peluang-peluang baru, Presiden Barack Obama dan Presiden Joko Widodo menyadari bahwa kemitraan komprehensif AS-Indonesia perlu ditingkatkan dan kedua negara perlu senantiasa memperdalam hubungan berdasarkan keuntungan bersama dan rasa saling menghormati kedaulatan dan integritas wilayah.
Bersama-sama sebagai mitra, Amerika Serikat dan Indonesia, sebagai dua negara demokrasi terbesar di dunia, memiliki tanggung jawab dan keperluan bersama untuk menghadapi tantangan strategis dalam tataran internasional. Berdasarkan ini, kedua presiden berkomitmen untuk menyusun kemitraan strategis antara kedua negara untuk memperluas kerja sama dalam bidang strategis yang menjadi kepentingan bersama.
Keduanya juga menyetujui dibentuknya Dialog Strategis Menteri (Ministerial Strategic Dialogue) tahunan yang dipimpin oleh menteri luar negeri kedua negara, di samping pertukaran tingkat menteri lainnya, sebagai wadah diskusi dan kolaborasi dalam upaya-upaya strategis untuk mendorong perdamaian dan kesejahteraan internasional, sekaligus prioritas bilateral. Mengingat kontribusi yang begitu berharga dari masyarakat madani dan sektor swasta bagi kedua negara demokrasi ini dan dalam hubungan yang lebih luas di antara keduanya, kedua kepala negara menyambut keterlibatan masyarakat madani dan sektor nonpemerintahan yang juga merupakan bagian penting dalam kemitraan strategis.

Kerja Sama Bidang Maritim
Presiden Barack Obama dan Presiden Joko Widodo menggarisbawahi keutamaan bidang maritim bagi masing-masing negara, wilayah sekitar, dan dunia. Keduanya sepakat untuk memperdalam kerja sama dalam bidang maritim, seperti yang tertuang dalam Nota Kesepahaman Kerja Sama Maritim (Memorandum of Understanding on Maritime Cooperation), yang mencakup berbagai bidang, termasuk keamanan maritim, perekonomian maritim, sumber daya maritim dan konservasi dan perlindungan perikanan, keselamatan dan navigasi maritim, ilmu pengetahuan dan teknologi maritim, serta bidang-bidang kerja sama lainnya yang disetujui oleh kedua negara.
Kedua presiden menggarisbawahi pentingnya memperbaiki infrastruktur maritim guna meningkatkan konektivitas dan mempermudah arus perdagangan yang lebih lancar di kawasan dan di antara kedua negara. Untuk itu, keduanya berkomitmen mendorong kerja sama dan investasi dalam infrastruktur.
Kedua presiden juga menekankan kembali kebutuhan mendesak untuk memberantas, mencegah, menangkal, dan menghapuskan penangkapan ikan ilegal. Mereka berkomitmen untuk bersama-sama mengidentifikasi upaya-upaya yang dapat mempererat kerja sama bilateral dan membangun kapasitas untuk melawan penangkapan ikan ilegal (IUU fishing).

Kerja Sama Bidang Pertahanan

Presiden Barack Obama dan Presiden Joko Widodo menegaskan kembali komitmen mereka untuk semakin mempererat kerja sama bilateral dalam bidang pertahanan, dan menyambut peningkatan program-program militer bilateral, yang kini mencapai lebih dari 200 aktivitas per tahun. Kedua presiden menyambut baik Pernyataan Bersama Kerja Sama Komprehensif Bidang Pertahanan (Joint Statement on Comprehensive Defense Cooperation), yang pada 26 Oktober 2015 disetujui oleh Kementerian Pertahanan Indonesia dan Departemen Pertahanan AS.
Kedua presiden menggarisbawahi komitmen mereka untuk memperdalam kerja sama dalam bidang-bidang, seperti kerja sama maritim, penjaga perdamaian, bantuan kemanusiaan dan bencana, penelitian dan pengembangan pertahanan gabungan, melawan ancaman transnasional, dan profesionalisasi militer.
Kedua presiden juga menegaskan kembali keinginan mereka untuk menjajaki dan berkonsultasi mengenai upaya-upaya baru yang dapat mendorong kerja sama dalam pengembangan dan produksi bersama alutsista, logistik bersama, dan keamanan maritim. Mengingat bahwa kerja sama dalam menjaga perdamaian telah dan masih akan menjadi salah satu bidang kerja sama bilateral, kedua presiden menyambut baik hasil Leaders’ Summit on Peace Keeping yang diadakan di sela-sela Sidang Umum ke-70 PBB (70th United Nations General Assembly). Amerika Serikat menyambut baik peran Indonesia dalam upaya menjaga perdamaian dan rencana Indonesia untuk meningkatkan jumlah tentaranya.

