DEBAT ANTARA JAYA SUPRANA DAN CHAN CT

DEBAT ANTARA JAYA SUPRANA DAN CHAN CT

On Tuesday, 7 April 2015, 19:21, “‘Chan CT’ SADAR@netvigator.com [GELORA45]” <GELORA45@yahoogroups.com> wrote:

Bung Jaya yb,

Naah, ini satu balasan yang menyejukkan. Syukurlah kalau bung akhirnya bisa menanggapi pendapat yang lain sebagai masukan, tidak lagi merasa “terhina”, sekalipun lepas dari keharusan sependapat. Dan saya usul bung ikut bergabung dalam grup “Diskusi Kita” yang dikelola bung Salim, sahabat kita bersama, biar nanti sekali-kali kita bisa bertemu mendiskusikan masalah yang kebetulan menjadi perhatian dan menarik disitu. Jadi tidak perlu merepotkan bung Salim untuk mem-Fw-kan email-email kita.

Dan, seandainya saja bung berkenan, masih cukup waktu luang ditengah kesibukan kerja, sekalian ikutan dalam Grup Diskusi GELORA45 yang saya kelola. Kirimlah email kosong kealamat:
gelora45-subscribe@yahoogroups.com dan bung juga boleh masuk ke Web. GELORA45, http://www.gelora45.com/ yang gunakan 2 bahasa, Tionghoa dan Indonesia, sebagai satu sarana mempererat hubungan persahabatan 2 rakyat, Indonesia dan Tiongkok! Hanya itulah yang bisa saya lakukan sesuai dengan kemampuan, …

Terimakasih, … dan saya juga senang bisa berkenalan dengan bung didunia maya ini.

Tapi bung Jaya, nama saya itu Chan CT, kok jadi balik lagi menjadi AT? Hehehee, … Yaag, nama di HK sesuai ejaan Kongfu, kalau di Indonesia menjadi Tan Tiong Tik.

Salam,
ChanCT

From: Jaya Suprana
Sent: Tuesday, April 7, 2015 7:27 PM
To: Chan CT
Cc: GELORA_In ; Group Diskusi Kita ; alumnas-oot ; Bekto Suprapto ; Atmajaya Salim ; Ahmad Zen Umar Purba ; nuning_nk@yahoo.com ; Dr. Taufik Abdullah ; Harry Tjan Silalahi ; Rudy tanoesoedibjo ; gigin Praginanto ; aal@imparsial.org ; A. Mustofa Bisri
Subject: Re: mohon petunjuk

Pak AT Chan yth, kisah perjalanan hidup anda benar-benar sangat penuh dengan gelora romantika dan dramatika. Saya juga punya sepupu yang berbakat pianis kelas dunia yang hwa-kiauw ke China hanya untuk mengalami derita luar biasa yaitu kedua tangannya dipukul sampai hancur dengan laras senapan oleh para pendekar revolusi kebudayaan. Saya dapat merasakan betapa mendalam derita para korban revolusi kebudayaan di daratan China yang setara dengan derita para korban tragedi G-30-S , holocaust, ISIS, Irak, Suriah dan lain-lainnya yang semoga tidak terjadi di Tanah Air tercinta kita. Kisah perjuangan hidup anda membuat saya makin menghormati, menghargai dan mengagumi anda . Menurut saya, dengan begitu tulus terus lestari mengasih-sayangi Tanah Air anda sudah mempersembahkan karsa dan karya pengabdian anda kepada Tanah Air yang tak ternilai tinggi maknanya . Karena saya yakin bukanlah kebencian namun kasih-sayang merupakan enerji yang terindah dan terdahsyat bagi kehidupan umat manusia . Suatu kehormatan bagi saya dapat berkenalan dengan anda. Sekali lagi saya mohon diperkenankan menyampaikan penghormatan dan penghargaan tulus saya kepada anda. Salam hormat dari jaua suprana

