INDONESIA’S GROWING PAINS

Desi Anwar: Indonesia’s Growing Pains
By Desi Anwar on 07:47 pm Oct 13, 2014

http://thejakartaglobe.beritasatu.com/opinion/desi-anwar-indonesias-growing-pains/

A decade ago when President Susilo Bambang Yudhoyono came to power with a large popular mandate, infrastructure was the hot topic of the day. Two international-level Infrastructure Summits were held with much fanfare and optimism complete with road maps and strategies to generate 10,000 megawatts of electricity, build 10,000 kilometers of roads etc. with financing from Private Public Partnership and armed with regulations that would ensure that private lands could be freed up for public use.
Ten years later, infrastructure problems still dog the country. Except that this time it is worse as the Joko Widodo government comes with a tight and contentious national budget, a current account deficit, gas-guzzling fuel subsidies and a potentially belligerent House of Representatives bent on making life difficult for the new president.
Infrastructure problems are also worse because Indonesia’s weakness is not only in physical infrastructure but also institutional infrastructure and, most importantly, human infrastructure. In ten years, with a good education system and quality national curriculum, by now we could have graduated young men and women who are competent and ready to fill much-needed skilled positions in the higher-waged formal sector and contribute to the growth of the country’s economy.
Instead, despite a greater budget allocation for education, present-day young Indonesians come last in the PISA test for 15-year-olds. At the same time, as we ready ourselves to embrace the Asean Economic Community next year, we continue to churn out a labor supply that is low-value, under-skilled and uncompetitive, fit only for the informal sector and as low-waged migrant workers.
This is a frightening prognosis for Indonesia’s future that needs to post a consistent growth of at least 9 percent if we want to get out of the middle-income trap by 2030, in order to earn higher income and create enough jobs. A far cry from the dwindling 5.2 percent growth we currently muster.
Moreover, by 2030 we would have used up much of our demographic dividend of having a large working-age population. Meaning we only have a relatively narrow window of opportunity to implement what are basically long-term policies and investments that are long overdue in this country.
Unfortunately, our governments have a track record of focusing on short-term policies with ill-matched priorities, misplaced populist measures and a pathological inability to translate plans into action. The nature of Indonesia’s politics means that the country’s long-term strategies often get lost in a five- yearly exercise of reinventing the wheel and appetite for short term gains. Hence, the recycling of the same old problems with the same, if not worse, ways of tackling them.
In the meantime, the world too is changing. Some are still lulled by the thinking that our cheap labor force and human intensive manufacturing products can keep our economy afloat and sustain our growth. The fact is, global demand is slowing down as the developed countries still reel from the impact of the global financial crisis and China reins in her import.
Meanwhile, our manufacturing sector has been on a downward trajectory and will be difficult to revive unless we can improve the quality and productivity. We are also no longer a land of cheap labor as our workers are no longer that cheap or competitive. With low-productivity and low-value, ours is a supply problem in a world that demands better products.
Our business climate rife with inefficiencies, corruption and difficult policies compound the problems. Moreover, the growth that we’re experiencing so far, has not done much to narrow the gap between the struggling lower-middle class that form the majority of Indonesians, and the wealthy consumer class.
This is not to say the country doesn’t have potential. As a matter of fact, we are more than cognizant of them, such as our rich natural resources, the large domestic market, and a growing consumer population. However, as Nobel laureate economist Joseph Stiglitz reminds us, these resources have to be properly managed so that they will contribute to the growth of the economy that benefits everybody and not just a handful.
Here lies the challenge for the new government: managing and implementing.
Desi Anwar is a senior anchor at Metro TV. She can be reached at desianwar.com or dailyavocado.net.

BAKU TEMBAK ANTARA TNI DAN POLISI

Anggota TNI Serang Pos Polisi 13 Oktober 2014

Kericuhan akibat kesalahpahaman.

http://sinarharapan.co/news/read/141013073/anggota-tni-serang-pos-polisi-div-div-div-div-div-div-

JAYAPURA – Prajurit TNI dari Batalyon Infanteri (Yonif) 756/Winame Sili (WMS) menyerang Polsek Pirime, Kabupaten Lanny Jaya, Senin sekitar pukul 15.30 WIT. Penyerangan akibat kesalahpahaman.

Insiden tersebut berawal dari kegiatan “sweeping” yang dilakukan anggota polsek terhadap setiap pengendara yang melewati ruas jalan yang menghubungkan kota Wamena dengan Tiom, ibukota Kab.Lanny Jaya.

Saat sweeping dilaksanakan, anggota TNI tidak terima kalau ikut diperiksa sehingga melaporkan ke rekan-rekannya dan kemudian mereka menembaki polsek.

Informasi yang dihimpun Antara, menyebutkan bahwa prajurit TNI menyerang Polsek Pirime, dengan cara menembaki markas kepolisian itu.

Yonif 756/WMS merupakan pasukan yang berada di bawah komando Brigade Infantri 20/Ima Jayakeramo, Kodam XVII/Cenderawasih, yang bermarkas di Wamena, Kabupaten Jayawijaya.

Akibatnya terjadi aksi baku tembak antara kedua kesatuan namun tidak ada korban jiwa.

Kapendam XVII/Cenderawasih Kol Arh Rikas Hidayatullah membenarkan adanya insiden tersebut, namun sudah ditempuh upaya perdamaian.

“Insiden itu akibat kesalahpahaman dan kapolres bersama dandim sudah mendamaikan keduanya,” kata Rikas.

Ia pun memastikan tidak ada korban jiwa dalam insiden penyerangan yang berujung kontak tembak antara tentara dan polisi itu. []

AN ECONOMY IS SUSTAINABLE ONLY WHEN IT RESPECTS THE PRINCIPLES OF ECOLOGY

An economy is sustainable only when it respects the principles of ecology

http://english.pravda.ru/business/companies/23-07-2013/125224-sustainable_economy-0/

23.07.2013

It was the market that formed the current devastating economic model that, because it sustains itself on a scale of increasing production to “meet” exaggerated consumption levels, it squanders the main ecosystem services, depleting environmental resources above the regeneration capacity of the ecological system.
Marcus Eduardo de Oliveira (*)
Even this level of consumption is not being extended to all, it is seen to be concentrated in a few hands, and injures natural heritage substantially. The numbers that make this argument are illustrative: Just over 250 people, with assets exceeding $1 billion each, together have more than the combined gross product of the 40 poorest countries, where 600 million people live. The wealthiest 16% of the world are responsible for 78% of total world consumption. And 92,000 people accumulate in tax havens over $20 trillion. The 500 million richest people on the planet are responsible for 50% of the emission of carbon dioxide, exacerbating the greenhouse effect.
According to the report “The State of the World” (elaborated by the Worldwatch Institute) in 2008 68 million vehicles, 85 million refrigerators, 297 million PCs and 1.2 billion mobile phones were sold worldwide. The consumption in goods and services rose from U.S. $4.9 trillion in 1960 (calculated in USD at 2008 values), to U.S. $23.9 trillion (1996), reaching $30 trillion (2006), and $41 trillion, in 2012.
The sumptuous consumption, conspicuous in the ” Economese language ” rages apace, “consuming” the planet’s natural capital. Spending on cosmetics annually in the U.S. alone reaches the importance of U.S. $9 billion. Europe (with 740 million inhabitants) spends on cigarettes, also yearly, more than $50 billion and a further $105 billion is spent on alcoholic beverages. The annual global expenditure on armaments and military equipment is approaching $900 billion, while only $9 billion (so 1% of the sum that the major powers spend to kill innocent people) would be enough to bring water and sanitation for all the world’s population.
This economic model of high production “fed” with exaggerated consumption, as we said, is destructive of the ecosystem’s services. It is enough to see the widespread damage in the four ecosystems that provide our food – forests, grasslands, fisheries and farmland. Specifically, in these last two, the economic activity has manifested itself over time as being very invasive. Of the 17 known ocean fish stocks worldwide, 11 of them have withdrawal rates greater than the capacity to restock. Four billion hectares of the world’s land surface are damaged. The last 50 years of economic activity account for 60% of the damage to ecosystems.
Related to this, population growth and hence their “needs”, present at a faster rate than nature can bear. Excluding the deaths, every day 220,000 new people are born in the world – that is, 80 million per year. Over the past 112 years, the population has grown more than 350%, from 1.5 billion in the year 1900 to the current 7 billion. Therefore, from 1980 until now, the global consumption of resources has increased 50% – each year 60 billion tons of resources are extracted.
When the material consumption exceeds the required level, well-being consequently declines. Perhaps this explains the need to create a new economy, a new economic model designed for the Earth – not for the market – and one which is considered sustainable, within the meaning of the term, only, and necessarily, if ecological principles are respected. Reaching this new stage of economic model it is necessary, beforehand, to change the modus operandi of the economic system.
It is unacceptable to keep it the way it is, creating increasing futile needs. That’s how this model is supported, not worrying about fully meeting the needs of the population, but in continuing to create new productions to feed consumerism in general, of futility, while maintaining a high level in these “needs”. For this, economic output is stimulated at a breakneck pace, “offering”, as a sort of “reward”, to the biosphere more pollution, more ecological degradation.
Programmed obsolescence (mechanism to shorten the life of the products thus forcing new sales) occupies considerable space in this dynamic. Just to illustrate: only in 2012, the Brazilian population discarded (threw in the trash) 200 million mobile phones.
Together with the insidious advertising industry (the second largest world budget, second only to military spending) the capitalist dynamics “surfs” that consumerist wave more and more. The one who suffers from it is the planet whose surface is scratched by the claws of this voracious consumption, albeit restricted to just a few hands.
(*) Professor of Economics. Master in Latin American Integration (USP).
prof.marcuseduardo@bol.com.br

KONSPIRASI GLOBAL DAN EFEKNYA BUAT INDONESIA

Konspirasi Global dan Efeknya buat Indonesia
by @TrioMacan2000

Konsipirasi global (KG) sering disebut2 terkait erat dgn OTB atau GTB freemason atau illuminati. Padahal harus dilihat bhw KG dan FM atau Illuminati bisa saja merupakan 2 hal yg berbeda. KG adalah konteks kekinian. FM atau Illuminati terkait isu atau fenomena yg telah berusia ratusan tahun yg dikait2kan dgn sekelompok orang tertentu atau agama/ sekte. Dalam hal tertentu, sering dipahami bhw KG tekait dgn FM atau illuminati. Bisa saja KG itu dikendalikan oleh kelompok ini. Meski begitu, mayoritas peneliti atau pengamat percaya bhw KG lebih bersifat taktis, ekonomis dan politis ketimbang IL atau FM yg idelogis, Namun, tujuan akhirnya tetap sama yaitu : hegemoni atau dominasi kekuasaan sekelompok orang/bangsa thdp orang atau bangsa lainnya

Modus atau cara kerja KG tentu lebih mudah dibaca, dilihat dan dirasakan daripada OTB/GTB seperti IL atau FM tadi. Jadi daripada bahas FM atau IL yg terlalu jauh, lebih baik kita bahas konspirasi global yg nyata2 ada dan jd ancaman terbesar pd bangsa ini

KG itu hanyalah sebutan bagi operasi penaklukan atau “perang” yang dilakukan oleh sebuah atau sejumlah negara terhadap negara(2) lain. KG mengantikan perang konvesional y Sbgmn yg kita kenal. KG adalah strategi atau bentuk perang yg tdk menggunakan pasukan militer

KG itu adalah penaklukan/ penguasaan suatu negara(2) yg kemenangannya dlm wujud “pengendalian” oleh pemenang perang atas negara lain, Contoh sederhananya : penandatangan LoI IMF dan RI itu sdh dapat dikatakan sbg kemenangan KG terhadap RI. Kita tunduk dan jd budak IMF

Tujuan KG hampir sama dgn penjajahan atau kolonialisme tapi tanpa kehadiran penjajah secara fisik hadir di negara yg ditaklukannya. Tujuan KG ini : pasar, sumber daya alam, ekploitasi SDM, moneter/financial dan pengaruh politik global, Cara pencapaian tujuan KG ini adalah dengan memperlemah semua sendi2 kehidupan negara/bangsa yg dijadikan targetnya, Modus yg paling umum adalah melalui keterpengaruhan budaya, narkoba, demoralisasi, depatriotisme, ketergantungan dst dst

KG ini masuk secara halus, tdk disadari, mengunakan tangan2 orang lain, utamanya melalui elemen2 bangsa itu sendiri. Elemen2 masyarakt negara yg jadi sasaran KG tidak sadar dia telah menjadi alat atau boneka KG. Mis : pejabat2 tinggi, partai, ormas, pers. KG bahkan dapat memperalat pimpinan negara, presiden, DPR, lembaga2 keuangan/politik, universitas, LSM dst. Bahkan saya sendiri menilai ormas seperti FPI secara tidak sadar telah menjadi boneka dan menjalankan tujuan KG di Indonesia. Selain FPI tentu saja, pemerintahan kita saat ini, sebagian media, LSM, Partai2, DPR dst telah diinfiltrasi oleh agenda2 KG

Ciri khas KG ya soft power, Mau bukti? Lihat saja sekarang ini. Presiden dan calon presiden kita merasa multak/harus dapatkan dukungan AS agar bisa menjadi Presiden RI. SBY sdh disiapkan oleh USA utk jd presiden RI. Mereka “bantu” maksimal agar SBY bisa jadi presiden RI krna dinilai akan jalankan agenda AS

Pada thn awal 2004 sebelum pilpres, kongres AS mengundang Permias (persatuan mhs RI di AS). kongres bertanya siapa presiden RI yad ? Pada saat itu, pimp Permias menjawab : wiranto. Kongres AS bertanya sampai 3 kali dan dijawab tetap : Wiranto. kongres AS tegaskan menolak. Lalu secara diplomatis kongres AS bertanya : ” bagaimana jika SBY? Apakah mungkin?” Permias kaget. SBY belum populer. Tidak diperhitungkan. Hanya sebulan sejak pertemuan itu, tiba2 nama SBY melejit. Terus menerus jadi berita. Ga sampai 5 bulan, SBY menjadi sangat populer. Nah, kita sudah lihat sendiri bgmn SBY “kebetulan” terpilih jadi Presiden RI dlm pilpres.

Lalu contoh lain : kita lihat bgmn RI menjalankan kebijakan ekonomi pro pasar, pro modal, pro investasi asing dst dst..dgn cara yg salah. Maka lahirlah sedikitnya 14 UU yg memberikan kelonggaran luar biasa kpd asing utk mencaplok SDA dan pilar2 ekonomi kita. Kita lihat juga bgmn Koperasi yg menjadi nafas dan pilar utama ekonomi sesuai UUD 45 ga bisa tumbuh. Dibonsai. Kerdil. Lalu kita lihat juga bgmn moralitas bangsa kita merosot. Hedonisme, materialisme, pragmatisme dsj menjadi tujuan dan kebahagian utama

Banyak agenda2 KG yg masuk melalui jargon2 globalisasi, kebebasan, emansipasi, kesetaraan, HAM bahkan demokrasi. Tp prasyarat2nya diabaikan

Semua jargon2 tadi punya nilai2 dasar yg bagus sepanjang syarat utama terpenuhi : telah terwujudnya indentitas bangsa, kecerdasan dan hukum. Syarat2 td tidak dipersiapkan yerlebih dahulu. Kita lompati. Akibatnya : kehancuran. RI hny jd pasar, pemasok bahan baku, ATM, konsumerisme. RI tidak punya kedaulatan apa pun lagi. Tidak punya asset apapun lagi. Semua dikendalikan oleh KG. Pihak2 yg sadar dan melawan akan dihabisi

KG menghabisi pihak2 yg sadar dan melawan itu dgn musuh2 sebangsa yg secara sadar atau tidak, telah jadi antek KG.

Contoh, dibidang energy : RI tidak akan pernah bisa memulai apalagi menyelesaikan pembangunan PLTNuklir. LSM2 akan ribut & opini dibentuk Seolah2 PLTN itu sangat berbahaya. Padahal semua negara maju menggunakan PLTN sbg sumber utama energy bangsanya.
Contoh, dibidang keuangan : RI tdk akan pernah bisa punya perbankan, multifinance, asuransi atau Koperasi kelas dunia. Permodalan dan persyaratan utk bisa punya atau menuju perbankan, multifince, asuransi dan koperasi ini dipersulit. Megap2, dicaplok. Itu sebabnya mayoritas perbankan, multifinance, asuransi yg besar di RI adlaah milik asing. Lokal hanya 1-2 saja

Contoh, dibid Budaya : film2 holywood menyerbu, dibioskop, dirumah. Budaya2 barat populer jor2an disodorkan ke wajah rakyat setiap hari

Dibidang ideologi : pancasila dimatikan. Ditumbuh suburkan sikap antitoleransi : FPI, ahmadiyah, suku, agama, antar golongan, diadudomba

Dibidang pertahanan : Hnya di darat kita masih bisa melinat adanya “kedaulatan” RI. Di Laut dan diudara, RI tdk punya kedaulatan. Laut kita setiap saat mengalami trespassing dan illegal fishing. Wilayah udara kita setiap saat “dilewati dan ditongrongi” pesawat ilegal

Yg luar biasa bodohnya kita adalah bhw sampai sekarang RI selalu “gagal” menginventarisir dan menghitung jumlah total kekayaan alam/SDA. RI tidak tahu berapa persisnya jumlah nilai SDA kita, terdiri dari apa saja, berapa lama habis terpakai dst. Ini membuat kita “buta”. RI tidak tahu mau bgmn dan menghadapi apa dalam 25,50,100 tahun ke depan. Ga ada arah. Ga ada informasi yg akurat. Ibarat org buta dan tolol, akhirnya kita manut aja mau dibawa kemana. Persis kaya KEBO yg dicucuk hidungnya. Maka, akibat kebodohan pemimpin kita menghadapi KG ini, saya pesimis RI ini masih ada 10-20 thn mendatang. Mungkin lbh cepat kehancurannya

Cukup sekian saja dulu kultwit pemanasan ttg KG ini. Menjabarkan point2nya saja via kultwit saya prediksi akan makan waktu 1 minggu penuh

http://www.thejakartapost.com/news/2012/05/23/in-memoriam-hans-teeuw-ever-a-student-indonesia.html

KOLONISASI LOGIKA

Kolonisasi Logika

Indonesia Lawyers Club: Kolonisasi Logika Televisi dalam Logika Politik
07.12.2012
Oleh
Kunto Adi WIbowo
Tayangan Indonesia Lawyers Club (ILC) di TV One memiliki penonton “loyal” sepanjang pengetahuan saya yang sempit. Ketika saya melakukan riset komunikasi kesehatan ke berbagai daerah di Indonesia, biasanya bapak-bapak berusia 30-50 tahun yang pengeluaran per bulannya di bawah Rp 1,5 juta, di luar cicilan dan rokok, akan dengan cepat menjawab ILC sebagai tayangan yang mereka tunggu-tunggu untuk tahu masalah kebijakan atau politik. Mungkin hanya siaran pertandingan sepakbola yang bisa mengalahkan ILC. Penilaian saya mungkin tidak objektif jika dikonfrontir dengan data rating keluaran Nielsen. Paling tidak, hasil perjumpaan saya dengan bapak-bapak yang menjadi penggemar ILC tadi menimbulkan pertanyaan bagi saya: apa sebenarnya kekuatan ILC?
Asumsi awal tentu saja euforia politik, ketika siapa pun boleh berbicara apa pun yang terkait dengan isu politik bangsa, yang dulunya relatif tabu atau tak bisa diakses oleh mereka dengan profil seperti bapak-bapak tadi. Kepuasan bergosip tidak semata-mata monopoli gender feminin. Mungkin yang berbeda adalah subjek gosipnya. Gosip tentang kekuasaan dan politik tentunya lebih maskulin walaupun efek kepuasannya mungkin sama. Tapi ini hanyalah asumsi dangkal saya, nir-data, dengan sok membajak kajian gender dan media.
Memang tak bisa dinafikan bahwa ILC memberikan bahan gosip yang asyik tentang apa yang terjadi di Jakarta. Merelasikan apa yang terjadi di layar kaca tentang isu-isu politik di pusat dengan kondisi politik lokal, dan berusaha memahami apa yang terjadi dengan kondisi politik lokal tersebut, merupakan kebutuhan yang memang merupakan fungsi dari media massa. Di ILC kita diajak menonton tokoh-tokoh politik yang seakan-akan melepas baju formalitas mereka dan menghadirkan emosi bak pemain sinetron yang menguras sumpah serapah yang bagi siapa saja yang menyaksikan. Aktor-aktor politik yang biasanya berkuasa, kini ditelanjangi oleh aktor-aktor lain yang mungkin tak kalah biasanya dengan mereka yang menonton. Pengadilan rakyat yang semenjak Reformasi tak juga jadi kenyataan, kini disimulasikan di layar kaca dengan mengadili, mengajukan bukti-bukti dan pembelaan, dan memvonis secara implisit siapa yang bersalah dan dengan hukuman apa. Mungkin dengan ILC, saya mendapati pengadilan yang tak mungkin terjadi di dalam sistem peradilan Indonesia yang konon katanya penuh mafia.
Memang ajaib, bagaimana sebuah program TV bisa mendatangkan politisi, pakar, dan pengacara-pengacara hebat, yang bahkan Komisi Pemberantasan Korupsi atau pengadilan sekalipun harus berkali-kali melayangkan surat panggilan untuk mendatangkan para tamu-tamu tersebut. Pertanyaan saya adalah: siapa yang membutuhkan siapa? Apakah media yang membutuhkan aktor-aktor politik tersebut, atau aktor-aktor politik tersebutlah yang membutuhkan media? Pertanyaan ini membawa kita pada asumsi yang berbeda tentang media dan politik—atau lebih spesifik lagi: kajian komunikasi politik. Pada era Orde Baru, jawaban bahwa media membutuhkan politik akan menjadi kebenaran yang hampir pasti, mengingat posisi media yang subordinat dari sistem dan kekuasaan politik. Punya kedekatan dan hubungan baik dengan penguasa adalah modal dasar untuk bertahan hidup dan lolos dari ancaman bredel. Hari ini, peta kekuatan telah berbalik 180 derajat. Media menjadi lebih dominan daripada politik. Media tidak harus meliput kegiatan pejabat, misalnya, jika liputan tersebut tidak bisa dikonversi menjadi iklan.
Dalam kajian komunikasi politik, terdapat dua konsep untuk menjelaskan fenomena media dan politik. Konsep pertama adalah “mediasi”, di mana media berfungsi mentransmisikan pesan-pesan dari aktor dan institusi politik kepada publik. Teknologi media sebagai perpanjangan indra manusia, dan organisasi media yang memungkinkan jangkauan pesan dalam bentuk yang tak terbayangkan sebelumnya, membuat media memiliki peran mediasi. Jika kita tidak mengonsumsi media pun, dan sepenuhnya hanya mengandalkan pengalaman dan komunikasi interpersonal saja, maka tidak sepenuhnya membuat tesis ini bisa ditolak. Karena, lewat obrolan warung kopi dan bergosip politik tetap memungkinkan pesan dari media tersebut sampai ke persepsi kita lewat orang sekeliling kita. Mediasi, walaupun semata-mata transmisi pesan, telah menempatkan media di pusat pusaran informasi.
Konsep kedua yang kini menjadi tren baru dalam kajian komunikasi politik adalah “mediatisasi”. Mediatisasi menunjuk proses di mana institusi dan aktor politik semakin bergantung dan dibentuk oleh media massa. Proses yang sama disebut “mediacracy” oleh Meyer (2002), di mana terjadi proses kolonisasi politik oleh permainan media atau logika media. Secara ontologis, mediatisasi sendiri berasal dari istilah ketika Holy Roman Empire di Jerman dikuasai oleh Napoleon di awal abad ke-19. Ketika itu, Napoleon membuat “German Law of Mediatization”, di mana penguasaan Napoleon atas para penguasa lokal masih memungkinkan para pangeran, kota mandiri, dan uskup agung memiliki kedaulatan dan kuasanya secara lokal. Kekuasaan Napoleon dimediatisasi oleh para penguasa lokal. Hanya melalui penguasa lokal, rakyat sebagai subjek politik memberikan pengabdiannya pada penguasa tertinggi, yakni Napoleon.
Walau terasa jauh dari urusan media, konsep mediatisasi ini direkontekstualisasikan lebih lanjut oleh Hjavard (2008) yang mengatakan bahwa hari ini institusi seperti keluarga, sekolah, dan institusi keagamaan telah kehilangan otoritasnya, dan media dalam derajat tertentu telah mengambil alih peran-peran institusi tersebut sebagai penyedia informasi dan orientasi moral. Di saat yang bersamaan, media telah menjadi pendongeng yang paling penting dan harus didengar tentang masyarakat itu sendiri.
Mediatisasi bukanlah efek total di mana media benar-benar berkuasa penuh atas politik dan sendi-sendi kehidupan manusia lainnya. Namun media dengan logikanya semakin diadopsi dan menjadi bagian dari kehidupan institusi dan aktor politik walaupun aktivitas politik tetap relatif otonom dari media. Livingstone (2008) bahkan secara provokatif menulis, bahwa tidak ada bagian dari dunia, tidak ada aktivitas manusia, yang tidak tersentuh oleh media. Tersentuh bukanlah dominasi total, namun harus dibaca sebagai proses internalisasi logika media.
Logika media berangkat dari tiga fungsi dasar mediasi, yang pertama adalah fungsi penyebaran atau penyiaran yang berasal dari kapasitas teknologi media yang melipat ruang dan waktu. Kedua, fungsi semiotik di mana media mengkodekan dan memformat pesan yang sesuai dengan bagaimana manusia mempersepsi dan memproses informasi. Ketiga adalah fungsi ekonomis, ketika media menjadi industri dengan standar produksi massal yang melahirkan hitung-hitungan rating. Tiga fungsi dasar mediasi inilah yang membentuk logika media yang menjadi penting dalam menjelaskan mediatisasi.
Terdapat beberapa konsekuensi dari proses mediatisasi politik terutama jika kita melihat di Indonesia. Pertama, pemimpin partai atau kandidat dalam pemilihan diseleksi oleh institusi politik dengan memperhatikan kemampuan dalam menangani media, keahlian dalam melakukan spin isu politik, dan citra di dalam media. Menjadi media darling adalah tiket untuk sampai di puncak karier politik. Pencitraan adalah model politik yang dimediatisasi. Alih-alih menggarap aliansi dengan kekuatan politik lain dan bermain isu atau ideologi, praktik politik hari ini tak lagi berpusat pada ideologi.
Media menjadi tempat pertempuran baru. Konsekuensinya, perbincangan politik di media tidak lagi berujung pada deliberasi atau mencari titik temu, atau paling tidak, irisan berbagai kepentingan politik. Logika tontonan sinetron menjadi logika utama perbincangan politik: dramatisasi diolah ketimbang kedalaman substansi, menguras emosi dipilih ketimbang beradu argumen rasional, mencari kambing hitam diutamakan ketimbang mencari solusi. Semua modus itukemudian beramai-ramai mendelegitimasi institusi politik yang melegitimasi mereka. Mungkin saya terlalu hiperbola.Tapi lihatlah, demi citra individual, para politisi beramai-ramai menjungkirbalikkan hukum dan tata-kenegaraan yang merupakan sendi utama eksistensi mereka.
Di sisi media, mediatisasi juga melahirkan praktik pemujaan terhadap rating. Reportase politik tidak lagi dikodekan dalam bentuk hard news. Politik disandingkan dengan budaya selebritas. Infotainmen kini tak hanya bergosip tentang artis, tapi juga politisi. Rapat di Dewan Perwakilan Rakyat diformat bak reality show. Polisi vs KPK dikodekan bak film laga Bolywood, minus tarian mengelilingi pohon. Maka, larislah talk show politik, dan di sini kita kembali ke ILC.
Di dalam ILC, aktor-aktor politik mempertaruhkan kemampuan spinning isu mereka: mengaburkan fokus pembicaraan, beradu sindiran dan ejekan halus, dan tak jarang melontarkan ancaman yang kasar dan melecehkan. Sang pembawa acara, Karni Ilyas, pun sepenuhnya mengeksploitasi kekuasaannya, dengan mengatur ritme dan memprovokasi komentar-komentar. Bahkan dalam sebuah episode tentang tawuran pelajar, Karni memaksakan opininya tentang lemahnya kepolisian dalam menangani tawuran, untuk kemudian diamini oleh salah seorang kepala sekolah yang menjadi tamu ILC. Pendapat kepala sekolah bahwa tawuran bisa dikurangi dengan kerja sama antarsekolah, antara sekolah dan orang tua, serta pembuatan gugus tugas di tempat-tempat yang biasa dijadikan tempat tawuran, mungkin dianggap tak menjual oleh Karni. Bak seorang guru yang memarahi muridnya, Karni memaksakan logika bahwa polisi adalah kambing hitam dari jatuhnya korban jiwa dalam tawuran.
ILC, di lain sisi, memungkinkan bapak-bapak yang saya sebutkan di awal tulisan untuk berpartisipasi dalam konsumsi informasi politik. Tanpa ILC, kasus-kasus korupsi, konflik politik, dan urusan penggede di Jakarta mungkin tak terakses—karena format hard news dan talk show yang lebih formal mungkin terlalu membosankan bagi mereka. Ya, mediatisasi dan logika media memungkinkan politik lebih terjangkau. Tentu saja ongkos yang dibayar tidak sedikit. Harga yang paling mahal adalah tumbuhnya ketidakpercayaan publik terhadap institusi politik yang tidak lebih dari infotainmen dan sinetron di televisi.