Pertumbuhan dan Pembangunan Ekonomi

Kedua presiden mengakui pentingnya kerangka kebijakan ekonomi yang dapat diprediksi, terbuka, dan transparan, yang dapat mendorong investasi asing dan menggalakkan persaingan yang adil serta melindungi hak kekayaan intelektual, untuk memfasilitasi perdagangan dua arah yang lebih besar dan investasi, serta untuk menggalakkan pertumbuhan ekonomi yang dipimpin oleh sektor-swasta.
Kedua presiden mengakui bahwa kerangka kebijakan tersebut penting untuk pertumbuhan sektor keuangan, karena dengan hal ini investor asing dan penyedia layanan dapat menyalurkan modal dan keahlian untuk membantu mengembangkan pasar keuangan Indonesia, serta menyalurkan sumber daya swasta untuk membantu mengembangkan infrastruktur Indonesia.
Kedua pemimpin membahas reformasi yang baru saja dilakukan di Indonesia dan menegaskan bahwa langkah-langkah untuk meningkatkan kemudahan berbisnis di Indonesia akan menciptakan kondisi yang dapat memacu ekspansi perdagangan dua arah dan investasi.
Kedua presiden menyambut baik perjanjian di bidang komersial yang baru-baru ini disepakati antara perusahaan yang berbasis di AS dan Indonesia, sebesar lebih dari US$ 20 miliar sebagai cerminan dari hubungan ekonomi bilateral yang mendalam.
Konsultasi rutin melalui US-Indonesia Trade and Investment Framework Agreement (TIFA), yang ditandatangani tahun 1996, telah berfungsi sebagai wadah utama bagi kedua negara untuk menangani permasalahan dalam perdagangan dan investasi bilateral, mengembangkan inisiatif konkret untuk memperdalam ikatan kerja sama ekonomi, dan untuk meningkatkan kerja sama dalam forum regional dan multilateral.
Kedua pemimpin menyambut baik hasil dari pertemuan terakhir TIFA, terutama mengenai kesepakatan kerja sama untuk memanfaatkan paket kebijakan ekonomi Indonesia yang akan datang untuk mendukung deregulasi. Amerika Serikat dan Indonesia tetap berkomitmen untuk berpegang pada ratifikasi Perjanjian Fasilitasi Perdagangan WTO dan pelaksanaan komitmen Pemimpin APEC 2011 untuk mengurangi tarif yang dikenakan pada daftar barang yang berkaitan dengan lingkungan hidup (environmental goods list) pada akhir 2015.
Menyadari peluang dan tantangan dari teknologi informasi dan komunikasi, kedua presiden menegaskan kembali komitmen mereka untuk memastikan bahwa teknologi dan inovasi merupakan komponen penting dari kerja sama bilateral secara keseluruhan di abad ke-21 ini dan untuk memperkecil kesenjangan digital.
Untuk mencapai tujuan itu, kedua presiden berkomitmen terus mengembangkan kerja sama di berbagai bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi, termasuk pengembangan sektor teknologi informasi di Indonesia sejalan dengan visi Ekonomi Digital Indonesia 2020.
Kedua presiden menegaskan perlunya negara untuk melindungi internet sebagai wadah yang penting bagi pertumbuhan ekonomi dan pembangunan di seluruh dunia. Untuk mendukung tujuan tersebut, kedua presiden menggarisbawahi pentingnya kerja sama dan diskusi lebih lanjut untuk memastikan terciptanya internet yang aman, termasuk upaya untuk menggalakkan kepercayaan, transparansi, dan stabilitas di antara negara-negara terhadap teknologi informasi dan komunikasi.
Kedua presiden juga menyambut baik Pokja Penerbangan (Aviation Working Group) yang bertujuan untuk membantu Indonesia meningkatkan keselamatan, keamanan dan efisiensi jaringan transportasi udara. Secara terpisah, AS dan Indonesia akan melanjutkan konsultasi antara Federal Aviation Administration (FAA) dan Direktorat Jendral Penerbangan Sipil (DGCA) Indonesia untuk mendukung pelaksanaan standar keselamatan internasional yang ditetapkan oleh International Civil Aviation Organization (ICAO) dengan tujuan untuk mendapatkan kembali status kategori pertama secepat mungkin.
Kedua negara menyadari kemitraan kuat untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan mengurangi kemiskinan melalui program Millennium Challenge Corporation bernilai US$ 600 juta yang merupakan paket bantuan terbesar di Asia, akan membantu memperkuat usaha Indonesia untuk menggalakkan energi terbarukan dan penurunan emisi gas rumah kaca, menyediakan layanan publik yang penting, dan meningkatkan kesehatan dan gizi menyeluruh bagi perempuan dan anak.

Kerja Sama Energi

Menyadari kepentingan strategis yang sama di bidang pengembangan energi yang bersih dan keamanan energi, AS dan Indonesia menegaskan komitmen mereka untuk memperdalam kerja sama dalam bidang terkait energi seperti tertuang dalam MoU terbaru mengenai kerja sama energi yang mendukung pembentukan Pusat Energi Bersih Indonesia (Indonesia’s Clean Energy Center of Excellence) di Bali dan memperdalam kerja sama dalam bidang-bidang seperti penyebaran sistem energi terbarukan di luar jangkauan (remote and off-grid renewable energy), mengombinasikan penangkapan dan penyimpanan karbon , serta memperkuat keamanan energi nasional melalui perencanaan cadangan minyak bumi strategis.
Kedua presiden menyambut baik Pokja Kelistrikan AS-Indonesia yang baru dibentuk, yang bertujuan membantu Indonesia mencapai tujuan ambisius untuk mewujudkan target pembangkit listrik dalam lima tahun ke depan dengan cara yang bersih dan berkelanjutan.