jaya suprana
Pada 7 April 2015 18.09, Jaya Suprana <semarsuprana@gmail.com> menulis:
Pak AT Chan yth, menurut saya perdebatan kita berdua konstruktif karena sepenuh hati saya menghormati dan menghargai pendapat dan pandangan anda meski tidak semuanya sama dengan pendapat dan pandangan saya . Bagi saya perbedaan itu justru merupakan keindahan kehidupan. Betapa membosankannya hidup ini jika semuanya sama. Saya melihat pada diri anda seorang tokoh yang mau dan mampu berpikir kritis tentang makna kebangsaan dalam makna seluas-luasnya dan sedalam-dalamnya . Saya banyak belajar dari anda mengenai berbagai hal yang semula saya sama sekali tidak menyadarinya. Masukan-masukan anda sangat berharga bagi saya yang dengan segala keterbatasan diri saya ingin membantu menegakkan pilar-pilar Integritas Nasional di persada Nusantara berbingkai Bhinekka Tunggal Ika yang terlanjur saya cintai ini . Senang dapat berkenalan dengan anda dan semoga di masa mendatang kita bisa bersama membahas berbagai masalah kehidupan di planet bumi nan sarat kemelut deru campur debu berpercik keringat air mata dan darah ini. Salam hormat dari jaya suprana
jaya suprana

Pada 7 April 2015 15.08, Chan CT <sadar@netvigator.com> menulis:
Bung Jaya yb,

Nampaknya pembicaraan kita sudah berkepanjangan dan ternyata tidak memasuki masalah sikap dan pengertian kebangsaan, … sedang seseorang mau bersikap KIRNO maupun KIRIN adalah pilihan dan itu terserah saja maunya dia.

Saya juga sudah cukup banyak menguraikan pendapat saya, bung boleh setuju juga boleh tidak. Bagaimana sikap dan langkah bung selanjutnya tentu sepenuhnya berada ditangan bung sendiri! Saya tidak bermaksud merubah sikap/karakter seseorang dengan komentar yang saya keluarkan itu.

Sebenarnya saja, dalam melinat satu PENDAPAT yang diajukan, bukan mengutamakan SIAPA yang bilang, tapi cukup direnungkan saja baik-baik isi pendapat yang diajukan. Terima-lah yang dirasa BENAR dan buang yang salah! Jadi siapa saya, bukanlah soal penting!

Saya dilahirkan dalam keluarga peranakan Tionghoa, babah yg sudah sudah tidak mengenal bhs. Tionghoa. Katakanlah hanya numpang lahir di Malang, (cuma Malangnya bukan Malang = sial, tapi Malang Melintang didunia Kangauw. Hehehe) dan besar di Jakarta. Seminggu menjelang G30S 1965, saya sudah terbang ke Beijing untuk meneruskan sekolah. Ternyata nasib kurang beruntung, pertengahan tahun 1966 di Beijing juga meletus RBKP (Revolusi Besar Kebudayaan Proletar) dimana semua sekolah terhenti melancarkan revolusi ganyang-mengganyang itu. Lalu mengikuti seruan Ketua Mao, kaum intelektual harus turun kedesa-desa menerima pendidikan kembali dari kaum tani. Pertengahan tahun 1976 saya berkesempatan mengikuti arus Huakiao keluar dan meneempuh hidup baru di HK, … Wantu sungguh terbang dengan cepat, ternyata sekali lewat sudah 1/2 abad hidup dirantau. Tersangkut di Hong Kong. Tapi kenyataan HIDUP yang saya hadapi, sekalipun sudah berganti jubah berkewarganegaraan Tiongkok-HK, hati dan jiwa saya TETAP INDONESIA! Diakui atau tidak sebagai Orang Indonesia, kecintaan saya pada INDONESIA tetap melebihi Tiongkok, negeri leluhur. Sekalipun diantara 2 negara ini, hidup saya 1/2 abad ini dilewatkan di Tiongkok/Hongkong, … tapi perhatian dan kepedulian saya tetap lebih besar dan berat pada perkembangan politik, ekonomi dan kehidupan rakyat di Indonesia pada umumnya dan khususnya peranakan Tionghoa atau suku Tionghoa di Indonesia.

Masalah pengabdian pada tanahair yang bung singgung, dalam kondisi saya sekarang ini, tentu harus dikatakan TIDAK ADA yang bisa saya berikan pada Indonesia. Tenaga sudah nyaris habis dimakan usia, keahlian kosong-melompong, apa lagi yang bisa disumbangkan dengan tulang tua ini, … oouh, nampaknya sudah TIDAK ada HARAPAN lagi bagi saya untuk mengabdikan diri pada INDONESIA! Satu penyesalan dalam hidup yang harus saya bawa mati! Apaboleh buat. Berbeda dengan bung yang bisa menepuk dada telah berbuat banyak, BERJASA untuk Indonesia yag telah diakui tanahaiarnya itu!