*   Kunto Adi WIbowo
S. Kunto Adi WIbowo adalah pengajar di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran. Pria kelahiran Ponorogo, 9 Juli 1977 ini sedang menekuni penelitian komunikasi, media, dan politik dengan tema partisipasi online dan offline. Aktif di Forum Studi Kebudayaan (FSK-FSRD-ITB) dan di Salman. Bukan penulis prolifik, kebanyakan ngobrol dan minum kopi serta kegiatan anti-modernitas lainnya.
07.12.2012

KOLONIALISME DI SEKTOR TAMBANG

Kolonialisme Di Sektor Pertambangan
Jumat, 30 September 2011 | Editorial Berdikari Online

Pada saat revolusi Agustus masih berkobar, rakyat Indonesia berhasil
merebut sejumlah perusahaan milik Belanda, termasuk perusahaan
pertambangan. Di ladang-ladang minyak, muncul perusahaan yang
diorganisasikan oleh pejuang republik, yang sering menyebut dirinya
“laskar minyak”.

Itulah cikal-bakal berdirinya Perusahaan Minyak Indonesia (Permiri) di
Sumatera Selatan, Perusahaan Minyak Negara Republik Indonesia (PMNRI) di
Sumatera Utara, dan Perusahaan Tambang Minyak Nasional (PTMN) di Jawa
Tengah.

Itu hanya secuil kisah tentang bagaimana kehendak revolusi agustus, juga
semangat seluruh rakyat Indonesia, berusaha mengakhiri praktek
kolonialisme di lapangan ekonomi. Meskipun semangat itu menemui banyak
kendala, bahkan perusahaan yang sudah direbut berakhir macet, tetapi ada
hal yang tak dapat dibantah: rakyat tak menghendaki kolonialisme
merampok kekayaan alam kita.

Tetapi semangat itu benar-benar berhenti pada tahun 1967. Saat itu,
Soeharto, setelah membuat perjanjian khusus dengan para kolonialis di
Jenewa, segera membuka pintu bagi modal asing di berbagai sektor ekonomi
di dalam negeri. Salah satunya kehadiran PT. Freeport di Papua.

PT. Freeport melakukan penambangan di dua kawasan, yaitu tambang
Ertsberg (dari 1967 hingga 1988) dan tambang Grasberg (sejak 1988).
Konon, sejak tahun 1968 hingga sekarang pertambangan itu telah
mengasilkan 7,3 juta ton tembaga dan 724,7 juta ton emas. Kalau
diuangkan dalam bentuk rupiah: taruhlah harga emas Rp300.000/gram, maka
724.700.000.000.000 gram x Rp300.000= Rp 217.410.000.000.000.000.000
atau Rp217.410 biliun.

Apakah Indonesia mendapat untung? Tidak. Menurut Surjono H. Sutjahjo,
dari Fakultas Pertanian IPB, prosentase bagi hasil antara pihak
Indonesia dan pihak PT. Freeport sangat tidak adil: Indonesia mendapat
1% dan Freeport mendapatkan 99%.

Rejeki nomplok Freeport belum berakhir di situ. Ketika emas dan tembaga
di kawasan itu mulai menipis, tetapi di bawahnya, tepatnya di kedalaman
400 meter, ditemukan kandungan uranium. Uranium punya harga seratus kali
lebih mahal dari emas.

Nasib buntung juga dirasakan Indonesia saat sejumlah ladang minyak
dikuasai oleh perusahaan Shell (Belanda). Pada tahun 2005, misalnya,
pendapatan Shell di Indonesia mencapai US$ 178 miliar (Rp 1.600
triliun), sementara Pertamina hanya mendapat untung sebesar Rp 322
triliun. Keuntungan Shell itu bahkan melebihi anggaran APBN Indonesia
pada saat itu yang berjumlah Rp 463,3 triliun (kalau tidak salah).

Tetapi bukan cuma penerimaan negara yang cekak. Terdapat puluhan
perusahaan-perusahaan asing yang menunggak pajak, dan itu dilakukan
selama lima kali pergantian Menteri Keuangan.

Perlu kami tambahkan pula, pekerja Indonesia di perusahaan-perusahaan
asing terkadang tidak mendapat perlakuan yang wajar. Mereka sering
mendapat perlakuan diskriminatif, sehingga upah atau kesejahteraan
mereka lebih murah ketimbang pekerja asing.

Ada benarnya apa yang pernah dikatakan Bung Karno 81 tahun silam,
tepatnya ketika menyampaikan pidato pembelaan di hadapan pengadilan
kolonial, bahwa kolonialisme dan imperialisme hanya butuh empat hal:
bahan baku, pasar untuk barang-barang mereka, tempat penanaman modal,
dan tenaga kerja murah.

Tetapi, pada tanggal 1 Juni 2011 lalu, saat peringatan lahirnya
Pancasila, Presiden SBY sudah mengeluarkan janji mahal: renegosiasi
semua kontrak pertambangan yang merugikan bangsa Indonesia.

Kita belum tahu seperti apa janji itu dijalankan. Kita juga belum tahu
apakah pemerintah sudah membentuk panitia atau tim kerja khusus untuk
urusan itu. Bahkan, kita tidak pernah dengar seperti apa kemajuan
rencana itu, dan perusahaan mana saja yang setuju dan tidak setuju
dengan renegosiasi.

Akan tetapi, dalam keyakinan kami, sepanjang proses renegosiasi ini
tidak melibatkan partisipasi rakyat, maka isu renegosiasi hanya akan
menjadi “pintu baru” untuk kongkalikong antara pemerintah
Indonesia dan perusahaan asing. Sebab kami tahu betul watak dan mental
pemerintah Indonesia yang sangat inlander itu.

Padahal, semua itu tidak perlu terjadi jikalau saja pemerintah setia dan
mau menjalankan konstitusi dengan benar, khususnya pasal 33 UUD 1945.

http://berdikarionline.com/editorial/20110930/kolonialisme-di-sektor-per\

tambangan.html
Cuma Nikmati Royalti Emas Freeport 1%, Pemerintah Harus ‘Keras’

http://finance.detik.com/read/2011/09/28/115326/1732129/4/cuma-nikmati-royalti-emas-freeport-1-pemerintah-harus-keras?f9911013

Rabu, 28/09/2011 11:56 WIB
Wahyu Daniel – detikFinance

Jakarta – Sejak mulai menambang tembaga dan emas di Papua pada 1967, PT Freeport Indonesia hanya memberikan bagian royalti sebesar 1% kepada pemerintah Indonesia. Sekarang saatnya pemerintah tegas untuk meminta bagian yang lebih besar.

Anggota Komisi VII DPR Dito Ganinduto mengatakan, sudah terlalu lama Indonesia mendapatkan royalti yang kurang adil. Waktunya pemerintah berani maju untuk melakukan renegosiasi.

“Kita terus memantau soal renegosiasi kontrak tambang termasuk Freeport dengan Dirjen Minerba (Kementerian ESDM). Mengenai royalti ini memang harus disesuaikan karena terlalu lama kita dapat royalti yang kurang adil,” tegas Dito kepada detikFinance, Rabu (28/9/2011).

Selain masalah royalti yang kelewatan kecil ini, Dito mengatakan pemerintah juga bakal meminta adanya aturan divestasi saham untuk Freeport seperti yang telah dilakukan oleh Newmont saat ini.

“Tapi negosiasi itu sedang berjalan. Kita minta pemerintah berusaha ekstra keras. Karena Freeport ini kan kepentingannya pemerintah dan rakyat,” katanya.

Dito mengatakan sampai saat ini dalam kontrak karya pemerintah Indonesia dan Freeport sejak perpanjangan di 1991, nilai royalti yang didapat pemerintah cuma 1%. “Dulu kan dia belum ada emasnya jadi biasa kalau pemerintah meminta renegosiasi. Kita minta 3,75%,” tegasnya.

Mantan Direktur Jenderal Mineral, Batubara, dan Panas Bumi (Minerbapabum) Kementerian ESDM, Simon Sembiring mengungkapkan, berdasarkan informasi yang diperolehnya dari Dirjen Minerba ESDM Thamrin Sihite, renegosiasi saat ini masih terus dilakukan meski alot.

General Superintendent Corporate Communications PT Freeport Indonesia Ramdani Sirait sebelumnya mengatakan, selama ini pihaknya telah memberikan kontribusi yang cukup besar sehingga merasa kontrak karya yang sudah ada tidak perlu diutak-atik lagi.

“Kami yakin bahwa kontrak kami cukup adil bagi setiap pihak dan menghasilkan kontribusi cukup besar bagi pemerintah, jika dibanding dengan negara penghasil utama bahan tambang lainnya di dunia,” tutur Ramdani.

Pernyataan tersebut disampaikan menanggapi rencana pemerintah Indonesia untuk melakukan renegosiasi kontrak karya pertambangan, sebagaimana disampaikan Menko Perekonomian Hatta Rajasa.

Ada beberapa kewajiban yang akan ditekankan pemerintah dalam kontrak baru pertambangan yaitu mulai dari pembagian royalti, kewajiban memproses di dalam negeri, perpanjangan/perluasan kontrak, aturan divestasi saham, dan lain sebagainya. Bahkan pemerintah juga mengarahkan soal kewajiban alokasi distribusi produk tambang ke dalam negeri atau domestic market obligation (DMO).

Simon menegaskan, renegosiasi kontrak karya yang akan dilakukan pemerintah sudah semestinya dilakukan. Freeport tidak bisa mengelak karena kini sudah ada Undang-Undang No.4 tahun 2003 tentang pertambangan yang baru, sehingga kontrak karya pun harus disesuaikan.

Seperti diketahui, kontrak karya Freeport ditandatangani pada tahun 1967 untuk masa 30 tahun terakhir. Kontrak karya yang diteken pada awal masa pemerintahan Presiden Soeharto itu diberikan kepada Freeport sebagai kontraktor eksklusif tambang Ertsberg di atas wilayah 10 km persegi.

Pada tahun 1989, pemerintah Indonesia kembali mengeluarkan izin eksplorasi tambahan untuk 61.000 hektar. Dan pada tahun 1991, penandatanganan kontrak karya baru dilakukan untuk masa berlaku 30 tahun berikut 2 kali perpanjangan 10 tahun. Ini berarti kontrak karya Freeport baru akan habis pada tahun 2041.

Dalam laporan keuangannya di 2010, Freeport menjual 1,2 miliar pounds tembaga dengan harga rata-rata US$ 3,69 per pound. Kemudian Freeport juga menjual 1,8 juta ounces emas dengan harga rata-rata di 2010 US$ 1.271 per ounce. Di 2011, Freeport menargetkan penjualan 1 miliar pounds tembaga dan 1,3 juta ounces emas.