Meningkatkan Kerja Sama Regional dan Global
Kedua presiden menyambut baik visi Pemerintah Indonesia di bidang maritim, yaitu menjadi poros maritim dunia, melalui kepemimpinan Indonesia di forum regional dan global, serta kebijakan Amerika Serikat untuk menyeimbangkan diri kembali ke kawasan Asia Pasifik guna meningkatkan perdamaian, kesejahteraan, stabilitas dan keamanan di kawasan Asia Pasifik.
Perubahan iklim tetap menjadi prioritas kerja sama antara Amerika Serikat dan Indonesia, dan kedua negara berkomitmen untuk bekerja sama secara erat mengimplementasikan kebijakan domestik yang tegas untuk membatasi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan ketahanan negara terhadap iklim.
Mereka juga menegaskan komitmen bersama, pada Konferensi Iklim di Paris yang akan diselenggarakan pada Desember 2015, untuk menuntaskan perjanjian iklim dunia yang ambisius dan jangka panjang yang mencerminkan prinsip bersama antara kedua negara, namun dengan tanggung jawab yang berbeda serta kemampuan masing-masing negara, dengan mempertimbangkan kondisi lingkungan yang berbeda di setiap negara, serta dapat membantu mendukung terciptanya transformasi rendah karbon di dunia pada abad ini.
Kedua presiden menyatakan keinginan mereka untuk menghentikan subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien dan menyebabkan pemborosan sekaligus menjaga tersedianya energi yang penting bagi masyarakat miskin. Kedua presiden menegaskan kembali dukungan mereka untukhydroflourocarbons (HFCs) dari Pernyataan Para Pemimpin Dunia G-20 di tahun 2013.
Kedua presiden menekankan pentingnya perlindungan terhadap lahan gambut dan lahan lain yang tinggi kandungan karbonnya. Presiden Obama menyambut baik kebijakan Presiden Joko Widodo yang baru-baru ini dicanangkan untuk melawan dan mencegah kebakaran hutan dan dampaknya terhadap kesehatan, lingkungan dan perekonomian, termasuk keputusan Presiden Joko Widodo pada Mei 2015 yang memperpanjang masa moratorium pemberian izin pengelolaan hutan primer dan lahan gambut, dan Presiden Joko Widodo menyatakan apresiasinya terhadap AS yang menawarkan bantuan di sektor ini. Kedua presiden berkomitmen atas pengelolaan hutan yang berkesinambungan, termasuk melalui inisiatif dari sektor swasta.
Kedua negara juga menyatakan komitmen G-20 mereka untuk meningkatkan pertumbuhan, meningkatkan ketahanan ekonomi, dan memperkuat institusi global dalam upaya mencapai pertumbuhan yang kuat, berkesinambungan, dan seimbang, melalui kebijakan yang mendukung tumbuhnya permintaan dan penciptaan lapangan pekerjaan guna mendorong peningkatan kesejahteraan. Mereka juga berkomitmen untuk meningkatkan pembangunan yang berkelanjutan, dan kedua presiden menyambut baik perwujudan dari Agenda Pembangunan Berkelanjutan Pasca 2030 dan berjanji mendukung hal ini.
Kedua presiden berjanji untuk meneruskan dan memperkuat upaya mereka mengatasi ancaman keamanan non-tradisional, termasuk ancaman terorisme dan kekerasan ekstremisme, bencana alam, perdagangan satwa liar ilegal, penangkapan ikan ilegal dan kejahatan terkait penangkapan ikan, keamanan di perairan, dan maraknya kerjasama dan peningkatan kapasitas di dunia digital.
Presiden Obama mengakui kesuksesan Indonesia dalam penegakan hukum melawan terorisme, yang menjadi model pendekatan perlawanan terhadap terorisme oleh masyarakat sipil dan aturan hukum. Kedua presiden berjanji untuk terus meningkatkan kerja sama untuk melawan teroris dan grup ekstremis, termasuk memutus aliran pejuang teroris asing, dan upaya melawan radikalisasi guna mencegah berkembangnya pesan-pesan yang menghasut ke dalam masyarakat yang rentan disusupi.
Amerika Serikat dan Indonesia menyambut baik pertemuan para pemimpin untuk menanggulangi ISIL dan kekerasan ekstremisme. Kedua presiden mendukung terbentuknya Dewan urusan Agama dan Pluralisme, sebuah mekanisme bilateral yang inovatif, yang dirancang untuk menjunjung plurasime, toleransi dan moderasi. Untuk mencegah aksi terorisme menggunakan nuklir, kedua presiden mendukung adanya rencana Konferensi Keamanan Nuklir di 2016 dan akan menuntaskan upaya-upaya yang diperlukan untuk mempersiapkan materi tentang nuklir sebelum konferensi dimulai.
Kedua presiden memahami pentingnya memperluas kerja sama di bidang kesehatan dan membangun kapasitas guna mencegah, mendeteksi dan menindaklanjuti tantangan kesehatan global, termasuk ancaman epidemi. Melihat peningkatan kerja sama di bidang ini, kedua negara memiliki komitmen untuk membuat perjanjian pada bidang kesehatan yang akan mampu memberikan landasan dan arah di masa mendatang. Amerika Serikat menyambut baik kepemimpinan Indonesia pada inisiatif lima tahunan Agenda Keamanan Kesehatan Dunia (GHSA) yang bertujuan untuk mencapai target yang telah disepakati bersama, termasuk memimpin Steering Group GHSA di 2016.
Amerika Serikat dan Indonesia memiliki komitmen untuk meningkatkan kerja sama di kawasan regional, melalui forum Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC), Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara (ASAEAN) dan KTT Asia Timur. Kedua negara secara signifikan memahami pentingnya persatuan negara-negara ASEAN yang kuat, peran penting ASEAN di tatanan politik dan keamanan di kawasan serta hubungan ASEAN dan Amerika Serikat yang kuat. Kedua kepala negara juga melihat pentingnya memperkuat dan mengembangkan tatanan regional yang konstruktif dan positif melalui dukungan terhadap Indian Ocean Rim Association (IORA) dan menyambut baik keinginan Indonesia untuk lebih memperkuat tatanan regional di Samudra Hindia selama kepemimpinan di IORA pada 2015-2017.
Kedua presiden sama-sama mengutarakan kekhawatiran mereka terhadap perkembangan terbaru di Laut Cina Selatan, yaitu meningkatnya ketegangan, berkurangnya tingkat kepercayaan dan timbulnya niat untuk mengusik perdamaian, keamanan dan kondisi perekonomian yang baik di tingkat regional. Kedua kepala negara yakin sangatlah penting bagi seluruh pihak untuk menahan diri dari segala aksi yang dapat meningkatkan ketegangan di Laut Cina Selatan.
Kedua presiden menekankan pentingnya menjaga keamanan maritim dan menjunjung tinggi kebebasan navigasi dan zona terbang yang diakui oleh dunia internasional di Laut Cina Selatan. Kedua negara mendukung jalan damai terhadap pertikaian yang terjadi sesuai dengan hukum internasional yang berlaku, termasuk yang tercantum dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut pada 10 Desember 1982 (UNCLOS), serta menyadari pentingnya implementasi yang efektif dari Deklarasi tentang Tata Norma bagi semua pihak di Laut Cina Selatan, juga upaya untuk menyertakan tata cara berperilaku (code of conduct) bagi semua pihak di Laut Cina Selatan.

Hubungan Antar-Masyarakat

Amerika dan Indonesia, sebagai negara dengan demokrasi yang beragam, berkomitmen untuk meningkatkan masyarakat sipil madani yang kuat, iklim media yang dinamis dan kesempatan yang terbuka bagi wanita dan kaum minoritas. Kepemimpinan bersama dalam kerja sama pemerintahan terbuka menandakan adanya komitmen yang kuat untuk meningkatkan tata kelola dan transparasi demi kebaikan kedua warga negara dan berbagi pengalaman dengan negara demokrasi yang sedang berkembang melalui kerjasama tiga pihak (triangular cooperation).
Kedua presiden juga berkomitmen untuk memperluas dan memperdalam hubungan antarmasyarakat kedua negara, termasuk melalui pertukaran pelajar dan sektor wisata. Presiden Obama menyambut baik kebijakan Indonesia yang membebaskan warga negara AS dapat masuk ke Indonesia tanpa visa untuk kunjungan yang singkat. Amerika Serikat dan Indonesia akan memikirkan cara-cara untuk memperluas keabsahan visa non-imigran yang dikeluarkan bagi warga negara Indonesia yang akan berkunjung ke Amerika Serikat dalam rangka wisata dan bisnis juga bagi pelajar dan pertukaran visa kunjungan bagi warganegara AS yang berkunjung ke Indonesia.
Amerika Serikat dan Indonesia berkomitmen untuk meningkatkan kerja sama bilateral dalam bidang penelitian ilmiah dan kerja sama pendidikan tinggi melalui perluasan kesempatan kolaborasi bagi para ilmuwan kedua negara di bidang-bidang yang diprioritaskan dalam perjanjian teknologi dan sains termasuk perlindungan maritim, teknologi pertanian, kesehatan dan energi terbarukan. Sebagai pusat dari kerja sama ini, realisasi dana bagi penelitian ilmiah menunjukkan adanya tonggak sejarah bagi pengembangan ilmiah di Indonesia dan terciptanya kesempatan baru untuk menghubungkan peneliti Indonesia dengan komunitas sains dunia.[Antara, 27 Oktober 2015]

JOKOWI DAN OBAMA BAHAS KELESTARIAN LAHAN GAMBUT

JOKOWI DAN OBAMA BAHAS KELESTARIAN LAHAN GAMBUT

Lahan gambut di Indonesia diperkirakan sekitar 26 juta hektar, upaya pelestarian lahan gambut tentu sangat bagus dan semoga kebakaran dan asap seperti saat ini tidak terulang lagi. Cuman antara omongan dan tindakan apakah benar serasi, dalam paket ekonomi ijin pembabatan hutan dipermudah dan dipercepat “Paket ekonomi, Ijin investasi kehutanan dipangkas” (Kontan 29 Sep 2015) yg tentu akan berbanding terbalik dengan upaya pelestarian lahan gambut.


Dalam hal pentingnya pelestarian lahan gambut dan lanskap karbon tinggi lainnya, Presiden Obama menyambut langkah kebijakan baru Presiden Widodo untuk memerangi dan mencegah kebakaran hutan dan kesehatan yang berhubungan, lingkungan, dan dampak ekonomi. Termasuk keputusan Presiden Widodo untuk memperpanjang moratorium izin pembangunan baru di hutan primer dan lahan gambut.

Jokowi dan Obama Bahas Kelestarian Lahan Gambut

Rabu, 28 Oktober 2015 | 15:24 WIB
Presiden Barack Obama, bersalaman dengan Presiden Joko Widodo saat pertemuaannya di Gedung Putih, Washington, 27 Oktober 2015. Ini merupakan kunjungan pertama Presiden Jokowi ke Amerika setelah menjadi Presiden. AP/Susan WalshTEMPO.CO, Jakarta – Indonesia dan Amerika Serikat tetap memprioritaskan isu perubahan iklim dalam kerangka kerjasamanya. Dalam pernyataan bersama yang dirilis Gedung Putih, Presiden Joko Widodo dan Presiden Amerika Serikat Barack Obama berkomitmen untuk bekerja sama menerapkan kebijakan domestik yang kuat untuk membatasi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan ketahanan iklim.

Kedua kepala negara menekankan komitmen tersebut, di Paris Climate Conference pada bulan Desember mendatang. hal tersebut dilakukan untuk menyimpulkan kesepakatan iklim global yang ambisius dan tahan lama serta mencerminkan prinsip common but differentiated responsibilities, mengingat keadaan nasional yang berbeda.

Dalam hal pentingnya pelestarian lahan gambut dan lanskap karbon tinggi lainnya, Presiden Obama menyambut langkah kebijakan baru Presiden Widodo untuk memerangi dan mencegah kebakaran hutan dan kesehatan yang berhubungan, lingkungan, dan dampak ekonomi. Termasuk keputusan Presiden Widodo untuk memperpanjang moratorium izin pembangunan baru di hutan primer dan lahan gambut.

Di lain sisi kedua presiden juga menegaskan niat mereka untuk menghapuskan subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien yang mendorong konsumsi boros tetap menjaga layanan energi penting bagi masyarakat miskin. Presiden menegaskan kembali dukungan mereka terhadap pernyataan di hydroflourocarbons (HFC) dari 2013 G-20 Leaders Statement.

Presiden Joko Widodo menemui Presiden AS Barrack Obama dalam kunjungannya pada Oktober 2015 dalam rangka memenuhi undangan Presiden AS tersebut. Kedua Presiden mengakui bahwa hubungan antara kedua negara mereka lebih kuat dari sebelumnya, dinamis, dan tegas berdasarkan prinsip bersama demokrasi dan tata pemerintahan yang baik, menghormati hak asasi manusia, dan promosi perdamaian, stabilitas, dan kesejahteraan ekonomi.

AS-Indonesia Comprehensive Partnership, merupakan kerangka yang diluncurkan pada tahun 2010. Kini telah diperluas, diperdalam dan ditinggikan hubungan bilateralnya secara lebih jauh. Kemitraan Komprehensif telah menunjukkan signifikansi global peningkatan kerja sama antara negara-negara demokrasi di dunia kedua dan ketiga terbesar, kemungkinan besar untuk kerja sama ekonomi dan pembangunan, dan pentingnya membina pertukaran dan saling pengertian antara dua negara dunia yang paling beragam.
INGE

http://bisnis.tempo.co/read/news/2015/10/28/090713823/jokowi-dan-obama-bahas-kelestarian-lahan-gambut

16 PERUSAHAAN LUHUT PANDJAITAN, PERNYATAAN ANCAMAN, SIKAP JOKOWI DAN KOMENTAR

Inilah 16 Perusahaan Milik Luhut Pandjaitan
Mon Oct 26, 2015 11:50 am (PDT) .