Tapi, bung Jaya, mungkin bung juga pernah mendengar pujangga Tionghoa kuno yang kira-kira mengatakan, “Kemampuan seseorang bisa besar bisa kecil, hidupnya mulia selama sepenuh hati mengabdikan diri pada rakyat!”. Jadi JASA seseorang bukan hanya dilihat BESAR jumlah dan nilai yg diberikan saja pada bangsa dan tanahairnya, tapi juga dikaitkan deengan kemampuan dan kesungguhan hati orang berangkutan. Misalnya, bung sebagai pengusaha yang kemampuannya lebih besar, sudah selayaknya bisa memberikan sumbangan lebih besar pada bangsa dan tanah air. Tapi selama bung tidak SEPENUH HATI, misalnya saja, sekali lagi penekanan saya pada misalnya saja, menggelapkan pajak, lalu berkolusi dengan penguasa utk meraih keuntungan lebih besar, … maka bung betapapun besar yg dirasakan telah disumbangkan dan mendapatkan tanda JASA, akhirnya juga akan TETAP dikutuk oleh rakyat! Sebaliknya saya yang tidak berkemampuan, sekalipun sedikit saja sumbangan yang bisa diberikan, tapi karena saya lakukan SEPENUH HATI, tetap hidup saya mulia. Lepas dari jubah warganegara yang saya sandang!

Entah bung bisa menerima konsep pemikiran demikian tidak?

Salam,
ChanCT

From: Jaya Suprana
Sent: Monday, April 6, 2015 4:50 PM
To: Chan CT
Cc: Group Diskusi Kita ; alumnas-oot ; alumnilemhanas92@yahoo.com ; group-independen@googlegroups.com ; Bekto Suprapto ; Atmajaya Salim ; Ahmad Zen Umar Purba ; nuning_nk@yahoo.com ; Dr. Taufik Abdullah ; Harry Tjan Silalahi ; Rudy tanoesoedibjo ; gigin Praginanto ; aal@imparsial.org ; A. Mustofa Bisri
Subject: Re: mohon petunjuk

Pak Chan CT yth , ( sebenarnya email yang anda tanggapi bukan balasan namun pemberitahuan saja, makanya diawali dengan By The Way ) saya akui bahwa anda memang konsekuen dan konsisten dalam mempertahankan kesan anda bahwa saya memang tergolong seorang merasa salah, atau terlalu kuatir disalahkan karena ke-Tionghoa-an dirinya. Entah berapa kali saya harus bilang bahwa sebenarnya saya tidak merasa bersalah akibat tidak tahu bahwa saya keturunan Tionghoa sampai para huruharawan menyadarkan saya bahwa saya harus merasa bersalah bahwa saya keturunan Tionghoa bahkan mereka tidak peduli saya merasa bersalah atau tidak bersalah, pokoknya karena saya keturunan Tionghoa maka harus dibasmi habis. Jadi sebenarnya saya tidak merasa bersalah namun sebab saya sudah terlanjur dicap harus merasa bersalah maka saya dipaksa untuk merasa bersalah padahal saya tidak merasa bersalah . Kini saya jadi kuatir bahwa saya cinta Indonesia akibat merasa salah, atau terlalu kuatir disalahkan karena ke-Tionghoa-an saya. Maka sesuai ajaran Gus Dur gitu aja repot maka lebih baik saya akui (meski pun sebenarnya tidak namun demi menyesuaikan diri saya dengan kesan anda tentang saya ) bahwa saya memang tergolong seorang merasa salah, atau terlalu kuatir disalahkan karena ke-Tionghoa-an dirinya. Maka kalimat pertama pada email pemberitahuan itu perlu saya lengkapi dan koreksi menjadi begini saja : Pak Chan CT yth, sebenarnya saya tidak peduli saya dianggap warga berotak kelas dua tidak punya harga diri tergolong seorang merasa salah atau terlalu kuatir disalahkan karena ke-Tionghoa-an dirinya maka mustahil mampu membangun negara bahkan potensial menghianati negara sendiri atau apa pun, mau dibilang KIRNO (Mungkir Cino) juga boleh-boleh saja, asal jangan KIRIN (Mungkir Indonesia) karena saya sudah bahagia banget, barusan lewat sms mahasuhu saya, Harry Tjan Silalahi menyebut saya sebagai seorang dari sekian banyak Nation Builders ( of course Indonesia ! ) lalu tadi pagi lewat telpon mahaguru saya Prof Salim Said menyebut saya sebagai Pahlawan Integritas Nasional Indonesia di samping sebelumnya Kementerian Kebudayaan sempat memberi surat penghargaan Pembina Kebudayaan Nasional Indonesia . Namun saya tetap sadar bahwa segenap sebutan itu justru jangan sampai membuat saya mabuk kepayang puas diri apalagi arogan merasa diri pasti selalu benar sambil merendahkan orang lain , namun justru harus berjuang lebih keras lagi di tempat berlindung di hari tua sampai akhir menutup mata di persada Nusantara yang terlanjur sangat saya cintai ini. Salam MERDEKA dari jaya suprana !
Dengan demikian saya telah berhasil menyesuaikan diri dengan kesan anda tentang saya sebab memang tidak bisa tidak, anda pasti lebih tahu tentang diri saya ketimbang saya sendiri. Selanjutnya saya tunggu tanggapan anda yang selalu inspiratif bagi saya untuk mengenal diri saya sendiri . Hanya saja lama-lama suasana kok terkesan pincang sebab yang menjadi obyek alias sasaran pembahasan bahkan penghakiman kok selalu saya terus-menerus sehingga terkesan saya egosentris banget . Apabila diperbolehkan , kini tiba giliran saya yang bertanya sebenarnya anda itu siapa, lahir di mana, kini tinggal di mana, apakah anda pernah mengalami trauma huruhara rasialis di Indonesia dan karena setahu saya anda keturunan Tionghoa maka ke golongan mana sebaiknya saya menggolongkan anda seperti halnya anda menggolongkan saya. Namun dari email-email anda terdahulu saya bisa menduga bahwa anda bukan tergolong warga kelas dua maka bukan golongan merasa bersalah atau terlalu kuatir disalahkan karena ke-Tionghoa-an dirinya maka mustahil mampu membangun negara bahkan potensial menghianati negara sendiri . Pasti anda sudah mampu membangun negara Indonesia dan mustahil anda menghianagi negara sendiri yaitu Indonesia. Suatu kehormatan bagi saya dapat mengenal bahkan beruntung bisa banyak belajar dari seorang nasionalis sejati berwawasan pandang luas dan jauh ke depan seperti anda !
Terima kasih dan salam hormat dari jaya suprana