Asing di Balik Penambangan Tumpang Pitu

http://www.sinarharapan.co.id/content/read/asing-di-balik-penambangan-tumpang-pitu/

29.09.2011 12:07
Penulis : Lili Sunardi

BANYUWANGI – Bercokolnya PT Indo Multi Niaga (IMN) secara tiba-tiba di kawasan Gunung Pitu untuk melakukan penambangan emas membuat perseteruan berkepanjangan antara masyarakat dengan perusahaan tersebut.
Pemerintah Daerah (Pemda) Banyuwangi secara tiba-tiba mengeluarkan izin pengelolaan kawasan hutan lindung untuk melakukan penambangan.
Rekomendasi Bupati Banyuwangi dan Gubernur Jawa Timur jugalah yang disebut-sebut menjadi dasar dikeluarkannya izin pengelolaan hutan lindung oleh Menteri Kehutanan saat itu, MS Kaban.
Anehnya, masyarakat setempat tidak pernah diberi tahu perihal keberadaan PT IMN oleh pihak terkait hingga saat ini.
“Kami tidak pernah diberi tahu jika akan ada PT IMN untuk mengelola hutan lindung. Kalau tahu, pasti kami tolak,” kata anggota Forum Masyarakat Peduli Banyuwangi (FMPB), Hadi Tri kepada SH, Rabu (28/9).
Kemunculan secara tiba-tiba PT IMN di Tumpang Pitu memunculkan tanda tanya besar bagi sejumlah aktivis pemerhati lingkungan.
Perusahaan yang tergolong baru tersebut mendapatkan pengalihan kuasa pertambangan dari PT Indo Multi Cipta (IMC) yang telah menyisihkan PT Hakman Platino Metallindo (HPM).
PT HPM yang sebetulnya telah melakukan eksplorasi di daerah tersebut atas izin Bupati dan Kepala Badan Planologi Departemen Kehutanan saat itu, harus menghentikan segala macam kegiatannya setelah Bupati Banyuwangi periode lalu, Ratna Ani Lestari, mengeluarkan surat nomor 545/611/429.022/2006.
Salah satu pemilik saham PT Newmont Minahasa Raya (NMR) dan PT Newmont Nusa Tenggara (NTT) Yusuf Merukh sempat disebut-sebut berada di balik IMN dalam upaya mengeksploitasi sumber daya alam (SDA) di selatan Banyuwangi tersebut.
Nama Yusuf disebut-sebut karena PT Banyuwangi Mineral (BM) yang dimilikinya kalah bersaing untuk mendapatkan kontrak karya di wilayah Banyuwangi dengan PT HPM yang menggunakan jasa eksplorasi perusahaan Australia, Golden Valley Mines NL.
Kini, perusahaan Australia, Indo Aust Mining dan Intrepid Mines Limited (Intrepid) santer disebut sebagai pihak yang mengontrol segala sesuatu yang dilakukan PT IMN di Tumpang Pitu.
Berdasarkan dokumen yang diterima SH, Intrepid memiliki sejumlah kajian mengenai potensi tambang di Tumpang Pitu. Bahkan, CEO Intrepid, Brad Gordon, memiliki sebuah presentasi yang berisi mengenai potensi dan pengelolaan tambang emas di Tumpang Pitu.
Dalam presentasi Brad Gordon pada Mei 2011 tersebut, dipaparkan secara rinci terkait modal yang diperlukan dan hasil yang didapatkannya dalam beberapa tahun ke depan.
Bahkan, dokumen tersebut dilengkapi dengan citra satelit yang menunjukkan kawasan Tumpang Pitu sebagai daerah yang mengandung emas.
Koordinator FMPB Yos Suprapto mengatakan, keberadaan perusahaan Australia tersebut sebagai rangkaian dari kerja sama penanggulangan terorisme yang dilakukan Polri dengan Kepolisian Australia.
“Polri kita dengan Densus 88-nya diperkuat, mereka (Australia) menginginkan timbal balik pengelolaan tambang itu,” ujarnya.
Aset tambang tersebut menurut Yos dijadikan aset bagi kepolisian dalam menjalin kerja sama penanggulangan terorisme.
Bahkan, Yos berani menyebutkan 80 persen keuntungan penambangan di Tumpang Pitu akan dibawa ke Australia, sedangkan 20 persennya dinikmati pihak kepolisian.
“Keterlibatan kepolisian bisa ditelusuri jika melihat Direktur Utama PT IMN yang adalah anak mantan Kapolda Aceh yang diangkat menjadi Direktur PTIK (Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian) saat Kapolri dijabat Dai Bachtiar,” katanya.
Dijaga Ketat
Tumpang Pitu memang kerap dijaga pihak kepolisian, khususnya satuan Brimob. Untuk masuk ke wilayah perkantoran PT IMN di Pantai Pulau Merah pun, harus melalui posko Brimob yang secara khusus dibangun.
Supervisor Community Relation PT IMN, Musmin Nuryandi mengatakan, penjagaan dari Brimob tersebut merupakan kebijakan aparat keamanan.
“Yang menentukan masih perlu atau tidak itu (Brimob) di sini adalah pihak kepolisian. Karena itu memang ranah pihak penjaga keamanan,” ujarnya.
Terkait keberadaan perusahaan asing di balik PT IMN, Musmin enggan berkomentar banyak karena menganggap hal tersebut bukanlah kewenangannya.
Dia hanya menegaskan IMN merupakan perusahaan nasional yang 85 persen tenaga kerja di kawasan penambangan Tumpang Pitu merupakan masyarakat lokal.
“Yang saya tahu IMN ini perusahaan nasional. Bukan kompetensi saya untuk memberikan informasi terkait itu. Dari 400 pekerja kami di sini, itu di luar pemborong dan kontraktor lho, 85 persennya merupakan warga lokal,” tuturnya.
Chavez Kecam ‘Perang Kolonialis Baru’ di PBB

http://www.sinarharapan.co.id/content/read/chavez-kecam-perang-kolonialis-baru-di-pbb/

28.09.2011 09:08
NEW YORK – Presiden Venezuela Hugo Chavez tidak hadir di Majelis Umum PBB, tetapi membuat kehadirannya terasa melalui peringatan surat pedas, Selasa (27/9) yang menyatakan bahwa “siklus baru perang kolonial” kini dimulai dengan konflik di Libya.
Chavez – yang pada tahun 2006 dalam pidatonya di PBB terkenal karena menyebut presiden AS George W. Bush sebagai “setan” – adalah salah satu dari beberapa pendukung terkemuka pemimpin Libya Muamar Khadafi yang digulingkan.
Pemimpin Venezuela itu baru saja sembuh setelah operasi menghilangkan tumor kanker pada Juni, dan tidak bisa menghadiri acara sidang Majelis Umum PBB.
Sejak 11 September, serangan teror 2001 di Amerika Serikat, “perang baru dan dan perang imperialis yang belum pernah terjadi sebelumnya dimulai, perang permanen, selama-lamanya,” kata surat itu, yang dibaca oleh Menteri Luar Negeri Venezuela Nicolas Maduro.
“Saat ini, ada ancaman yang sangat serius terhadap perdamaian global: yakni siklus baru perang kolonial, yang dimulai di Libya, dengan tujuan jahat untuk menyegarkan kembali sistem kapitalis global,” kata Chavez.
“Mengapa Amerika Serikat satu-satunya negara yang menyebarkan pangkalan militer di planet ini? … Mengapa pihaknya mengobarkan begitu banyak perang, melanggar kedaulatan negara lain yang memiliki hak yang sama dari nasib mereka sendiri … mengapa PBB tidak melakukan apa-apa untuk menghentikan kelakuan Washington?” Tujuan Amerika Serikat “adalah untuk mengkonfigurasi ulang dunia sehingga didasarkan pada hegemoni militer Yankee,”kata Maduro, membacakan surat Chavez.
Tujuan intervensi militer NATO di Libya adalah “kembali menjajah Libya dalam rangka mengambil alih kekayaannya,” kata surat itu.
Chavez sebelumnya mengirim surat yang ditujukan kepada Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, mendukung upaya Palestina untuk menjadi anggota penuh PBB.
Chavez, 57 tahun, menderita tumor yang kemudian menjalani operasi pada 20 Juni di Havana. Namun para pejabat hanya memberikan sedikit informasi tentang jenis kanker yang diderita presiden Venezuela itu. (Ant/AFP)

KIPRAHNYA KESEDARAN-SEJARAH TAK BISA DIBENDUNG LAGI

KIPRAHNYA “KESEDARAN-SEJARAH”

Oleh Ibrahim Isa

<i.bramijn@chello.nl>
in: “tionghoa-net@yahoogroups.com” <tionghoa-net@yahoogroups.com> , Friday, 22 February 2013, 0:27
KIPRAHNYA “KESEDARAN-SEJARAH

Awareness & Sense of Hitory” Bangsa Ini 

Tak Bisa Dibendung Lagi!!
Bravo Untuk Laksmi Pamuntjak, Leila S. Chudori dan Joshua Oppenheimer
Suatu kemungkinan bagi orang awam! Juga mungkin bagi sebagian besar
masyarakat! Keadaaan seperti berikut ini, . . . . kongkritnya. . . .
Disebabkan banyak faktor — tanpa menyadarinya, . . . . kita kurang
memperhatikan perkembangn dalam masyarakat kita dan di dunia
internsional, yang sebenarnya amat penting! Bahwa — “Kesedaran
Sejarah” , “Sense of History”, “Awareness” bangsa ini, berangsur-angsur
meningkat mantap. Meskipun perkembangan peningkatan itu, belum seperti
apa yang diharapkan para sejarawan muda kita yang punya visi dan misi,
yang penuh semangat dan amat giat. Sikap dan pandangan mancanegara
terhadap masalah ini juga mencerminkan situasi dalamnegeri Indonesia:
Ingat diproduksinya film dokumenter Joshua Oppenheimer berjudul “The Act
of Killing”.
Situasi dewasa ini memang, belum sampai pada tingkat seperti yang
dikehendaki oleh para pejuang dan penggiat Reformasi dan Demokrasi serta
HAM,
Namun, tak boleh luput dari perhatian kita, bahwa “Kesedaran-Sejarah”,
“Sense of History”, “Awareness” bangsa ini berangsur meningkat terus!
Merupakan suatu perkembangan yang memberikan semangat. Membesarkan
harapan dan keyakinan kita bahwa ajaran Bung Karno: “JASMERAH!” –
“Jangan Sekali-kali Meninggalkan Sejarah”, semakin dikhayati, menyebar
terus, meluas dan mendalam di kalangan masyarakat peduli nasib bangsa.
*Berkiprahnya “Awareness”, “Kesedaran Sejarah” , Sense of History” —
tak bisa dibendung lagi. Suatu pertanda positif bagi haridepan bangsa
dan negeri ini.*

*Rekomendasi KomnasHam 23 Juli 2012*

Pada tanggal 23 Juli 2012, KomnaHAM mengungkap pelanggaran HAM berat
oleh aparat negara terutama di sekitar Peristiwa 1965. Gejala ini
merupakan salah satu indikasi meningkatnya “KESEDARAN SEJARAH”!
Sesungguhnya merupakan kesedaran untuk MELURUSKAN SEJARAH BANGSA ini.
Untuk Tidak Meninggalkan Sejarah, seperti kata Bung Karno.
Maka teramat disayangkan, bahkan *AMAT DISESALKAN*. . . . menjadikan
kita semua prihatin, gundah dan geram . . . sekitar apa yang terjadi
belakangan ini di kalangan pimpinan KomnasHAM di Jakarta.
KomnasHAM, repot dengan urusan pribadinya sendiri, terlibat mengurusi
masalah fasilitas pribadi pimpinan dll.
*Sadarlah wahai para Komisioner KomnasHAM yang terhormat akan
tanggungjawab dan tugas yang kalian emban demi bangsa dan tanah air!!*
** * **
Meningkatnya “kesedaran sejarah”, “sense of history”, oleh berbagai
analisis di kemukakan a.l tercermin dalam kasus-kasus pencerahan berikut
ini: Terbitnya novel terbaru sastrawan muda *Laksmi Pamuntjak*, berjudul
*“Amba”*. Kita berhadapan dengan Sastrawan Generasi Muda *LAKSMI
PAMUNTJAK yang bukan saja memiliki KESADARAN SEJARAH, SENSE OF HISTORY
DAN AWARENESS MENGENAI SEJARAH …. tapi juga gairah dan militan.*

*“*AMBA”— Novel Baru Laksmi PAMUNTJAK – ***< Paperback, 496
pages *Published October 2012 **Memasuki Cetakan Ketiga>****mengisahkan
Amba dan Bhisma dengan latar belakang sejarah kekerasan tahun 1965: Amba
anak sulung seorang guru di Kadipura, Jawa Tengah meninggalkan kotanya,
belajar sastra Inggris di UGM dan bertunangan dengan Salwa Munir,
seorang dosen ilmu pendidikan yang mencintainya.
Pada suatu hari di Kediri, ia bertemu dengan Bhisma Rashad, seorang
dokter muda lulusan Universitas Leipzig yang bekerja di sebuah rumah
sakit. Percintaan mereka yang intens terputus mendadak di tahun 1965, di
tengah ketegangan dan kekerasan politik setelah Peristiwa G30S di Kediri
dan Yogya.Bhisma tiba-tiba hilang—ketika Amba hamil.
Beberapa tahun kemudian, setelah Amba menikah dengan seorang peneliti
keturunan Jerman, datang kabar bahwa Bhisma meninggal. Ia meninggal di
Pulau Buru. Rupanya selama itu, sejak sebuah bentrokan di Yogya, Bhisma,
dijebloskan dalam tahanan di Jawa, dan sejak akhir 1971 dibuang ke pulau
itu, bersama 7000 orang yang dituduh ‘komunis’ oleh pemerintahan Suharto.
Amba, yang tak pernah berhenti mencintainya, datang ke pulau itu dengan
ditemani seorang bekas tapol, seorang lelaki Ambon. Ia berhasil
menemukan surat-surat Bhisma yang selama bertahun-tahun ditulisnya untuk
dia—tetapi tak pernah dikirimkan, hanya disimpan di bawah sebatang pohon.
Dari surat-surat yang selama bertahun-tahun disembunyikan ini terungkap
bukan saja kenangan kuat Bhisma tentang Amba, tetapi juga tentang
pelbagai peristiwa—yang kejam dan yang mengharukan—dalam kehidupan para
tahanan di kamp Pulau Buru.
* * *

Untuk menulis karyanya Laksmi Pamuntjak mengadakan penelitian
bertahun-tahun dan puluhan interview dan kunjungan ke Pulau Buru, Laksmi
menampilkan sejarah Indonesia yang bengis, tetapi justru dengan
manusia-manusia yang mencintai. Dalam sepucuk suratnya kepada ayahnya
Amba menulis:

Adalah Bapak yang menunjukkan bagaimana Centhini sirna pada malam
pengantin… Adalah Bapak yang mengajariku untuk tidak mewarnai duniaku
hanya Hitam dan Putih, juga untuk tidak serta-merta menilai dan
menghakimi. Hitam adalah warna

cahaya. Sirna adalah pertanda kelahiran kembali.(less)
<-www.goodreads.com/book) Paperback, 496 page -Published October 2012.
Menurut penulisnya, “AMBA” Ingin Mempilkan Sejarah Tentang Orang-Orang
Biasa Yang Dilindas Arus Kekerasan di Indonesia.

<http://www.dw.de/laksmi-pamuntjak-pulau-buru-normalisasi-kejahatan-65/a-16601193#>AMBA
adalah sebuah kisah tentang sejarah kekerasan di Indonesia. Yang terjadi
setelah Orba mengirim ribuan tahanan politik ke Buru. Pulau itu berubah:
bukan komunisme tapi hamparan sawah. Dataran Waeapo yang dulu adalah
tempat “permukiman“ para tapol, kini menjadi lumbung padi Maluku.

Lebih dari tiga dekade, orde baru mencekoki para pelajar tentang bahaya
laten Komunisme. Hasilnya? Tidak melulu prasangka, meski tentu saja
masih banyak orang Indonesia yang membaca 65 dengan kacamata Orba.

Laksmi Pamuntjak, lahir pada tahun 1971, ketika tahanan politik atau
tapol golongan ketiga tiba di pulau Buru. Dia lahir pada masa ketika
anak-anak diajari mendaras versi sejarah 1965-1966 yang ditulis oleh
sang pemenang: orde baru. Tragedi yang oleh dunia disebut sebagai salah
satu pembantaian massal paling biadab di abad-20.

Bertahun-tahun, generasi saya hidup dengan versi sejarah yang sepihak
dan normalisasi kejahatan. Begitu terus — hingga bohong dan bungkam
menjadi bagian dari watak kehidupan di Indonesia,“ kata Laksmi Pamuntjak
kepada /Deutsche Welle/.

“ Saya hanya ingin mencipta ulang sejarah dengan huruf s kecil, tentang
kisah-kisah manusia biasa yang tidak tercatat. Tentang mereka yang tidak
terlibat, tapi hidupnya berubah dilimbur arus sejarah,“ kata Laksmi.

* * *

Agar pembaca memperoleh gambaran yang lebih lagi, silakan menelusuri dan
mengkhayati novel penting Laksmi Pamuntjak “Amba”, silakan baca sendiri
wawancara penulisnya, Laksmi Pamuntjak dengan Radio Jerman DEUTCHE WELLE:

*Survey */*The Jakarta Globe*/*tahun 2009 menunjukkan bahwa lebih dari
separuh mahasiswa Jakarta, sama sekali tak pernah mendengar tentang
adanya pembantaian massal 1965-1966.*

*Jadi,**Bagi saya, lebih banyak orang yang mengangkat tema 65 semakin baik!*

** * **

*MENGAPA MENULIS TENTANG 1965 — *

*Laksmi: MENGAPA TIDAK?*

/*Deutsche Welle:*/

/Mengapa anda menulis tentang 1965?/

/*Laksmi Pamuntjak:*/

/Mengapa TIDAK? Sekarang, hampir 48 tahun setelah tragedi itu, kita
melihat kemunduran. 13 tahun setelah (Presiden-red) Gus Dur secara
terbuka meminta maaf kepada para korban, dan Komnas HAM mengumumkan
hasil investigasi tentang tragedi ini, sejumlah ulama NU malah menolak
minta maaf dan meminta Presiden mengikuti jejak mereka. Menko Polkam
Djoko Suyanto menolak hasil investigasi dan bersikukuh bahwa apa yang
dilakukan militer pada waktu itu ‘benar’ karena apa yang mereka lakukan
adalah memburu “sang musuh negara.” Sementara rekonsiliasi masih jauh
dari angan – generasi penerus akan semakin berjarak dari 65 dan berpikir
tindakan seperti itu, human rights violations yang disponsori negara,
sah dilakukan, karena toh itu sebuah tugas negara. Belum lagi, Survey
The Jakarta Globe tahun 2009 menunjukkan bahwa lebih dari separuh
mahasiswa Jakarta, sama sekali tak pernah mendengar tentang adanya
pembantaian massal 1965-1966. Jadi, bagi saya, lebih banyak orang yang
mengangkat tema 65 semakin baik!/

/*Deutsche Welle: *Kenapa anda tertarik untuk menulis cerita tentang
pulau Buru?/

/*Laksmi Pamuntjak:*/

/Tugas novel bukan untuk mengoreksi sejarah. Yang jelas bukan untuk
mengoreksi sejarah atau menafsirkan siapa yang bertanggungjawab atas
pembantaian massal 65. Ketika menjalin persahabatan dengan eks tapol,
saya melihat sejarah bukanlah sebuah narasi besar politik, atau Sejarah
dengan S besar, tapi sejarah adalah kisah-kisah manusia biasa yang tidak
tercatat. Novel membuka kemungkinan untuk menampung ruang-ruang kecil
yang sering luput dari Sejarah. Saya merasa terpanggil untuk memanggil
ulang ingatan kolektif, bagaimana memahami sejarah kelam di mana saudara
dan tetangga saling membunuh. Masa ketika yang menguasai adalah praduga,
amarah, dendam dan kebencian. Ketika mendengar kisah (tapol-red) Buru
saya terharu, karena seiring derita, ketakutan, putus asa dan rasa
sakit, masih ada humor. Kadang-kadang di antara mereka ada rasa syukur
atas sebentuk kebaikan atau keindahan yang tak terduga-duga, sesuatu
yang menolak dari dendam dan kebencian. Apa yang saya lakukan dengan
berbagai bahan dan kenangan yang dibagi secara murah hati oleh mereka
yang telah mengalami Buru adalah dengan mendengarkan mereka. Mencoba
menyelami seperti apa rasanya diam dibungkam, memendam perasaan begitu
lama. All the silences around you. Itu juga bagian dari duka itu
sendiri. Sumber utama saya adalah Amarzan Loebis (wartawan senior TEMPO
dan eks tapol-red) yang dikirim ke pulau Buru pada November 71. Juga
kepada Hersri Setiawan dan Kresno Saroso, sebagai orang-orang yang pada
siapa selain Pram, saya berhutang budi./

/*Deutsche Welle: *Ketika pertama datang ke pulau Buru, apa yang anda
lihat?/

/*Laksmi Pamuntjak:*/

/Saya kaget, karena saya membayangkan begitu banyak hal menyeramkan.
Tetapi ketika sampai di sana yang ada adalah padi di mana-mana.
Kesuburan yang merupakan buah kerja keras dan keringat eks tapol yang
membuka lahan dan menjadikan Buru sebagai mini Jawa. Tak ada lagi sisa
Tefaat (Tempat Pemanfaatan istilah yang dipakai untuk pemukiman
tapol-red), kecuali sebuah gedung kesenian yang kalau tidak diberi
konteks bahwa ini bagian dari era itu, maka kita samasekali tidak
mengerti nilai sejarahnya./

/*Deutsche Welle: *Dari karakter para tapol yang anda pelajari, apakah
anda melihat para survivor ini berhasil ditundukkan oleh kekuasaan lewat
pulau Buru?/

/*Laksmi Pamuntjak:*/

/Saya melihat ada perbedaan dari masing-masing survivor. Ada yang merasa
bahwa mereka menang dengan tidak bersedia tunduk kepada kekuasaan dan
mempertahankan harga diri dengan mengadakan berbagai ritual sendiri
seperti mengubur surat-surat di dalam tabung bambu dan menyembunyikannya
di bawah pohon. Mereka punya cara sendiri untuk melawan. Tapi ada hal
menarik yang diungkapkan bekas Asbintal (Asisten Pembinaan Daerah
Militer-red) yang juga bekas Kepala Pengawal di Tefaat Buru yang dikenal
baik, berpikiran terbuka, dan sering membawa majalah TIME atau TEMPO
bagi para tapol. Kami kebetulan bertemu, saat dia ingin mengadakan
semacam reuni dengan eks tapol yang tetap tinggal di Buru. Asbintal itu
bercerita, saat reuni, tiba-tiba para eks tapol ini berbaris dan body
languagenya seperti orang-orang yang dikuasai. Padahal Asbintal ini,
dulunya bukan simbol dari kekuasaaan yang paling buruk di pulau
Buru…apalagi kini konteksnya berbeda karena para eks tapol ini sekarang
manusia bebas dan setara (dengan Asbintal-red), jadi the power game-nya
sudah berubah. Tapi body language para eks tapol begitu kental, seperti
lapis kulit kedua. Mereka kembali ke insting-insting lama. Jadi sulit
mengatakan apakah para survivor Buru ini menang atau kalah. Saya selalu
menyadari, bahwa saya menulis tentang sebuah masa lalu yang bukan
merupakan “masa lalu” saya. Apapun empati yang tercakup dalam novel, tak
pernah akan bisa mereplikasi penuh emosi yang terkandung dalam
pengalaman para survivor./

/*Deutsche Welle: *Saat membaca AMBA saya membayangkan Zulfikar adalah
Amarzan Loebis. Apakah karakter dalam novel ini terinspirasi dari
orang-orang dekat anda?/

/*Laksmi Pamuntjak:*/

/Secara tipe mungkin ya. Misalnya saya selalu bisa membayangkan dengan
mudah siapa orang yang senang membaca seperti karakter Bhisma (yang di
dalam novel adalah kekasih AMBA-red). Orang-orang yang selalu mengalami
dilema dan tidak pernah bisa berpihak. Tidak pernah belonging. Dia
selalu berada di tengah-tengah dan selalu gelisah mengenai ide-ide dan
kenyataan di depan batang hidungya. Tapi di antara karakter yang paling
kental memang Zulfikar./

/*Deutsche Welle: *Menurut anda, apa yang membedakan anda dengan
Pramoedya Ananta Toer dalam melihat tragedi 65?/

/*Laksmi Pamuntjak:*/

/Sulit ya… karena dia (Pram-red) terlibat. Sementara saya bisa menulis
AMBA justru karena berjarak, dan menggunakan pengalaman orang seperti
Pram sebagai titik tolak untuk memahami 65. Ego atau ke-Aku-an saya
tidak besar, karena (AMBA-red) tidak datang dari sudut pandang saya
sendiri. Soal style beda, karena dasarnya saya punya tempramen puitis.
Saya juga selalu suka apa yang tidak hitam putih, yang selalu di
tengah-tengah, yang remang-remang. Mungkin itu juga yang membuat saya
menulis tentang 65, karena itu adalah episode sejarah kita yang
remang-remang tapi selalu dihitam-putihkan. (Sumber : DEUTSCHE WELLE)/

* * *

*Novel Leila S. CHUDORI — “ P U L A N G “*

Terbitnya novel oleh *Leila S. CHUDORI*, berjudul *“ P U L A N G ”*.
juga meupakan indikasi meningkatnya ‘kesadaran sejarah”.Mengapa?

Karena penulis Leila S, Chudori, (tutur sutradara *Riri Riza a.l)
*adalah sebuah karya

yang merupakan salah satu tantangan besar karena menceritakan
tahun-tahun bersejarah di Indonesia. “Ini sebuah tantangan menceritakan
sebuah era sejarah Indonesia tahun 1965 dan 1998. Dan pada saat yang
sama juga menceritakan tentang keluarga,” .

/Novel ///Pulang///menceritakan tentang Dimas Suryo, seorang eksil
politik Indonesia bersama tiga sahabatnya yang terhalang balik ke
Indonesia setelah meletusnya peristiwa 30 September 1965. Paspor mereka
dicabut. Latar belakang novel ini pun berganti ke bulan Mei 1968 tentang
gerakan mahasiswa yang berkecamuk di Paris. Kemudian berlanjut ke Mei
1998 di Indonesia dan jatuhnya Presiden Indonesia yang sudah berkuasa
selama 32 tahun. Novel ///Pulang///mulai ditulis pada 2006-2012. Leila
dua kali ke Paris untuk mewawancarai eksel politik yang mendirikan
Restoran Indonesia dan mendapatkan buku-buku serta literatur untuk
menyangga novelnya itu./<Mitra Tarigan dalam Tempo.com, 13 Desember 2012>

*Novel “Pulang”, Menggugah Ingatan tentang Indonesia*

Novel Pulang adalah paparan mengenai kesadaran orang-orang Indonesia
yang tidak dihitung masuk himpunan Indonesia semasa Orde Baru. Mereka
adalah orang yang terus-menerus berjuang menjadi orang Indonesia di
tengah penolakan rezim Soeharto. Adalah eksil politik Indonesia di
Paris. Mereka bertahan meski terbuang jauh di negeri orang, diburu dan
dicabut paspor Indonesia-nya karena dekat dengan orang-orang Lembaga
Kebudayaan Rakyat (Lekra), yang berafiliasi dengan Partai Komunis
Indonesia. Di Paris, mereka tetap mencintai Indonesia, bertahan hidup
layak sambil memberi manfaat bagi Indonesia dengan mengelola Restoran
Tanah Air, sebuah restoran Rue Vaugirard di pinggir Paris. Restoran ini
menyediakan makanan dan kegiatan yang mempromosikan Indonesia.

Tokoh utama dalam novel Leila, bukan semata keinginan dikubur di Karet
yang dimiliki Dimas, melainkan juga mempertahankan dirinya sebagai orang
Indonesia dan memiliki wewenang untuk mewariskan Indonesia.

* * *

Kisah tokoh-tokoh yang dimuat di dalamnya memberikan pemahaman kepada
kita bahwa keindonesiaan merupakan sebuah ikhtiar yang intensional. Ia
tak ditentukan oleh tempat kelahiran atau penerimaan pemerintah.
Keindonesiaan tak hilang ketika kita meninggalkan wilayah Indonesia.

Pulang, adalah “…sebuah drama keluarga, persahabatan, cinta, dan
pengkhianatan berlatar belakang tiga peristiwa bersejarah: Indonesia 30
September 1965, Prancis Mei 1968, dan Indonesia Mei 1998. Dan itu semua
tersaji dalam narasi yang tertata apik. Leila S. Chudori berhasil meramu
unsur-unsur naratif secara meyakinkan dalam novel ini. . . .

. . . . . Membaca novel yang tergolong tebal ini saya mendapat
kenikmatan sekaligus pekerjaan tambahan. Saya menikmati jalinan
naratifnya yang tertata rapi dan memberi penghayatan baru. Tapi efek
yang ditinggalkannya membuat saya memikirkan lagi keberadaan dan
identitas saya sebagai orang Indonesia. . . . Seperti masuk ke kenangan
pribadi sekaligus sejarah Indonesia mutakhir dan menemukan banyak ruang
kosong yang gelap di sana, juga ruang kusut. Kenangan itu menggugah
saya, bahkan menggugat, untuk membenahinya. Tapi novel ini juga membantu
kita menemukan apa yang mesti dibereskan dalam ingatan kolektif
Indonesia untuk dapat menjawab apa makna menjadi orang Indonesia, apa
makna menjadi Indonesia. ( dari a.l. Tuisan **Bagus Takwin, ***pengajar
di Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, dalam Tempo.co,
JakartaSelasa, 18 Desember 2012 > *
“Kesedaran sejarah”, “sense of history” , “awareness” masyarakat kita
berkembang sejalan dengan meningkatnya “kesedaran dan tanggungjawab”
sebagai “warganegara”. Ini nyata tampak dengan terpilihnya Jokowi dan
Ahok sebagai gubernur dan wakil gubernur Jakarta.
Dalam kehidupan politik sehari-hari hal itu bisa disaksikan dalam kasus
terpilihnya “Jokowi” dan “Ahok” sebagai gubernur dan wakil gubernur
Jakarta Raya. Mereka bukan mantan jendral, pula bukan turunan petinggi
TNI. Bukan pengusaha besar ataupun keturunan bapak-bapak penegak dan
pemimpin bangsa. Sebelujmnya boleh dikata mereka itu adalah “nobodies”.
Bukan “siapa-siapa”. Mereka bukan “elite” atau “celebrity”. Juga bukan
tokoh-tokoh yang dibacking oleh penguasa atau konglomera ini atau itu.
Bukan bos group-media atau TV!
Namun, ada hal-hal yang teramat penting! Yang fundmentil yang ada pada
mereka! Dan sulit ditemui pada banyak pejabat umumnya.
Mereka: — Jokowi dan Ahok, — adalah orang-orang yang j u j u r , t r a
n s p a r a n , m u d a , g i a t , e n e r g e t i k , dan dekat dengan
rakyat. Tidak korup. Punya dedikasi besar mengabdi pada masyarakat. Hal
mana sudah dibuktikannya dalam praktek ketika mereka menjadi pejabat di
tempat kerja sebelumnya. Itulah sebabnya mereka memperoleh kepercayaan
mayoritas pemilih kota Jakarta Raya.
Tidakkah INI MEMBUKTIKAN bahwa “Kesedaran”, “awareness” sebagai
warga-negarqa, sebagai pemilih, telah jauh meningkat! Bukan lagi
kekuasaan dan uang yang menentukan siapa uang terpilih jadi gubernur dan
wakil gubernur Jakarta Raya!
* * *

*“*The Act of Killing”**

**Karya Film Joshua OPPENHEIMER:**

*Yang banyak diangkat sebagai a.l pertanda kiprahnya “awareness” tentang
sejarah pelanggaran HAM berat di Indonesia, adalah tanggapan para peduli
bangsa atas film yang dibuat oleh warga Amerika, ***Joshua
Oppenheimer***, producer film dokumenter sekitar Peristiwa 1965, dimana
aparat negara terlibat dan bergelimang dalam pembantaian masal terhadap
warga tak bersalah yang PKI, dituduh PKI, yang simpatisan PKI dan
mereka-mereka pendukung Presiden Sukarno. *

*Joshua orang asing, dia juga adalah salah satu penccerminan “awareness”
di kalangan mancanegara sekitar Periwtiwa 65. Di lain fihak Joshua
adalah pelaku mancanegara yang mendorong maju “awareness”, “kesedaran
sejarah” tentang Indonesia di dunia internasional..*

*“*The Act of Killing” menggondol Tiga Awards ***di Berlin International
Film Festival. Joshua Oppenheimer dinilai telah berhasil menampilkan
tindakan-tindakan atau pengalaman manusia sesuai ajaran agama, berhasil
dalam menggugah penonton pada nilai-nilai spirituil atau nilai-nilai
sosial. Film ini memperoleh perhatian internaional ketika dilayarkan di
Toronto Fim Festival September tqahun lalu. Dinilai berhasil
mempersentsikan suatu trgedi, dimana Anwar Congo, seorang preman
(gangster) ketika ia direkrut oleh militer Indonesia ambil bagian dalam
pembunuhan masalah terhadap orang-orang yang dianggap komunis atau
pro/simpatisan komunis. Yang menelan korban antara 500.000 sampai dua
juta jiwa orang tak bersalah,*

*Dewan Juri Festival Film Berlin dalam komentarnya menyatakan a.l –
Film “Act of Killing” yang amat menggoncangkan ini, mengungkapkan
pembunuhan masaal biadab yang terjadi di Indonesia tahun 1965. Dan
membongkar kebiadaban kejahatan ini. Ia telah membuka luka dalam dengan
suatu keyakinan bahwa adalah berfaedah untuk mengungkap
kekejaman-kekejaman seperti itu.*

KINI SAATNYA BERHENTI BERKIBLAT KE AS

Kini Saatnya Berhenti Berkiblat ke AS

Diani Citra*

Ada satu perbedaan mendasar antara kapitalisme di Amerika Serikat dan kapitalisme di berbagai belahan dunia lainnya. Kalau di negara lain hanyalah praktik kapitalisme, di Amerika Serikat kapitalisme adalah agama.
Cara paling mudah untuk melihat langsung praktik ”keagamaan” ini adalah dengan melihat sistem penyiaran di AS. Sistem penyiaran di AS sudah lama dinilai mengkhawatirkan oleh banyak pengamat. Keseragaman dan sensasionalisme isi siaran di hampir semua stasiun televisi AS sudah diramalkan sejak kelahiran televisi pertama, NBC. Newton Minow, mantan anggota Lembaga Pengawasan Penyiaran Amerika (FCC), pada 1961—hanya 10 tahun sejak kelahiran televisi di Amerika—menyebut televisi sebagai sebuah tempat sampah yang luas.
Sekitar tahun 1940-an, muncul gerakan yang dikenal sebagai ”Blue Book Debate” untuk mengurangi pengaruh pasar dan kembali mengarahkan pertelevisian AS kepada kepentingan publik. Gerakan ini mempertanyakan sistem kepemilikan dan kriteria isi siaran dalam kebijakan penyiaran AS.
Blue Book Debate dianggap sebagai titik penting dalam pembentukan kebijakan sistem penyiaran Amerika. Sayangnya, pengaruh industri terlalu kuat sehingga tuntutan-tuntutan yang menentang dominasi industri pertelevisian dan pasar bebas dimentahkan. Industri pun kembali mendominasi, bahkan lebih kuat daripada sebelumnya.
Efeknya tampak sangat jelas di wajah pertelevisian AS sekarang. Polarisasi politik antara Partai Republik dan Demokrat sudah tidak asing lagi bagi masyarakat AS.
Ironisnya, sistem dan industri penyiaran AS justru malah memperparah model politik ini. Televisi di AS pun ikut terpecah menjadi kubu Demokrat dan Republikan. Banyak tokoh partai membawakan acara diskusi, berita, atau analisis politik di stasiun televisi yang mendukung agenda mereka.
Para tokoh politik ini pun secara terang-terangan mempromosikan kepentingan politik mereka dalam acara-acara tersebut. Contohnya, stasiun televisi Fox sudah tidak dapat dipisahkan dari Partai Republik, seperti halnya MSNBC tampak bersaudara dengan Partai Demokrat.
Berangkat dari contoh kasus AS, masyarakat dan Pemerintah Indonesia perlu menyadari bahwa bukan hanya kebebasan berekspresi dan demokratisasi penyiaran yang dapat kita pelajari dari mereka. AS memang dikenal sebagai motor demokrasi di berbagai belahan dunia, tetapi hanya sedikit pihak yang mempertanyakan kebobrokan demokrasi di dapur AS sendiri akibat terlalu berkiblat kepada pasar.
Sangatlah mengkhawatirkan jika Indonesia, mengutip pernyataan Maruarar Siahaan (saksi ahli pemerintah), ingin berbicara mengenai penyiaran, Indonesia harus berbicara mengenai pasar. Kalau tak hati-hati, Indonesia dapat jatuh ke dalam lubang yang telah menelan AS dan menghancurkan demokrasi Indonesia yang telah susah payah dibangun selama 14 tahun.
Industri TV vs ibu Budi
Pengkhianatan sistem pasar bebas terhadap publik AS dimulai pada 1886 ketika Mahkamah Agung AS memutuskan sebuah perusahaan memiliki hak asasi yang sama dengan warga negara perseorangan. Keputusan ini jadi preseden hukum bagi perusahaan, termasuk perusahaan media, untuk memberikan kontribusi politik kepada kandidat pemilihan umum dalam bentuk dan jumlah yang tak terbatas, mulai dari uang hingga isi siaran. Dari sinilah spiral kapitalisme AS mulai lepas kendali dan gaungnya sampai ke Indonesia.
Pergerakan Indonesia ke arah deregulasi semacam ini terlihat jelas. Dalam permohonan uji materi terhadap UU Penyiaran yang diajukan industri pertelevisian, pada Maret 2003, para pemohon menuntut agar stasiun penyiaran mendapatkan hak-hak asasi yang sama seperti seorang warga negara. Termasuk di antaranya kebebasan untuk menyatakan pikiran dan sikap sesuai hati nurani, kebebasan untuk mendapatkan dan menyampaikan informasi, serta kebebasan untuk memajukan diri.
Dengan menggunakan logika hukum itu, media penyiaran yang merupakan perusahaan bermodal triliunan rupiah dan bertujuan utama memaksimalkan keuntungan menuntut negara agar memberi mereka kebebasan asasi yang sama yang tidak hanya dijamin UUD 1945, tetapi juga oleh PBB yang selama ini hanya diberikan kepada individu.
Mungkin Anda bertanya: lantas apa salahnya jika satu stasiun televisi punya hak yang sama dengan (sebut saja) ibu Budi, seorang ibu yang tinggal di Grogol, Jakarta? Salahnya di sini: hak asasi adalah hak internal yang diberikan kepada manusia sejak lahir dan tidak dapat diganggu gugat oleh apa pun. Media massa adalah perusahaan yang memiliki akses terhadap ratusan juta penduduk Indonesia dan kekuatan besar dalam pembentukan opini masyarakat.
Artinya, stasiun penyiaran dapat menyiarkan informasi apa pun sesuai pendapat para pemiliknya tanpa dapat diganggu gugat oleh pemerintah atau publik. Pada gilirannya, opini ini dapat digunakan oleh para pemiliknya untuk menjamin kepentingan bisnis dan politik mereka.
Stasiun penyiaran tidak dapat disamakan haknya untuk berpendapat dan menyebarkan informasi seperti halnya ibu Budi. Kalau ibu Budi berpendapat dan ingin menyebarkan pendapatnya, dia mungkin bisa bercerita kepada suami atau anaknya. Paling jauh ibu Budi bisa bercerita kepada ibu-ibu arisan di RT-nya. Jumlah khalayak ibu Budi sangat tak sebanding dengan khalayak Metro TV atau TV-One, misalnya, yang dapat langsung mencapai jutaaan penduduk Indonesia.
Bahkan, ketika berpendapat pun, ibu Budi harus berhati-hati agar jangan melanggar Pasal KUHP tentang penyebaran fitnah atau perbuatan tidak menyenangkan. Dengan menggunakan pertimbangan-pertimbangan tersebut, apakah berlebihan jika kita meminta industri penyiaran yang memiliki kemampuan menyebarkan informasi kepada ratusan juta orang untuk diatur jauh lebih ketat daripada akses berekspresi ibu Budi?
Uji materi 2012
Untungnya, permohonan uji materi 2003 ditolak oleh Mahkamah Konstitusi. Namun, kalau kita tak waspada, uji materi yang diajukan pada Februari 2012 dapat dimanfaatkan oleh industri penyiaran untuk menghidupkan kembali tuntutan-tuntutan itu.
Permohonan ini dapat menjadi momentum yang bisa menyelamatkan sistem pertelevisian Indonesia dengan menegaskan bagian-bagian UU Penyiaran yang dianggap terlalu multitafsir. Namun, uji materi ini juga berpotensi menggagalkan semangat demokratisasi yang di usung oleh UU Penyiaran. Jangan sampai ayat-ayat hak asasi yang tercantum dalam UUD 1945 yang menjamin hak setiap orang untuk memajukan dirinya atau memperoleh kesempatan yang sama dijadikan justifikasi pemusatan kepemilikan stasiun penyiaran atau penyeragaman isi siaran
Kalau kita terus berbicara mengenai pasar ketika membicarakan sistem penyiaran, kita harus bersiap-siap menjadi AS. Sebuah negara yang terlihat digdaya, tetapi tidak dapat membedakan antara manusia dan perusahaan.
Diani Citra Kandidat PhD Columbia University Journalism School

Sumber: http://cetak.kompas.com/read/2012/03/17/02523272/kini.saatnya.berhenti.berkiblat.ke.as

KHO PING HOO DAN CERITA SILAT INDONESIA

Kho Ping Hoo biografie + achtergrond cerita silat

k.djie k.djie2@kpnmail.nl,in: GELORA45@yahoogroups.com , Wednesday, 24 April 2013, 1:43
Hoogtepunt Peranakan cultuur – misschien een artikel over hem schrijven?
Kamis, 01 Desember 2011

Biografi Asmaraman S. Kho Ping Hoo
Asmaraman Sukowati Kho Ping Hoo

Asmaraman Sukowati Kho Ping Hoo (juga dieja Kho Ping Ho, Hanzi: 許平和; pinyin: Xǔ Pínghé, lahir di Sragen, Jawa Tengah, 17 Agustus 1926 – meninggal 22 Juli 1994 pada umur 67 tahun) adalah penulis cersil (cerita silat) yang sangat populer di Indonesia. Kho Ping Hoo dikenal luas karena kontribusinya bagi literatur fiksi silat Indonesia, khususnya yang bertemakan Tionghoa Indonesia yang tidak dapat diabaikan.
Selama 30 tahun ia telah menulis sedikitnya 120 judul cerita. Walaupun menulis cerita-cerita silat berlatar Tiongkok, penulis yang produktif ini tidak bisa membaca dan menulis dalam bahasa Mandarin. Ia banyak mendapat inspirasi dari film-film silat Hong Kong dan Taiwan. Karena tidak bisa berbahasa Mandarin, Kho Ping Hoo tidak memiliki akses ke sumber-sumber sejarah negeri Tiongkok berbahasa Cina, sehingga banyak fakta historis dan geografis Tiongkok dalam ceritanya tidak sesuai dengan kenyataan yang sebenarnya. Dari sebab itu, karya Kho Ping Hoo akan membingungkan bagi yang mengerti sastra atau sejarah Tiongkok yang sebenarnya.
Selain karya-karya yang termuat di artikel ini, masih terdapat karya-karya Asmaraman S. Kho Ping Hoo lain yang merupakan karangan-karangan lepas (satu judul/kisah tamat) baik berlatar belakang Tionghoa maupun Jawa seperti serial Pecut Sakti Bajrakirana dan serial Badai Laut Selatan yang berlatarbelakang masa Kesultanan Mataram Islam dan zaman Airlangga.
Beberapa sinetron yang ditayangkan televisi Indonesia juga memiliki kemiripan cerita dengan novel Kho Ping Hoo. Beberapa di antaranya adalah sinetron serial Anglingdarma yang mirip dengan alur cerita Bu Kek Siansu dan sinetron serial Misteri Gunung Merapi yang mirip dengan Alap-alap Laut Kidul (Lindu Aji) dan Bagus Sajiwo. Padahal dalam cerita asalnya, Misteri Gunung Merapi lebih bernuansa daerah Sumatra dengan Gunung Sorik Marapi-nya. Tidak diketahui apakah ini merupakan kebetulan ataukah bukan.
Karya Kho Ping Hoo, terutama cersil nya, mempunyai arti penting di hati para pembacanya di Indonesia, terutama para keturunan Tionghoa yang di besarkan di rezim Soeharto. Hal ini disebabkan karena pada masa tersebut kebudayaan Tionghoa mendapat tekanan relatif keras di Indonesia. Dalam suasana tersebut, karya Kho Ping Hoo menjadi “sumber” yang langka untuk kebudayaan, sejarah, agama bahkan moral Tionghoa, walaupun sebenarnya karya tersebut hanyalah tuangan fantasi Kho Ping Hoo.
Walaupun banyak fakta sejarah dan letak tempat Tiongkok dalam ceritanya yang tidak sesuai dengan kenyataan, cerita Silat Kho Ping Hoo tetap berkesan mendalam bahkan menjadi pembentuk watak bagi para penggemarnya. Karyanya yang penuh fantasi membangkitkan rasa ingin tahu dan keinginan untuk belajar lebih banyak tentang budaya Tiongkok atau Cina di kalangan pembacanya.
Gaya bahasa dan tutur kata yang di gunakan dalam cerita silat kho ping hoo sekarang dipakai oleh salah satu penulis situs http://www.apakabar.ws untuk mewakili dan menggarisbawahi rasa keperanakan nya.
Peranakan Tionghoa ini lahir di Sragen, tanggal 17 Agustus 1926. Ia meninggal pada tanggal 22 Juli 1994 karena serangan jantung. Kho Ping Hoo adalah kakek dari drummer Club 80’s, Deddy Mahendra Desta.

http://iccsg.wordpress.com/2006/09/01/sejarah-cersil-tiongkok-di-indonesia/

Sejarah Cersil Tiongkok di Indonesia
Posted on September 1, 2006 by RP

Pada masa pemerintahan Soeharto telah melarang cerita silat (cersil) Tiong Hoa. Mengapa, karena cersil mengandung budaya Tiogn Hoa dan cerita-cerita sejarah Tiong Hoa yang didalamnya banyak mengandung filsafat dan ajaran Buddha, Taoisme, dan Kong Fu Chu. Padahal bukan ajaran Komunis , namun karena ada rasa anti-Tiong Hoa, maka itupun dilarang juga karena menyangkut tiga pilar: sekolah Tiong Hoa, media massa Tiong Hoa, dan organisasi Tiong Hoa.

Bahkan sejak tahun 1990 sampai sekarang cersil tidak begitu banyak dibaca oleh kalangan mudah, mereka lebih gemar membaca komik dari Jepang atau barat.
Sementara sejak Kho Ping Hoo meninggal,tidak ada lagi pengarang cersil yang melanjutinya.

Pada akhir abad ke-19, nampaknya sudah banyak cersil diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu/Indonesia antara lain :

- SAM KOK (Tiga Negara) tahun 1883-1885.
– Shih DJin Koei Tjing Tang tahun 1884
– Shi Djin Koei Tjeng See tahun 1884
– Hing Kiao Li Tan 1884-1886.

Para penerjemah terdiri dari mantan pelajar sekolah Tiong Hoa Hwee Koan (THHK) atau gurunya. Ada juga dari sekolah Kha Lam Hak Tong di daratan Tiong Kok. Setelah perang dunia kedua, surat kabar yang dikelolah orang Tiong Hoa, semua memuat cersil Tiong Hoa ini. Surat Kabar Tiong Hoa pro Beijing dan Pro Taiwan. Pada tahun 1958, pemerintahan melarang surat kabar pro Taiwan.

Koran Seng Hwo Pao memuat cersil bersambung pertama adalah Kang Ouw San Lie Hiap (Pendekar Wanita Penabur Bunga) dan Peng Tjoan Hiap Eng (Dua Musuh Turunan)semua karya Liang Yu Sheng. Sejak itu semua koran berbahasa Tiong Hoa memuat cersil juga seperti Keng Po dan Sin Po.
Surat kabar itu juga membuat terjemahan cersil karya Cing Yung berjudul Sia Tiaw Eng Hioang Toan (Pahlawan Pemanah Rajawali).

Sejak meletus G.30.S/PKI semua koran pro Bei Jing berbahasa Tiong Hoa dilarang pula. Banyak koran baru yang terbit, namum Ceril Tiong Hoa masih tetap berlanjut. Kemudian cersil besar besaran mulai dibukukan dalam bentuk buku saku.

Penerjemah orang Tiong Hoa di Indonesia antara lain Oey Kim Tang (1903-1995) seorang peranakan Tiong Hoa yang lahir di Tangerang, mantan murid sekolah THHK, ia adalah murid Ong Kim Tiat (OK ) penerjemah cersil sebelum perang dunia ke II.

Kemudian disusul Gan Kok Liang (Gan KL) yang baru tiba dari Tiong Kok. Karya terjemahan pertamanya dari 40 judul adalah Sai Wai Qi Xia Zhuan (Pendekar di daerah Perbatasan )dimuat dalam harian Seng Po. Penerjemah lainnya dari Semarang bernama Tjan Ing Djiu (1949) dan menerjemah Tian Gan Qi Ding (Tujuh Pusaka Rimba Persilatan)dan terjemahannya yang terakhir adalah Darah Pahlawan (Lu Ding Ji) karya Cing Yung. Pedang Tetesan Air Mata (Ying Xion Wu Lei) karya Ku Lung.

Kho Ping Hoo (1926-1994) seorang pengarang dari Solo, dari Indonesia , lulusan sekolah Belanda untuk Pribumi. Pada tahun 1952 mulai menulis cersil. Karyanya mulai dimuat dalam majalah Selecta, Roman Ditektip, Monalisa dan kemudian dibukukan oleh Gema percetakan. Semua karya Kho Ping Hoo adalah hasil karyanya yang cemerlang kecuali Si Teratai Emas.
Karya pertamanya adalah Pek Liong Po Kiam (Pedang Pusaka Naga Putih) tahun 1959 dan tahun 1962 Ang Coa Kiam (Pedang Ular Merah) semua dalam judul bahasa Hokkian. Tetapi setelah jaman Orba, ia memakai judul dalam bahasa Indonesia. Seperti Kisah Sepasang Anak Rajawali (1973) dan Kisah Bangau Putih (1981).

Pengaruh cersil sejak perang dunia ke-2 bukan hanya terhadap Tiong Hoa tetapi terhadap pribumi dari rakyat biasa sampai pejabat pemerintahan selain membaca cersil juga film serinya.

Cersil Tiong Kok menurut Cing Yung merupakan satu genre sastra Tiong Kok yang tidak terdapat di negara Barat. Karena cersil berhubungan dengan ajaran etika dan moral tradisional Tiong Hoa. Pertarungan hanya kulitnya saja, isinya adalah Kependekaran dan Kepahlawanan (Xia Shi), Kebenaran dan kesetiaan.

Pejabat Indonesia yang gemar antar lain: Sultan Hamengkubuwono IX, sampai masuk rumah sakit karena nonton cerita film Silat. Mantan Komkamtib Laksanamana Soedomo dan Mantan Kebudayaan Mashuri selalu berkata mereka belajar dari cersil.

Baru pada tahun 1990-an surat kabar mulai berani memuat cersil, seperti dalam Suara Pembaruan yang memuat cersil Kho Ping Ho. Dan To Liong To karya Cing Yung.

Sejak itu banyak orang Pribumi mulai tertarik dengan kebudayaan Tiong Hoa dan kemudian munculah cersil Indonesia.
Setelah era Kho Ping Ho, maka hampir dikatakan tidak ada lagi pengarang Tiong Hoa yang mengikuti jejak para pendahulunya. Sungguh Ironis sekali, generasi sekarang terutama dari Tiong Hoa, lebih menggemari Komik dari negeri Sakura ataupun cerita Fiktif seperti Power Ranger dan Cerita Kartun yang kurang mendidik selain penuh khayalan atau imaginasi dan Humoris. Taman bacaan tidak didominasi oleh cersil seperti tahun 1970-an.

Akankah ada generasi pengarang atau setidak-tidaknya penerjemah di masa mendatang? Kalau dilihat pengenalan budaya Tiong Hoa di Indonesia sudah hampir terbenam di ufuk barat.

Herru Arttan

http://iccsg.wordpress.com/2006/01/30/perjalanan-tjerita-silat-di-indonesia-by-hiang-phek-tauwtoo/

Perjalanan Tjerita Silat di Indonesia
Posted on January 30, 2006 by RP

by Hiang Phek Tauwtoo

Tjerita Silat adalah istilah yang pertama kali digunakan oleh seorang mantan wartawan harian Sin Po, Tan Tek Ho. Istilah ini digunakan sebagai nama berkala baru yang didirikannya pada 1932 yang khusus memuat terjemahan cerita silat dari bahasa Cina.

Jenis cerita ini, yang di tempat asalnya dinamai wuxia xiaoshuo atau harafiahnya “roman kependekaran” baru saja tumbuh pada perempat terakhir abad 19, tapi dengan sangat cepat disukai oleh khalayak pembacanya. Roman wuxia (atau boehiap dalam dialek Hokkian) sebenarnya merupakan cabang terujung dari tradisi sastra populer Cina yang berkembang dari kisah-kisah kesejarahan yang menceritakan para bangsawan dengan segala permasalahan, dan baru di awal abad 19, jenis ini berkembang ke kisah-kisah penyidikan kejahatan yang dilakukan oleh para magistrat.

Di penghujung abad 19, ketika kisah-kisah ini sudah jenuh, perhatian dialihkan ke para pembantu magistrat, yaitu para opas dan petugas lapangan lain yang menjalankan tugas dengan benar-benar mempertaruhkan nyawanya. Mereka ini orang-orang yang berasal dari Sungai Telaga, nama bagi satu sub-kultur dalam masyarakat Cina yang mengandalkan hidup mereka pada penguasaan ilmu bela diri.

Dalam tradisi xia atau hiap (dialek Hokkian), mereka menegakkan keadilan dan membela yang lemah. Namun sebagian anggotanya mempunyai minat lain; ada yang menjadi alat negara, pelindung keamanan baik kawasan maupun kiriman barang, lalu terakhir, ya, bergabung dengan “persaudaraan rimba-hijau” atau begal dan bandit. Di luar itu masih ada golongan agamawan, yang biasanya menjadi pendidik dan pelindung para hiap atau pendekar asli.

Di tanah air, sudah sejak akhir abad 19 dimulai penerjemahan karya-karya sastra Cina. Tapi baru pada 1909 muncul terjemahan tjerita silat, yaitu Siauw Ang Djie – Pembalesannja Satoe Nona Moedah oleh Tjie Tjin Koeij (mohon dibaca Ci Cin Kui!), dari Sukabumi.

Namun kemungkinan besar tjersil terjemahan itu pertama kali terbit di harian, karena tradisi mengisi halaman dengan tjerita bersambung sudah ada.
Kita masih harus menunggu peneliti yang mau menggeluti arah itu. Yang jelas cersil bersambung marak pada dasawarsa ketiga abad 20. Semua harian Tionghoa pasti memuat paling tidak satu cersilbung. Bahkan pada 1929 terbit untuk pertama kalinya berkala bulanan yang khusus memuat cersilbung, yaitu Kiam Hiap dari Tasikmalaya.

Sementara itu, di tempat asalnya, wuxia berkembang pesat dan melahirkan penulis-penulis besar. Ada yang bertahan dalam gaya penulisan kuno yang naratif, misalnya Xiang Kairan, Gu Mingdao dan Xi Lingfeng. Ada pula yang menjalin cersil dengan fantasi kultural, Huanzi Laozi yang menulis Shusan Qianxia (Legend of Zhu). Zheng Zhengyin, menyajikan kisah-kisah yang amat pekat dan diperkaya oleh pengalaman pribadi selama mengarungi Sungai Telaga, dalam mahakaryanya, Yingzhuawang (Eng Djiauw Ong).

Wang Dulu menimba pengolahan novel-novel Eropa dan pengamatan psiko-analisis Freud untuk menghasilkan karya-karya cemerlangnya, termasuk Pentalogi yang dipuncaki Wohu Changlong (Go Houw Tjhong Liong atau Crouching Tiger Hidden Dragon).

Karya-karya mereka inilah yang kemudian merajai media Indonesia pasca kemerdekaan. Ketika di pertengahan 1950-an mingguan Star Weekly berhasil mencapai distribusi nasional, maka cersil juga telah dibaca secara nasional, melintasi sekat-sekat etnik.
Dari anak SMP sampai sastrawan nasional dan pejabat negara membaca cersil dan menemukan dunia yang mempesona di dalamnya. Apabila sebelum tahun 1950 kita mengenal nama-nama Tan Tek Ho, Lim Tiang Tjoen, Ho Nai Chuan, Tjan Khim Hiap, Yoe Soen Po dan Oey Kim Tiang sebagai penerjemah-penerjemah handal, maka di masa berikutnya hanya tinggal Oey Kim Tiang yang tersisa sendirian.

Tjan Khim Hiap dan Yoe Soen Po masih berkarya, tapi pamornya sudah jauh menurun. Bintang baru adalah Gan Kok Liang yang memulai kariernya di harian Sin Po pada 1958. Bersamaan dengan itu, di Hongkong muncul tokoh-tokoh baru yang mengangkat cersil mencapai tingkat yang lebih tinggi lagi. Zha Liangyong dan Chen Wentong sedang menjadikan genre ini sebagai karya sastra yang sebenarnya.

Zha Liangyong atau lebih dikenal dengan Jin Yong (Kim Yong) menulis hanya 15 judul, tetapi ini sudah cukup untuk mengantarkan cersil menjadi warga sastra dunia. Sejak itu Trilogi Rajawali duduk sejajar dengan The Lord of The Rings. Chen Wentong menggunakan nama samaran Liang Yusheng (Liang Ie Shen) menghasilkan puluhan judul.
Siklus Thian San saja meliputi 28 judul yang melingkupi rentang waktu hampir 400 tahun! Tahun ini sutradara Tsui Hark meluncurkan film karyanya, Seven Swords yang dilandaskan pada kisah terawal siklus Thian San (Heavenly Mountain).

Di Indonesia, meskipun pemuatan cersil di media massa dilarang pada 1961, perkembangan penerbitan buku malah semakin ramai. Dominasi dua nama O.K.T. (Oey Kim Tiang) dan Gan K.L. (Gan Kok Liang) nampak jelas. Sayang pada 1965-1966 sentimen anti komunis dibuat bercabang ke anti Tionghoa (peranakan Cina di Indonesia) sehingga penerbitan cersil boleh dibilang mati sama sekali.
Padahal animo terhadap cersil terlanjur meluas, khalayak masih haus akan cersil. Dengan sendirinya, mulai lahir penulis-penulis cersil Indonesia yang dipelopori oleh Kho Ping Hoo, disusul oleh Tjoe Beng Siang, The Eng Gie. Mereka ini lahir di Indonesia dan sama sekali tidak mengenal bahasa Cina. Mereka memperoleh ‘modal” menulis dari buku-buku terjemahan itu saja.

Selain itu lahir juga cersil dengan setting lokal (Jawa, Sunda, Batak, Bugis). Muncullah nama S.H. Mintardja, Widi Widajat, Herman Pratikto yang dengan segera mendapat sambutan hangat. Lahirlah cersil Indonesia! Belakangan, di awal 70-an, beberapa penerjemah mulai berkiprah lagi. Nama- nama yang berkibar justru dari Semarang, yaitu kakak beradik Gan K.L. dan Gan K.H. (Gan Kok Hwie), Tjan I.D. (Tjan ing Djioe) serta S.D. Liong (Sie Djiak Liong).

Kurun ini praktis dikuasai oleh karya-karya Xiong Yaohua atau lebih dikenal dengan nama-penanya Gu Long (Ku Lung). Penulis eksentrik ini menyodorkan gaya penulisan yang baru, cersil yang ditulis dengan gaya pasca modern, ringan, praktis dan puitis. Kalimat-kalimat pendek tetapi sarat makna. Sebagian karena ketiadaan karya baru, sebagian karena perubahan gaya hidup akibat tersedianya media baru, maka pada dasawarsa terakhir abad 20 penerjemahan dan penerbitan cersil bisa dikatakan mati sama sekali.

Generasi baru melahap cersil dalam bentuk yang baru, yaitu film dan video. Dari animo yang tampak, sepertinya khalayak tetap mencintai genre ini, walaupun tidak secara verbal lagi, maunya hanya visual. Beberapa orang die-harder tetap bertahan dengan menyimpan, mengoleksi dan terus membaca cersil sampai akhirnya pada 2 Desember 2002 mereka disatukan dan berkumpul di sebuah komunitas milis jagatawang (cyberspace) beralamat di tjersil@yahoogroups. com.

Dalam waktu dua tahun saja ternyata anggotanya sudah mendekati angka dua ribu anggota, sementara itu beberapa pihak juga mulai menerbitkan kembali buku-buku terjemahan langka yang telah lama hilang dari pasar itu. Tahun ini telah diluncurkan hampir 10 judul! Rupanya kelahiran kembali Tjerita Silat sudah di ufuk fajar.

Notes:
Hiang Phek Tauwtoo
Redaktur Majalah Cersil “Rimba Hijau (http://www.rimbahijau.com)
Dimuat diruang baca koran tempo edisi Oktober 2005 dan di mailist Budaya Tionghoa.

MASIH ADAKAH PARPOL TANPA KORUPSI?

Masih Adakah Parpol Tanpa Korupsi?

Oleh: Janpatar Simamora, SH., MH.

http://www.analisadaily.com/news/read/2013/02/06/105513/masih_adakah_parpol_tanpa_korupsi/#.URFqQrV7FFc

Satu lagi kasus korupsi yang cukup menghentakkan rutinitas publik kembali mencuat ke permukaan. Kasus ini menjadi bahan perbincangan banyak kalangan karena salah satu tersangkanya adalah pimpinan salah satu parpol yang selama ini dikenal dengan slogan “partai bersih”. Luthfi Hasan Ishaaq, Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap impor daging sapi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dalam kapasitasnya sebagai presiden partai, tentu segala tindak tanduk yang bersangkutan akan sangat menyedot simpati dan perhatian publik.
Oleh sebab itu, maka menjadi wajar bila kemudian banyak kalangan yang memberikan respons atas kemunculan kasus ini. Guncangan yang cukup dahsyat juga diyakini akan melanda PKS pasca penetapan presidennya sebagai tersangka, apalagi kasus ini adalah merupakan kasus pertama yang ditangani KPK dengan tersangkanya adalah pucuk pimpinan parpol. Kasus korupsi yang menimpa petinggi PKS ini kian menunjukkan bahwa parpol sangat sarat dengan berbagai tindakan korupsi. Dalam perjalanan pemberantasan korupsi selama ini, KPK sudah cukup banyak menyeret para pelaku korupsi dari kalangan parpol.
Mencermati fakta yang ada selama ini, maka perang terhadap korupsi nampaknya masih harus terus digelorakan di negeri ini. Publik tentu masih ingat bagaimana hasil survei yang dilakukan KPK untuk tahun 2011, tercatat bahwa sekitar tiga kementerian, yaitu Kementerian Agama, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan Kementerian Koperasi dan UKM “berhasil”menyandang predikat sebagai lembaga terkorup. Dari ketiga kementerian dimaksud, semuanya berada dalam kendali menteri yang nota benenya adalah merupakan pengurus partai. Oleh karena itu maka menjadi wajar bila kemudian muncul kecurigaan akan keterlibatan parpol dalam masalah ini.
Bagaimanapun, besarnya dana yang dibutuhkan oleh parpol untuk tetap bisa eksis dalam persaingan politik, belum lagi dengan persoalan manajemen keuangan parpol yang tiada pernah berubah menuju penataan yang lebih transparan tentu akan menjadi persoalan yang rentan melahirkan korupsi. Parpol tidak jarang justru menggali pemasukan dari institusi pemerintahan melalui berbagai praktik terselubung. Disinilah menjadi kelihatan bagaimana sesungguhnya parpol memainkan hasrat politiknya dengan mengandalkan uang rakyat guna menjaga eksistensi dan hasrat politiknya.
Mestinya, parpol menjadi salah satu elemen yang mampu membawa dan membangkitkan bangsa menuju perubahan yang lebih baik. Parpol juga diharapkan mampu memberikan sumbangsih bagi kejamuan bangsa. namun harapan itu akan dapat terkabul manakala parpol benar-benar berjalan secara efektif dalam rangka menyahuti aspirasi rakyat dan memperjuangkannya hingga berbuah implementasi.
Namun apa yang terjadi saat ini justru berbanding terbalik dengan harapan publik. Parpol justru berubah menjadi predator penghisap dana rakyat. Lihat saja misalnya laporan yang dibeberkan oleh Badan Pemeriksa Keuangan bahwa dari tahun 2007-2010 dana bantuan sosial sebesar Rp 300 triliun justru rawan disalahgunakan parpol. Kondisi ini cukup membuktikan bahwa parpol saat ini masih saja terlena dengan berbagai praktik yang justru kian jauh meninggalkan dan tanggung jawab sentralnya.

Tidak Membuahkan Perubahan Sikap

Sementara itu di sisi lain, bahwa hingga detik ini, peran dan tanggung jawab parpol melalui para wakil rakyat yang telah dititipkan di parlemen tidak membuahkan perubahan sikap yang menjanjikan. Lihat saja misalnya persoalan legislasi di DPR pada tahun 2010 lalu masih menjadi problem tersendiri yang hingga saat ini masih menyisakan sejumlah bercak noda yang belum bisa diurai secara perlahan. Dengan target legislasi sekitar 70 RUU yang hendak dituntaskan pada tahun 2010 ini, namun hingga berakhirnya tahun berjalan, mayoritas tugas legislasi dimaksud masih mengendap dan bahkan belum mendapat respon sama sekali.
Begitu juga dengan nasib penuntasan kasus Bank Century yang saat ini mulai tenggelam ditelan kencangnya arus badai perputaran kepentingan di parlemen. Harapan publik akan terbongkarnya kasus yang telah menelan uang Negara hingga triliunan rupiah itu justru kandas ditengah jalan. Bahkan kasusnya kini tidak lagi berdengung. Beberapa anggota dewan yang awalnya berkoar meneriakkan penuntasan kasus ini juga tidak lagi terdengar teriakan kebenaran yang pernah digulirkan.

Kompleksitas persoalan ini seolah tidak mampu untuk memotivasi dan memacu para legislator untuk berbenah dalam mengubah citra dimata rakyat. Bahkan untuk menentukan prioritas kerja, DPR nampaknya mengalami kelinglungan. Seolah mereka bekerja tanpa agenda dan perencanaan, atau punya perencanaan namun justru diabaikan. Hampir tidak ada satu sisi kinerja dewan yang dapat digiring menuju pintu keberhasilan.
Memang persoalan di Senayan lebih didominasi dengan sanksi moral ketimbang sanksi yuridis. Celah ini menjadi pintu masuk bagi anggota dewan dalam mengebiri dan mengabaikan setiap aturan yang penuh dengan kebolongan sanksi. Maka tidak mengherankan bahwa banyak kalangan yang mengasumsikan keberadaan DPR sebagai orang-orang yang kebal terhadap hukum, sebab terlalu banyak pelanggaran yang dilakukan yang kemudian tidak bisa ditindaklanjuti dengan penerapan sanksi secara tegas.
Namun patut dicatat bahwa ketika mereka hendak menduduki kursi wakil rakyat yang terhormat itu, didepan para petinggi Negara dan disaksikan oleh ribuan dan bahkan jutaan rakyat negeri ini, sumpah jabatan telah menjadi alat pengikat untuk menjalankan tugas dan tanggungjawabnya sebagai wakil rakyat. Mereka akan menjadi garda terdepan dalam membela hak-hak rakyat. Komitmen akan memprioritaskan kepentingan rakyat di atas kepentingan pribadi atau kelompok dan bahkan perahu politiknya sudah bergema ketika itu.
Tapi kenyataan justru berkata lain. Apa yang diucapkan oleh sejumlah elit parpol tidak jarang justru berseberangan dengan apa yang dilakoni dalam kesehariannya.
Banyaknya kader parpol yang terjerat dalam berbagai kasus korupsi pada akhirnya akan berujung pada satu pertanyaan pokok yang layak didengungkan sebagai bahan refleksi, masih adakah parpol tanpa perbuatan korupsi?.
Barangkali tidak berlebihan bila harus mengatakan bahwa hampir semua parpol sudah terinfeksi dengan virus yang bernama korupsi. Lalu bagaimana mungkin publik akan percaya terhadap kinerja dan peran parpol dalam membersihkan wajah negeri ini dari kotoran-kotoran yang bernama koruptor?. Hal ini akan menjadi pertanyaan lanjutan yang patut direnungkan oleh para petinggi dan elit parpol demi melanjutkan kiprah politiknya di masa yang akan datang. ***
Penulis adalah Dosen Tetap Fakultas Hukum Universitas HKBP Nommensen Medan

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 59 other followers