Komunitas Dayak Islam Memang Tidak Menghendaki FPI

Komunitas Dayak Islam Memang Tidak Menghendaki FPI

koentyo soekadar <koentyo_soekadar@yahoo.com>,in: “nasional-list@yahoogroups.com” <nasional-list@yahoogroups.com>,  Friday, 17 February 2012, 0:02

“Sosiolog dari Universitas Gajah Mada (UGM) Arie Sudjito mengatakan, penolakan FPI dan organisasi sejenis yang gemar melakukan tindak kekerasan oleh komunitas warga, akan menjadi pola umum ke depan jika pemerintah terus bersikap tidak peduli.

 

pemerintah ini bukan tidak peduli tapi takut dan tidak mampu !

 

Karena hukum di Indonesia tidak dijalankan secara adil, maka setiap ormas, kelompok masyarakat akan memilih caranya sendiri-sendiri untuk menghadapi ancaman,”

 

disinilah intinya persoalan !

 

“Sabran menegaskan penolakan kehadiran FPI justru karena di Kalteng pernah terjadi konflik rasial suku Dayak dan Madura pada 2001, dan penolakan ini untuk kebaikan semua pihak.”

 

memang, kalau dibiarkan maka akan terjadi mandau terbang lagi dan yang menjadi korban jelas bukan warga Dayak !

 

apropos : kalau memang suatu falsafah (agama termasuk didalamnya) itu baik, dia tidak memerlukan pembela, apalagi membentuk front segala, jadi orang-orang FPI ini sebenarnya telah menghina dan merendahkan Islam!

 

From: GELORA45 <SADAR@netvigator.com>
To: GELORA_In <GELORA45@yahoogroups.com>
Sent: Thursday, February 16, 2012 4:27 PM
Subject: [nasional-list] Komunitas Dayak Islam Memang Tidak Menghendaki FPI

 

 

 

http://www.sinarharapan.co.id/content/read/komunitas-dayak-islam-memang-tidak-menghendaki-fpi/

15.02.2012 12:17

Komunitas Dayak Islam Memang Tidak Menghendaki FPI

Penulis : Aju/Lili Sunardi/Vidi Batlolone/Saiful Riza/Web Warouw/Tutut Herlina

PONTIANAK – Komunitas suku Dayak beragama Islam di Provinsi Kalimantan Tengah memang tidak menghendaki kehadiran Front Pembela Islam (FPI), sehubungan aksi penolakan berujung demonstrasi besar-besaran di Bundaran Besar, Jalan Meranti, dan Bandar Udara Tjilik Riwut, Palangkaraya, akhir pekan lalu.

Hal itu dikemukakan Sabran Achmad, salah satu tokoh suku Dayak beragama Islam, saat dihubungi SH dari Pontianak, Rabu (15/2). “Ini murni aspirasi masyarakat. Kami di Provinsi Kalimantan Tengah menginginkan kedamaian, masyarakat sudah telanjur memandang negatif terhadap FPI,” ungkapnya.

Menurut Sabran, harus disadari tidak sedikit masyarakat beragama Islam di Indonesia yang sudah gerah dengan aksi kekerasan yang dilakukan FPI di sejumlah daerah. Budaya kekerasan yang dilakukan FPI, menurutnya, telah merusak citra agama Islam secara keseluruhan.

Kemarin, ratusan aktivis dari berbagai latar belakang juga menyerukan penolakan terhadap aksi-aksi kekerasan yang selama ini dilakukan FPI dengan menggelar aksi damai di Bundaran HI, Jakarta.

Gerakan yang mengatasnamakan Indonesia Damai Tanpa FPI ini meminta pemerintah tegas terhadap FPI. Sejumlah aktivis pendukung pluralisme hadir dalam aksi ini, antara lain Innayah Wahid, Hanung Bramantyo, dan Nia Dinata.

Aksi damai ini sempat diwarnai ricuh saat orator aksi dipukul oleh orang tak dikenal. Polisi hari ini menetapkan satu tersangka atas pemukulan tersebut.

Sosiolog dari Universitas Gajah Mada (UGM) Arie Sudjito mengatakan, penolakan FPI dan organisasi sejenis yang gemar melakukan tindak kekerasan oleh komunitas warga, akan menjadi pola umum ke depan jika pemerintah terus bersikap tidak peduli.

“Karena hukum di Indonesia tidak dijalankan secara adil, maka setiap ormas, kelompok masyarakat akan memilih caranya sendiri-sendiri untuk menghadapi ancaman,” katanya.