Bisnis.com, MEDAN – Jenderal TNI (Purn) Luhut Pandjaitan adalah seorang jenderal bintang empat Komando Pasukan Khusus Angkatan Darat (Kopassus AD) yang menjelma menjadi pebisnis sukses dengan mendirikan PT Toba Sejahtra. Dia memiliki 99,98% saham Grup PT Toba Sejahtra.Berdasarka n penerlusuran Bisnis, dalam situs resmi perusahaan, Grup Toba Sejahtra terbagi ke dalam 6 anak usaha yang terdiri dari Toba Coal and Mining, Toba Oil and Gas, Toba Power, Toba Perkebunan dan Kehutanan, Toba Industri dan Toba Property and Infrastructure. Anak usaha tersebut terbagi lagi menjadi 16 perusahaan yang bergerak di berbagai sektor.Berikut struktur Grup PT Toba Sejahtra dan anak usaha :1. Toba Coal and Mining- PT Toba Bara Sejahtra Tbk (TOBA)PT Toba Bara Sejahtra merupakan anak perusahaan yang keseluruhan saham nya dimiliki oleh PT Toba Sejahtra. Toba Bara memiliki 3 anak perusahaan pertambangan batubara di Kalimantan Timur. Anak-anak perusahaan Toba Bara bekerja sama dengan kontraktor-kontrakt or tambang terkemuka Indonesia seperti Petrosea dan SIS untuk memastikan bahwa rencana penambangan berjalan tepat waktu dan meminimalisasi biaya pengembangan yang meningkat.- PT Admira Baratama NusantaraPT Adimitra Baramata Nusantara merupakan konsesi pertambangan seluas 2.990 hektare yang berlokasi di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Memulai operasinya pada 2008 dan berhasil melakukan pengiriman komersilnya pada tahun yang sama. Produksi hasil tambang diperkirakan mencapai 3,6 juta metric ton batu bara pada 2011 dan diharapkan dapat terus bertambah di tahun-tahun berikut yang akan didapat melalui penambahan kontraktor pertambangan dan pengeluaran modal infrastruktur. – PT IndominingPT Indomining terletak di lahan konsesi seluas 683 ha yang berlokasi di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur, dan telah memulai operai komersil pertamanya pada 2007. Produksinya mencapai sekitar 1,5 juta MT batu bara per tahun dan diharapkan dapat terus bertambah di tahun-tahun berikut. Serupa dengan PT Adimitra Baratama Nusantara, tambang milik PT Indomining berlokasi di dekat dermaga anak Sungai Mahakam, sehingga menghasilkan biaya produksi yang sangan kompetitif.- PT Trisensa Mineral UtamaPT Trisensa Mineral Utama merupakan konsesi pertambangan seluas 3.414 ha yang berlokasi di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Saat ini sedang dilakukan pengeboran dan perencanaan tambang, dan produksi awal telah dimulai pada 2011.- PT Kutai EnergiPT Kutai Energi adalah konsesi pertambangan terbesar PT Toba Sejahtra, terdiri dari 6.932 ha daerah di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Konsesi, yang mulai beroperasi dan produksi komersial pada 2010 kini mengalami pengembangan lebih lanjut dan perencanaan, produk diperkirakan akan meningkat pesat selama beberapa tahun mendatang.2. Toba Oil and Gas- PT Energi Mineral LanggengBlok di Madura Tenggara dengan luas 4.567 km2 ini diberikan kepada PT Energi Mineral Langgeng pada 5 Mei 2009. Rasio keberhasilan eksplorasinya diperkirakan mencapai 40% total risiko potensi sumber daya yang dapat diperbaiki diperkirakan mencapai 2 miliar barel minyak, 593 miliar kaki kubik gas alam dan 36 jutaan barel kondensat.- PT Fairfield IndonesiaPT Fairfield Indonesia didirikan pada 2005 dan merupakan perusahaan bersama dengan Fairfield Nodal, perusahaan seismik Amerika Serikat. Perusahaan ini dilengkapi dengan teknologi dan kapasitas yang diperlukan untuk menangani baik data seismik 2 dimensi dan 3 dimensi dan proyek-proyek di kedalaman termasuk di darat, zona transisi dan pengolahan data kelautan.3. Toba Power- PT Pusaka Jaya Palu PowerPT Pusaka Jaya Palu Power adalah perusahaan swasta pertama di Indonesia yang berhasil membangun pembangkit listrik tenaga uap. Terletak di Palu, Provinsi Sulawesi Tengah, perusahaan ini memulai operasinya sejak 2007 dan saat ini telah mampu memproduksi 2×15 MW dengan rencana ekspansi hingga 40 MW pada 2013. Power Purchase Agreement (PPA) dengan PLN ditandatangani pada 2007 untuk periode 25 tahun. Untuk mendukung masyarakat lokal, pemerintah Kota Palu memiliki sebagian kecil saham dari pembangkit tenaga listrik ini.- PT Kartanegara Energi PerkasaPT Kartanegara Energi Perkasa telah menandatangani Power Purchase Agreement (PPA) dengan PLN pada 18 April 2011 untuk pengembangan PLTG Senipah di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Pembangkit listrik ini akan mampu memproduksi 2×41 MW (satu siklus) yang dimulai pada Desember 2012, dengan meningkatkan angka produksinya menjadi 2×60 MW (siklus gabungan) yang direncanakan pada 2013. Perjanjian penyediaan gas alam telah ditandatangani pada Juni 2009.4. Toba Perkebunan dan Kehutanan- PT Perkebunan Kaltim Utama IPT Toba Bara Sejahtera Tbk (TOBA) pada 19 Juni 2013, telah membeli mayoritas saham dalam PT Perkebunan Kaltim Utama I. PT Perkebunan Kaltim Utama memiliki total luas lahan sebesar 8.633 ha dan lahan yang sudah ditanam seluas 2.896 ha. Izin Penanaman ini akan habis pada 2036 mendatang.- PT Tritunggal Sentra BuanaMelalui PT Tritunggal Sentra Buana, PT Toba Sejahtra melakukan usaha patungan dengan Wilmar Plantations dan memiliki saham minoritas sebesar 25% atas perkebunan kelapa sawit yang berlokasi di Saliki, Kalimantan Timur. Perkebunan Saliki memiliki total lahan seluas 12.000 ha dengan total lahan Hak Guna Usaha (Izin Operasi) sebesar 5.759 ha. Perkebunan Saliki juga dilengkapi dengan alat giling yang dapat mengolah hasil panen minyak kelapa sawit mentah (Crude Palm Oil/CPO) dari perkebunan sendiri maupun milik para petani di sekitar.- PT Admira LestariPT Adimitra Lestari didirikan pada 2005. Pada tahun 2008, perusahaan ini menerima Izin Usaha Pengelolaan Hasil Kayu (IUPHHK) yang berlaku selama 45 tahun untuk 52.100 ha hutan produktif di Nunukan, Kalimantan Timur. Pada April 2009, PT Adimitra Lestari telah memulai produksi komersilnya. 5. Toba Industri- PT Smartias Indo GemilangPT Smartias Indo Gemilang didirikan pada 2007 lalu. Operasinya melibatkan penjualan dan distribusi KWH meter elektrik prabayar dalam bentuk Smart Card atau STS Meter Token untuk listrik perumahaan yang disediakan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN). Fitur prabayar ini memungkinkan para pelanggan PLN untuk mengelola dan menghemat tagihan listrik mereka dengan baik. Selain itu, fitur ini juga dapat meningkatkan kerja PLN dalam melayani pelanggan dan operasionalnya secara lebih efisien, sementara dalam waktu yang bersamaan dapat menghindari adanya pemutusan hubungan listrik akibat adanya tagihan yang belum terbayar.- PT Rakabu SejahtraPT Rakabu Sejahtra didirikan pada 2009 dan memiliki pabrik yang berlokasi di Solo, Jawa Tengah. PT Toba Sejahtra memiliki saham minoritas dalam pabrik yang memproduksi berbagai furnitur olahan kayu dalam bentuk rangka pintu, lantai, dan lain-lainnya ini. Produk-produk tersebut banyak dijual untuk pasar ekspor.- PT Kabil CitranusaMelalui PT Kabil Citranusa, PT Toba Sejahtra memiliki saham minoritas dalam 147 ha lahan industri yang berlokasi di Batam, Kepulauan Riau. Perusahaan ini didirikan pada 2002 serta dirancang untuk memenuhi kebutuhan industri gas dan minyak.6. Toba Property and Infrastructure- PT Toba Pengembang SejahtraPerusahaan properti ini memiliki lokasi di kawasan bisnis Megakuningan. Toba Pengembang Sejahtra memiliki luas lahan sebesar 1,7 ha. Perusahaan ini memiliki rencana proyek pada kuartal III/2013 untuk melakukan penanaman tiang pancang atau ground breaking gedung. Pada Kuartal III/2015 direncanakan gedung Tower A telah selesai dibangun dan menyusul Tower B. []

KOMENTAR TENTANG KEKAYAAN LUHUT PANDJAITAN

“‘DR. Alexander Tjaniago’ yskp45@yahoo.co.id,in: [GELORA45]” GELORA45@yahoogroups.com, Friday, 30 October 2015, 22:50:

Darimana asal Kapital dari Perusahaan Jendral Luhut Panjaitan tsb.? Dengan Gaji seorang Jendral tidak akan bisa membangun satu Perusahaan, apalagi 16 Perusahaan.Pula mana yang dijual kepada Orang asing? Orang Asing yang mana berada dibelakang Jendral Luhut Panjitan, atau Kapital dari Bank Century, yang dirampok oleh Jendral SBY?. Pembakaran hutan di Sumatra didalangi juga oleh para Jendral TNI, yang membangun Perkebunan Kelapa Sawit dengan Kapital Arab-Jordania, Arab Saudi, etc. dan Jendral Pelakasana adalahJaendral menantu ORBA Suharto => Jendral Prabowo. Hutan Sumtra dibakar habis. Kalimantan, dan berikutnya pulau mana yang mau dibakar untuk kepentingan Orang Arab Mr.jendral Prabowo? Para Jendral TNI hampir semuanya penjual negeri atau punya patriotisme USDollar!
“Sunny’ ambon@tele2.se , in:[GELORA45] GELORA45@yahoogroups.com, Rab, 28/10/15:
Hebat bisa kaya-raya, apakah dari warisan orang tua ataukah jerih payah sendiri?

jonathangoeij@yahoo.com, in:gelora45@yahoogroups.com, 29 Okt. 2015
Ini pertanyaan gampang tapi jawabannya susah banget, konon Group Toba Sejahtera itu baru didirikan th 2004 dalam bidang pertambangan. Yg nggak habis pikir kalau dihitung-hitung gaji beliau sebagai tentara sampai jendral dan pejabat negara / menteri biarpun duit itu nggak dipakai makan sekalipun dan ditabung semuanya apa cukup jadi modal bikin group usaha sebesar itu.

Dr.No’jpch60@yahoo.com, in nasional-list@yahoogroups.com, Oct.30, 2015
Menurut “basic accounting equation” (atau “balance sheet equation”), Assets = Liabilities + Equity. Kekayaan seseorang seharusnya dihitung dari besarnya Equity, bukan dari besarnya Assets. Contoh, seseorang punya rumah dengan harga 1 juta (yang berarti Asset-nya), tetapi untuk beli rumah itu dia pinjam bank 900 ribu (yang berarti Liability-nya), dan sesuai rumus diatas kekayaannya (atau Equity-nya) cuma 100 ribu.

Artikel terlampir tentang kekayaan Menko Polhukam cuma membahas tentang Assets-nya dan belum membahas tentang berapa besar Liabilities-nya, sehingga kita tidak bisa mengukur kekayaannya (atau Equity-nya) dan tidak bisa menganalisa apakah kekayaannya halal atau haram.
lusi.d@rantari.de, in nasional-list@yahoogroups.com, Oct.30, 2015

Terimakasih atas penjelasannya ‘Dr. No’.
Dari sini kita bisa memperhitungkan peranan perseorangan Luhut Panjaitan dalam korporasi kapital dari grup 16 perusahaan itu dan bahkan bisa mengetahui bagaimana bentuknya, misalnya apakah sejenis trust, sindikat atau oligarki finans. Yang penting juga diperhatikan apakah kehadirannya disemua 16 perusahaan itu sifatnya sekedar kooptasi ataukah juga menjadi pemiliknya (equity). Namun bagaimanapun ikutsertanya para pejabat penting ini, mereka tidak bisa bebas dengan kepentingan perusahaan itu hingga berperanan besar atas kebijakan
ekonomi politik finans pemerintahan. Inilah yang disebut dalam tindakan praksisnya kapital finans memerlukan peranan para kacung penerus kapital dan pelaksana pemerasan manusia atas manusia di bumi Indonesia walaupun mereka berkantor di gedung-gedung serba mewah dan mewah dan dipundaknya berkilau-kilau bintang-bintang buatan. Kaum pekerja dan buruh di
kalangan 16 perusahaan ini sudah bisa menelusuri pengabdian pejabat tertentu kepada tuan-tuan imperialis mereka dengan memperhatikan lalulintas saluran hasil eksploitasi kekayaan tanahair kita dan dengan demikian terbentuklah peta pengabdian kabinet Jokowi ini. Ini penting sekali untuk menentukan kontradiksi antagonisme mana yang pokok dan terpokok dan bisa mengerti latar belakang mengapa antara si Luhut dan JK sering sindir-menyindir.
Kan dengan begini kita bisa mengikuti macam eksponen komprador apa saja yang ada dalam kabinet Jokowi yang ikut beramai-ramai melahap kekayaan negeri kita.
Dari kebijakan politiknya saya memperkirakan eksponen borjuis nasionalnya termasuk golongan minoritet dalam kabinet ini.
Luhut Ingatkan Masyarakat Tak Buat Meme yang Lecehkan Jokowi
Selasa, 27 Oktober 2015 | 06:01 WIB
KOMPAS.com/Sabrina Asril Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Luhut Panjaitan mengingatkan masyarakat untuk tidak membuat meme atau gambar-gambar lucu yang melecehkan Presiden.
Menurut Luhut, pemerintah tak segan melakukan penindakan jika menemukan meme penghinaan terhadap Presiden yang merupakan simbol negara.
“Sekarang kamu mau enggak saya lecehkan? Enggak mau kan? Ya sudah. Kalau kamu enggak mau, saya juga enggak mau, kan begitu, apalagi presiden, presiden kan simbol negara,” kata Luhut di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Senin (26/10/2015).
Mulanya, ia menanggapi pertanyaan wartawan mengenai isu dibentuknya polisi internet oleh pemerintah. Luhut pun membantah adanya polisi internet yang dibentuk.
Kendati demikian, lanjut Luhut, pemerintah akan memonitor aktivitas siber dalam rangka mencegah potensi huru-hara melalui internet.
Ia mencontohkan kasus penyebar isu bahwa Presiden Joko Widodo bakal meminta maaf kepada keluarga Partai Komunis Indonesia dan Gerwani di seluruh Indonesia. Atas penyebaran isu yang dianggap meresahkan tersebut, kepolisian langsung melakukan penelusuran.
“Bisa jadi seperti itu. Kalau kamu tidak benar, memberikan rumor yang tidak benar. Kalau mau bikin berita itu berita yang punya dasarnya, jangan membuat berita tidak ada dasarnya yang membuat kegelisahan, tentu kita akan bertindak,” tutur dia.
Luhut pun meminta masyarakat untuk lebih bertanggung jawab atas informasi atau pun komentar yang dipublikasikan melalui media sosial.
“Tidak asal memberikan komentar-komentar yang tiak bertanggung jawab. Kalau kau bertanggung jawab, kau juga harus siap ditindak,” kata Luhut.
Penulis : Icha Rastika
Editor : Bayu Galih