jaya suprana

Pada 6 April 2015 14.34, Chan CT <sadar@netvigator.com> menulis:
Bung Jaya yb,

Entah mengapa, setelah membaca balasan bung ini, lagi-lagi saya berkesan bung termasuk seorang merasa salah, atau terlalu kuatir disalahkan karena ke-Tionghoa-an anda. Berbeda deengan Ahok yang bersikap TEGAS dan memperlakukan dirinya sudah sebagai INDONESIA ASLI titik. Tidak ada embel-embel perasaan lainnya lagi! Ahok bicara sebagai ORANG INDONESIA, tidak hendak dibedakan dengan suku lain apalagi menyeret atau dikaitkan dengan etnis Tionghoa, kalau ada kesalahan, adalah tanggungjawabnya sendiri. Itulah yang saya bilang ketegasan SIKAP AHok!

Sedang dari email bung dibawah ini, bung masih saja berulang kali menekankan , bukan China, … bukan Tiongkok! Kenapa harus begitu? Karena bung BELUM bisa memperlakukan diri atau memposisikan diri sepenuhnya adalah orang INDONESIA! Atau, masih saja kuatir orang lain, khususnya saya meragukan ke-Indonesiaan bung karena etnis Tionghoa yg melekat pada diri bung! Kalau sudah dinyatakan sebagai Pahlawan Integritas Nasional Indonesia, kenapa masih pula harus ditegaskan bukan Tiongkok? Kalau Harry Tjan berani menyebutkan Nation Builders pada bung, kenapa pula bung masih harus diberi penekanan of course Indonesia, not China? Padahal kalau bung dari suku Jawa, Batak ataupun Makasar, … pasti bung merasa tidak ada perlunya penegasan “bukan Tiongkok” dan “of course Indonesia, not China”, … bukankah begitu!

Kedua, seandainya saja bung adalah seorang yg mempunyai pendirian tegas dimana berpijak, … juga tidak akan terjadi yg bung bilang “Yang merasa bahwa saya terhina itu adalah teman-teman saya yang merasa tahu hukum maka menyarankan saya untuk nyomasi anda”, …. Lho, yang merasa terhina atau tidak kan, mestinya bung sendiri! Bung merasa tidak, ya tidak ada masalah dengan teman-teman yang berpendapat sebetulnya bung merasa terhina itu! Peduli apa dengan perasaan teman-teman yg mengerti hukum? Kalau bung kemudian menerima saran teman-teman dan merasa terhina, ya ajukan saja dimana masalahnya dengan jelas dan terus terang. Ya, kita bicarakan atau diskusikan dengan baik-baik saja. Sulit-sulit amat, sih?

Saya tetap berpegang pada pujangga kuno Tionghoa, “Yang bicara tidak berdosa, yang mendengar patut waspada”. Kita tetap boleh bersahabat, kita harus bisa saling menerima dan menghormati siapa saja dengan segala perbedaan yang ada, termasuk beda pandangan ideologi/politik!

Salam,
ChanCT

From: Jaya Suprana
Sent: Monday, April 6, 2015 1:42 PM
To: Chan CT
Cc: Group Diskusi Kita ; alumnas-oot ; alumnilemhanas92@yahoo.com ; group-independen@googlegroups.com ; Bekto Suprapto ; Atmajaya Salim ; Ahmad Zen Umar Purba ; nuning_nk@yahoo.com ; Dr. Taufik Abdullah ; Harry Tjan Silalahi ; Rudy tanoesoedibjo ; gigin Praginanto ; aal@imparsial.org ; A. Mustofa Bisri
Subject: Re: Fwd: mohon petunjuk

By the way, pak Chan CT yth, sebenarnya saya tidak peduli saya dianggap warga berotak kelas dua tidak punya harga diri maka mustahil mampu membangun negara bahkan potensial menghianati negara sendiri atau apa pun, mau dibilang KIRNO (Mungkir Cino) juga boleh-boleh saja, asal jangan KIRIN (Mungkir Indonesia) karena saya sudah bahagia banget, barusan lewat sms mahasuhu saya, Harry Tjan Silalahi menyebut saya sebagai seorang dari sekian banyak Nation Builders ( of course Indonesia, not China ! ) lalu tadi pagi lewat telpon mahaguru saya Prof Salim Said menyebut saya sebagai Pahlawan Integritas Nasional Indonesia (bukan Tiongkok) di samping sebelumnya Kementerian Kebudayaan sempat memberi surat penghargaan Pembina Kebudayaan Nasional Indonesia ( bukan Tiongkok ). Namun saya tetap sadar bahwa segenap sebutan itu justru jangan sampai membuat saya mabuk kepayang puas diri apalagi arogan merasa diri pasti selalu benar sambil merendahkan orang lain , namun justru harus berjuang lebih keras lagi di tempat berlindung di hari tua sampai akhir menutup mata di persada Nusantara yang terlanjur sangat saya cintai ini. Salam MERDEKA dari jaya suprana !

jaya suprana

Pada 6 April 2015 11.47, Jaya Suprana <semarsuprana@gmail.com> menulis:
Pak Chan CT yth, aduh pak, tolong kalau membaca itu yang teliti, cermat dan lengkap, dong ! Yang merasa saya terhina itu bukan saya, pak ! Yang merasa bahwa saya terhina itu adalah teman-teman saya yang merasa tahu hukum maka menyarankan saya untuk nyomasi anda yang semula saya batalkan karena teringat kisah Haji Lulung yang juga tidak mau somasi Kak Slank, namun teman-teman saya bilang bahwa saya tidak punya harga diri bahkan penghianat terhadap diri saya sendiri . Maka saya menulis mohon petunjuk sebaiknya saya bersikap bagaimana.
Sebaiknya terlebih dahulu anda baca tulisan saya yang mohon petunjuk dari teman-teman yang masih berpikiran waras termasuk anda tentunya itu, baru anda memberi tanggapan. Demi mempermudah anda, saya perlu peringkas pertanyaan saya menjadi APAKAH SEBAIKNYA SAYA TIDAK KALAH BERJIWA BESAR KETIMBANG HAJI LULUNG ATAU SAYA WAJIB PUNYA HARGA DIRI MAKA MELAKUKAN SOMASI . Itu saja. Apabila masih terlalu sulit bagi anda untuk menjawabnya, ya tidak usah dijawab saja sebab masih begitu banyak urusan bangsa dan negara Indonesia yang lebih perlu anda urus ketimbang menjawab pertanyaan mubazir seorang titisan siluman Tie Pat Kay yang tidak punya harga diri. Insya Allah, masih banyak teman-teman saya yang lain yang mungkin sudi memberi petunjuk kepada saya.
Terima kasih dan salam hormat dari jaya suprana
jaya suprana

Pada 6 April 2015 10.50, Chan CT <sadar@netvigator.com> menulis:
Bung Jaya yb,

Pertama saya hendak menyatakan maaf seandainya kata-kata yang saya tulis itu kemudian dirasakan “MENGHINA”, padahal saya kenal juga tidak siapa itu yang bernama Jaya Suprana, … Apa perlunya dan manfaatnya menghina orang yang tidak dikenal? Kecuali saya seorang yang hanya mencari perkara dan mau bikin ribut saja.

Kedua, Saya SETUJU, seandainya berkenan dan ada kesempatan kita bisa mendiskusikan dengan kepala dingin, dimana “KESALAHAN” apa yang saya ajukan ini: “justru disinilah saya melihat perbedaan sikap/karakter yang mencolok antara Ahok dan Jaya Suprana ! Ahok sekalipun Tionghoa tetap TEGAK BERDIRI menjadi INDONESIA ASLI, sedang Jaya Suprana berusaha menghilangkan ke-Tionghoa-annya untuk bisa jadi Indonesia. Ketegasan mengakui kenyataan diri sebagai Tionghoa dengan perbedaan yang ada sebagai bagian bangsa Indonesia tentu jauh akan lebih baik ketimbang merasa diri bersalah dilahirkan sebagai Tionghoa dan lalu berusaha menghilangkan/menyalahkan segala yg berbau Tionghoa untuk menjadi Indonesia, … orang jenis kedua yg sudah tidak mempunyai harga diri begini, bagaimana bisa berjuang untuk KEPENTINGAN BANGSAnya? Lha dirinya sendiri saja dia sudah tidak bisa menghargainya, disatu saat menghadapi kesulitan segera dan mudah saja dia akan menghianati bangsanya juga! Orang Tionghoa bilang, itu orang yang tidak bertulang! Kalau di Indonesia dibilang apa, ya? Kok lupa. Hehehee …..”

Bung tidak perlu terburu-buru merasa tersinggung dan terhinakan, karena saya keluarkan kata-kata itu sepnuhnya dari perbandingan sikap/karakter kalian berdua, Ahok dan Jaya Suprana yang tercetus dan dari “surat terbuka” bung itu, timbul kesan perbedaan sikap/kareakter antara Ahok dan JS. Yang nampaknya bung dalam memposisikan diri sebagai Tionghoa yang serba salah, atau bisa juga akibat dari TRAUMA berlebih yg terjadi setelah jadi korban kerusuhan Mei 98.

Dan oleh karena itu, diemail yl. saya juga mengatakan, sebetulnya tidak perlu diseret atau dikaitkan dengan kerusuhan Mei ‘98 yg terjadi di Nusantara ini, karena kenyataan yg terjadi, bukan konflik horizontal. Huru-hara kerusuhan itu meletup bukan karena tingkah tengik sementara pengusaha Tionghoa berhasil, yang superior, yg melecehkan suku lain, … sekalipun itu dijadikan alasan. Siapa juga tidak senang melihat tingkah tengik begitu, tidak hanya kawan-kawan dari suku lain yang ada di Nusantara ini, saya yakin juga termasuk mayoritas mutlak Tionghoa sendiri. Saya menyatakan utamanya kerusuhan-kerusuhan anti-Tionghoa yg berulang kali terjadi didalangi atau direkayasa oleh sementara pejabat/jendral rasis, yang menjadikan Tionghoa sebagai TUMBAL untuk mencapai tujuan politik tertentu! Dan, … diemail sebelumnya, sepertinya bung juga hendak membenarkan kesimpulan ini, dengan adanya pernyataan, bung sekalipun SELAMAT dengan dilindungi TNI, tapi yang memanggil TNI itu adalah penduduk kampung disekitar dari suku-suku lain, … karena bung merasa tidak ada kemampuan untuk memanggil TNI datang melindungi bung dari amuk kerusuhan. Saya juga pernah dengar, sementara Tionghoa elite justru “MEMBAYAR” TNI dengan datangkan pancer untuk melindungi keamanan rumahnya, dan selamat! Itulah pengakuan mereka, … yg tentunya juga nyata terjadi. SELAMAT karena dilindungi Tentara!

Dari PERNYATAAN bung yang termasuk dilindungi oleh penduduk kampung ini juga sekaligus bisa membuktikan, seandainya saja ketika itu aparat keamanan Negara, Polisi dan TNI sigap dan TEGAS menjalankan KEWAJIBANNYA, untuk mempertahankan ketertiban dan keamanan masyarakat, kerusuhan Mei itu bisa dicegah dan TIDAK akan terjadi! Sayang, seribu sayang, yang terjadi tidak begitu! Itulah KENYATAAN PAHIT yang dihadapi bangsa ini dan harus berjuang lebih keras untuk mentuntaskan setiap pelanggaran HAM berat yang pernah terjadi. Jangan biarkan pelanggaran-pelanggaran HAM lewat begitu saja, jangan biarkan tokoh-tokoh yang harus bertanggungjawab tetap saja lolos dari jerat HUKUM.

Dari email bung sebelumnya, yang begitu sopannya, sampai-sampai saya risih menanggapinya itu, ternyata bung menyangkal “tudingan” saya, dengan mengatakan seringkali mengakui dirinya Tionghoa bahkan menyebutkan Tie Pat Kay (siluman babi). Artinya bung merasa tidak menampatkan diri dalam posisi Tionghoa yang tidak mau mengakui diri sebagai Tionghoa, dan, … sedang berusaha menghilangkan segala yang berbau TIonghoa.

Tapi, dari nada tanggapan bung kali ini, kesan saya bung juga SETUJU sepenuhnya dengan pernyataan saya: “kalau dirinya sendiri saja sudah tidak diakui dan dihargai, bagaimana dia bisa tegak berdiri membela BANGSA-nya!”, itu yang saya bilang sudah menjadi manusia tidak bertulang, kata dalam bhs. Tionghoa. Tentu, kalau kesan saya ini salah lagi, kita boleh lanjutkan diskusi ini.

Nah, kalau sudah begitu mestinya boleh berlakukan kata pujangga kuno Tionghoa, “Yang berbicara tidak berdosa, yang mendengar patut waspada!” Katakanlah kesan saya dari “Surat Terbuka” bung itu yang salah, ternyata bung tidak bersikap/berkarakter sebagaimana saya tuding, ya cukup sebagai canang dan waspada saja.

Ketiga, sedikit koreksi saja, biasa di dunia maya saya gunakan nama saya cukup dengan ChanCT, singkatan dari Chan Chung Tak. Bukan ATChan, tapi CT dan nama marga Chan (She Tan, di Indonesia) tidak saya ditaroh dibelakang sebagaimana kebiasaan orang barat. Saya tetap lebih suka gunakan tradisi Tionghoa sendiri, nama Marga tetap didepan. Hehehee, …

Tapi bung Jaya, saya senang bisa berbincang didunia maya ini, … untuk mengenal bung lebih baik.

Dan terakhir, terimakasih sebesar-besarnya pada bung Salim yg rajin-rajin amat mem-FW-kan email-email kami berdua.

Salam-kenal,
CHanCT

From: Salim Said
Sent: Monday, April 6, 2015 9:36 AM
To: Group Diskusi Kita ; alumnas-oot ; alumnilemhanas92@yahoo.com ; group-independen@googlegroups.com ; Bekto Suprapto ; Atmajaya Salim ; Ahmad Zen Umar Purba ; nuning_nk@yahoo.com ; Dr. Taufik Abdullah ; Harry Tjan Silalahi ; Rudy tanoesoedibjo ; gigin Praginanto ; aal@imparsial.org ; ambis1944@yahoo.com
Subject: Fwd: mohon petunjuk

———- Forwarded message ———-
From: Jaya Suprana <semarsuprana@gmail.com>
Date: 2015-04-06 7:36 GMT+07:00
Subject: mohon petunjuk
To: Salim Said <bungsalim43@gmail.com>

Prof Salim Said yang sangat saya hormati sebagai sahabat mau pun mahaguru politik saya,
sesuai ajuran Prof. saya akan melanjutkan pembahasan mengenai problematika minoritas yang sudah dianggap tiada lagi maka ditabukan oleh sebagian pihak di Indonesia. Sebagai pembuka diskusi ke arah sana, saya memanfaatkan kasus ATChan menyebut saya warga Tionghoa tidak punya harga diri bahkan potensial mengkhianati bangsa Indonesia yang mustahil akan saya khianati sampai akhir zaman. Maka saya melampirkan profokasi saya di email ini yang apabila Prof anggap trash harap langsung didelete saja. Namun apabila Prof anggap perlu, silakan Prof. umumkan secara terbuka di milis group-independen atau group lain-lainnya yang menurut Prof perlu dan layak mengetahuinya.
Trims dan hormat dari

jaya suprana
——————————————————————————————————————————————

Milis group independen sempat memuat tulisan Bpk ATChan sbb : …. justru disinilah saya melihat perbedaan sikap/karakter yang mencolok antara Ahok dan Jaya Suprana ! Ahok sekalipun Tionghoa tetap TEGAK BERDIRI menjadi INDONESIA ASLI, sedang Jaya Suprana berusaha menghilangkan ke-Tionghoa-annya untuk bisa jadi Indonesia. Ketegasan mengakui kenyataan diri sebagai Tionghoa dengan perbedaan yang ada sebagai bagian bangsa Indonesia tentu jauh akan lebih baik ketimbang merasa diri bersalah dilahirkan sebagai Tionghoa dan lalu berusaha menghilangkan/menyalahkan segala yg berbau Tionghoa untuk menjadi Indonesia, … orang jenis kedua yg sudah tidak mempunyai harga diri begini, bagaimana bisa berjuang untuk KEPENTINGAN BANGSAnya? Lha dirinya sendiri saja dia sudah tidak bisa menghargainya, disatu saat menghadapi kesulitan segera dan mudah saja dia akan menghianati bangsanya juga! Orang Tionghoa bilang, itu orang yang tidak bertulang! Kalau di Indonesia dibilang apa, ya? Kok lupa. Hehehee …..
Semula saya tidak serius memperhatikan tulisan pak ATChan tersebut apalagi karena diakhiri dengan Hehehehe … Namun beberapa teman saya yang mengerti hukum menilai tulisan Bpk ATChan tersebut adalah penghinaan terhadap diri saya yang bukan hanya tersirat namun juga tersurat di dalam kalimat tulisan Bpk ATChan : orang jenis kedua yang sudah tidak mempunyai harga diri begini, bagaimana bisa berjuang untuk KEPENTINGAN BANGSAnya ? Lha dirinya sendiri saja dia sudah tidak bisa menghargainya, disatu saat menghadapi kesulitan segera dan mudah saja dia akan menghianati bangsanya juga! Orang Tionghoa bilang, itu orang yang tidak bertulang ! Kalau di Indonesia dibilang apa, ya? Kok lupa. Hehehee ….. Maka teman-teman saya yang mengerti hukum menganjurkan saya untuk mensomasi penulis kalimat yang memang bisa dianggap menghina saya sebagai seorang yang tidak punya harga diri maka potensial akan menghianati bangsanya juga. Semula saya sempat terpancing bisikan iblisi itu namun kebetulan saya sedang menulis tentang Haji Lulung di mana terkisah bagaimana Haji Lulung tidak berhasil dikompori oleh Pemuda Panca-Marga dan Badan Musyawarah Betawi untuk menyomasi Kaka “Slank” yang saking geram terhadap Haji Lulung sampai di media online sempat menyebut Wakil Ketua DPR Jakarta sebagai orang yang berbahaya . Haji Lulung bijak menyarankan bahwa sebaiknya jangan bikin masalah baru dengan main somasi-somasian . Bahkan Haji Lulung cukup berjiwa besar untuk arif-bijaksana bersabda “ Biar Allah yang memaafkan dia (Kaka “Slank” )” . Maka saya menjadi malu sendiri. Jika seorang Haji Lulung bisa bersikap sedemikian luhur kenapa saya harus kalah dibanding dia. Lebih baik saya mengurus urusan lain yang lebih memiliki makna nyata bagi negara, bangsa dan rakyat Indonesia ketimbang ecek-ecek seperti urusan saya dihina-hina . Namun setelah tahu bahwa saya tidak mau menyomasi Bpk ATChan, para pengompor saya menyebut saya seorang pengecut yang tidak punya harga diri bahkan penghianat terhadap diri sendiri. Mumpung saya masih memiliki begitu banyak teman-teman lain yang masih mampu berpikir waras, maka saya mohon petunjuk para teman yang masih mampu berpikir waras melalui milis group-independen ini mengenai apakah sebaiknya saya tidak kalah berjiwa besar ketimbang Haji Lulung atau saya wajib punya harga diri maka menyomasi Bpk ATChan dengan anggapan bahwa beliau telah menghina saya.
Terima kasih dan salam hormat dari jaya suprana

Advertisements

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: