Archive for January, 2011|Monthly archive page

A critical reading of ‘Natalegawa doctrine’

A critical reading of ‘Natalegawa doctrine’

Challenges for Indonesia as ASEAN chair

Building ASEAN anew

True, key facts in RI tourism

—————————————

A critical reading of ‘Natalegawa doctrine’

Ahmad Rizky Mardhatillah Umar, Yogyakarta | Fri, 01/07/2011

Indonesian foreign policy in the era of Foreign Minister Marty Natalegawa has embraced a new perspective – the so-called Natalegawa doctrine. This perspective sees Indonesia in a position of “dynamic equilibrium” in world politics.

There is currently a fragmented distribution of political power, and there are many challenges for inter-governmental cooperation that lie ahead. The foreign minister’s new doctrine is therefore interesting to examine in light of these issues.

The Jakarta Post spoke with Marty on Dec. 29, 2010, and many important points in Indonesian foreign policy nowadays were discussed. First, international politics is understood in the new doctrine as a state of “dynamic equilibrium” and “cold peace”. The polarities in post-Cold War international politics have shifted, opening up opportunities for strategic cooperation. Therefore, there are many economic and political changes within international politics that can no longer be understood as unipolar.

The dynamic equilibrium concept indicates that there are more possibilities for nations to become new powers in international relations. For Indonesia, this idea allows us to improve our economic and political strength and begin an era of cooperation among the Global South.

Second, dynamic equilibrium is a position of equality among countries in the Global South to cooperate peacefully without having to depend on any forms of hegemony in international politics. As a consequence, Indonesian foreign policy must harness the potential power of developing countries without denying the existence of powers in the “north”. This was reflected in the directions Indonesia’s foreign policy have taken, as formulated by Marty at the beginning of his term.

Third, this doctrine also views the world through the experience of the Cold War and current “cold peace”. Residual forces from the Cold War still exist, but we cannot deny that new forces have arisen in its aftermath. For example, China and India dominate Asian markets and have become emerging forces in regional — and even international — economies. Relations between these forces are not hostile like in the Cold War era, but more competitive, dynamic and non-political.

Fourth, the paradigm of international security nowadays has also shifted in line with the pluralism of the actors. Thus, opportunities for cooperation are wide open. Marty has responded to this situation by increasing economic cooperation within ASEAN member countries and in Asia and the Pacific.

But, the “Natalegawa Doctrine” is not free of criticism. Indonesian foreign policy perspectives lead to a critical question: How can Indonesia compete among the new powers in this post-Cold War era?

The inclusion of Indonesia in the G20, an exclusive group of developed countries, is an achievement of its own. But, this exclusive position must take into account public interests. It is not only about our national interests and acceptance in the international arena, but also in the domestic sphere. The government must also balance its foreign policy with the interests of the wider community.

The government’s vow of all-out diplomacy by involving all stakeholders has come under criticism. But, the realization of this promise is important to make sure that the public pays attention to diplomatic practices and propaganda.

In addition, criticism has also been directed at the government’s style of dealing with international problems. President Susilo Bambang Yudhoyono insists on adhering to the tenet “zero enemies, a million friends” when responding, for example, to the border conflict with Malaysia. Some have considered this pragmatic approach unclear.

The “Yudhoyono doctrine” is quite ambiguous. Dynamic equilibrium is established through the strengthening of regional cooperation. It means that foreign policy decision-making emphasizes regionalism — especially in ASEAN. It implies that we should make friends in strategic positions, not with all countries. The criticism of this policy is that it is too fixated on the imagery and spirit of “zero enemies, a million friends”. It is also unclear what Indonesia’s strategic position is at the regional level.

It would be extremely premature to critique the foreign minister’s new foreign policy doctrine. However, constructive criticism should be allowed and public oversight needs to be strengthened in order to match the government’s “all-out diplomacy”. It would be better if the public could observe and control the execution of diplomacy and foreign policy practice, and criticize together if there are any mistakes.

Hopefully, the Natalegawa doctrine can help to offer a new way for Indonesia to achieve power in international politics.
The writer works at the Institute of International Studies at Gadjah Mada University, Yogyakarta.

Challenges for Indonesia as ASEAN chair

Bambang Hartadi Nugroho, Jakarta | Thu, 01/06/2011

A portentous opportunity for the nation to bolster its diplomatic achievements and standing in Southeast Asia has emerged as Indonesia readies itself to take over ASEAN’s rotating chair in 2011.

In 1976, when Indonesia chaired ASEAN, member states produced the Bali Concord I, which was based on the Treaty of Amity and Cooperation (TAC). It laid out the rules of the game for ASEAN and also for other powers that wanted to engage in any form of cooperation with ASEAN.

The recent signing and ratification of this treaty by Japan, China, and the United States further emphasized its importance to ASEAN as well as to the three nations.

Similarly, in 2003, ASEAN produced the Bali Concord II, which initiated the ASEAN Economic Community. Therefore, it is understandable if we expect another breakthrough from Indonesia this time around, probably in the form of a third Bali Concord.

The government of Indonesia under President Susilo Bambang Yudhoyono seems enthusiastic and prepared to play a huge role, at least from what we can see on the surface.

If we examine the slogan that Indonesia chose for its chairmanship, ASEAN Community in a Global Community of Nations”, it can be inferred that Indonesia’s leadership over the next 12 months will be more outward-looking.

In the words of government officials, Indonesia will focus on carving a bigger role for ASEAN in international society, using the nation’s advantages as the world’s largest Muslim-majority nation and the only Southeast Asian nation in the G20.

Nevertheless, when we talk about regional cooperation, especially in the form of an organization, we will always face the question of “deepening” versus “widening”.

Deepening means the organization will focus more on internal improvements, such as strengthening its dispute settlement mechanism. Widening usually refers to enlarging membership, organizational roles
or issues covered. These options are not necessarily contradictory, yet priorities have to be set.

For ASEAN, executing both deepening and widening strategies will be very hard, considering the short period of the chairmanship. This means that Indonesia must choose which option to focus on. For those who believe that ASEAN still needs many organizational improvements, then, it will be considerably naïve for ASEAN to widen its role and seek influence externally while not devoting attention and energy to internal development.

If Indonesia focuses on deepening, it will find many unresolved challenges that need to be taken care of very seriously.

To begin with, Indonesia will be faced with the jargon of “people-centered association”, which needs to be translated into real action. Arranging events in which the ASEAN public will be involved is insufficient. Instead, within the aforementioned expression lies a mandate for any form of cooperation made within the framework of ASEAN to done for the benefit of the people.

ASEAN is often criticized for being too elitist. Such criticism is not entirely wrong, because people might feel that the cooperation or negotiations that have been happened inside ASEAN have not necessarily brought advantages to them.

For Indonesia, one immediate regional and national interest should be the protection of migrant workers.

As one of the largest sources of migrant workers, protection and promotion of their rights is Indonesia’s vital interest and needs to be one of the focuses of Indonesian foreign policy in ASEAN. This is also in line with voices from domestic constituents, who have urged the Indonesian government to step up efforts to protect its citizens abroad, including migrant workers.

The Declaration on the Protection and the Promotion of the Rights of Migrant Workers made in Cebu in 2007 is a good start, yet it needs to be closely monitored in execution.

If we look at the implementation of an ASEAN single market, which also includes the free flow of workers, then this issue will not only be the interest of Indonesia, but also of most of ASEAN’s member states. Therefore, as the incoming chair of ASEAN, Indonesia should promote this as one of the most important items on the agenda during its tenure.

Another goal that Indonesia needs to achieve is promotion of democracy and human rights. It is understood that some ASEAN states are, as some say, “in the process of transitioning towards democracy”. Those countries, which are relatively young in terms of ASEAN membership, are looking at other members for examples as to how democracy and human rights can be practiced.

Indonesia is a reference for those young members. Indonesia as one of the founding fathers and the incoming chair of ASEAN must be able to set a good example as to how to practice democracy and how to enforce human rights.

By the end of its tenure as ASEAN chair, Indonesia must be able to report not only to its citizens, but also to all citizens of ASEAN that it has done its best to convert ASEAN’s slogan of a “people-centered association” into people-centered policies.

The time for rhetoric in ASEAN is over. It is time for real action to benefit of the people. Hopefully Indonesia will be able to maximize its role as the chair of ASEAN in 2011.

The writer is an assistant lecturer in International Relations at the University of Indonesia in Depok, West Java.

Building ASEAN anew

C.P.F. Luhulima, Jakarta | Fri, 01/07/2011

Indonesia’s three foremost priorities for its tenure as ASEAN’s chair have been lucidly articulated by Foreign Minister Marty Natalegawa.

The nation must assure that during 2011 substantial progress is made towards realizing the ASEAN Community in 2015; assure ASEAN’s leadership in regional architecture building, specifically to give crucial significance to the East Asia Summit, which has been expanded to include Russia and the US and develop a vision for an ASEAN Community and Global Community of Nations after 2015.

This article will limit itself to Indonesia’s leadership in regional architecture building with ASEAN as a center for such a structural design. “Our capability of including Russia and the United States in the process of thrashing out that regional architecture means creating a dynamic equilibrium,” Marty said.

What will be the major challenges of producing a regional architecture? All sovereign countries will at all times defend their independence and their uniqueness. The pursuit of national interests in a globalized world and particularly within ASEAN should no longer be founded on the concepts of Machiavelli nor of Lord Palmerston, who said nations have no permanent friends, only permanent interests. ASEAN has been built on compromises.

To continue to pursue member states’ national interests is no longer in line with the method of consensus building in ASEAN. What has changed in ASEAN is how people define their interests, and, in particular, the configurations by which they pursue them.

We are not eliminating national interests in ASEAN. But we have agreed that the best way to safeguard our interests is by cooperating with one another. Cooperation has contributed immensely to identifying and realizing ASEAN’s interests.

To avoid misunderstandings, interests have to be put on an equal footing with values and norms. Any foreign policy that is not based on common values and norms as enunciated in the ASEAN Communities Blueprints and the ASEAN Charter should be set aside. The values and norms that we have sanctioned in the charter and its constitutive documents should form the fundamentals of foreign policy.

The foreign policy of every member country should be based on those norms. These values and norms should become the core of our diplomacy and external actions and express our common identity. They should shape Indonesia’s and ASEAN’s stance in its relations with the world, in finding common solutions and in making commitments to create effective multilateral institutions to face new challenges in a globalized world.

To build an ASEAN-centered regional architecture defies simple approaches. An ASEAN architecture that can accommodate larger powers such as India, China, Russia and the US requires a strong Indonesia in a strong ASEAN.

Indonesia can offer only a relatively small counterbalance to India, China, Russia and the US in the game of maintaining a “dynamic equilibrium” in the new architecture.

However, those powers have already committed themselves to ASEAN values and norms by becoming party to the Treaty of Amity and Cooperation in Southeast Asia as a requirement to join the East Asia Summit.

Recognition of ASEAN, and of Indonesia as primus inter pares, should be capitalized upon in initiating and constructing that visualized ASEAN-led regional architecture. As in the case of building ASEAN, such a regional architecture should also acknowledge cooperation among equals as a fundamental safeguard for their members’ interests.

Indonesia will initiate and shape that architecture during its chairmanship, as Marty specified, but the nation must realize that its leadership will only last one year.

Other smaller member countries will have to take over the venture in the years following Indonesia’s chairmanship. They will also have to manage ASEAN’s internal affairs and timelines to accomplish ASEAN’s community building by 2015 to sustain and further develop that architecture.

This means ASEAN must at the same time be supported by a strong regional institution to tackle regional issues and necessitate national adaptations to regional requirements, regional norms.

Managing and fulfilling ASEAN’s objectives with clearly set timelines requires a dedicated and autonomous regional institution. Thus ASEAN member states energies will be free to embark upon the bigger task of structuring a huge regional architecture. An ASEAN Secretariat will no longer be able to handle those tasks because of its inherent institutional character.

It is, thus, to set free the energy of ASEAN member countries to build that regional architecture that the ASEAN Secretariat must be developed into a more autonomous institution.

The secretariat must enable ASEAN to focus its energies more on the strategic importance of constructing that new Asia Pacific architecture and delegating non-strategic issues and decisions in ASEAN’s agenda of community building to the ASEAN Commission.

ASEAN’s current secretary-general, because of his prominence, can be designated as the commission’s chairman or president.

A redesign of the ASEAN Secretariat into an ASEAN Commission will reflect ASEAN’s shift from a regional forum for ministerial diplomacy into one of summit diplomacy and summit decisions.

This shift has, since 1992, with the initiation of AFTA and later agreements, taken authority away from the ASEAN Ministerial Meetings.

It is this transformation into a redesigned organizational structure that will enable ASEAN to sustain the efforts of structuring a regional architecture for the greatest benefit to the region, Southeast Asia and East Asia.

The writer is a senior researcher at the Indonesian Institute of Sciences’ Center for Political Studies.

True, key facts in RI tourism

Turman Siagian, Jakarta | Tue, 02/16/2010

Taking notice of an opinion by Anak Agung Gde Agung entitled: Indonesia’s tourism — a national tragedy, published in Jan. 21, 2010, we would like to clarify some points.

First, we would like to provide a summary of key statistics on total tourist arrivals in Indonesia. It was shown that between 1995 and 2007 tourist arrivals in Indonesia fluctuated from between 4.4 to 5.3 million. The figure was seriously impacted by a series of tragedies, such as terrorism, earthquakes, tsunamis and epidemic diseases.
In 1997 we recorded the arrival of 5.18 million tourists. A year later, the economic crisis that was followed by a multidimensional crisis that contributed to the decline of visitor arrivals to 4.6 million.
The figure, however, gradually increased in the next three years, booking significant growth in 1999 (4.72 million), in 2000 (5.06 million) and in 2001 (5.15 million).

However, the number of foreign tourists decreased after the World Trade Center attacks in September 2001, which recorded a significant decline in visitor arrivals in Indonesia as well as in other countries. In 2002, 5.03 million tourists visited the country.
In the years following, the tourism industry in Indonesia has faced several major threats. Since 2002, travel warnings have been issued by a number of countries over terrorist threats and incidents in some areas in Indonesia that significantly reduced the number of foreign visitors. The bombing in Bali in 2002 was a major blow to the tourism sector, reducing visitor arrivals to 4.46 million in 2003.

Government and stakeholders have since then worked hand in hand, along with the support of other countries and NGOs to recover Indonesia’s tourism sector. A year later, in 2004, tourist arrivals increased to 5.32 million, marking the highest number of tourist arrivals in Indonesia.
But bombing incidents have occurred almost every year since then, again worsening the Indonesian tourism sector. The 2004 Australian Embassy bombing and the second Bali bombing in October 2005,
along with the December 2004 tsunami the Yogyakarta earthquake and the bird flu outbreak in 2005, caused tourist arrivals to decrease to 5.02 million in 2005 and 4.87 million in 2006.

Through various campaigns, the number of foreign tourist arrivals bounced back in 2007, booking an influx of 5.5 million tourists. The Visit Indonesian Year (VIY) 2008 campaign contributed to the increase of tourist arrivals to 6.42 million in 2008 — the highest ever in the country — contributing US$7.3 billion in tourism revenue. The VIY campaign also stimulated the growth of domestic tourists, at 225 million, who spent around Rp 123.17 trillion. The 2008 performance shows the significant growth of 16.4 percent from the previous year, the best result within ASEAN and the Asia-Pacific, which recorded growth of 10.26 percent and 3.48 percent, respectively.
In 2009, despite the global economic crisis, with the general elections at home and the July 2009 JW Marriott-Ritz Carlton bombing, Indonesia’s tourism managed to show resistance, recording 6.4 million tourist arrivals.

Second, there was the government’s policy to develop Bali as a tourism icon. The government issued in 1972 a master plan for the Development of Tourism in Bali, making Bali the model for future tourism development for the rest of the country. This policy was also meant to attract international visitors to other destinations in regions from Sabang to Merauke. Programs, such as “Bali and Beyond” in 1990 and “Bali + 10”, were drawn up to support the development of other tourist destinations.
The government issued a ministerial regulation in 2007, determining 10 leading destinations, namely North Sulawesi, South Sulawesi, West Sumatra, East Nusa Tenggara, West Nusa Tenggara, North Sumatra, South Sumatra, Riau Islands, East Kalimantan and West Papua. The 10 destinations, with diverse characteristics and resources, were stimulated to develop their tourism potential.

Third, in the development of destinations outside Bali and Java, there are important matters to be considered: infrastructure, budget limitations and human resources.
Indonesia with a vast region and diverse ethnic group and culture — in other words, with the abundance of tourism potential — needs more effort and budget to promote and manage its tourism potential.

Fourth, it needs a brand image. We have to admit that neighboring Malaysia, Thailand and Singapore have succeeded in promoting their tourism by means of their international brandings, with the support of an adequate budget.
We have the “Indonesia Ultimate in Diversity”, and the strategy to promote our potential, but our promotional budget has been limited. In 2007 for example, Malaysia’s tourism promotional budget was $100 million, Singapore allocated $90 million, while we only had $15 million.

The government has introduced the 2010–2014 Tourism Development Plan, which no longer focuses on the number of foreign tourist arrivals, but more on the priorities below:
The development of tourism-human resources, quantitatively and qualitatively.
Tourism contribution on national revenue.
New investment quantities in the tourism industry.
Domestic tourism expenditure.
Revenue/foreign exchange earnings.
Based on the above facts and figures, we would like to inform that Indonesia’s tourism should not be compared with other countries for we face different situations that need special responses, policies and strategies.

The writer is a chief spokesman at the Culture and Tourism Ministry.

MANA PERTANGGUNGUNGJAWABAN ANDA, PROFESOR DR.THAMRIN AMAL TOMAGOLA?

Jurnal Toddoppuli

Cerita Buat Andriani S. Kusni & Anak-Anakku

Tesis  hasil penelitian sosiolog Universitas Indonesia (UI) Prof. Dr. Thamrin Amal Tomagola tentang masyarakat Dayak yang diucapkannya selaku saksi dalam Kasus video Porno Ariel di depan Sidang Pengadilan Negeri Bandung telah mengundang unjuk rasa masyarakat Dayak dan etnik-etnik lain di seluruh Kalimantan. Para pengunjuk rasa menuntut agar Profesor Thamrin diseret ke depan Pengadilan Negeri dan Pengadilan Adat. Proses hukum terhadap Sang Profesor pun disarankan oleh Sultan Hamengku Buwono X di Palangka Raya seusai meresmikan pengurus Nasional Demokrat Kalimantan Tengah pada tanggal _ Januari 2011. Melalui surat elektroniknya sosiolog UI itu memang telah menyampaikan permintaan maafnya.kepada masyarakat Dayak. Dalam surat itu , Thamrin menjelaskan, dalam kesaksiannya di sidang Ariel, Kamis 6 Januari 2011 lalu,  ia menekankan tiga nilai fundamental, yaitu kemajemukan, toleransi dan penghormatan atas keunikan suatu budaya. Hakim Ketua meminta contoh kongkrit dari tiga hal ini.Thamrin lalu mengacu pada ‘’temuan penelitian kualitatif’’ yang ia lakukan saat menjadi konsultan di Departemen Transmigrasi tahun 1982-1983. Penelitian kualitatif itu ia lakukan di Kalimantan Barat dan Papua Selatan. “Pada masing-masing lokasi itu saya melakukan wawancara 10 ibu usia subur sebagai informan”, tulis Thamrin, sosiolog UI itu. Kepada Majelis Hakim , ia menegaskan bahwa atas dasar hanya 10 informan itu sama sekali tidak dapat digeneralisasi bahwa semua puak dan warga Dayak data berhubungan badan tanpa ikatan. Namun ketika ia ditanya wartawan, Prof. Thamrin sang sosiolog UI mengaku tidak sempat menjelaskan secar detail seperti yang ia kemukakan di Sidang Pengadilan. “Saya sangat menyesal tidak menyiapkan penjelasan tertulis untuk dibagikan kepada wartawan. Khirnya yang termuat di media adalah kutipan sepotong-sepotong yang ‘out of context’’’, ujar  Sang Sosiolog UI Jumat 7 Januari 2011. Sang Sosiolog UI selanjutnya menulis dalam surat elektroniknyaa: “Sangat dapat dimengerti bila saudara-saudara saya warga Dayak sangat tersinggung dan marah oleh pemberitaan seperti itu. Saya sungguh-sungguh menyesal telah menimbulkan amarah, yang wajar dari seluruh warga Dayak, dan untuk itu , sekali lagi saya memohon maaf yang besarnya. Saya belajar banya daru kesalahan ini dan berjanji pada diri saya, khususnya kepada seluruh warga Dayak, , dan umumnya kepada seùua warga masyarakat adat  nusantara, utuk tidak mengulangi kesalahan yang sama di masa depan” (Harian Kalimantan Pos, Banjarmasin, 8 Januari 2011)..

 

Secara adapt Dayak, maaf Sang Sosiolog UI Prof. Dr. Thamrin Amal Tomagola, tidak berarti apa-apa sebelum ia diadili oleh Pengadilan Adat. Hanya setelah melalui  sidang Pengadilan adatlah segala masalah akan selesai secara tuntas. Karena itu, Prof Thamrin , kalau benar-benar mau minta maaf, berani bertanggungjawab atas apa yang sudah diucapkanna dan dilakukan, datanglah secara sukarela tanpa dipaksa ke Kalimantan dan mencari Majelis Dewan Adat Dayak Nasional  untuk menuntaskan penyelesaian hinaannya. Katamu, harimaumu. Kalau benar-benar menyesal dan mau menyelesaikan soal, secara akademi seperti yang juga disebut-sebut oleh Sang Sosiolog UI, mengapa menolak tawaran Fakultas Ekonomi & Sosial Politik Universitas Negeri Palangka Raya (Unpar), untuk memaparkan tesisnya dan melakukan debat akademi. Profesor Thamrin, sosiolog UI yang beken kok malah menolak undangan dan fasilitas yang ditawarkan oleh Unpar ini dengan alasan tidak ada waktu (Harian Banjarmsin Post, 10 Januari 2010). Alasan tidak ada waktu, artinya masalah hinaannya ini tidak urgen untuk diselesaikan. Bagaimana maaf berkadar ‘’tidak ada waktu’’ begini bisa digolongkan sebagai maaf dan sesal yang tulus.  Apa bedanya, alasan ‘’tidak ada waktu’’ dengan tidak penting, tidak mau bertanggungjawab, mengganggap.menghina Orang Dayak di seluruh dunia, sebagai hal yang tidak memerlukan penyediaan waktu khusus yang berarti Sang Ssosiolog UI Prof. Dr. Thamrin Amal Tomagola membuat hinaan baru pada Orang Dayak? Meminta maaf dan menyatkan sesal, tapi sambil melakukan hinaan baru. Inikah maaf dan sesl post-modernisme, suatu aliran pikiran baru dalam sosiologi, aliran bernama thamrinisme? Apakah terhadap sikap, kata-kata dan perbuatan berbahaya begini Universitas Indonesia mesti diam dan cuci tangan? Terhadap ultimatum Presiden Majelis Adat Dayak Nasional, A.Teras Narang, yang memberikannya waktu seminggu untuk menyelesaikan soal ini, Sang sosiolog UI Prof. Thamrin menjawab “tidak ada waktu”. Apakah sikap begini bukan menantang-nantang?

 

Kalau Masyarakat Adat dan Unpar mengundang Sang Profesor datang ke Kalimantan untuk menyelesaikan soal, artinya mereka menjamin keselamatan Sang Sosiolog UI. Kalau Kapolda Kalteng Brigjen Damianus Jackie memfasilitas proses hukum Kasus Hinaan ini, artinya Sang Brigjen pun menjamin keamanan  Prof.Thamrin. Yang penting paparkan argumen di forum yang disediakan, lakukan debat akademi, hadampi Pengadilan Adat Dayak untuk memperlihatkan kesungguhan maaf, sesal dan tanggungjawab sebagai akademisi,warga RI dan anak manusia. Di forum adakemi yang disediakan oleh Unpar , sosiolog UI Prof Dr. Thamrin Amal Tomagola bisa menunjukkan validitas data, metode dan samplenya serta benarkah penelitian  yang ia lakukan suatu penelitian kualitatif ataukah sekedar omong kosong? Benarkan 10 informannya adalah informan representatif dan kualtitatif? Dalam forum akademi, masing-masing punya kebebasan akademi. Hendaknya Universitas Indonesia, jika mempunyai tanggungjawab sosial, nasional dan manusiawi, mendorong Prof Dr. Thamrin Amal Tomagola menerima undangan Unpar; Bahkan  Sang Profesor Thamrin pun bisa datang dengan barisan sosiolog- antprolog UI lainnya agar kebenaran dibawa ke tempat terang, tidak ditaruh ditempat remang-remang atau di kegelapan. Bukan tidak mungkin, Orang Dayak dan akademisi Dayak tidak mengenal diri dan masyarakat sedang orang lain, seperti Prof. Thamrin misalnya, lebih mengenalnya. Undangan Unpar ini sekaligus kesempatan belajar bagi para akademisi Dayak dan Orang Dayak. Kalau demikian, bukanlah sikap terhormat dan bertanggungjawab jika undangan Unpar ini ditolak oleh Sang Sosiolog UI kita. Apalagi dari surat listrik Sang Profesor, ia masih memperlihatkan kebenaran ucapannya dan yang salah adalah para wartawan yang meliput; Sehingga maaf dan sesal tidak menyentuh susbstansi tesis tentang Orang Dayak. Saya justru sangat berterimakasih kepada para wartawan yang oleh liputan mereka, kami yang tinggal di pedalaman menjadi tahu apa yang terjadi di Pengadilan Ariel. Tanggungjawab dan membela tesis adalah sesuatu hal elementer, apalagi bagi seorang cendekiawan yang tahu arti kebudayaan dan. beradab. Barangkali Sang Sosiolog UI Prof. Dr. Thamrin Amal Tomagola masih memiliki hal paling elementer ini. Barangkali!***

 

KUSNI SULANG, Anggota Lembaga Kebudayaan Dayak Palangka Raya (LKD-PR).

Perempuan dan Pornografi: Esai 2-bagian oleh Laksmi Pamuntjak

Perempuan dan Pornografi: Esai 2-bagian oleh Laksmi Pamuntjak

by Laksmi Pamuntjak on Monday, January 10, 2011 at 5:28am

Sehubungan dengan ancaman Menteri Tifatul Sembiring untuk memblokir BB apabila tak menyaring konten porno, saya terketuk untuk berbagi sebuah esai saya yang tahun 2006 silam pernah diterbitkan dalam dua bagian di Koran Tempo. Meski fokus esai tersebut bukan pada kasus termutakhir dalam upaya penegakan “moralitas publik” yang tengah menyengat banyak orang ini – ketika itu saya menulisnya sebagai respon terhadap UU Anti-Pornografi, yang sekarang menjadi dasar argumen Pak Menteri kita yang maha suci itu – ada sejumlah kesimpulan di dalamnya yang menurut saya tetap relevan.

Termasuk di antaranya adalah bahwa, lebih dari pornografi, SENSOR-lah yang sesungguhnya kejam dan berbahaya, karena ia kejam terhadap kompleksitas, terhadap nuansa dan warna, dan terhadap kemajemukan; ia tak jarang subjektif dan tak bisa membedakan mana yang pornografi dan mana yang bukan; ia belum tentu sanggup menjamin bahwa nilai-nilai yang digunakannya mengakui keragaman penilaian seperti yang terkandung dalam kebhinekaan sebuah bangsa seperti halnya Indonesia (apalagi nilai-nilai tersebut selalu berubah sesuai dengan zaman); ia menimbulkan rasa ‘penasaran’ karena apa yang dilarang biasanya justru dicari orang (dan hal ini sudah kita lihat dalam kasus BB-Tifatul ini – baca artikel-artikel Kompas beberapa hari terakhir), dan hal ini akan sangat ironis apabila yang dicari justru materi yang sungguh-sungguh melecehkan perempuan; ia tak akan dapat mengalahkan perkembangan teknologi modern yang kian derap, kian canggih dan kian memperbaharui diri; dan ia tetap tak menjamin berhentinya penindasan dan ketakadilan terhadap perempuan di dalam kehidupan nyata. Apalagi, ketika moralitas hampir selalu dikaitkan dengan seks – dan bukannya dengan korupsi, misalnya – kita cenderung lupa (atau dibuat lupa oleh aparat/pejabat negara yang munafik seperti Tifatul) ada masalah2 lain yang jauh lebih penting dan menyangkut hajat hidup orang banyak yang seharusnya diurusi negara. Lagipula, sejak kapan sebuah bangsa ambruk oleh pornografi? Takkah dogmatisme agama, penyebaran kebencian antar suku, kelompok etnis dan agama, hate-speech, korupsi yang dibiarkan mengakar-urat dan tindak kekerasan oleh aparat negara terhadap masyarakat sipil jauh lebih merusak?

Hutang terbesar esai ini adalah terhadap Susan Sontag dan esai seminalnya yang terbit tahun 1967, “The Pornographic Mind”.

PEREMPUAN DAN PORNOGRAFI
Oleh Laksmi Pamuntjak

1.

Di dalam sebuah mobil yang melaju perlahan, seorang perempuan, O, diperintahkan untuk telanjang. Licin kulit kursi meraba pahanya yang dingin. Dingin yang sama yang ia akan rasakan berkali-kali nanti, bagaikan “cair nafas es salju”. Tak hentinya ia mengira sang pacar, Rene, akan melakukan sesuatu kepadanya: menyergap, mencium, atau menggeranyangi buah dadanya.

Tapi tidak. O dibawa ke sebuah kastil mewah. Di sana, ia disekap di dalam sebuah kamar, didandani para dayang, lalu digilir dan diperbudak oleh sejumlah laki-laki perlente. Cambuk, belenggu dan api menyambutnya di setiap pelosok rumah. Di malam hari, para laki-laki itu memakai topeng. O tak tahu siapa di antara mereka yang menyerbu masuk tubuhnya, siapa yang paling brutal. Kata Rene padanya: “Lenganmu, susumu, bukan milikmu, apalagi liang-liangmu, yang lepas bebas, kapan pun, untuk kami masuki.”

Adegan itu berasal dari Histoire d’O, (versi Inggrisnya, yang saya pakai, adalah The Story of O) sebuah buku yang terbit di Prancis tahun 1954. Meski tak sampai diberangus seperti Lady Chatterley’s Lover atau Ulysses, karya itu segera tenar, sebagian karena adegan-adegan seperti di atas, sebagian karena penerbitnya sempat digelandang ke pengadilan, sebagian karena identitas penulisnya bertahun-tahun lamanya tak jelas—“Pauline Reage” adalah nama samaran Anne Desclos (1907-1998), yang baru terungkap setelah ia meninggal—dan sebagian karena ia disokong habis-habisan oleh Jean Paulhan, penulis berpengaruh saat itu. Tapi ia tetap sebuah perayaan panjang sadomasokisme yang mungkin justru mengusik bukan karena ia menempatkan perempuan sebagai korban tapi sebagai sesama penikmat seks.

<span>P</span>ada tahun 1967, ketika feminisme masih bergulat dengan suaranya sendiri, Susan Sontag—seorang pemikir perempuan yang acap dikecam sebagai “bukan feminis”—menulis sebuah esai berjudul The Pornographic Imagination (Imajinasi Pornografis).

Secara umum, pemikiran Sontag dapat dibagi menjadi beberapa argumen. Pertama, ia mengatakan pornografi tak hanya satu macam, dan ini penting untuk diakui sebelum kita bicara tentang pornografi dalam kaitannya dengan seni.

Kedua, ia menunjukkan bahwa sebuah karya bisa tentang sebuah keadaan yang pornografik, tapi yang dikisahkan sebagai sebuah proyek estetik (atau yang bisa dikategorikan, dalam istilah saya, sebagai “erotika”). Inilah yang memungkinkan pornografi sebagai karya seni.

Ketiga, dalam kaitannya dengan yang kedua, ia menjelaskan bahwa pornografi menawarkan lebih banyak daripada sekadar mimpi buruk seorang individu: ia memang sebentuk imajinasi yang tak terkendali, tapi penuh repetisi, sementara itu ia bisa menghadirkan sebuah visi gemah ripah tentang dunia, bahkan untuk kita yang tak tergolong pecandu seks.

“Ada, paling tidak, tiga macam pornografi.” kata Sontag di awal esainya. Ada pornografi sebagai bagian dalam sejarah sosial, ada pornografi sebagai fenomena psikologis (yang lazim dinilai sebagai gejala kelainan seksual, baik di pihak produser dan konsumen pornografi), dan ada pornografi yang merupakan semacam modalitas menarik di dalam tubuh seni.

Bagi Sontag, The Story of O, bersama karya-karya seperti The Image (satu lagi karya anonim), Histoire de l’Oeil  dan Madame Edwarda oleh Georges Bataille tergolong pornografi yang ketiga: bagian sahih kesusastraan.

Bukan hanya itu. Novel itu, yang menurut Sontag juga lebih tinggi nilainya ketimbang, misalnya, Teleny (Oscar Wilde), The Debauched Hospodar (Apollinaire), The Memoirs of Fanny Hill (John Cleland), apalagi karya sensasional macam Candy. Dengan kata lain, Sontag mengatakan bahwa ada karya-karya fiksi yang layak dianggap porno dan sekaligus sastra, dengan derajat pencapaian yang berbeda-beda.

Menurut Sontag, definisi pornografi dan sastra yang menciptakan jurang di antara keduanya terdiri dari empat argumen terpisah.

Pertama, bahwa tujuan tunggal yang mendasari pornografi—membangkitkan hasrat seks pembacanya—bertentangan dengan fungsi jamak sastra. Asumsi selanjutnya tentu saja adalah bahwa pornografi (menyulut syahwat) dan sastra (anggun dan berjarak, sebuah seni yang “tinggi”) adalah dua hal yang sama sekali bertolak belakang.

Argumen kedua, yang didukung, antara lain, oleh Adorno, adalah bahwa karya-karya porno tak punya struktur awal-tengah-akhir. “Awal” fiksi porno bukan sebuah “awal”, ia hanya sekadar alasan untuk mengisahkan yang cabul: sekali mulai, ia tak kunjung berhenti.

Argumen ketiga, tulisan porno tak peduli bahasa (tali pusar sastra) karena maksud pornografi pada dasarnya adalah membetik seperangkat fantasi non-verbal di mana bahasa hanya berperan sebagai alat.

Argumen keempat adalah bahwa subyek sastra sejatinya adalah hubungan antar manusia, hidup interior mereka. Pornografi, sebaliknya, menolak manusia “utuh”, tak acuh terhadap motif dan kredibilitas cerita, dan hanya bernafsu melaporkan transaksi antara organ-organ tubuh yang tak kunjung sudah.

Tapi, dalam The Story of O, kata Sontag, argumen-argumen ini bisa dibantah. Meski novel itu memang “berani”—paling tidak untuk ukuran zamannya—dan oleh karenanya jauh lebih merangsang ketimbang novel-novel lainnya, situasi-situasi yang digambarkan tak hanya bertumpu dan bertuju pada birahi.

Naratifnya terdiri dari awal, bagian tengah dan akhir yang jelas. Prosanya yang elegan menyiratkan penulis yang menikmati bahasa. Emosi tokoh-tokohnya pun digali, meski yang cenderung intens, obsesif, dan asosial. Psikologi jelas-jelas hadir, meski terbatas pada yang muncul dari sebentuk kesadaran ekstrim: psikologi birahi.

Dari segi perbandingannya dengan karya-karya Sade, atau tradisi sastra “libertine” abad ke-19 di Prancis—yang hampir selalu berkisah tentang seorang perempuan yang disekap dan digilir oleh kaum aristokrat yang brutal di sebuah kastil nun jauh di Inggris—The Story of O pun jauh lebih kaya. Latarnya mungkin menyerupai teater seksual Sade, demikian pula tokoh utamanya. Tapi The Story of O punya alur gerak yang jelas, sebuah logika peristiwa, yang bertentangan dengan prinsip statis ensiklopedia atau katalog yang dianut Sade. Ia juga menghadirkan ide “pasangan” (O dengan Rene, O dengan Sir Stephen) – lagi-lagi sebuah hal yang nyaris diharamkan dalam pornografi.

Dan, yang terpenting, O sendiri, sebagai tokoh utama, sangat berbeda dari prototip-prototip ciptaan Sade—sebut saja Justine dalam novel Justine—yaitu perempuan yang pasif dan cenderung tak berpikir, dan yang senantiasa “terheran-heran” dan tak pernah belajar dari pelanggaran yang dilakukan berkali-kali atas tubuhnya. Sebaliknya, perasaan-perasaan O, meski seperti piano yang “terkunci” di dalam sebuah tema yang tunggal, tetap hadir dalam modulasi.

Maka kita lihat bagaimana O menginginkan, sebagaimana ia menginginkan Jacqueline, sebagaimana Nathalie menginginkan O, sebagaimana Rene menginginkan Jacqueline, sebagaimana Jacqueline menjauhi O agar tak mengucilkan Rene, sebagaimana O meyakinkan dirinya sendiri bahwa penyerahan dirinya secara total pada Sir Stephen hanya akan memurnikan cintanya pada Rene.

Jadi di mana letak kerancuannya? Kenapa karya itu pada suatu saat dianggap bukan sastra? Atau, paling tidak, lebih porno ketimbang sastra?

Masalahnya, menurut Sontag, terletak pada kecenderungan para kritikus sastra untuk mengaitkan kesahihan prosa fiksi dengan “realisme”, sebuah konvensi sastra khusus (yang acap dihubung-hubungkan dengan tradisi novel akbar abad ke 19) yang dianggapnya sudah “basi”.

Padahal, lanjutnya lagi, pada saat itu ada banyak bentuk sastra alternatif yang dapat menjadi acuan: Ulysees, sebuah  karya bukan mengenai tokoh, tapi sebuah bahtera pertukaran transpersonal, mengenai segala apa di luar psikologi individu dan kebutuhan pribadi;  surealisme Prancis; fiksi “ekspresionis” Jerman; aliran sastra pasca-novel Rusia yang diwakili Andrey Biely dan Vladimir Nabokov; atau naratif non-linear minus kata kerja ala Gertrude Stein dan William Burroughs—yang semuanya menunjukkan bahwa sastra bukan sekadar tentang “manusia” atau “tak manusia” tapi juga sebuah perantauan dalam bentuk dan tonalitas yang begitu kaya, yang membuka begitu banyak kemungkinan pengalihan suara manusia ke dalam prosa.

Dengan kata lain, kehadiran tokoh-tokoh yang menubuh, yang “realistis”, bukan dengan sendirinya sesuatu yang utuh, atau yang lebih bergizi bagi moralitas manusia. Seperti kata Henry James, tokoh di dalam prosa fiksi tak lain hanya “narasumber komposisi”. Bahwa si manusia  ditonjolkan hanya satu sisi—misalnya seksualitasnya saja—bukan hal yang mustahil.

Kita lihat di sini bahwa pendekatan yang mungkin lebih tepat bagi seorang pembaca, apalagi seorang kritikus, bukanlah yang mengacu kepada  hubungan karya dan “dunia” atau “realita” tapi tentang kemajemukan kesadaran manusia itu sendiri, sebagai wadah yang menghadirkan dan membentuk dunia. Dan juga yang mengakui bahwa sebuah buku bicara pada buku-buku lainnya – mereka selalu berada dalam dialog.  Karena, bagaimanapun juga, “seni” (dan penciptaan) adalah sebentuk kesadaran, sementara lapis-lapis kesadaran itu sendiri merupakan bahan bakunya.

4.

Sementara itu, ada kesepakatan bahwa seni berdasarkan kesadaran seseorang seperti O—yang kerap dianggap aneh, sinting, jorok—sudah pasti tidak “realistis”. Kata yang sering digunakan adalah “fantasi”, atau, dengan kata lain, “ini” tak lebih dari sekadar fantasi seks.

Tapi “fantasi” atau bahkan “surealisme” ternyata bukan pilihan kata yang memadai. Konsep-konsep seperti itu hanya berfungsi sebagai lawan (yang sama abstraknya) dari realisme, sementara pada tingkat interpretasi paling mendasar, “fantasi” terlalu mudah terpuruk ke dalam “hanya” fantasi, terlalu identik dengan “ketakdewasaan”.  Ia problem psikiatri, bukan artistik.

Tak aneh bahwa kesadaran macam ini lalu acap dikaitkan dengan kesehatan mental senimannya, dan seni dilihat sebagai penggamblangan diri sang artis, sebuah proses spiritual yang mahal (dan yang semakin “jujur” semakin tinggi harganya.), tapi yang di sisi lain juga bertumpu pada kredibilitas si artis itu di mata pembacanya (betulkah ia segila itu, ataukah ia hanya pura-pura?)

Pertanyaannya lalu: di titik mana fantasi berhenti dan imajinasi bermula?

Pada titik ini kita mungkin layak curiga, sebagaimana Susan Sontag, bahwa jangan-jangan memang ada standar khusus yang diberlakukan untuk seks. Kita lihat kecenderungan ini pada penilaian terhadap bidang “fantasi” lain, yaitu fiksi-ilmiah, yang unsur-unsur dasarnya—lanskap ahistoris, setengah mimpi, waktu yang seakan “beku”—sangat mirip pornografi. Dengan kata lain, pornografi, sebagaimana fiksi-ilmiah, boleh dianggap sastra (sastra tentang nafsu? Ayo, kenapa tidak?) tapi ia adalah sastra yang lain.

Dan tentunya, sebagai sastra yang lain—atau jenis sastra khusus—ia segera menghadapi sejumlah paradoks. Sastra, acap kita dengar, menghendaki “jarak” antara penulis dan obsesinya (kalau tidak namanya bukan sastra), meski ini, kita tahu, adalah kewajiban yang setengah munafik, yang seakan membangun sebuah dinding pemisah antara imajinasi dan otobiografi, dan yang mengukuhkan, khususnya dalam konteks pornografi, bahwa ia adalah perkara psiko-sosial, bukan seni.

Masalahnya, prinsip tersebut tak juga diberlakukan secara konsisten dalam kritik kesenian. Karya-karya Van Gogh, misalnya, tetap kukuh sebagai seni meski keseniannya lebih didasari tafsir miringnya mengenai dunia ketimbang sebuah gaya yang ia “pilih” secara sadar. Begitu juga dengan Histoire de l’Oeil: ia jadi seni dan bukan sekadar kasus studi, karena pornografi di dalamnya, seperti yang diakui Bataille dalam esai pengantarnya, adalah obsesi pribadinya. Kedua kasus tersebut menunjukkan bahwa kesadaran sang seniman adalah sumber nilai bagi seni

Dengan demikian, yang membuat sebuah karya porno bagian dari sejarah kesenian sebenarnya bukan “jarak”—atau pelapisan sebuah kesadaran yang lebih sesuai dengan “kenyataan” di atas “kesadaran miring” si erotik-obsesif—melainkan otentitas, pembaharuan, kedalaman dan kekuatan dari si “kesadaran miring” itu sendiri, yang lalu tercerminkan dalam karya.

Bataille adalah contoh yang unik. Di tangannya, sisi gelap yang-Erotik hadir menakjubkan dan trenyuh sekaligus. Madame Edwarda adalah pornografi sejauh mana temanya—pengembaraan seksual—mengesampingkan atau bahkan meniadakan segala sesuatu di luar itu, dan juga karena tema itu dilukiskan dengan gamblang.  Kegamblangan itu memang tak sebanding dengan kegilaan skenario-skenario Sade di dalam 120 Days of Sodom, misalnya, tapi Bataille berhasil menggali sebuah transgresi yang lebih kuat, lebih “masuk” ke dalam sisi gelap manusia ketimbang sekadar sebentuk imajinasi yang riuh. Seperti kata Sontag, Bataille mengerti bahwa pornografi pada akhirnya bukan tentang seks, tapi tentang kematian.

Tentu tak semua pornografi bicara tentang kematian. Tapi, barangkali, ada kepuasan di dalam mati yang melampaui dan mengatasi eros. Dalam hal ini lagi-lagi kita bisa merujuk kepada The Story of O, yang mengajukan dua versi akhir, masing-masing sebuah adegan penghujung yang sengaja disembunyikan. Di salah satunya, O mendapatkan izin Sir Stephen untuk mati sebelum ia dicampakkan. Dan kita tak heran: sedari mula O seakan selalu menyongsong mati.

Maka, dari kaca mata seni, eksklusivitas kesadaran porno dalam sebuah tulisan bukanlah sesuatu yang tak wajar maupun anti-literer. Efek yang ingin dicapainya pun—untuk merangsang pembaca—bukanlah sejenis “cacat”. Hanya mereka yang memandang seks dengan mekanistis yang mampu terangsang oleh teater seks dalam The Story of O atau Madame Edwarda tanpa terusik oleh hal-hal lain yang lebih dalam, yang mampu menyentuh urat nadi pengalaman seorang pembaca dengan kemanusiaannya – dan juga dengan keterbatasannya baik sebagai tokoh maupun sebagai tubuh.

Dalam visi tentang dunia yang dihadirkan dalam The Story of O, ada nilai tinggi, bahkan semacam kebajikan, yang tercapai ketika seseorang berhasil “melampaui” kepribadiannya sendiri. Alur cerita yang tidak horisontal menunjukkan semacam “pendakian” menuju degradasi. O tak sekadar menjadi identik dengan kesiapsediaannya bercinta, tapi, lebih dari itu, ia sendiri ingin mencapai kesempurnaan sebagai obyek. Maka kita tak bisa menyimpulkan bahwa dehumanisasi yang dialaminya adalah gara-gara “perbudakannya” oleh Rene, Sir Stephen dan para laki-laki cabul Roissy semata. Dehumanisasi itu adalah sesuatu yang ia kehendaki dan ia capai, pada akhirnya, ketika ia digiring ke sebuah pesta, dikudung, dicacah, dirantai, dan tak lagi bisa dikenali, tak lagi manusia—begitu rupa hingga tak ada tamu yang berpikir untuk menyapanya secara langsung.

5.

Ada satu hal kontroversial yang dikemukakan Sontag: obsesi seksual sebagai subyek sastra kerap berperilaku seperti obsesi dalam agama.  Pornografi mencoba “merangsang” sebagaimana karya-karya tentang bentuk ekstrim pengalaman relijius berusaha meyakinkan orang untuk pindah agama.

Menurut Sontag, dalam semesta total pornografi yang diciptakan oleh imajinasi pembuatnya, segala bahan kehidupan yang ada dapat dibuat seakan logis untuk mendukung kesahihan cara pandang itu. Sastra dakwah—dan sebenarnya juga segala bentuk propaganda (Sontag menyebut Mao)—juga bekerja berdasarkan prinsip yang sama.

Meski ia tak mengemukakan contoh-contoh lain, Sontag menyebut bahwa sastra erotik dan sastra porno modern, dari karya-karya “Pauline Reage” sampai Jean Genet, gempal oleh perumpamaan religius. Dalam adegan-adegan penyiksaan O, misalnya, kita lihat perempuan itu “ingin percaya”.

Ia merasa bagaikan setiang garam, atau sebuah patung abu, getir, tak berguna, terkutuk, seperti pilar-pilar garam Gomorrah. Ini karena ia bersalah, ia seorang pendosa. Mereka yang mencintai Tuhan dan yang ditinggalkan oleh-Nya di dalam kegelapan malam adalah mereka yang bersalah; mereka adalah pendosa karena mereka adalah yang ditinggalkan. Tapi apa salah mereka?

Kepasrahan O untuk diperbudak secara seksual tak hentinya digambarkan sebagai penebusan.  Ia menyerahkan dirinya, dan “setelah itu tak lagi ada rumpang, mati suri, pengampunan.” (hal. 112).   Seakan, setelah ia kehilangan kebebasannya, O baru punya hak untuk mengambil peran, secara aktif, dalam sesuatu yang menyerupai sebuah  sakramen.

“Kata “buka” dan “membuka kakinya”, di mulut kekasihnya, terdengar begitu menggerahkan, begitu penuh kekuasaan, hingga ia tak bisa mendengar kata-kata tersebut tanpa merasakan semacam sujud internal, sebuah serah diri yang suci, seakan seorang tuhan, dan bukan ia, kekasihnya, yang telah berbicara kepadanya.”

Meski O merasakan ketakutan yang sangat setiap kali para laki-laki itu hendak menyakitinya, “pada saat kekejaman sudah berlalu, ia selalu bahagia telah berhasil melampauinya, lebih bahagia lagi apabila kekejaman itu berlangsung lebih lama, lebih sakit.”

O menganggap segalanya sebagai bagian ritual keagamaan, atau disiplin spiritual, yang menguji keyakinannya. Maka tak heran apabila begitu banyak kritikus menganggap The Story of O sebuah “karya mistik”, “karya mengenai ascesis.”

Pendapat itu mungkin sedikit terlalu mudah. Yang jelas, kita hanya bisa menilai karya itu berdasarkan apa saja yang ia bukan: ia bukan sekadar teater masokisme ala Sade, juga bukan sekadar sesuatu yang sejiwa dengan relijiusitas ekstrim, yang menjanjikan penebusan dan purifikasi bagi mereka yang percaya. Tapi, bahwa ia tak bisa dinilai dalam kerangka psikiatri belaka, dan bahwa kedua hal di atas—S/M dan teologi penebusan—dapat dikaitkan paling tidak menunjukkan bahwa ada kompatibilitas di antara keduanya.

Dan juga ada pathos di sana. Inilah, yang menurut Sontag acap dilupakan orang, dan yang juga merupakan salah satu kegagalan masyarakat kapitalis modern. Modernitas setelah pencerahan, kita tahu, adalah kemenangan subyek atas alam, di mana manusia menaklukkan segala di luar kesadarannya. Tapi dengan menginstrumentalkan yang-Lain—lewat teknologi dan pengetahuan—subyek jadi hilang, atau tak lagi merdeka, karena ia menjadi tergantung oleh instrumen yang digunakannya untuk menguasai dunia. Makna menjadi identik dengan fungsi, dan bahasa sekadar bahasa alat. Dunia jadi kering. Tak ada saluran bagi obsesi-obsesi manusia yang luar biasa. Sementara itu, kata Sontag, kebutuhan manusia untuk “melampaui” dirinya sama berharganya dengan kebutuhan untuk menjadi seseorang.

Kisah si O sebenarnya adalah sebuah pathos yang memenuhi kebutuhan manusia untuk melintasi diri sendiri itu. Dalam hal ini, ia tak berbeda dari cerita-cerita keagamaan mengenai kemartiran, atau khususnya pendekar-pendekar bom bunuh diri: mereka yang menghancurkan diri untuk mengabdi pada sesuatu yang lebih besar daripada dirinya.

6.

Pada titik ini, saya ingin mengemukakan sejumlah kritik atau tambahan pemikiran untuk Susan Sontag. Pertama, bahkan pornografi-pornografi lain yang tak dibahasnya—pornografi sebagai industri, bukan seni—sebenarnya juga punya sesuatu di dalam dirinya yang bisa menjadi jendela ke seksualitas kita. Ia punya sesuatu di dalam dirinya yang tak sepenuhnya meringkus manusia menjadi mesin.

Memang, sejumlah pemikir telah membahas kecenderungan pornografi seakan-akan bicara tentang sesuatu yang universal. Dengan kata lain, kecenderungannya menjauh dari ruang, waktu, sejarah, bahkan bahasa—dengan kata lain, segala unsur realita sosial dan eksternal. Dalam Pornotopia, misalnya—yang merupakan julukan Stephen Marcus untuk fantasi utopia yang terkandung di dalam pornografi—ruang dan waktu hanya ada dalam ukuran sanggama berulang-ulang, dan tubuh direduksi menjadi organ seks beserta segala kemungkinan variasi dan kombinasinya.

Ini juga pendapat novelis Angela Carter. Pornografi, menurut Carter, mengukuhkan universalisme semu karena ia “menampik, atau tak punya waktu untuk, atau tak bisa menemukan ruang untuk, atau karena landasan ideologinya tak mengacuhkan, konteks sosial di mana aktivitas seksual mengambil tempat…”

Tapi jalan pemikiran ini melupakan bahwa di dalam formula yang repetitif itu—yang bisa membosankan, memajalkan, kadang memuakkan—selalu ada (dan ini diakui juga oleh Carter) yang sosial dan kultural, apakah yang disengaja atau tidak oleh produsernya. Sebuah adegan persetubuhan antara seorang laki-laki hitam dan seorang perempuan kulit putih, misalnya, tetap pada akhirnya mengatakan sesuatu mengenai simbolisme lingga si laki-laki hitam sebagai “binatang”—sebuah ide kuno dalam hubungan antara ras dan seksualitas yang bisa kita lihat dalam novel-novel Lance Horner atau video dengan pemeran utama Mandingo atau Lexington Steele. Sebuah adegan seks antara seorang laki-laki Jepang dengan tiga atau empat perempuan Jepang yang sayu dan malu-malu kucing, misalnya, bicara banyak mengenai stereotip hubungan dominan-pasif laki-laki dan perempuan dalam budaya Jepang, sebagaimana adegan sanggama antara laki-laki kulit putih dan perempuan Asia mengangkat stereotip perempuan “Oriental” sebagai penggoda laki-laki sekaligus ide kolonialisme Barat sebagai maskulin dan Timur sebagai feminin.

Sebagai konsumen pornografi, pilihan yang kita jatuhkan pada adegan A ketimbang adegan B juga menunjukkan bahwa Kita tak satu. Bahkan dalam skenario paling banal pun, tak pernah ada persetubuhan yang sama—ia selalu terdiri dari individu-individu yang berlainan (bagi sejumlah orang, bintang porno Jenna Jameson tak lebih seksi daripada Brianna Banks, atau sebaliknya), dan yang reaksi kimianya berbeda terhadap satu sama lain. Ia selalu majemuk. Itulah yang  menyebabkan kita bisa bergairah terhadap satu adegan, tapi tidak terhadap yang lainnya, atau kita bisa “kembali” kepada momen-momen seks yang itu-itu juga, karena ada sesuatu di dalamnya yang menyentuh seksualitas kita.

Kedua, setiap medium punya dampak yang berbeda. Menonton sebuah film porno, di mana kita seakan turut di “sana”, melihat dan mendengar sendiri gerak, detail organ dan suara yang terlibat, tentu tak sama dengan membaca buku porno, di mana peran audio-visual praktis tak ada. Juga berbeda dari melihat gambar-gambar adegan seks dari zaman Kerajaan Mughal dan zaman Tokugawa di Jepang atau antologi foto-foto buah dada wanita Afrika Utara, yang meskipun cabul tetap saja “gambar-gambar mati”.

Bagaimanapun, kedua butir pemikiran di atas ini tetap tak mengecilkan kontribusi Sontag dalam mengangkat The Story of O sebagai kategori pornografi khusus yang tak mengikuti kategori-kategori rancu macam “erotika” (sebagai “lawan” pornografi yang seakan beraspirasi seni tapi yang kriterianya sampai sekarang masih saja tetap bisa dipertanyakan). Selintas saya sempat bingung tentang maksud Sontag pada halaman ke-34 dari esainya, ketika ia mengatakan bahwa The Story of O sesungguhnya adalah sebuah karya “erotik”.  Tapi kemudian saya memutuskan bahwa tidak penting apakah pornografi yang sekaligus seni itu lebih baik disebut erotika, pornografi yang erotik, atau pornografi bermutu tinggi, karena semua kategori adalah subyektif dan oleh karenanya akan selalu bermasalah.

Sikap Sontag ini tentu bertolak belakang dengan pandangan para feminis “kanan” macam Andrea Dworkin dan Catherine McKinnon, yang menganggap pornografi sebagai “semua materi seks gamblang yang melecehkan dan menindas perempuan dalam tulisan maupun secara visual” dan oleh karenanya harus diberangus.

Bagi Dworkin, khususnya, pornografi (dari kata Latin porne (pelacur) dan graphos (pelukisan, penulisan)) bahkan tak layak dibicarakan dalam konteks seks atau erotisme, karena ia adalah sesuatu yang lebih gamblang dan hina: ia “penggambaran grafis perempuan sebagai pelacur menjijikkan.”  Beberapa bentuk muncul dalam benak: snuff pornography (di mana perempuan dan anak-anak dibunuh untuk membuatnya); S/M; skenario-skenario seks “keras” yang menempatkan perempuan hanya sebagai obyek, seperti yang dapat kita tuduhkan, misalnya, atas majalah Playboy.

Dalam konteks itu, tentu Dworkin dan McKinnon benar: segala bentuk materi seks yang menghina perempuan sudah sepantasnya dihujat. Tapi, bagaimanakah Dworkin dan McKinnon akan bersikap terhadap segala materi seks yang tak melecehkan dan menindas perempuan: yang berdasarkan “suka sama suka”, yang menunjukkan kenikmatan yang setara dan berbalas, yang tak menseksualisasikan rasisme, yang menghormati bahasa, gaya dan kompleksitas (paling tidak dalam definisinya)—atau yang acap dipisahkan dari pornografi komersial oleh para produsernya dengan sebutan erotika?

Bagi saya distingsi ini penting, karena apabila pornografi adalah semua bentuk seks paksaan, praktek politik seksual dan institusionalisasi ketaksetaraan jender, maka menurut saya erotika—paling tidak yang sesuai dengan definisi yang saya kemukakan sebagai materi seks yang tidak menghina perempuan atau yang digarap sebagai seni—adalah jawaban terbaik bagi perempuan. Dalam erotika (dari kata Yunani eros atau cinta), seorang perempuan dalam sebuah adegan persetubuhan bisa melenguh dan menggelinjang penuh nikmat sebagaimana seorang O dalam karya “Pauline Reage” bisa “tentram” dalam serah diri berdarahnya atau seorang Fanny Hill dalam novel John Cleland bisa dengan rela beralih rupa dari gundik berkuasa menjadi istri manis penurut tanpa harus menjelas-jelaskan dirinya.

Di sini mungkin ada baiknya mengutip Angela Carter: ketika pornografi dicap “seni” atau “sastra”, ia segera mendapat restu kalangan elit. Tapi kian kerap sebuah karya pornografi memakai teknik literer untuk membikin alur cerita dan karakterisasi, si pornografer akan semakin sering berhadapan dengan sulawan-sulawan moral yang terkandung dalam keadaan-keadaan seksual yang nyata. Ia akan mengalami dilemma: memilih dunia atau memilih mimpi basah?

7.

Pada titik ini, seberapa jauhkah sebuah cara pandang yang menyatakan bahwa imajinasi pornografis punya sesuatu di dalam dirinya yang layak didengar, meski dalam wujud yang seakan hina, berharga bagi kita di masa kini? Kepada siapa pesan ini harus disampaikan, dan oleh siapa? Akankah ia masih hanya memberdayakan laki-laki, terutama di kalangan masyarakat kolot atau patriarkal, dan di mana industri pornografi lebih ditujukan kepada laki-laki, atau akankah ia berguna bagi perempuan, yang lazimnya masih dianggap sekadar obyek pornografi, dengan memberinya suara?

Yang mungkin bernilai dari bentuk imajinasi manusia ini—betapa sempit pun ia—adalah aksesnya terhadap sebuah “kebenaran”. Takkah mesti kita akui, bahwa berapa jam, berapa hari dalam hidup kita, apakah sekadar numpang lewat atau singgah sesaat, kita lalui dalam imajinasi pornografi?  Meskipun ia sesuatu yang kita lakukan buat kenikmatan kita sendiri, takkah ia tetap sesuatu yang berharga untuk diketahui?

Tentu, kita layak cemas, terutama karena bisnis video porno di negeri kita begitu marak, dan anak-anak kita begitu mudah mengaksesnya: di Mangga Dua, lewat internet atau melalui teman.

Tapi, sebetulnya, apakah yang dipertaruhkan? Menurut saya: pengetahuan. Semua pengetahuan pada dasarnya bisa berbahaya, tinggal bagaimana kita mengambil sikap terhadapnya.
Bagi saya, yang belum tentu berguna, dan malah jauh lebih berbahaya, adalah sensor. Pertama, sensor adalah kejam. Ia kejam terhadap kompleksitas, terhadap warna dan nuansa, dan terhadap kemajemukan. Ia memang efektif dalam melindungi anak-anak, tapi, seperti kita tahu, susah sekali membedakan mana yang porno mana yang bukan, mana yang seni mana yang bukan. Ia kejam karena ia bisa kemana-mana: ia bisa melarang majalah Playboy atau menghentikan tabloid tentang poligami, tapi ia juga bisa memberangus seorang Agus Suwage, membungkam sejumlah karya sastra Indonesia.

Pada saat yang sama, bagaimana ia bisa menjamin bahwa nilai-nilai yang digunakannya mengakui keragaman penilaian seperti yang terkandung dalam kebhinekaan sebuah bangsa seperti halnya Indonesia? Tak heran apabila masyarakat Afrika Selatan takut terhadap sensor atas pornografi, karena mereka mengaitkan sensor dengan nilai-nilai Kristen yang dulu diusung rezim kulit putih yang tak membiarkan nilai-nilai lain berlaku.

Juga terkait adalah fakta bahwa nilai-nilai itu sendiri kapan saja bisa berubah. Pada suatu masa, Belenggu-nya Armijn Pane, Tropic of Cancer-nya Henry Miller dan Lady Chatterley’s Lover-nya D.H. Lawrence pernah dianggap tak bermoral dan oleh karenanya harus dilarang, tapi tidak lagi sekarang.

Kedua, seperti yang terjadi dalam banyak hal, apa yang dilarang akan dicari orang. Kiranya tak perlu banyak contoh di sini. Yang ironis, tentu, adalah apabila yang dicari justru karena dilarang adalah yang betul-betul merupakan pelecehan terhadap perempuan, seperti kasus majalah Playboy.

Ketiga, bagaimana aparat negara bisa berasumsi bahwa ia bisa menghentikan arus pornografi, dengan adanya teknologi komunikasi modern seperti internet atau video bajakan? Bahkan dari dulupun, pornografi tak bisa dibendung—ia hadir, misalnya, dalam bentuk stensil yang disebarluaskan—karena kekuasaan selalu membuahkan perlawanan.

Keempat, sensor terhadap pornografi ternyata tak juga  menghapus penindasan dan ketakadilan terhadap perempuan di dalam hidup yang nyata. Di Timur Tengah tak ada pornografi, tapi kita tahu perempuan tetap saja menderita.

Kelima, seberapa jauhkah kerusakan yang dihasilkan oleh pornografi? Pernah adakah sejarah sebuah masyarakat, baik di Timur atau Barat, yang ambruk oleh pornografi? Bukankah kampanye “hate-speech”—menyebar-luaskan kebencian kepada suku lain dan agama lain, seperti  yang dialami Yugoslavia—lebih destruktif, baik dari segi psike maupun jumlah jiwa yang hilang?

Pada akhirnya, bukankah tak sebaiknya kita memusatkan energi terhadap pemberantasan korupsi, misalnya, atau pengadaan lapangan pekerjaan bagi saudara-saudara kita? Saya jadi ingat kata-kata teman saya Siti Musdah Mulia dalam pertemuan setelah Deklarasi Masyarakat Bhineka Tunggal Ika 13 Mei yang lalu, yang menyebut kekuasaan yang ada sekarang “rezim kesusilaan”. Peraturan-peraturan daerah yang keluar akhir-akhir ini hanya mengurusi kesusilaan, seakan kita tak punya masalah-masalah lain yang lebih penting.
<span> </span>

Mei 2006

Sumber:

1. Susan Sontag, “The Pornographic Mind”, Styles of Radical Will (USA: Picador, 2002)

Chavez Serukan Persatuan Menuju Sosialisme


http://economiaconrostrohumano.files.wordpress.com/2009/07/20060122la_paz_hugo_chavez_evo_morales.jpg http://matthewpike.files.wordpress.com/2010/10/axis-of-hope.jpg

Berdikari online: Chavez  — Morales                                              Chavez — Morales — Lula  — Correa

Chavez Serukan Persatuan Menuju Sosialisme

Senin, 3 Januari 2011 | 15:51 WIB
Dunia Bergerak

Tahun 2011 akan menjadi momentum penting bagi pembentukan gerakan patriotik, Polo Patriotico, yang akan melanjutkan perjuangan menuju sosialisme, kata Presiden Venezuela Hugo Chavez pada hari Minggu.

Dalam kolom khususnya di majalah “correodelorinoco”, Chavez menyerukan kepada seluruh rakyat Venezuela untuk bergabung dan mengalahkan kaum kanan di segala lapangan ide.

Proposal Chavez adalah pembentukan Polo Patriotico, yaitu penyatuan seluruh kekuatan revolusioner.

“Kita akan memulai tahun 2011 ini dengan gas penuh. Peringatan dua abad akan menjadi tahun pertempuran dan kemenangan rakyat,” katanya.

Chavez memperingatkan bahwa segala usaha kaum kontrarevolusioner akan menjadi sia-sia, dan tidak akan mencegah rakyat miskin berbaris menuju sosialisme.

Dalam kolomnya itu, di bawah judul “selamat tahun baru 2011”, Chavez mengatakan bahwa pemerintah dan rakyat tidak akan membiarkan kaum oposisi membawa negeri tersebut terjun dalam kekacauan.

Sehubungan dengan pembentukan “polo patriotio”, Ia menekankan bahwa rakyat Venezuela membutuhkan pusat cahaya besar dan aksi yang membawa bersama seluruh kekuatan revolusioner di bawah Partai Persatuan Sosialis Venezuela (PSUV), yang memiliki kekuatan mayoritas di anggota parlemen yang baru dibentuk pada hari Rabu.

Dia mengatakan bahwa majelis nasional tidak diragukan lagi akan menjadi medan pertempuran besar pada tahun 2011, dan karena itu, tanggung jawab historis masing-masing legislator menjadi penting. (Rh)


————————————

Rakyat Venezuela Ambil Bagian Dalam Penyusunan Undang-Undang

Rabu, 5 Januari 2011 | 10:54 WIB
Dunia Bergerak

Wakil Presiden Majelis Nasional Venezuela, Dario Vivas, menyoroti soal partisipasi aktif rakyat Venezuela dalam penyusunan Undang-Undang selama periode legislasi baru-baru ini.

Vivas, yang juga anggota partai persatuan sosialis Venezuela (PSUV), mengatakan bahwa peran yang dimainkan oleh rakyat adalah meletakkan dasar untuk pembangunan sosialisme.

Jaringan diantara berbagai sektor rakyat adalah kemenangan rakyat melawan mereka yang tidak mengingingkan demokrasi, demikian dikatakan Vivas.

Dalam wawancara dengan Venezolana de Television, Ia juga menunjukkan dengan sangat terang bahwa kemenangan rakyat telah memaksa kaum oposisi ambil bagian dalam pemilu akhir september lalu dan kini sudah hadir di majelis nasional yang baru.

Vivas kembali mengingatkan bahwa kaum oposisi pernah tidak berpartisipasi dalam pemilu legislatif lima tahun yang lalu dalam upaya mendiskreditkan revolusi Bolivarian, tetapi sekarang sayap kanan tidak punya pilihan selain berpartisipasi dalam majelis nasional yang baru setelah melihat kemajuan yang dicapai oleh partisipasi rakyat.

Ia menekankan bahwa proses demokratik dan revolusioner di Venezuela akan terus bergerak maju secara hukum, dan bukan dengan kekerasan.

———————————————————————-

Venezuela Menjadi Episentrum Perubahan Di Amerika Latin

Sabtu, 8 Januari 2011 | 23:47 WIB
Dunia Bergerak

Venezuela sedang memainkan peranan menentukan dalam konteks Amerika Latin baru, dengan bertindak sebagai pusat dari perubahan di benua itu, demikian dikatakan Aristobulo Isturiz, wakil presiden pertama Majelis Nasional.

“Korelasi kekuatan di benua ini sudah tidak sama dengan sebelumnya, “ kata Aristobulo Isturiz kepada Prensa Latina hanya beberapa saat setelah pengambilan sumpah parlemen, di gedung legislatif federal.

“Pemerintahan di Ekuador, Bolivia, dan Argentina, sekedar menyebut beberapa nama, adalah buah dari kemauan politik para pemimpinnya dan gerakan sosial,” katanya.

Di tengah-tengah langskap politik perubahan di Amerika latin, dua visi politik saling berhada-hadapan. Satu menghendaki mengaktifkan kembali doktrin Monroe dan menjadikan Amerika Latin sebagai halaman belakang imperialisme baru, sementara yang lainnya sedang melakukan perubahan untuk emansipasi rakyat.

“Ini dalam konteks Amerika Latin sudah diatur,” kata Aristobulo Isturiz.

Di tengah proses perubahan di Amerika Latin,” apakah kembali kepada kolonialisme, kontrol, dan ketergantungan, ataukah memajukan kedaulatan rakyat kita,” katanya.

Dari Rio Grande hingga ke Patagonia, proses penyatuan harus didasarkan kepada solidaritas, persaudaraan, dan kerjasama, yang merupakan model yang didorong oleh Presiden Hugo Chavez.

Rp86 Triliun buat Garis Kemiskinan 72 Sen Dolar/Hari!

Senin, 10 Januari 2011
BURAS
Rp86 Triliun buat Garis Kemiskinan 72 Sen Dolar/Hari!
“DENGAN garis kemiskinan 2010 konsumsi per jiwa Rp192,354 per bulan—

per hari 72 sen dolar AS (kurs Rp9.000/dolar)—ada 31,02 juta orang miskin di Indonesia, 13,33% dari 237 juta penduduk!” ujar Umar. “Untuk menekan kemiskinan itu jadi 11,25-12,5% pada garis kemiskinan 72 sen dolar AS itu, APBN 2011 mengucurkan Rp86,1 triliun, naik dari 2010 Rp80,1 triliun!” (Kompas, 8-1)

“Jika pakai cara orang bodoh, APBN Rp86,1 triliun itu dibagi tunai kepada 30,2 juta orang miskin, setiap orang dapat tunjangan konsumsi lebih Rp2,5 juta setahun atau lebih Rp200 ribu per bulan, pada 2011 angka kemiskinan bukan cuma turun jadi 11,25-12-5 persen, malah langsung jadi nol persen!” sambut Amir. “Tahun berikutnya, dana itu dilembagakan sebagai jaminan sosial seperti di negara kesejahteraan — welfare state! Artinya yang dapat pekerjaan tetap atau usahanya tumbuh, jaminan dihentikan! Sedang yang baru bernasib malang kena PHK, dapat jaminan sosial!”

“Tapi yang dipakai cara orang pintar!” entak Umar. “Dana itu dipecah dalam beraneka program yang melibatkan banyak lembaga dan orang ikut menanganinya, harus pula bisa digunakan para pejabat teras untuk membangun citra pemerintah yang murah hati dengan menyerahkan langsung paket bantuan pada warga miskin!”

“Karena terlalu banyak lembaga dan orang yang menanganinya, sebagian besar dananya malah habis buat biaya transpor, rapat-rapat, sosialisasi, seremoni penyerahan bantuan, tinggal sedikit yang benar-benar diterima warga miskin!” tukas Amir. “Akibatnya, usaha menurunkan kemiskinan, dengan dana APBN 2010 sebesar Rp80,1 triliun yang didistribusikan pakai cara orang pintar itu cuma menurunkan kemiskinan 1,5 persen! Begitu pula target APBN 2011 dengan Rp86,1 triliun!”

“Boncengan berbagai kepentingan dalam program mengatasi kemiskinan, terutama kepentingan politik yang menjadikan kemiskinan sebagai lahan membangun popularitas, membuat kegiatannya jadi lebih bernuansa teatrikal dramatis, tak sebanding dengan besar dananya!” timpal Umar. “Juga rendahnya garis kemiskinan mempersempit warga miskin yang jadi sasaran! Padahal, jumlah sesungguhnya warga miskin negeri kita jauh lebih besar dari itu! Jika garis kemiskinan dibuat genap satu dolar AS per hari saja, jumlah orang miskin di atas 50 juta! Apalagi pakai garis kemiskinan Bank Dunia dua dolar per hari, bisa di atas 100 juta!”

“Maka itu, harus diprioritaskan program yang bisa langsung ke sasaran!” tegas Amir. “Kalau tidak, dana program kemiskinan lebih dinikmati para pembonceng ketimbang warga miskin!” ***

H. Bambang Eka Wijaya

http://health.kompas.com/index.php/read/2011/01/08/16561680/80.Persen.Anak.Indonesia.Berpikiran.Negatif-12

PSIKOLOGI – ARTIKEL

80 Persen Anak Indonesia Berpikiran Negatif
Sabtu, 8 Januari 2011 | 16:56 WIB

PERSDA/MELVINAS PRIANANDA
Ilustrasi.

JAKARTA, KOMPAS.com – Hasil survei Pusat Inteligensia Kesehatan Kementerian Kesehatan menyatakan, mayoritas anak Indonesia berpikiran negatif yang dikategorikan sebagai pola pikir tidak sehat.

“”Orangtua pemarah bisa berpengaruh langsung ke kondisi kesehatan otak anak
– Gunawan Bam “”

“Sebanyak 80 persen dari 3.000 responden menggambarkan cara berpikir negatif atau mental block. Ini adalah bentuk kegagalan pertumbuhan otak dari kecil,” kata Kepala Subbidang Pemeliharaan dan Peningkatan Kemampuan Inteligensia Anak Kemenkes Gunawan Bam seusai temu media di Gedung Kemenkes, Jakarta, Jumat kemarin.

Pusat Inteligensia Kesehatan melakukan survei terhadap anak sekolah, dari tingkat SD hingga SMA, untuk mengetahui kondisi perkembangan otak anak Indonesia.

Kondisi pikiran yang serba negatif itu, ujar Gunawan, sebagai salah satu akibat dari “keracunan otak” akibat ulah orangtuanya. “Kondisi yang tidak kondusif. Orangtua pemarah bisa berpengaruh langsung ke kondisi kesehatan otak anak,” katanya.

Ia mencontohkan, jika orangtua berbohong atau marah kepada anak, hal itu dapat menyebabkan otak anak menjadi menyusut. Kondisi semacam itu, jika diteruskan, akan mencegah terjadinya pertumbuhan otak normal.

“Ini adalah bentuk kegagalan dari kecil. Sama seperti anak tidak matang dalam merasa, meraba, melihat,” ujar Gunawan.

Namun, ia mengatakan, hal itu bukannya tidak dapat diperbaiki. Beberapa perbaikan sensomotorik dapat dilakukan untuk kembali meningkatkan kesehatan dan perkembangan otak.

Kemenkes juga akan melakukan brain assessment kepada pegawai pemerintahan bekerja sama dengan Kementerian Aparatur Negara.

“Mudah-mudahan tahun ini akan kita mulai. Paling tidak akan kita awali tahun ini,” kata Kepala Pusat Inteligensia Kesehatan Kemenkes dr Kemas M Akib Aman, SpR, MARS.

Tiga instrumen yang diamati dalam brain assessment itu adalah neuro-behaviour, psikologi dan psikiatri.

Metode yang dikembangkan Pusat Inteligensia Kesehatan ini telah divalidasi pada sejumlah responden di sembilan provinsi, yaitu Sumatera Barat, Nanggroe Aceh Darussalam, DI Yogyakarta, Jawa Barat, Bali, Jawa Timur, Jawa Tengah, Maluku, dan Nusa Tenggara Barat.

Bali Dalam Gempuran Ideologi Asing

http://www.balipost.com/mediadetail.php?module=detailrubrik&kid=5&id=4836
» Dialog Interaktif
10 Januari 2011 | BP
Bali Dalam Gempuran Ideologi Asing
Pemerintah dan masyarakat Bali tergulung, tergilas, dan tenggelam dalam arus kapitalisme yang sangat kuat, cepat, dan ganas. Arus ini mengalir dan bergerak dengan leluasa melalui teori, konsep, prinsip, norma, teknik, dan instrumen-instrumen kapitalisme lainnya yang terserap ke dalam sistem politik dan kekuasaan, sistem pemerintahan, sistem pendidikan, sistem perekonomian, dan sistem sosial lainnya.

Oleh IB Wyasa

Berbagai persoalan yang menggempur Bali belakangan ini merupakan persoalan ideologi. Kekuatan dan kecepatan gerak ideologi kapital yang bersifat terselubung, diam-diam, terus-menerus, dan fundamental telah menghancurkan berbagai penanda identitas masyarakat Bali. Empat komponen dasar penanda identitas Bali mengalami kerusakan serius: sumber daya alam vital; tata ruang, bentang alam, dan tata bangunan; sistem budaya; dan sistem sosial, standar etika dan perilaku masyarakat.

Air sebagai sumber daya alam vital mengalami kerusakan berat. Dari 162 sungai yang dimiliki Bali, 34 di antaranya mengalami rusak berat (1970-1994) dan 73 di antaranya mengalami kekeringan. Permukaan ABT di Denpasar turun 5 meter sebagai akibat eksploitasi air bawah tanah. Pengambilalihan air subak oleh PDAM Buleleng mengakibatkan keributan antara Subak Gede Eka Tani Sukasada, Buleleng dengan PDAM Buleleng. Perebutan mata air Gembrong dan Telaga Ujung yang mengairi 600 hektar sawah oleh PDAM Tabanan mengakibatkan keributan antara Subak Desa Adat Soka, Tabanan dengan PDAM Tabanan. Perebutan air antara masyarakat Desa Tejakula, Buleleng dengan Desa Kutuh, Kintamani memicu konflik serius antarkedua desa.

Kehancuran Ruang

Beberapa ruas ruang Bali, yang merupakan representasi wajah Bali, seperti seluruh lingkar jalan simpang siur sampai Kuta, Jimbaran, Tuban, dan Nusa Dua, seluruh ruas jalan Denpasar-Tabanan, Tabanan-Negara, Denpasar-Kitamani, Denpasar-Padangbai; kota kabupaten seperti Denpasar dan kota kecamatan seperti Ubud, mengalami kehancuran dalam bentuk beban ruang lampau daya dukung (overstress), keterpusatan dan kepadatan bangunan dan kegiatan, kepadatan dan kemacetan lalu lintas, kehancuran berbagai penanda identitas ruang, lenyapnya penanda khas ruang, lenyapnya bentang alam, bentang ruang, sempadan, dan ragam ruang khas Bali (telajakan, karang embang, karang bengang, catus pata, alun-alun); lenyapnya penanda arsitektur bangunan, seperti bahan, penanda ornamentalis dan pewarnaan; lenyapnya penanda kultural, seperti penjor pada saat hari raya Galungan. Ruas Jalan Gatot Subroto dan Jalan Raya Sesetan Denpasar sampai Benoa adalah dua ruas jalan yang hampir tidak berpenjor pada saat hari raya Galungan yang baru lalu.

Kerusakan bentang alam pada berbagai sempadan, danau, sungai, jurang, jalan, dan pantai terjadi secara mencolok hampir di seluruh daerah di Bali.

Kemerosotan Standar Etika

Sikap dan perilaku masyarakat Bali berubah secara fundamental: dari ramah menjadi brutal; dari religius menjadi komersial, kasar dan mementingkan diri sendiri; dari etis menjadi kasar, pemarah, pembenci, dan emosional. Berbagai bentuk kebrutalan dalam berbagai konflik fisik antarbanjar/desa pakraman, pembakaran dan menghancuran merajan saat konflik fisik, kebrutalan saat mengusung mayat yang akan dikubur, lenyapnya rasa salah saat menghajar kerabat dan sesama orang Bali, menggunakan busana adat dalam kegiatan bukan adat, seperti politik, demonstrasi massa dan gerakan massa dalam berbagai konflik sosial adalah contoh kemunduran etika yang mewarnai kehidupan masyarakat Bali.

Kapitalisme Roh Pariwisata

Pemerintah dan masyarakat Bali tergulung, tergilas, dan tenggelam dalam arus kapitalisme yang sangat kuat, cepat, dan ganas. Arus ini mengalir dan bergerak dengan leluasa melalui teori, konsep, prinsip, norma, teknik, dan instrumen-instrumen kapitalisme lainnya yang terserap ke dalam sistem politik dan kekuasaan, sistem pemerintahan, sistem pendidikan, sistem perekonomian, dan sistem sosial lainnya. Kapitalisme merupakan unsur vital pariwisata yang cara kerjanya selama ini tidak dikendalikan secara benar. Pariwisata mengandung potensi kemakmuran, tetapi pada sisi lainnya mengandung potensi penghancur yang amat dahsyat.

Proses kehancuran Bali merupakan efek dari cara kerja kapitalisme yang menyusup ke dalam berbagai kemasan konsep dan instrumen ideologi, seperti pembangunan, pertumbuhan, kemajuan, iptek dan industri, masyarakat sosial dan demokrasi, kepentingan diri sendiri, perdagangan, dan konsep pasar. Pembangunan pariwisata menyerap gagasan kapitalisme secara total dan tanpa rem. Gagasan keadilan, demokratisasi ekonomi, pembangunan berbasis komunitas, pembangunan keberlanjutan sebagai rem kapitalisme diserap sekadar sebagai pemanis bibir.

Di samping kapitalisme, Bali juga menghadapi gempuran ideologi fundamentalisme. Ideologi yang disebut belakangan ini merupakan bentuk kejahatan terhadap kemanusiaan, seringkali memperalat ideologi yang sudah ada, termasuk agama, sebagai alat ideologi. Fundamentalisme menyusup hampir dalam seluruh lini agama. Percampuran kedua ideologi itu bermuara pada penggempuran habis-habisan seluruh penanda identitas Bali. Pada akhir episode, mereka berharap dapat menguasai, memperbudak, dan memperalat Bali sebagai alat ekonomi.

Kekuatan Identitas

Tahun 2011 merupakan satu-satunya momen bagi birokrat dan politikus yang sedang duduk atau sedang antre untuk duduk di lembaga pemerintahan (legislatif dan eksekutif) dan masyarakat Bali untuk memulihkan kesadaran identitas bagi Bali. Identitas adalah satu-satunya instrumen ideologi yang dapat digunakan sebagai alat untuk mengendalikan dan menundukkan kapitalisme dan fundamentalisme. Leluhur orang Bali, seperti Rsi Markandeya (mengajarkan kosmologi), Empu Kuturan (mengajarkan sosiologi), dan Empu Nirartha (mengajarkan theologi) sudah terlebih dulu mengajarkan cara mengintegrasikan identitas alam, identitas masyarakat, dan identitas ketuhanan sebagai landasan untuk membangun, memelihara, dan menggunakan identitas sebagai landasan dan sumber daya kehidupan. Dengan mamanfaatkan identitas sebagai sumber daya ekonomi, orang Bali tidak perlu merusak sumber daya alam untuk menggerakkan perekonomian Bali. Identitas merupakan sumber daya ekonomi dengan nilai komparatif dan nilai kompetitif yang tidak terbandingkan. Jika sumber daya ekonomi lainnya makin digali makin habis, sumber daya identitas makin digali makin tidak terbatas.

2011 adalah momentum yang tersisa bagi pemerintah dan masyarakat Bali untuk menyelamatkan diri dari libasan kapitalisme dan fundamentalisme. Bali tanpa identitas adalah Bali tanpa sumber daya dan daya saing ekonomi. Masyarakat tanpa daya saing ekonomi adalah budak kapitalisme dan santapan fundamentalisme. Sosio-demokrasi dan sosio-nasionalisme sebagai dua urat nadi ideologi Pancasila memberi ruang dan perlindungan seluas-luasnya bagi orang Bali yang ingin bertahan pada identitas Bali atau menganut identitas baru. Hanya mereka yang punya identitas dianggap ada dan diperhitungkan dalam percaturan ideologi global. Hanya mereka yang punya identitas memiliki peluang untuk mengimbangi atau bahkan mengendalikan dan menundukkan kapitalisme dan fundamentalisme.

2011 adalah awal dari the age of crying bagi dunia. Tanpa perubahan visi dan strategi politik, Bali adalah bagian barisan calon korban.

Penulis, doktor ilmu hukum dalam bidang Hukum Ekonomi Internasional, dosen pada Fakultas Hukum Universitas Udayana

 

 

» Tajuk Rencana
10 Januari 2011 | BP
Komersialisasi Bali
KOMERSIALISASI Bali tanpa disadari telah menghancurkan Bali itu sendiri. Tanda-tanda kehancuran itu sangat jelas kita lihat. Tata ruang makin semrawut, sawah-sawah produktif dialihfungsikan untuk kegiatan penunjang pariwisata, hutan dibabat, air bawah tanah dieksploitasi. Semua ini terjadi karena konsep pembangunan yang didasari kearifan lokal diabaikan para pemimpin.

Dari berbagai masalah pembangunan yang terungkap di harian ini, eksploitasi Bali secara berlebihan dengan ideologi pasar, pembangunan ekonomi, politik, hukum dan budaya sepertinya kehilangan rohnya dan tanpa jiwa. Semua berjalan sendiri-sendiri. Tanah-tanah yang dulunya melekat dalam kehidupan manusia Bali kini telah terampas oleh penetrasi investasi global. Tebing-tebing disulap menjadi vila-vila, hamparan tanah di pesisir pantai telah menjadi resor-resor mewah. Bahkan lahan-lahan penuh dengan batu karang dan tebing curam bisa menjadi diskotek atau kafe-kafe.

Pembangunan ekonomi adalah prasyarat penting kesejahteraan rakyat dan peradaban. Karena itulah, kita tidak pernah bosan menyuarakan pembangunan ekonomi Bali harus berjalan di atas moral ekonomi yang ada. Pancasila sebagai norma dasar bagi kehidupan bermasyarakat dan berbangsa memberikan landasan moral dengan prinsip ketuhanan, kemanusiaan, kebangsaan, permusyawaratan, dan keadilan.

Budaya ekonomi yang melekat pada masyarakat Bali saat ini sudah dipinggirkan. Untuk itu dibutuhkan transformasi nilai-nilai budaya ekonomi yang berlandaskan Tri Hita Karana harus didorong dan dimulai dari pemimpin dan pengusaha. Rusaknya Bali mencerminkan lemahnya kendali manajerial dalam pelaksanaan kebijakan. Tidak adanya pembelajaran yang diambil, lemahnya penerapan knowledge management, dan kurang kuatnya leadership dalam sistem perekonomian Bali. Kelemahan tersebut harus diisi dengan perencanaan strategis yang didukung dengan konsepsi manajemen modern yang dilandasi tata nilai, budaya ekonomi dengan tetap mengedepankan kearifan lokal.

Pemimpin dengan impian besar, berani membayar harga, dan efektif, dengan birokrasi yang lentur. Tidak ada pemimpin tanpa visi dan tidak ada visi tanpa kesadaran akan perubahan. Perubahan adalah hal tak terelakkan. Sebab, setiap individu, organisasi, dan bangsa yang tumbuh akan selalu ditandai oleh perubahan-perubahan signifikan. Di dunia ini telah lahir beberapa pemimpin negara yang berkarakter dan membawa perubahan bagi negerinya, berani mengambil keputusan berisiko demi menyejahterakan rakyatnya. Bagaimana dengan pemimpin di Bali?

Kunci pembangunan perekonomian Bali sebenarnya tidak terlalu sulit kalau kita kembali pada norma konstitusi dan kearifan lokal. Dengan dikuasainya sektor strategis, daerah sesuai dengan semangat UU Otonomi daerah akan mampu mencukupi kebutuhan sendiri.

Menghadapi problema tersebut, langkah-langkah kongkret dan bersifat strategis untuk segera memulihkan citra positif Bali adalah dengan cara menggali dan menata kembali potensi dan kekayaan yang memang sudah dimiliki Bali. Selain itu, untuk melindungi ekonomi rakyat dan menyelamatkan aset negara tidak bisa diserahkan pada ideologi pasar bebas. Dalam persaingan ini rakyat dalam posisi lemah, padahal jumlah mereka mayoritas. Oleh karena itu, perlu campur tangan negara untuk melindungi mereka. Pancasila harus tetap menjadi landasan moral ekonomi, demikian juga Pasal 33 UUD 1945 yang menjamin kesejahteraan masyarakat harus terus dipertahankan, dan itu tanggung jawab kita bersama.

 

Pemakaman Istri Pramoedya Maemunah Penuh Rasa Sayang

Pemakaman Istri Pramoedya
Maemunah Penuh Rasa Sayang
Minggu, 9 Januari 2011 | 13:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Maemunah Thamrin (82) dipandang sebagai sosok ibu yang sangat memperlihatkan sifat keibuannya. Istri novelis Pramoedya Ananta Toer ini selalu memberi kasih sayang secara penuh.

“Dia sangat menyayangi total. Enggak cuma bagi anak-anak, tapi juga buat orang lain,” kata anggota Komunitas Taring Babi, Bob, Minggu (9/1/2011) di TPU Karet Bivak, Jakarta.

Komunitas band musik punk tersebut beranggotakan 9 orang yang didukung sepenuhnya oleh Pramoedya saat masih hidup. Pram pernah mengatakan suatu hal kepada para anggota Taring Babi, “Pemuda jangan jadi ternak. Kalian harus kreatif.”

Bob menuturkan, Maemunah sering bercanda dan mencurahkan hatinya mengenai suka duka kehidupan masa mudanya. Kisahnya cenderung memotivasi orang agar bisa bertahan hidup di tengah impitan sosial politik.

Salah satu kisah curhatnya adalah ketika Pak Pram ditangkap, dia harus membimbing anak-anaknya. “Ibu terus berusaha mengasuh anak-anak. Padahal, banyak orang yang menuding kelima anaknya sebagai orang PKI. Bahkan, ibu sempat jualan kue dan es di rumah pas Pak Pram ditangkap dan dipenjara sekitar awal tahun 1970 -an,” ujar pria bertindik ini.

Bob menilai, Maemunah sebagai seorang wanita yang kuat dan dipanjangkan umur oleh Tuhan. Kepada salah satu anggota keluarganya, kata dia, dokter yang merawat pernah bilang kalau ada pasien keluar ruang ICU, harusnya dalam 1-2 hari nyawanya tidak tertolong. “Tapi, ibu ternyata masih diberikan nikmat sehat sampai beberapa bulan,” kata lelaki kelahiran Semarang itu.

Walau tidak rutin, Maemunah bersama keluarga sering berkunjung ke rumah Komunitas Taring Babi di kawasan Lenteng Agung, Jakarta Selatan. Beliau mampir dan makan bareng di sana apabila ada rencana silaturahmi ke rumah Pak Pram di Bojonggede, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

“Beliau memakan hidangan yang dimasak oleh rekan-rekan komunitas,” ujar Bob yang terakhir kali bersua dengan Maemunah saat masih dirawat di RS MH Thamrin.

Saat Maemunah berbicara, Bob dan kawan-kawannya juga menilai bahasa yang dikatakannya mudah dicerna dan sangat mengena. “Perangainya adem dan mengayomi, tapi tidak terkesan menggurui. Dia mengingatkan kita untuk selalu sabar dan tidak kenal putus asa dalam menjalani hidup,” kata Bob.

Lelayu
Istri Pramoedya Tegar Asuh Anak-anak
Minggu, 9 Januari 2011 | 11:48 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Erry Riyana Hardjapamekas, mengenal Maemunah Thamrin sebagai sosok yang tegar dalam membesarkan kelima anaknya saat sang suami, Pramoedya Ananta Toer, dipenjara selama 2,5 tahun di Bukit Duri pada awal dekade 1970-an.

“Saya melihat ibu tegar mengurus kelima anaknya di tengah pemberian cap PKI dari sebagian masyarakat kepada anak-anaknya semasa Orde Baru,” kata Erry seusai ikut proses pemakaman Maemunah di TPU Karet Bivak, Jakarta Pusat, Minggu (9/1/2011).

Ketika itu, kata Erry, anak dianggap mewarisi kesalahan orangtuanya yang memang aktif di organisasi PKI bernama Lembaga Kesenian Rakyat (Lekra). Di tengah kesulitan, beliau seorang diri mampu mengasuh dan membesarkan anaknya tanpa sang suami. “Di tengah kesulitan dia mampu membawa anak-anaknya sampai bangku kuliah,” ujar pria asli Bandung itu.

Erry mengaku sangat kenal dengan keluarga Pramoedya karena tinggal berdekatan dengan rumahnya di bilangan Utan Kayu, Jakarta Timur. Ia pun turut membantu Maemunah mendapatkan royalti setelah dicabutnya pelarangan buku-buku karya Pak Pram. “Ibu pernah berdagang kue dan es di rumah untuk menafkahi keluarganya,” tutur Wakil Ketua Yayasan Kebudayaan Rancage ini.

Maemunah Thamrin (82) dimakamkan secara Islam di Taman Pemakaman Umum (TPU) Karet Bivak, Jakarta Pusat, dengan meninggalkan 5 anak dan 9 cucu. Dialah sosok istri dari seorang sastrawan Indonesia Pramoedya Ananta Toer yang lebih dulu menghadap Yang Maha Kuasa pada 30 April 2006 .

Pemakaman
Liang Lahat untuk Istri Pramoedya
Minggu, 9 Januari 2011 | 09:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Sebidang tanah sudah digali di makam Pramoedya Ananta Toer di kompleks Tempat Pemakaman Umum Karet Bivak Blok AA 1, Jakarta Pusat. Di atas galian yang akan digunakan memakamkan istri Pramoedya itu telah berdiri pula tenda biru untuk melindungi tanah dari air hujan saat penguburan.

Jenazah almarhumah istri Pramoedya, Maemunah Thamrin (82), akan dikebumikan Minggu (9/1/2011) pukul 09.00 WIB ditumpuk di atas makam sang sastrawan itu.

“Rencananya, akan dimakamkan besok pagi pukul 9 pagi, ditumpuk dengan makam Bapak dulu di Karet Bivak,” kata putra bungsu, Yudhistira Ananta Toer, kepada para wartawan, Sabtu di rumah duka, Jalan Multikarya II No 26, Utan Kayu, Jakarta Timur. Maemunah Thamrin mengembuskan nafas terakhir pada Sabtu (8/1/2011) pukul 11.50 WIB saat bersama keluarga besar di rumahnya.

Maemunah memiliki 5 anak dan 9 cucu. Dialah istri dari seorang sastrawan Indonesia Pramoedya Ananta Toer yang lebih dulu menghadap Yang Mahakuasa pada 30 April 2006.

__._,_.___

Masyarakat Etnis Dayak Menuntut Sosiolog Thamrin Tamagola Meminta Maaf

http://www.suarapembaruan.com/home/masyarakat-etnis-dayak-menuntut-sosiolog-thamrin-tamagola-meminta-maaf/2538


Senin, 10 Januari 2011 | 8:19

Thamrin A Tamagola-[google] Thamrin A Tamagola-[google]

[PONTIANAK] Masyarakat Dayak Kalimantan Barat (Kalbar) akan menghukum adat dan menuntut guru besar Sosiolog Universitas Indonesia  Prof DR Thamrin A Tamagola meminta maaf kepada masyarakat etnis dayak.

Tuntutan hukum adat itu dijatuhkan sehubungan dengan pernyataannya saat menjadi saksi ahli pada kasus video mesum  Ariel Peterpan.   Hal itu dikatakan Ketua Dewan Adat Dayak Kalbar Jakobus Kumis bersama Sekretaris Dewan Adat Dayak Kalbar Ibrahim Banson kepada SP, Minggu (9/1).

Ia mengatakan, masyarakat Dayak sagat tersinggung dengan pernyataan Prof Thamrin A Tomagola. Thamrin hadir dalam sidang Ariel, Kamis 3 Desember 2010 sebagai saksi ahli.

Kepada wartawan Thamrin menyatakan, video porno dengan pemeran mirip Ariel tidak meresahkan bagi sebagian masyarakat Indonesia.  Ia mengatakan,  sebagian masyarakat Indonesia menganggap hal itu biasa, termasuk di kalangan Suku Dayak.

Bahkan, Thamrin mengungkapkan, dari hasil penelitiannya, Suku Dayak bersenggama tanpa diikat perkawinan dan oleh sejumlah masyarakat sudah dianggap biasa. Hal itu dianggap sebagai pembelajaran seks.

Atas pernyataan Thamrin itu, elemen masyarakat Dayak Kalbar dan Dayak secara nasional melakukan aksi dan menyatakan tidak terima. Masyarakat etnis Dayak meminta Thamrin untuk mencabut,  mengklarifikasi pernyataannya, dan meminta maaf, serta akan dikenai hukum adat.[146]


Singgung Masyarakat Dayak, Sosiolog Tamrin Minta Maaf

Republika

Republika – Sabtu, 8 Januari

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA–Sosiolog, Tamrin Amal Tomagola, dikabarkan meminta maaf terhadap suku Dayak terkait pernyataannya dalam sidang kasus video mesum Ariel Peterpan. Dalam surat elektroniknya yang ditujukan ke pemuka suku Dayak, Tamrin mengaku menyesal.

Abdon Nababan, sekjen Aksi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) melalui milis adatlist@yahoogroups.com menyebarkan surat elektronik dari Tamrin yang berisi klarifikasi dan permintaan maafnya.

Dalam surat itu, Tamrin menjelaskan, dalam kesaksiannya di sidang Ariel, Kamis lalu, ia menekankan tiga nilai fundamental yaitu kemajemukan, toleransi dan penghormatan atas keunikan suatu budaya. Hakim Ketua lantas meminta contoh konkrit dari tiga hal ini.

Tamrin lalu mengacu pada temuan penelitian kualitatif yang ia lakukan saat menjadi konsultan di Depertemen Transmigrasi tahun 1982-1983. Penelitian kualitatif itu lakukan di Kalimantan Barat dan Papua Selatan.

Pada masing-masing lokasi saya melalukan wawancara mendalam dengan 10 ibu usia subur sebagai informan. Kepada majelis hakim, ia menegaskan bahwa atas dasar hanya 10 informan itu sama sekali tidak dapat digeneralisasi bahwa semua puak dan warga Dayak dapat berhubungan badan tanpa ikatan.

Namun ketika ia ditanya wartawan, Tamrin mengaku  tidak sempat menjelaskan secara detail seperti yang ia kemukakan di ruang sidang pengadilan. “Saya sangat menyesal tidak menyiapkan penjelasan tertulis untuk dibagikan pada wartawan. Akhirnya yang termuat di media adalah kutipan sepotong-sepotong yang ‘out of context’,” katanya, Jumat siang.

“Sangat dapat dimengerti bila saudara-saudara saya warga Dayak sangat tersinggung dan marah oleh pemberitaan seperti. Saya sungguh-sungguh menyesal telah menimbulkan amarah, yang wajar dari seluruh warga masyarakat Dayak, dan untuk itu, sekali saya memohon maaf yang sebesarnya,” katanya lagi.

“Saya belajar banyak dari kesalahan ini dan berjanji pada diri saya, khususnya kepada seluruh warga masyarakat Dayak, dan umumnya kepada semua warga masyarakat adat nusantara, untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama di masa depan,” sambung dia.

__._,_.___

MODAL BUDAYA BERHARGA

Jurnal Toddoppuli

Cerita Buat Andriani S. Kusni & Anak-Anakku


Apabila mereka gagal menunaikan suatu tugas, atau merasa melakukan suatu keaiban, Orang Jepang akan melakukan harakiri, membunuh diri dengan merobek sendiri perutnya hingga mati dengan bayonet atau pisau. Perbuatan demikian  mereka lakukan karena mereka merasa tidak layak lagi hidup dengan keaiban tersebut.. Mereka merasa malu dan tidak kuat menanggung malu oleh aib atau kekalahan yang dialaminya. Artinya pada mereka terdapat semangat untuk menang yang kuat, harga diri, martabat yang tinggi serta rasa malu jika berbuat aib dan hidup dengan kekalahan, tanpa harga diri dan tanpa martabat. Atas dasar budaya ini pulalah lahir jibaku di kalangan penerbang-penerbang Jepang menjelang kekalahan mereka pada Perang Dunia II. Untuk menghancurkan kapalperang-kapalperang Sekutu, para penerbang Jepang membawa pesawatnya menusuk cerobong asap kapalperang-kapalperang yang disasar. Dengan nuansa berbeda, pada Orang Bugis terdapat budaya siri, yaitu bertarung, duel sampai mati jika harga diri mereka dilanggar. Paralel dengan budaya siri ini, di Eropa Barat ada tradisi yang disebut duel smpai mati –satu lawan satu, entah dengan pistol ataukah dengan anggar. Budaya harakiri, yang barangkali bisa disebut budaya malu melakukan keaiban ini merasuk ke segala sektor kehidupan, termasuk politik dan ekonomi.

 

Bagaimana dengan budaya Dayak dahulu? Adakah jenis budaya demikian? Saya katakn ‘’dahulu’’ karena budaya Dayak sekarang terdapat suatu pergeseran besar. Sehingga bisa dikatakan budaya Dayak dahulu sudah jauh berbeda dengan budaya Dayak sekarang. Budaya Dayak dahulu adalah Budaya Biaju (muasal dari kata Ngaju), yang kemudian pada Zaman Jepang oleh Damang  Kaharingan. Budaya yang karena situasi politik lalu pada masa Orde Baru Suharto, pada masa Amir Machmud menjadi Meteri Dalam Negeri, disebut Agama Hindu Kaharingan. Budaya Kaharingan atau Budaya Biaju yang masih kuat, terdapat sebatas di kawasan pedalaman, sementara di kota-kota dan tempat-tempat yang sudah gampang dicapai oleh hubungan transpor sungai atau darat, terakhir dengan pesawat terbang kecil, buday Dayak boleh dibilang merupakan budaya pasca tradisional. Pergeseran makin dipercepat oleh masuknya listrik dan parabola, yang memungkinkan orang-orang di pedalaman menikmati siaran televisi, radio serta internet.. Sisa-sisa Budaya Biaju tau Kaharigan, sekarang menampakkan diri pada lahap (pekikan berlaga), lawung bahandang (ikat kepala merah), ikat merah pada lengan, wujud dari budaya Utus Panarung.

Panarung, dari akar  kata tarung, bermakna ganda: Pertama. Tersohor, terkenal, sedangkan rti lain adalah pelaga. Jika dicari hubungan antara dua makna ini, maka ia terdapat pada keadaan karena ia pelaga (warrior) hebat, maka ia jadi tersohor. Tersohor oleh kehebatannya berlaga, bertarung. Orang Dayak dahulu menyebut dirinya sebagai Utus Panarung (Warrior Decendants). Penamaan diri begini bermula dari konsep hidup mati Manusia Dayak yang didalam sastra lisan dinamakan rengan tingang nyanak jata (anak enggang putera-puteri naga). Sari wacana ini mengatakan bahwa manusia hidup di bumi berfungsi untuk menjadikan bumi sebagai tempat hidup anak manusia untuk hidup secara manusia dengan kualitas yang terus-menerus meningkat. Apabila ia gagal melaksanakan misi ini, maka ia akan tidak punya tempat kembali ketika mati (Dr.Hermogenes Ugang, 1983:122-143). Untuk melaksanakan misi hidup dan mati ini, maka anak manusia diniscayakan untuk saling mengembarai pikiran satu dan yang lain (hatamuei lingu nalata) dan berlomba-lomba menjadi anak manusia yang manusiawi, hatindih kambang nyahun tarung mantang lawang langit (Tjilik Riwut, 2003: 481). Oleh adanya wacana hidup-mati begini, maka di semua Tanah Dayak gambang, patung enggang dan naga terdapat di mana-mana, di samping balanga, halamaung (guci) lambang kesejahteraan. Misi-hidup dan mati demikian, dari sisi lain, bisa dipandang sebagai tantangan yang harus dijawab dengan gagah oleh anak manusia (Orang Dayak). Jawabannya tertuang antara lain dalam motto “Isen Mulang’’ (Tidak pulang jika tak menang, lebih baik pulang nama daripada pulang kalah). Motto ini sekarang dijadikan motto Kota Palangka Raya. Tekad ini juga dilambangkan dengan ikat kepala merah (lawung bahandang), ikat lengan merah, lahap (pekikan laga), dan manakir petak (manumiti  bumi). Dengan kata lain, dalam budaya Dayak, anak manusia “dikutuk” untuk menjadi panarung, pelaga. Barangkali wacana hidup-mati begini tidak lepas dari sejarah perjalanan manusia Dayak menggunakan Banama Tingang, atau menyeberang dari Saran Danum Sangiang (Negeri Dewata) ke Saran Danum Kalunen (Negeri Manusia), datang ke Kalimantan, dan lingkungan yang tidak ramah.Dilahirkan oleh keadaan sosial dan lingkungan tertentu. Jika diikhtisrkan wacana hidup-mati rengan tingang nyanak jata dicapai dengan bertarung menggunakan semangat isen mulang. Artinya Utus Panarung (Turunan Pelaga) ini dikutuk hanya boleh menang. Semangat ini sampai sekarang, masih kuat tersisa (menjadi insting) pada Manusia Dayak. Terutama ketika mereka diagresi. Pada saat mereka diagresi, secara insting mereka akan bangkit bersama melawan aggressor.Sesuai budaya mereka juga,  mereka  tidak menyerang jika tak diserang, tapi jika balik menyerang, mereka menyerang tidak kepalang, jika belum tuntas. Ketika keadaan social, ekonomi, politik dan kebudayaan berobah, mereka tersingkir, termarjinalkan secara sistematik, insting ini masih kental. Gejala ini , paling akhir menampakkan diri ketika hampir secara spontan, mereka menanggap dengan unjuk rasa menggugat Prof. Dr. Thamrin Amal Tamagola yang dalam kesaksiannya sebagai saksi ahli Kasus Video Porno Ariel di Bandung mengatakan bahwa ”bersanggama di luar ikatan perkawinan adalah hal biasa bagi suku Dayak” (kompas.com, 5 Januari 2011). Artinya, Orang Dayak adalah hasil hubungan seks  bebas. Mereka serentak bangkit balas “menyerang” hingga menyeret Prof. Thamrin ke Pengadilan Negeri dan Pengadilan Adat. Gejala masih tersisanya semangat bertarung yang kuat ini, saya lihat sejak meletusnya Tragedi Sampit tahun 2001. Hanya saja, semangat tarung instingtif ini lebih bersifat fisik. Pertanyaan saya: Bagaimana insting berlaga ini ditingkatkan ke semangat melaga kemarjinalan untuk menjadi Utus Panarung Bermutu sehigga kalaupun mereka kemudian minoritas di kampung halaman mereka sendiri oleh laju perkembangan transmigrasi yang deras, mereka tidak dilecehkan dan mampu menjadi lapisan demografis yang diperhitungkan. Benar oleh siapapun. Untuk itu perlu pemimpin yang berani, berwacana dan berkomitmenmanusiawi yang  kuat guna mendampingi mereka. Pada tingkat awal, untuk menggerakkan kebangkitan, di sinilah peran cendekiawan dan politisi-politisi merakyat sangat diperlukan. Sebab semangat Utus Panarung sesungguhnya merupakan warisan dan modal budaya sangat berharga yang unik, tapi luput dari perhatian dan kajian, lebih-lebih para sarjana Dayak sendiri. Modal budaya ini patut direvitalisasi dalam upaya pemberdayaan, pembangunan Kalteng  dengan modal manusia Dayak Bermutu.Pemberdayaan dan pembangunan dilakukan oleh dan untuk manusia. ***

 

KUSNI SULANG, Anggota Lembaga Kebudayaan Dayak, Palangka Raya (LKD-PR).

Masyarakat Dayak Jangan Terpancing Pernyataan Thamrin

http://www.sinarharapan.co.id/berita/content_96/read/masyarakat-dayak-jangan-terpancing-pernyataan-thamrin-tomagola/

Jumat 07. of Januari 2011 13:52

Bupati Landak

Masyarakat Dayak Jangan Terpancing Pernyataan Thamrin Tomagola

OLEH: AJU/DIDIT ERNANTO

 

Pontianak-Sejumlah kalangan cendekiawan mengharapkan masyarakat Suku Dayak di Kalimantan tidak mudah terpancing oleh pernyataan saksi ahli Prof Dr Thamrin Amal Tomagola dalam persidangan terdakwa Nazril Irham alias Ariel di Pengadilan Negeri Bandung, Kamis, 3 Desember 2010.

Adrianus Asia, salah satu cendekiawan Suku Dayak yang sekarang menjabat sebagai Bupati Landak, Provinsi Kalimantan Barat, kepada SH, Kamis (6/1), mengatakan, pernyataan Thamrin bahwa seks bebas seakan-akan lumrah di kalangan Suku Dayak tidak boleh disikapi secara emosional. “Saya berpendapat sebaiknya Thamrin Amal Tomagola bisa menjelaskan duduk permasalahan secara jelas, melalui bahasa yang bisa dimengerti masyarakat kebanyakan. Ini menyangkut masalah sensitif karena bisa multitafsir,” ujar Adrianus.
Menurut Adrianus, dalam etika keilmiahan, pengungkapan suatu kebenaran mesti terletak pada forum yang tepat, tidak dengan mengumbar pernyataan di media massa karena akan ditanggapi secara beragam. Sejauh ini, ujar Adrianus, belum ditemukan adanya praktik seks bebas di kalangan masyarakat Dayak di Kalimantan Barat. Yang sering terjadi adalah praktik perkawinan dan perceraian secara adat. Salah satunya bisa menikah lagi secara adat, apabila sudah bercerai secara adat.
Seusai memberikan keterangan sebagai saksi ahli, kepada wartawan Thamrin menyatakan, video porno dengan pemeran mirip Ariel tidak meresahkan bagi sebagian masyarakat Indonesia. Menurutnya, sebagian masyarakat Indonesia menganggap hal itu biasa. Di Indonesia, ujar Thamrin, ada 653 suku bangsa. Sebagiannya menganggap biasa. Contoh masyarakat yang tidak resah terhadap video tersebut adalah masyarakat suku Dayak, sejumlah masyarakat Bali, Mentawai, dan masyarakat Papua. “Dari hasil penelitian saya di Dayak itu, bersenggama tanpa diikat oleh perkawinan oleh sejumlah masyarakat sana sudah dianggap biasa. Malah, hal itu dianggap sebagai pembelajaran seks,” ujar Thamrin.

Ariel Dituntut 5 Tahun
Sementara itu, Nazriel “Ariel” Irham, vokalis Peterpan, dituntut 5 tahun penjara serta denda Rp 250 juta subsider 3 bulan kurungan. Tuntutan terhadap Ariel ini dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri Bandung dalam sidang yang digelar di PN Bandung, Kamis (6/1). Dalam tuntutan setebal 73 halaman ini, JPU menyatakan Ariel melanggar Pasal 29 juncto 56 ayat 2 UU No 44 Tahun 2008 tentang Pornografi juncto 56 ayat 2 KUHP. “Hal yang memberatkan, terdakwa berbelit-belit, tidak mengaku, dan tidak menyesal,” ujar JPU, Rusmanto SH.

Selama persidangan, Ariel tidak mengakui bahwa pria pemeran video asusila yang menghebohkan masyarakat adalah dirinya. Padahal salah satu saksi, Cut Tari, telah mengakuinya. Bahkan salah satu saksi ahli, Anton Castilani, menyatakan pemeran video asusila itu identik dengan Ariel. JPU hanya mengenakan 1 pasal saja terhadap Ariel. Sementara pasal lainnya, yaitu pasal 27 ayat 1 juncto ayat 45 ayat 1 UU Informasi dan Transaksi Elektronika serta pasal 282 KUHP tidak dikenakan kepada artis yang melejit dengan hits Ada Apa Denganmu ini. Menurut Rusmanto, terdakwa masih muda dan belum pernah dihukum sehingga menjadi alasan yang meringankan.

Seperti sebelumnya, sidang dengan agenda tuntutan ini tetap diwarnai dengan aksi unjuk rasa dari Aliansi Massa Penolak Iblis Pornografi (Ampibi). Sempat terjadi insiden antara pengunjuk rasa dengan petugas kepolisian hingga akhirnya pengunjuk rasa dapat diusir keluar dari halaman PN Bandung.
Kuasa Hukum Ariel, OC Kaligis SH, bersikukuh kliennya tidak bersalah. OC Kaligis bahkan berkeyakinan Ariel bisa bebas. Dalihnya, tidak ada bukti yang mendukung Ariel bersalah. Selain itu, video asusila yang diduga mirip Ariel-Luna Maya-Cut Tari ini terjadi di tahun 2005-2006 di mana UU Pornografi sendiri tidak berlaku surut.

Sementara itu, dalam sidang berikutnya, JPU menuntut Riza Rizaldy alias Redjoy dengan 4 tahun penjara serta denda Rp 250 juta subsider 3 bulan kurungan. Dalam kasus yang sama, Redjoy yang merupakan editor musik Peterpan didakwa telah menyebarkan video asusila yang diduga mirip Ariel-Luna Maya-Cut Tari

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 49 other followers