Jokowi Bawa Humor di Amerika

Tony Hotland
28.10.2015

WASHINGTON DC—
Brookings Institution adalah salah satu lembaga kajian Amerika paling terkemuka dan berpengaruh di dunia. Berbagai riset mereka di bidang sosial, ekonomi, pemerintahan, politik luar negeri dan pembangunan paling sering dijadikan acuan oleh para pembuat kebijakan.

Itu sebabnya, pidato Presiden Joko Widodo di Brookings hari Selasa (27/10) sangat dinantikan kalangan akademisi Amerika yang ingin mengetahui visi dan kebijakan pemerintahannya.

Untung bagi para peserta yang sudah menunggu sejak pukul sembilan pagi, Presiden Jokowi tidak basa-basi dan langsung memulai presentasinya dalam bahasa Inggris dengan membahas de-regulasi ekonomi.
Beragam isu lain disinggung Jokowi, mulai dari kebakaran hutan dan komitmen perlindungan lingkungan, Islam, pasukan penjaga perdamaian hingga demokrasi, generasi muda Indonesia dan peran media sosial.
Tapi para peserta acara itu tidak hanya menyaksikan presentasi visi dan kebijakan pemerintahan Jokowi. Mereka juga menyaksikan sisi humoris Jokowi.
“Hanya dengan demokrasi, rakyat bebas memilih pemimpin mereka. Tanpa demokrasi, tidak ada Presiden Joko Widodo … (Orang Indonesia) boleh nge-tweet,” katanya, disambut tawa lepas hadirin.

“Demokrasi di Indonesia menjamin kebebasan menyatakan pendapat … dan juga kebebasan setelah menyatakan pendapat,” ujarnya disambut senyuman moderator Richard Bush, direktur kajian Asia Timur di Brookings.
Jokowi kembali berhumor dalam sesi tanya jawab. Ketika ditanya apa yang bisa dilakukan investor asing agar mudah menanam modal di Indonesia, Jokowi menjawab, “Saya ingin menguji pengetahuan menteri saya. Jadi coba ditanggapi pak menteri, tapi jangan lebih panjang dari pidato saya.”
Menteri Perdagangan Thomas Lembong langsung berdiri dan menanggapi instruksi itu.

Usai jawaban Lembong, moderator Richard Bush bergurau, “Pak Presiden, saya kagum dengan kemampuan Anda sebagai pemimpin. Anda tahu bagaimana melimpahkan tanggungjawab tanpa menyerahkan kekuasaan.”

Jokowi mengulanginya ketika ditanya tentang prospek hubungan masyarakat madani Amerika-Indonesia. “Saya ingin mengetes lagi menteri saya, kali ini menteri luar negeri. Tolong dijawab,” ujar Jokowi sambil tersenyum dan kembali mengundang tawa hadirin. [th/ds]

http://www.voaindonesia.com/content/jokowi-bawa-humor-di-amerika/3025400.html

KOMENTAR LUSI D
“‘Lusi D.’ lusi_d@rantar.de, in: [GELORA45]” GELORA45@yahoogroups.com, Thursday, 29 October 2015, 1:30,
Itu seorang jenderal TNI bagaimana kok bisa menjelma menjadi pebisnis yang menguasai 16 perusahaan penggalian dan pertambangan kekayaan alam tanahair dengan skala sedemikian rupa luarbiasanya? Apa itu menjadi milik seseorang karena pernah jadi panglima Kopasus atau melalui perang pemusnahan melawan dan menghancurkan perusahaan saingannya dengan mengerahkan pasukan Kopasusnya? Cobalah ditelusuri asal-usul kekayaan Luhut Panjaitan ini. Apa masuk akal dengan nalar usaha biasa tanpa memiliki kekuasaan. Mungkin juga para anggota Paguyuban Jokowi & Ahok di Eropa ada yang bisa menjelaskannya.

Nah sekaranng dia kan menjabat Menteri Polhukam. Lalu yang diurus dalam 24 jam setiap hari ini perusahaan atau aparat kekuasaan negara? Hak kebijakan dan kekuasaan yang ditangannya itu dia abdikan untuk kepentingan negara atau bisnisnya? Lalu bagaimana nasib pebisnis lainnya yang tidak punya kekuasaan luarbiasa besarnya seperti dia itu? Apakah ini pelaksanaan yang dimaksud Jokowi ketika menyampaikan sambutan sambil menanwar-nawarkan kekayaan tanahair kita dalam Pertemuan KTT APEC di Beijing tgl 08.11.2014 tahun lalu dengan istilah
apa yang dinamakan satu pintu masuk ?[]

Belajar dari Orang Lain

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 69 other followers