Menurutnya, penolakan masyarakat Dayak terhadap kehadiran FPI di Kalteng sebenarnya bersifat antisipatif, karena pemerintah dan aparat keamanan tidak mampu lagi mengantisipasi kedatangan FPI.

Tudingan

Sementara itu, Juru Bicara FPI Munarman bersikukuh penolakan terhadap kehadiran FPI di Kalteng dilakukan preman yang dipimpin Gubernur Kalteng Agustinus Teras Narang. Perkumpulan Dayak Islam, menurut Munarman, juga merupakan organisasi di bawah kendali Teras Narang.

“Pemimpin organisasi Dayak Islam adalah seorang pegawai pemda, sekaligus mantan ketua Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah). Saya tahu siapa dia,” katanya.

Ia meyakini hubungan FPI dan masyarakat di Kalimantan tidak terganggu, karena di sana beberapa kantor perwakilan FPI telah didirikan. Salah satunya di Kota Waringin dan Sampit.

Sebaliknya, ia menilai, suku Dayak yang cenderung melakukan kekerasan terhadap suku lainnya. “Dulu ribuan orang Madura mati, itu karena siapa? FPI tidak pernah membunuh ribuan orang,” katanya.

Namun Sabran menegaskan penolakan kehadiran FPI justru karena di Kalteng pernah terjadi konflik rasial suku Dayak dan Madura pada 2001, dan penolakan ini untuk kebaikan semua pihak.

“Demonstrasi besar-besaran suku Dayak di Palangkaraya bertujuan pencegahan. Muspida Provinsi Kalimantan Tengah telah melakukan tugas secara baik, benar, tegas dan tepat, sehingga keributan tidak menjalar,” ujarnya.

Wakil Ketua Dewan Adat Dayak (DAD) Provinsi Kalteng, Lukas Tingkes, sebelumnya mengatakan penolakan FPI sudah dilakukan satu bulan sebelumnya. DAD selalu berkoordinasi dengan aparat penegak hukum dan pemerintah daerah agar permasalahan rencana pelantikan FPI dibatalkan, karena situasi tidak kondusif.

Di Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat, kemarin, digelar pertemuan sejumlah warga suku Dayak di Rumah Betang, Jalan Letjen Sutoyo, Pontianak Selatan, dalam menyikapi situasi yang terjadi di Palangkaraya.

Pertemuan dipandu Pelaksana Harian Ketua DAD Kalbar Yakobus Kumis dan dihadiri Direktur Bina Mitra Polisi Daerah Kalbar Komisaris Besar Polisi Suhadi Siswo Wibowo. Di dalam pertemuan, warga suku Dayak di Kalbar menyatakan tetap berada di barisan terdepan di dalam menciptakan situasi keamanan dan ketertiban masyarakat.

Kapolri Jenderal Timur Pradopo menganggap penolakan masyarakat Palangkaraya terhadap FPI wajar. Tindakan itu semata-mata agar tidak memanaskan situasi di wilayah Kalteng.

Kepolisian, kata Timur, dapat memahami keinginan Pemerintah Daerah Kalteng menolak keberadaan FPI. Menurutnya, pemda memang ingin mencegah situasi-situasi tidak kondusif, yang mungkin timbul dari keberadaan FPI di daerah tersebut.

Sementara Kepala Divisi Humas Polri Irjen Saud Usman Nasution mengatakan, pihaknya tidak dapat memberikan sanksi kepada ormas yang melakukan aksi anarkis. Tetapi hanya akan memproses anggotanya, yang terbukti melanggar pidana dalam setiap aksinya di lapangan.

“Kita proses hukum semua yang melakukan tindak pidana, tidak pandang bulu, dari mana pun ormasnya. Tapi, untuk pembinaan ormasnya akan kita serahkan kepada Kemendagri yang memang memiliki kewenangan untuk membina ormas,” katanya di Jakarta, Selasa (14/2).

Seperti diketahui, UU No 8 Tahun 1985 dan Peraturan Pemerintah No 18 Tahun 1986 tentang Ormas menyebutkan, pembubaran setiap ormas hanya bisa dilakukan melalui fatwa Mahkamah Agung setelah sebelumnya, ormas tersebut melakukan pelanggaran dan mendapat teguran tiga kali.

Tersangka Pemukulan

Sementara terkait dengan insiden pemukulan terhadap aksi damai tolak FPI di Bundaran HI kemarin, polisi telah menetapkan satu tersangka dari empat orang yang diamankan Polda Metro Jaya. Tiga orang lainnya masih berstatus sebagai saksi.

“Pelaku yang melakukan pemukulan terhadap koordinator aksi ‘Indonesia Tanpa FPI’ Bhagavad Sambadha berinisial J,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Rikwanto, saat dihubungi SH, hari ini. Menurutnya, tiga orang lainnya yang masih berstatus saksi berinisial A, B, dan S.

Dikatakannya, penyidik sejauh ini masih terus memeriksa sejumlah saksi yang saat kejadian berada di lokasi. Selain itu, polisi juga masih memeriksa rekaman video yang berisi kejadian saat aksi pemukulan terjadi.

Namun menurutnya, dari keempat orang itu belum ditemukan kartu identitas salah satu organisasi apa pun sehingga polisi masih mendalami motif pemukulan tersebut. “Kami akan terus dalami apakah mereka berasal dari salah satu organisasi massa, atau bertindak atas inisiatif pribadi,” ucapnya.

 

Advertisements

8 comments so far

  1. Penentang kedurjanaan ...... on

    Orang dayak bukan preman hai…. munarman yg munafik …. supaya anda tau …. kami adalah persatuan dayak se-Kalimantan …… di Palangka Raya …… hanya sebagian dari Kami (org-org dayak) …… kami ada di pulau Kalimantan hingga malaysia …. hati-hati kalau bicara ….

  2. taufik09 on

    munarman itu dajjal

  3. Ir. Haji Lalu Muhammad Hamdan Sjahrul, SH. on

    xixixixi….
    “aksi intelijen ala EF PE I”

  4. Salahudin Al-Ayubi on

    KALIAN DAYAK YG PEMBUAT ONAR

  5. wak wak on

    Munarman ! Untuk pengamanan sudah ada polisi dan untuk keamanan sudah ada tentara. Rakyat Indonesia tidak butuh FPI. FPI bukan polisi dan bukan tentara dan bukan bagian dari angkatan bersenjata. Jadi FPI tidak berhak mengatur negara sebab negara ini bukan milik FPI saja tetapi milik kami juga. Jadi kalau FPI mulai mengatur negara maka kami juga akan mengatur negara. Jika FPI mulai mengatur hukum maka kami juga akan mengatur hukum. Jika FPI tidak melaksanakan hukum negara ini maka kami pun akan melakukan hukum kami sendiri. Mengerti?

  6. wak wak on

    Munarman! orang Betawi bukan hanya orang Islam saja, ada juga Betawi Kristen dan Katolik di wilayah Kampung Sawah. Sama halnya dengan Dayak. Jika ada rumpun Betawi yang Kristen dan Katolik maka tidak perlulah mengatakan bahwa Betawi itu Islam semua.
    Hal itu sama dengan Dayak, ada Dayak Islam, ada Dayak Katolik, Ada Dayak Protestan, ada Dayak Kaharingan dan ada Dayak yang tidak beragama. apakah mereka semua itu bukan Dayak? Tentu mereka adalah Dayak. Dayak tidak pandang agama tetapi garis darah dan keturunan, bukan agama yang menentukan seseorang itu Dayak atau bukan melainkan darah dan keturunannya. Jadi pernyataan anda tidak benar sebab Dayak adalah Dayak. Dayak Islam dan Dayak Kristen serta Dayak Kaharingan dan Dayak yang tidak beragama sama sekali mereka semua adalah Dayak yang satu komando dan satu gerakan.
    Jadi anda Munarman jangan banyak bicara. Makan saja Islam model kamu. Kami orang Dayak Islam memiliki tata cara ke-Islaman kami sendiri ala Kalimantan bukan ala FPI. Islam kami di Kalimantan tidak akan terpengaruh dengan model Islam gaya FPI. Mengerti !

  7. Hamba Allah Nicholas on

    persaudaraan dayak muslim malaysia ingin mencari kumpulan dayak muslim kalimantan untuk bertukar ide dan lebih penting ukhuwah dan dakwah.. facebook : iban muslim group (tulisan jawi)

  8. AlfinBorneo on

    Saya keturunan dayak Mualang, Belittang, Kalimantan Barat. Saya muslim, dan mayoritas di kampung saya Nanga Belitang adalah muslim. Tapi di Belitang Hilir dan Belitang Hulu mayoritas Nasrani.. sudah ratusan tahun sejak Nenek Moyang kami.. kami yang muslim selalu hidup damai berdampingan.. bersaudara .. dengan saudara kami yg non muslim. tolong jangan ganggu kami.. jangan ganggu persaudaraan kami.. yg sudah ratusan tahun lamanya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: