Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Religious freedom and political stability

Sunday, January 16, 2011

NALYSIS: Religious freedom and political stability —Dr Hasan-Askari Rizvi


The Islamic hardliners have succeeded in intimidating others because of the lack of moral courage on the part of the political parties and leaders to question their threatening political and religious discourse

There is a lot of religious freedom in Pakistan. Anybody can do anything in the name of religion, even kill a person. People can greet and garland a killer in the name of religion. However, this freedom is not equally available to the followers of all religions. Only Islamic hardliners, the orthodox and militants have this freedom. This type of freedom is not rooted in the constitution or law. They enjoy this freedom because the state institutions are unable to restrain them from using Islam to pursue their personal or group agendas.
There are three major types of Islamic entities functioning currently in Pakistan. First, there are Islamic parties like the Jamaat-i-Islami, the Jamiat-e-Ulema-i-Islam-Fazlur Rahman (JUI-F), the JUI-Sami-ul-Haq (JUI-S) and different groups of Jamiat Ahle Hadith (JAH) that differ from each other in their Islamic orientations and contest elections. Although their electoral performance is poor, these parties do somewhat better in the elections if they are part of an electoral alliance or form an alliance of their own.


Second, there are a large number of madrassas and mosques and groups associated with these institutions. There are several Islamic movements initiated by religious scholars that wield influence through teaching and preaching. Some of the madrassas and mosques are associated with Islamic parties. There has been a proliferation of madrassas and the activities of Islamic movements since the mid-1980s.


Third, there are militant Islamic groups, including sectarian groups and their breakaway factions that use violence and intimidation to pursue their Islamic-political and sectarian agendas. The Tehrik-i-Taliban Pakistan (TTP) is one major umbrella group based in the tribal areas, but there are a number of small local groups in the tribal areas that have local agendas. Mainland Pakistan, especially Punjab, houses several militant and sectarian groups and their breakaway factions. Some of these groups operate openly under different names and the responsible members of the Punjab government are known for links with or a soft corner for some sectarian groups. In December 2008, when the federal government placed restrictions on the Jamaat-ud-Dawa after the Mumbai incident, the Punjab government took over their schools in Muridke. However, at the operational level, the Jamaat-ud-Dawa people continued to have a strong foothold in these schools.


All these political parties, groups and madrassa-based religious leadership have joined together in support of the blasphemy laws and they have established federations of different groups, each dominated by a particular Islamic orientation. Many street protests were joined by all the federations and madrassas were the main source of their street power, although others also participated who were mobilised by the sermons of prayer leaders and other religious leaders. Their rallies and marches also mobilised a good number of people not directly associated with any religious group. Even the people educated through the state education system were part of this movement because the state education system also inculcated the Islamic-orthodox worldview in them.

The role of Maulana Fazlur Rahman is an interesting case study. His party, JUI-F, was part of the federal coalition. He was less active in the pro-blasphemy laws movement until he decided to quit the ruling coalition in protest against the removal of his party leader from the federal cabinet. The maulana and his loyalists jumped into this movement in order to build pressure on the prime minister.
Islamic parties and other Islamic groups and organisations have found an easy way to bring out their loyalists and others into the streets by projecting the issue in the binary manner of Islam versus secularism and they argued that the demand for any change in the blasphemy laws amounted to tampering with one of the basic principles of Islam.
This agitation is part of the effort of the Islamists and the far-right political groups and leaders to use street power to tilt the political system decisively in their favour. As they have little hope of asserting their role through elections or parliament, Islam is being conveniently used to pursue their political power agenda.

Literalist in interpretation of the religious text, they hardly draw a distinction between the principle and the mode of implementing the principle or the structure. For them, the principle of respect is the same as the structure and procedures to implement this principle. Nor are most activists willing to give any space for the changes to remove the chances of the misuse of the blasphemy laws for personal reasons, financial considerations and material/property gains or to pursue denominational conflicts.
The Islamic hardliners have succeeded in intimidating others because of the lack of moral courage on the part of the political parties and leaders to question their threatening political and religious discourse. The government is so scared that it capitulated to the demand of the hardline clergy that there will be no change in the blasphemy laws. The opposition parties, including the PML-N, are deriving grudging satisfaction from the fact that the PPP-led federal government is in trouble. They would be happy if the federal government collapses on this issue.
The counter-narrative on the blasphemy laws exists in Pakistan and there are people, even among Islamic circles, who feel perturbed by the current drift of events. Their views and opinions are likely to resurface in a couple of months. For the time being, they are afraid of contesting the perspective of the orthodox and militant groups because they know that the federal and provincial governments are unable to perform their basic responsibility of providing security to the citizens.

The current environment is hostile to the counter-perspective because no rational debate can take place in an environment of intimidation and fear that the religious hardliners have created. You only hear the monologue of the orthodox and militant groups. Those who disagree with their perspective are not talking of abolishing the blasphemy laws but want certain changes in the procedures for applying these laws to avoid their misuse. There are suggestions for financial penalty or imprisonment for those making false charges in invoking these laws.

There is a need to find the middle ground through a sober dialogue among different religious and political groups, to study the problems that have arisen after these blasphemy laws were enforced and suggest remedies. This can only happen in a cool-headed discussion in a conference room rather than in public rallies that disrupt civic order and stability.

The writer is a political and defence analyst

Corasom de America

15 Juli 2008

Feature

Corasom de America
Ahmad Yunus

Seorang pastor dari Flores bicara tentang keterlibatannya dalam gerakan politik di Paraguay. Sebuah pergulatan memerangi kemiskinan dan ketidakadilan.

KACA matanya menggantung. Seperti hendak meloncat dari ujung batang hidungnya yang bulat. Badannya gemuk. Ia memakai kemeja katun putih berlengan panjang. Ia baru saja bangun dari tempat tidurnya.

Ruangan di Biara Santo Yosef terasa dingin. Lorongnya sedikit gelap. Sunyi sekali. Tak jauh dari biara, terdengar sesekali suara bunyi lonceng dari Kathedral Cristo Regi, Jalan Kathedral, Ende, Flores. Seekor anjing tertidur lelap di bawah pohon yang daunnya rindang.

“Saya sudah baca bukunya…apa nama judulnya?…jurnalisme?,” kata Martin Bishu mengernyitkan dahi.



“Antologi Jurnalisme Sastrawi,” kata saya mengingatkan.



“Ya. Jurnalisme Sastrawi. Saya suka tulisannya Chik Rini. Alfian soal serdadu…soal perdagangan senjata…ngeri, ya,” katanya. Suaranya pelan. 



 

Ia membakar rokok kretek. Anjing berwarna coklat itu bangun dan mendekat. Menyapa, tuannya. Dan mendengar percakapan sore itu, 27 Mei 2008. Di sudut belakang gedung biara yang teduh itu. 



Dua minggu sebelumnya, saya memberinya hadiah. Sebuah buku kumpulan tulisan dari beberapa wartawan yang menulis secara mendalam dan memikat. Dari liputan soal Acheh, soal terorisme hingga musik. Buku ini diterbitkan oleh Yayasan Pantau pada Oktober 2005 silam.

Martin Bishu tengah menghabiskan waktu liburan di tanah kelahiranya, Pulau Flores. Ia berasal dari Bajawa. Sebuah kota kecil yang terletak di sebelah bagian barat Ende. Sudah 14 tahun ia bekerja sebagai misionaris di Paraguay, Amerika Selatan. Sebuah negara kecil yang ikut memberi warna dan meramaikan gejolak politik di kawasan Amerika Selatan. 



Beberapa tahun terakhir ini politik di Amerika Selatan menjadi perhatian dunia. Mereka adalah Hugo Chavez yang melakukan nasionalisasi perusahaan minyak di Venezuela, Evo Moralez di Bolivia dan terakhir lengsernya presiden Kuba, Fidel Castro. Kehadiran mereka memberikan nuansa politik dunia lain. Ketika publik hanya mendapatkan tontonan dari kekonyolan politik Amerika dalam menyerang Irak maupun kemunculan terorisme abad 21.

Martin Bishu melihat bagaimana perkembangan Paraguay secara dekat. Bahkan, ia tergerak dan ikut terlibat dalam gejolak politik di Paraguay itu. Politik Paraguay pada dekade tahun 1990 tak ubahnya seperti gejolak yang terjadi di Indonesia. Memasuki masa transformasi dari kebengisan rezim sebelumnya yang otoriter, diktator dan menindas. 

Paraguay menjalani kehidupan politik dan sosial yang melelahkan sekaligus getir pada masa rezim Jenderal Alfredo Stroessner. Jenderal ini memerintah Paraguay dalam kurun waktu panjang dari tahun 1954 hingga 1989.

“Ia berkuasa hampir 35 tahun. Ada usaha-usaha transisi yang bagus. Tapi rejim diktator begitu sistematis, sehingga kebudayaan dan cara berpirkir yang komprehensif tidak ada. Pada masa itu kelas-kelas menengah dikebiri. Dibunuh. Dibuang. Dia mengeliminasi kreativitas intelektual supaya menghindari diri dari gejolak politik. Caranya seperti rejim Soeharto,” katanya.

Ia mengingatkan pada seorang mantan sosok presiden Indonesia, Soeharto yang memimpin selama 32 tahun. Soeharto meninggal dunia awal tahun 2008 di Jakarta, karena terserang berbagai penyakit kronis. Selama masa kepemimpinannya ia melakukan banyak kekerasan untuk menghentikan gejolak politik yang tidak suka dengan kebijakannya. 

Ia membangun militer dan melonggarkannya untuk terlibat dalam bisnis. Soeharto melumpuhkan warga dan oposisinya dengan cara otoriter, dingin dan mengakibatkan tindakan kejahatan hak azasi manusia yang tidak sedikit. Dari gejolak politik di Acheh, Irian Jaya—kini Papua—hingga Timor-timur dan kini menjadi negara berdaulat setelah referendum tahun 1999. 



“Segala struktur yang berlawanan mesti diubah atau dieliminasi secara paksa. Bisa lewat undang-undang atau melalui jalan kekerasan. Bahkan lebih kejam daripada Indonesia. Jaman Orde Baru kita masih diming-iming kebebasan semu. Tidak terang-terangan. Di sana terang-terangan. Langsung dibunuh atau dipotong kepala kamu. Sebuah rezim kekerasan otoriter bukan hanya sistematis, tapi menjurus sarkastis. Itu sarkasme kekuasaan,” katanya.

***
MARTIN Bishu menginjakkan kakinya di Paraguay pada tahun 1994. Ia seorang pastor dari Serikat Sabda Allah atau SVD. Sebuah ordo dari Kristen katolik yang lahir pada tahun 1875. 

Pesawat yang ia tumpangi mendarat di Bandara Ceilo Pettirosi. Di atas langit, tidak tampak Paraguay. Apalagi terlihat gedung-gedung yang menjulang tinggi seperti di layaknya kota besar macam, Jakarta. Pohon-pohon terlihat hijau dan menutupi sebagian besar kawasan Paraguay. Termasuk gedung-gedung perkantorannya. 

Paraguay tidak mengalami restorasi perwajahan hebat era tahun 1970an. Ketika di sebagian besar negara lain, termasuk Indonesia—Jakarta— mengalami pembangunan hebat. Akibat suburnya pertumbuhan ekonomi dalam skema kapitalisme dunia. Termasuk diuntungkan oleh perdagangan minyak dunia. 



Sebelum berangkat ke Paraguay, ia bertemu dengan seorang uskup asal Paraguay. Namanya, Fernando Lugo. Lengkapnya, Fernando Armindo Lugo Mendez. Lahir 30 Mei 1949 di San Pedro del Parana. Perawakannya gagah. Pertemuan itu pada tahun 1993. 


“Kamu mau bantu di keuskupan saya?,” kata Fernando Lugo

.

“Kalau mau berjuang, kamu harus pergi dan hidup di Paraguay dengan saya,” katanya.



Lugo bercerita bahwa ia mengenal dekat orang Indonesia ketika belajar agama di Roma, Italia. Tidak banyak perbedaan antara orang Paraguay dengan Indonesia. Namun, orang Paraguay lebih ekspresif dan spontan. Urusan bahasa itu nomor dua, katanya. Tapi, ia minta agar Bishu mau bekerja di kampung-kampung. 



Marthin Bishu tak habis pikir tawaran itu datang dari seorang uskup asal Paraguay. Mengapa ia harus meninggalkan kampungnya di Bajawa, Pulau Flores yang nasibnya juga sama-sama miskin. Miskin di belahan negara manapun tetap sama konotasinya. 

Ia belajar Bahasa Spanyol. Bahasa ini menjadi bahasa nasional di banyak negara Amerika Selatan. Termasuk mempelajari bahasa nasional kedua Paraguay, Guarani.

Setahun pertama ia habiskan waktunya untuk melihat kondisi kehidupan kampung-kampung di Paraguay. 

Ia melihat nasib kehidupan di perkampungan buruk. Air minum untuk kebutuhan sehari-hari sama-sama digunakan untuk keperluan peternakan. Tempat penampungan air juga menjadi sarang jentik nyamuk dan cacing-cacing. 



Kemiskinan di perkampungan Paraguay pelik. Anak-anak menjadi buruh sebagai penjaga dan pemberi pakan di peternakan sapi. Para petani bukan menjadi pemilik lahan yang bisa mengatur dan bercocok tanam apapun sekehendak hatinya. 

Buruh-buruh yang bekerja di perkotaan juga nasibnya tak jauh malangnya dari para petani. Tinggal dalam gubuk-gubuk reyot. Sementara birokrat, kalangan tentara dan pengusaha dalam kondisi yang nyaman dan mapan. 



Paraguay menjadi lahan basah untuk bisnis obat-obatan terlarang. Dari coccaine, heroin hingga ganja. Perdagangan perempuan dan anak hingga perdagangan gelap barang-barang komoditas sehari-hari. Mulai dari pakaian hingga rokok kretek merk Gudang Garam dari Indonesia. Barang-barang ilegal ini melalui Taiwan dan masuk ke Kolombia maupun Chile dengan harga yang relatif murah karena bebas pajak. 



Kebijakan pemerintah juga tidak berpihak pada rakyat. Salah satunya masalah kebijakan pertanian. Pemerintah Paraguay tak belajar banyak pada kegagalan pertanian dengan metode Revolusi Hijau yang pernah dikembangkan oleh negara-negara agraris lainnya di dunia. 

Revolusi Hijau dalam pertanian meninggalkan residu kimia yang ternyata memperburuk kondisi lahan pertanian. Termasuk mempunyai implikasi buruk terhadap lingkungan dan kesehatan manusia.

Paraguay mendongkrak hasil kedelainya dengan benih-benih transgenik dengan mekanisasi. Ratusan unik traktor mengeruk tanah dan menggantikan tenaga manusia. Paraguay hendak melakukan efisiensi produksi dan memangkas ongkos tenaga manusia yang jauh lebih mahal. Akibatnya, ribuan pengangguran terjadi di Paraguay.

Sebuah lembaga internasional yang bermarkas di Berlin, Jerman, Transparansi Internasiona,l menempatkan Paraguay pada tahun 2005 sebagai negara terkorup peringkat kedua di dunia setelah Haiti.

Saat ini penduduk Paraguay sebanyak 6 juta jiwa dengan angka kemiskinan sebanyak 33 persen. Dengan pendapatan setiap hari kurang dari $2 dollar. 

Dari perjalanan ke kampung-kampung itu, ia mengerti maksud perjuangan oleh Fernando Lugo.

Tak sedikit umatnya bercerita tentang pembunuhan hingga penculikan yang pernah dilakukan oleh rezim Jenderal Alfredo Stroessner.

 “Ini tidak bisa ditolerir. Saya berkenalan dengan sekelompok yang ekstrem. Dan mereka mau melawan rezim dengan mengangkat senjata. Tapi kemudian diredam dengan kegiatan pastoral. Perlawanan senjata itu tidak boleh,” katanya. 



Fernando Lugo mengingatkan agar semua imamnya berangkat dari penderitaan umat sebagai titik tolak pewartaan gereja. Ia hendak memberi daya bahwa aktivitas gereja tak cukup hanya disibukkan dengan kegiatan liturgi atau sakramen lainnya seperti misa, misalnya.

“Baptiskan orang, oke. Tapi setelah dibaptiskan itu orang jangan sampai mati, apa artinya baptis anak kecil yang busung lapar? Jangan sampai terlambat. Mereka yang kaya makan semua yang ada,” kata Bishu. 



Kegelisahan Fernando Lugo terhadap penindasan dan kemiskinan bukan muncul begitu saja. Jauh-jauh hari, gereja-gereja di Amerika Selatan telah melahirkan banyak imam, pastor dan uskup yang revolusioner dan progresif. Mereka gerah dan tidak betah melihat kesenjangan, penindasan dan ketidakadilan yang terjadi dalam masyarakat, bangsa dan negaranya. Mereka mengambil sikap; melawan!.



“Kamu mau berpihak pada siapa. Saya tidak bisa memaksa kamu,” kata Fernando Lugo kepada Martin Bishu. 



Juni tahun 1999, ia tengah membaptis orang di Paroki Saint Blas, Kecamatan Guajewi. Ia bersama pastor lainnya bekerja di Kampung Lusbeja. Ketika membaptis terlihat air penuh dengan cacing dan kotor. Pastor meminta agar mengganti air yang bersih. Namun Martin tidak menemukan air bersih tersebut. Setelah upacara pembaptisan selesai, Martin ingat pada hidangan makanan sebelumnya. Sup dan segelas kopi.

“Jangan-jangan dari air itu. Sejak itu saya merasa ditantang. Saya mau berada dibarisan uskup,” katanya.

***

 

NAMUN perjuangan ini memancing reaksi keras dari kalangan konservatif Kristen Katolik yang bermarkas di Vatikan, Roma. Mereka adalah kalangan yang mempertahankan tradisi gereja, mendukung otoritas hirarkis dan ortodoksi doktrinal gereja. 



Robert Mirsel menulis artikel yang cukup panjang dan rinci mengenai fenomena gerakan dan polemik ini di kalangan gereja Katolik. Dalam artikelnya yang berjudul Teologi Pembebasan: Antara Refleksi Imam dan Gerakan Sosial dalam Jurnal Ledalero, terbitan Desember 2007, mengatakan, kalangan konservatif ini cenderung memandang persoalan sosial sebagai masalah personal dan bukannya struktural. 

Peran paling cocok bagi Gereja Katolik adalah menjalankan cinta kasih konvensional dan hanya memberikan tuntunan moral bagi masyarakat. Kelompok konservatif ini menolak analisis sosial ala Marxis bahkan dianggap berbahaya dan tidak sejalan dengan iman Kristiani.

Revitalisasi peranan Gereja Katolik di Amerika Selatan tumbuh pada dekade tahun 1930-an hingga 1980-an. Ketika politik dan kondisi sosial di Amerika Selatan jatuh ke tangan-tangan rezim yang menindas dan otoriter. Gereja Katolik hendak menuntut dan melakukan perubahan terhadap sistem-sistem yang menindas terhadap masyarakat. 

Kondisi politik dunia juga memasuki tahap baru yang dikenal dengan istilah Perang Dingin antara kekuatan Amerika Serikat dan Uni Soviet. Ketegangan ini berdampak pada negara-negara lainnya yang tengah bergeliat akibat perang dunia kedua. Pilihannya hanya ada dua: mengikuti Amerika Serikat atau pilih Uni Soviet. Blok-blok ini menguat seiring ideologi yang ditawarkan. Demokrasi atau Komunisme.

Para uskup tahu betul kondisi ini juga berdampak langsung terhadap kawasan Amerika Selatan. Apalagi Kuba—negara kecil di ujung Amerika Selatan—baru saja merayakan kemenangan revolusinya untuk mendepak diktator Fulgencio Batista pada tahun 1959. Kuba kemudian dipegang oleh seorang tentara revolusioner, Fidel Castro selama 49 tahun lamanya. Dan bisa berdampak terhadap orang-orang Katolik. 



Tahun 1968 para uskup Amerika Selatan mengadakan konferensi internasional di Medellin. Sikapnya jelas. Gereja hendak menawarkan sebuah teologi baru; Teologi Pembebasan. Sebagai salahsatu gerakan alternatif sosial yang berbasis komunitas agama untuk melakukan perubahan sosial, ekonomi maupun politik. Tujuannya, pembebasan bagi kaum tertindas yang mengalami kemalangan sosial. 

Para pengusung Teologi Pembebasan pun lahir dari ide dan gagasan para pastor yang progresif tersebut. Di antaranya Gustavo Gutierrez, Clodovis Boff. Keduanya tidak hanya mengurai kerumitan sosial melalui aksi dan pikiran. Namun menjadi agen-agen pembaharuan yang bekerja bersama dengan kaum miskin. Gutierrez bekerja di kawasan kumuh di Rimac kota Lima, Peru. Sementara Boff menghabiskan waktunya di hutan pedalaman Amazon, Brazil bersama suku-suku terasing.

Robert Mirsel salah satu dosen yang mengajar studi filsafat Ledalero di Maumere, Pulau Flores. Ia juga aktif sebagai peneliti di Pusat Penelitian Candraditya. Mirsel sendiri lulusan Catholic University of America dan mempelajari soal sosiologi. 



“Akhirnya, Teologi Pembebasan mengandung utopia, yakni tentang Manusia baru dan Masyarakat Baru. Tujuannya Teologi Pembebasan adalah sebuah panggilan untuk membebaskan (masyarakat manusia) dari eksploitasi dan menciptakan “manusia baru” dan “masyarakat baru”, dimana tidak ada lagi kemiskinan yang menyengsarakan, egoisme, korupsi dan penindasan,” tulisanya dalam Jurnal Ledalero tersebut. 



Beberapa dokumen gereja menjadi pijakan gerakan ini. Di antaranya Ensiklik “Quadragesimo Anno” atau Empat Puluh Tahun “Revorum Novarum” yang dikeluarkan oleh Paus Pius XI pada tahun 1931 dan membicarakan masalah eksploitasi ekonomi dan kritik soal kapitalisme liberal, “Mater et Magistra” atau Bunda dan Pengajar tahun 1961. “Pacem in Terris” atau Damai di Bumi tahun 1963 yang dikeluarkan oleh Paus Yohanes XXIII hingga Vatikan II tahun 1962 – 1965.

Gerakan pengusung Teologi Pembebasan juga semakin tangguh dengan kehadiran organisasi yang lebih rapi. Misalnya, Helder Camara dan Manuel Larrain yang mengorganisir dan memperluas Konferensi Nasional para Uskup Brazil atau CNBB dan Konferensi Para uskup se-Amerika Latin atau CELAM. 

Dukungan lain dari organisasi gereja lainnya seperti Kaum Kristiani untuk Sosialisme tahun 1970 dan memunculkan jurnal-jurnal serius macam Svir di Meksiko, Puebla di Brazil, Iglesia Nueva di Kolombia dan Contacto di Peru.

Dekade tahun 1980an Vatikan melakukan sejumlah investigasi terhadap gerakan dan pengusung Teologi Pembebasan tersebut. Khususnya terhadap Gustavo Gutieerrez dan Leonardo Boff. Keduanya telah diselidiki sejak tahun 1976 dan 1980. 

Kardinal Joseph Ratzinger seorang kepala Kongregasi untuk Ajaran Iman dari Vatikan mencatat soal hasil investigasi tersebut. Dan menyatakan bahwa gerakan Teologi Pembebasan merupakan ancaman fundamental terhadap iman gereja.

 

Para uskup yang progresif kemudian digantikan oleh uskup dari kalangan konservatif. Dekade tahun 1980an membuat gerakan Teologi Pembebasan ini menjadi redup dan berada di titik nadir. Habis?

***
TEOLOGI pembebasan seperti akar rumput. Ia bisa menjalar ke mana saja. Vatikan luput bahwa kebijakan tersebut hanya mencabut rumputnya. Namun akarnya tidak.

Di sisi lain kalangan konservatif yang menawarkan rekonsiliasi sebagai alternatif menyelesaikan konflik mengalami kebuntuan seiring represi militer yang terus meningkat. Dan penderitaan serta penindasan semakin merajalela dan dibiarkan begitu saja tanpa ada penyelesaian yang berarti.

Akar-akar rumput ini tumbuh dengan sendirinya. Pengalaman dan perjuangan membuatnya lebih berdaya untuk membangun jejaring basis-basis yang lebih kuat dan rapi. Perlawanan terhadap kondisi ini tidak hanya muncul di dalam gerakan gereja itu sendiri. Namun menjalar ke luar dari basis gereja. 

Mulai dari kalangan petani hingga buruh yang mengorganisir sendiri dan menyatakan perang terhadap penindasan dan kemiskinan. Sementara gereja masih dalam intervensi lembaga doktrinal Vatikan.

Teolog-teolog macam Leonardo Boff dan Gustavo frustasi akibat pengekangan tersebut.

“Segala pemikiran dogmatis itu ada di Vatikan. Tapi di Amerika latin tidak. Kami tahu umat, kami harus hidup bersama dengan umat. Jadi penderitaan di sana mempengaruhi cara orang mempercayai Tuhan. Penderitaan dan pengalaman itu mencari solusi, refleksi membentuk kerangka Sosialisme, Marxisme, bukan hanya berteologi. Analisis dan metode berpikir mengarah pada option atau keberpihakan,” kata Bishu sambil tak henti-hentinya membakar rokok kreteknya. 



Bishu bekerja di bawah Keuskupan Fernando Lugo. Batinnya bergolak melihat kemiskinan di Paraguay. Ia melihat kemiskinan lebih jauh. Menurutnya kemiskinan bukan karena faktor alam atau kebetulan. 

Ada kondisi struktural yang menciptakan orang menjadi miskin. Kondisi ini semakin parah ketika masa transisi dari rezim diktator ke tahap reformasi yang sama sekali masih mentah. Kemiskinan ini akibat dari penerapan model ekonomi neoliberalisme yang akut.

“Kami dari gereja melihat itu sebagai penyebab kemiskinan. Kemiskinan struktural dengan model neoliberal. Dan visiblehead-nya pasar bebas,” katanya.

Pasar bebas adalah suatu sistem ekonomi yang berlaku sesuai prinsip penawaran dan permintaan. Sistem ini tanpa melibatkan pemerintah untuk terlibat dalam mengatur pasar. Hanya kalangan swasta maupun perorangan yang kuat yang akan menguasai pasar dan distribusi barang. 

Pasar bebas dinilai akan membabat para pelaku usaha maupun produsen yang masih tergolong lemah. Selain itu, pasar bebas juga akan mendorong terjadinya privatisasi terhadap semua bentuk pelayanan publik yang selama ini dikuasai oleh negara. 

Negara-negara kuat terus mengkampanyekan sistem ekonomi pasar bebas ini. Dan ini berlangsung juga di Benua Amerika. Di mana Amerika Serikat dan Kanada menjadi dua negara paling agresif dalam mendorong penerapan pasar bebas tersebut. 



“Tidak mungkin kita menjual tomat ke Amerika Serikat yang kondisi higienisnya tidak bisa dipenuhi. Masa kita mesti bergabung dalam pasar bebas dengan pesaing yang tidak ada saingannya. Gereja protes. Ini tidak bisa, ” katanya.

Gerakan sosial dan gereja mengambil inisiatif untuk melawan kampanye pasar bebas itu. Mereka membuat blok-blok diskusi antar negara di kawasan Amerika Selatan. Fernando Lugo ikut dalam barisan depan menentang model pasar bebas tersebut. Ia melihat model tersebut hanya membuat perekonomian lokal sekarat. Ia bersama gerakan sosial lainnya membuat referendum di hampir semua negara Amerika Selatan. Hasilnya menolak penerapan pasar bebas tersebut.

Beberapa aktivis maupun kelompok pemerhati pasar bebas dan Bank Dunia terus mengkampanyekan isu eksploitasi ekonomi dan tenaga kerja ini. Perlawanan ini dikenal dengan istilah sweatshop.

Gereja di bawah Fernando Lugo menjadi sebentuk wajah lain. Di mana gereja menjadi basis untuk mengusung dan melawan kemiskinan dan penindasan. Gereja harus bersikap dan tidak bisa membiarkan kaum miskin menjadi lebih banyak. Sementara golongan mapan semakin kaya. Ia juga mengajak kalangan pastor dan imam lainnya untuk tidak berjarak dengan kehidupan umatnya.



“Bila ada hal yang paling menyakitkan saya, maka itu adalah ketidakadilan dan terutama ketidakadilan sosial,” kata Lugo. 



Fernando Lugo adalah arsitektur perubahan Paraguay. Ia menjadi antithesis terhadap dominasi kekuasaan politik Paraguay di bawah Partai Colorado. Partai yang menguasai cukup panjang menemani rezim Jenderal Alfredo Stroessner. 

Benih-benih pemberontakan Lugo datang ketika ia bekerja sebagai seorang guru. Ia menolak menjadi anggota Partai Colorado. Ketika Colorado menjadi satu-satunya partai wajib bagi setiap guru. 

Ia memilih untuk mengajar di perkampungan yang terpencil dan jauh dari pusat perkotaan. Lantas ia bergabung dengan SVD di Encarnacion dan mendapatkan beasiswa untuk belajar di Universidad de Nuestra Segnora de Asuncion dalam studi agama.

Pada tahun 1977 hingga 1982, ia bekerja sebagai misionaris dengan suku-suku asli di Bolivar, Ekuador. Di sana ia bertemu dengan uskup Leonidas yang memberinya inspirasi untuk membantu dan membela orang miskin. Intelektualnya semakin tajam ketika meneruskan pendidikannya di Roma pada tahun 1982 dan mempelajari ajaran sosial gereja. 

Lantas pada 5 Maret 1994, Lugo menjadi seorang uskup di San Pedro. Ini adalah kawasan cadas dan merupakan wilayah termiskin di Paraguay. Lugo tak sendirian. Ia terus memompa dan mengasah kesadaran para imamnya. Salahsatunya, Pastor Martin Bishu yang datang jauh-jauh dari Bajawa, Pulau Flores. Termasuk membangun jaringan dengan sayap-sayap gerakan lain yang menginginkan perubahan di Paraguay.

Aktivitasnya itu menuai kritik dari kalangan gereja dari kelompok konservatif. Bahkan Vatikan memberikan teguran. Bahwa pernyataan dan gerakan politik dari Lugo sudah melanggar Hukum Kanon Gereja Katolik. Vatikan meminta agar dirinya menarik diri dari aktivitas politik. Lugo bersikap, ia menghormati sikap Vatikan termasuk kalangan konservatif yang menegurnya. 

Ia melakukan pembelaan. Ia mengakui bahwa dirinya terlibat dalam politik praktis. Namun dirinya membantah bahwa dia memiliki partai untuk mendapatkan kekuasaan politik. Vatikan pun memberikan suspensi dan melarang Lugo untuk menjalankan ritual seperti misa maupun sakramen lainnya. Fernando Lugo kemudian memberikan pernyataan publik pada tanggal 25 Desember 2005. Ia mundur dari keuskupan.

“Saya bilang kau keluar saja dengan alasan kesehatan. Kami minta dia keluar dari uskup. Tidak usah tipu-tipu. Sekarang sudah jadi warga biasa,” kata Bishu sambil tertawa. 



Fernando Lugo tidak punya beban untuk mengurusi kegiatan gereja. Ia mulai menghimpun dan mengonsolidasikan internal gerakan politik dan sosialnya. Pemerintah mulai mengetahui gerakan bawah tanah Fernando Lugo. 

Ratusan pemimpin komunitas basis di perkampungan-perkampungan sudah mulai diciduk oleh aparat. Namun tindakan dari aparat tersebut tidak menciutkan nyali kelompok Lugo. Bahkan, membakar semangat kaum miskin, petani dan buruh untuk bersatu.

Komunitas basis terus melakukan pemberdayaan dan membangun kesadaran politik. Baik melalui kelompok-kelompok diskusi hingga koperasi. Gerakan tersebut muncul dengan sendirinya tanpa campur tangan bantuan dari luar negeri. Komunitas basis mulai membangun sarana-sarana publik seperti rumah sakit sederhana dan rumah makan untuk kaum miskin. 



“Umat sudah menyiapkan diri. Kaum tertindas itu harga dirinya harus diangkat dalam lingkup apapun. Baru bisa mengekspresikan diri. Berarti harus ke luar dari lingkungan,” katanya.

Lugo dan Bishu sadar ternyata gerakan pemberdayaan tersebut tidak menghasilkan sesuatu yang besar untuk melakukan perubahan di Paraguay. Bagaimanapun, melakukan reformasi butuh peluru yang besar. Dan tidak cukup dengan mendirikan koperasi maupun menghimpun kekuatan melalui kelompok-kelompok diskusi kecil.

“Kita tidak menyembuhkan penyebab miskinnya, semakin banyak mengumpulkan dana semakin banyak jumlah orang miskin yang minta. Semakin memberi makan banyak semakin banyak pula orang yang lapar,” katanya. 



Lugo berpikir keras. Ia mencari tahu akar dari persoalan penyakit kemiskinan tersebut. Perdebatan pun terjadi. Kesimpulannya, penyakit kemiskinan itu adalah neoliberalisme. Dan korupsi struktural membuat kaum miskin semakin terpuruk. Sistem birokrasi Paraguay membuat orang menjadi korup dan rakus.

Lugo show off di jalanan. Dan membawa bendera Alianza Patriotica para el cambio atau Aliansi Patriotik untuk Perubahan. Ribuan orang melakukan aksi demonstrasi dengan menutup kawasan jalan tol. Alun-alun kota menjadi pusat episentrum aksi untuk menyatakan perang terhadap kemiskinan dan korupsi. Aksi ini terus mendapatkan dukungan dari warga Paraguay. Dari kalangan pelajar dan partai oposisi. 

Aksi ini mengundang perhatian media nasional maupun internasional. Jantung ibu kota Paraguay, Asuncion lumpuh. Jalanan macet total. Mereka melakukan aksi dengan cara jalan kaki selama empat hari. Dengan membawa atribut demonstrasi dan menyatakan perang terhadap kemiskinan dan korupsi. Massa aksi ini diikuti hampir 80 ribu orang.

Pemerintah tahu bahwa Lugo ada di belakang aksi ini. Pemerintah juga menuduh dirinya sebagai dalang terjadinya kerusuhan ambil paksa lahan-lahan dari tuan tanah.

“Di paroki saya ajak umat bagaimana berdemonstrasi, membuat pamplet, propaganda, membuat latihan untuk bertahan diri, tapi selalu kami minta agar perjuangan mereka jangan mengarah ke anarkis,” kata Bishu.

Menurutnya, aksi unjuk gigi ini untuk menunjukkan people power dan cinta kasih. Namun, aksi ini jangan sampai berbuntut panjang dengan aksi kekerasan. Apalagi mati konyol karena kepentingan. 

Pemerintah gerah dengan aksi tersebut.

Pemerintah mengeluarkan kebijakan yang mengatur segala bentuk ekspresi publik. Sedikitnya undang-undang ini telah menyeret 30 ribu para pemimpin basis ke dalam penjara. Gerakan aksi mundur untuk menghindari kekerasan dan intimidasi. Dua tahun lamanya gerakan ini bertahan dan mengumpulkan kekuatan di komunitas basis-basis. Namun, aksi ini sesekali muncul jika momen politik tengah stabil.

Lugo berpendapat bahwa hukum formal di Paraguay sangat koruptif. Ia mendesak reformasi di tubuh Mahkamah Agung untuk menyelamatkan konstitusi Paraguay. Ia mengatakan, dasar ideologi aksi tersebut adalah tengah-kiri. Namun haluannya berhilir pada sosialisme. 



Dia berpendapat konsep ideologi kiri maupun kanan sudah usang. Pemerintahan, menurutnya, harus berdiri di atas kepentingan ideologis apapun. Lugo melihat pertumbuhan China sebagai bentuk pelajaran penting untuk meletakkan dasar Paraguay ke depan. 

”Dia menjadi jembatan dari dua ekstrem ini. Artinya ada hal-hal baik dari neoliberalisme maupun sosialisme. Dan keduanya butuh pencernaan ulang. Ada sistem yang baik dari sana. Bangun sistem yang baru itu menjadi tantangan yang sulit bagi dia,” katanya.

Suatu malam ia dan Lugo kedatangan seorang intelejen dari Spanyol. Intelejen tersebut bekerja untuk tiga negara, Uruguay, Argentina dan Paraguay. Dan menanyakan bagaimana Lugo akan membawa Paraguay ke depan? Intelejen itu curiga bahwa Paraguay akan berkiblat kepada Venezuela dan Bolivia. Dan mengambil kebijakan yang cukup ekstrem terhadap pembangunan ekonominya. 

Lugo menilai Venezuela dan Bolivia menerapkan konsep sosialisme sempurna. Konsep itu bisa diterapkan di kedua negara tersebut mengingat latarbelakang kondisi etnik dan agamanya tidak terpolarisasi.

Namun konsep tersebut kurang cocok dengan kondisi budaya, sosial dan politik Paraguay. 

Ia melihat perjuangan Evo Morales kental dengan perjuangan etnis Indian yang menjadi mayoritas di Bolivia. Kebijakan estrem melakukan nasionalisasi perusahaan minyak ala Hugo Chavez juga bisa menjadi bumerang bagi Venezuela. 

Ia melihat China menjadi negara yang cocok menjadi panutan Paraguay. China sudah menanggalkan konsep ekonomi komunisnya. Namun merayap dengan halus menjadi sebuah raksasa ekonomi baru. Ia merasa demokrasi China ke depan akan jauh lebih kuat ketimbang di Amerika Selatan maupun negara pengusung demokrasi lainnya.

***
SAAT ini Fernando Lugo berdiri di bawah bendera Aliansi Patriotik untuk Perubahan yang menggabungkan sekitar 14 aliansi partai oposan. Aliansi ini menjadi motor penggerak untuk mengantarkan dirinya mengikuti pemilihan umum presiden Paraguay. Dukungan lain juga datang dari warga-warga kaum miskin dan buruh yang meminta dirinya menjadi seorang pemimpin Paraguay berikutnya. 



Hasilnya, pemilihan umum presiden tersebut membaptisnya menjadi seorang presiden Paraguay dengan mengalahkan calon lainnya dari Partai Colorado maupun dari calon militer. Ia mendapatkan dukungan suara sebanyak 41 persen. Rencananya, pelantikan dirinya berlangsung pada Agustus 2008 nanti. Evo Morales menyambut gembira atas hasil kemenangan suara yang diraih oleh Fernando Lugo. Beberapa presiden lain di Amerika Selatan juga menyatakan hal yang sama. 



“Tapi kami tidak berpretensi dia bisa membuat mukjizat. Kami hanya mau dia bisa menjadi agen transisi yang sebenarnya. Melaksanakan kewajiban presiden tidak mudah,” kata Bishu mengingatkan.

Lugo, menurutnya, harus menjaga agar aliansi itu tidak pecah. Ia mengingatkan kasus yang terjadi di Haiti. Presidennya terpilih secara demokratis dan tergolong presiden yang baik. Namun, justru orang-orangnya sendiri merobek dan mendongkelnya dari dalam untuk mencari kepentingan politik sendiri. 



“Ada yang mengatakan Lugo tertarik dan mengajak Anda untuk menjadi penasehat presidennya. Apa betul?,” kata saya. 



Martin Bishu tersenyum. Ia bilang bahwa dirinya adalah warga negara asing. Dan tidak mungkin memangku jabatan sebagai penasehat presiden Paraguay. Namun, ia tetap menjadi sahabat Fernando Lugo. Dan akan memberikan masukan maupun kritikan terhadap kebijakan pemerintahan di bawah Fernando Lugo. Ia menemukan pengalaman dan pelajaran menarik. Apalagi bisa bersentuhan langsung dengan perjuangan masyarakat Paraguay dalam memerangi kemiskinan dan korupsi.

Kemiskinan dan korupsi menjangkit negara-negara miskin. Termasuk Indonesia. Korupsi dan kemiskinan juga menjadi penyakit kronis dan mewabah. Dari Jakarta, Acheh, Papua hingga Ende di Pulau Flores ini. Wajah kemiskinan maupun korupsi sama. Wajah pemerintahan yang otoriter dan menindas juga sama. 



Dua bulan sudah ia melepas lelah di Pulau Flores ini. Ia melihat Flores masih dengan wajah yang sama. Tidak jauh berbeda dengan 14 tahun yang lalu. Namun kondisi masyarakatnya semakin terpuruk. Ia jengah mendengar korupsi yang terjadi di Flores hingga kampungnya sendiri di Ngara, Bajawa. Anak-anak kecil kekurangan gizi. Birokrasi menjadi elit dan membiarkan kelaparan berlangsung di masyarakat. 



“Semangat perubahan kita itu sangat terpolarisasi oleh etnis dan religius. Apapun yang diangkat ke permukaan selalu isu itu. Itu menjadi empuk bagi penjilat atau penguasa. Indonesia bisa mendapatkan kemerdekaan tahap kedua kalau kita bebas dari kungkungan etnis dan religius. Untuk kesejahteraan dan kemakmuran bersama. Kita belum merdeka,” katanya lirih.***

Ahmad Yunus, kontributor Mediabersama.com, bekerja untuk Sindikasi Pantau. Sekarang tinggal di Ende.

Tulisan ini sebelumnya dimuat di http://mediabersama.com, Sabtu, 31 Mei 2008.

Pertemuan G-20: Hadiah Bagi Negeri Imperialis, Malapetaka Bagi Negeri Miskin

Sabtu, 13 November 2010 | 17:00 WIB | Bedah Ekopol
Oleh : Rudi Hartono dan Ulfa Ilyas

Pertemuan G-20 di Seoul, Korea Selatan, telah menjadi tempat pertempuran kepentingan antara negara-negara maju dan negara berkembang. Tidak hanya dalam soal perdagangan, tetapi juga perang mata uang.

Aroma pertempuran di Seoul memang sangat tinggi. AS bukan hanya mengejar target jangka pendek untuk mengatasi kelemahan ekonominya, tetapi juga berjuang untuk membendung pengaruh Tiongkok dan negara-negara industri baru yang berpotensi menggeser keseimbangan kekuatan ekonomi global.

Sehingga, apapun yang menjadi kesepakatan G-20, persoalan nasional masing-masing negara akan terus mengemuka, dan mengambil bentuk konkret seperti proteksionisme dan nasionalisme ekonomi.

Meskipun upaya diplomasi berusaha menutupi pertempuran ini, seperti yang dilakukan Presiden AS Barack Obama dan Presiden Tiongkok Hu Jintao, namun pertempuran terbuka tetap akan terjadi.

Persoalan Over Kapasitas

Dengan melakukan apa yang disebut devaluasi kompetitif mata uangnya, negeri-negeri imperialis berusaha membuat ekspor mereka lebih murah ketimbang pesaingnya.

Kebijakan ini, menurut Lee Suster, seorang editor socialist workers, diadakan untuk mengatasi persoalan over-kapasitas dalam perekonomian global.

Pada bulan September, kapasitas terpakai industri AS hanya mencapai 74,7%, sebuah tingkat 5,9% di bawah rata-rata sejak tahun 1972-2009. Sebuah prediksi yang dibuat setahun sebelumnya menyebutkan bahwa krisis ekonomi global telah membuat negara seperti AS, Kanada, Jerman dan Jepang kembali ke level produksi sebelum tahun 2003.

Di negara imperialis lainnya, situasinya jauh lebih buruk. Perkembangan produksi di Inggris, Italia, dan Perancis saat ini berada dalam tingkat terendah sejak tahun 1990-an.

Perang Nilai Tukar

Perang nilai tukar telah menjadi isu paling mendominasi dalam perdebatan di forum G-20, yang melibatkan terutama AS versus Tiongkok.

AS menuding Tiongkok telah sengaja merendahkan mata uangnya sebagai jalan untuk mendapatkan keuntungan dari ekspor.

Michael Hudson, seorang kontributor di Financial Times, mengatakan bahwa AS berkeinginan untuk membunuh ekonomi Tiongkok, dan dengan begitu, akan menghilangkan ancaman militer Tiongkok.

Perang mata uang, oleh karenanya, hanya merupakan awal bagi sebuah perang dagang, bahkan potensi untuk perang militer. Nouriel Roubini, seorang professor ekonomi lainnya, menegaskan bahwa tidak semua negara dapat meningkatkan net ekspor mereka.

“Ini adalah permainan zero-sum dalam mata uang dan ekspor neto yang berarti keberhasilan suatu negara adalah kekalahan bagi negara lain, dan perang devaluasi kompetitif akan terus berlangsung,” katanya.

Penderitaan bagi Negara Miskin

Tentu saja korban pertama dari pertarungan para raksasa global ini adalah negara-negara miskin.

Setiap usaha negeri-negeri imperialis untuk mengurangi defisit dalam neraca pembayaran, menurut penjelasan ekonom Brazil Gustavo Franco, akan berarti mengurangi kapasitas negara lain dalam mengakumulasi cadangan.

Negara miskin akan dipaksa untuk menderegulasi sistim keuangannya, sehingga membuat mereka semakin rentan oleh serbuan “hot money’.

Para investor akan melihat tingkat bunga yang tinggi, tingkat keuntungan yang tinggi, dan mata uang yang menguat. Ini akan membawa beberapa dampak: (1) mendorong penguatan nilai mata uang suatu negara, namun akan membuat ekspornya akan kehilangan daya kompetitifnya. (2) destabilisasi system keuangan membuat negara bersangkutan sangat rentan dengan penarikan dana keluar dengan cepat.

G-20 telah bersepakat untuk memerangi proteksionisme, dan dengan begitu, negara-negara maju akan bebas menyasar pasar-pasar negeri-negeri berkembang dan negara miskin.

Pendek kata, negeri-negeri imperialis akan menjadikan forum G-20 sebagai jembatan untuk mengalihkan beban krisis ke pundak negeri-negeri miskin dan rakyat pekerja di seluruh dunia.

http://berdikarionline.com/dunia-bergerak/20101113/pertemuan-g-20-hadiah-bagi-negeri-imperialis-malapetaka-bagi-negeri-miskin.html

SBY, Bapak Privatisasi Indonesia

Kamis, 4 November 2010 | Editorial
Era pemerintahan Bung Karno pantas disebut sebagai “peletak dasar industrialisasi nasional”. Pada masanya, sekitar 90% perusahaan perkebunan asing berpindah ke tangan Republik Indonesia, dan sekitar 246 pabrik atau perusahaan asing berhasil dinasionalisasi.

Tidak hanya itu, Soekarno telah membangun sejumlah industri di dalam negeri, yaitu  pabrik Baja Trikora pada 1962-kini bernama PT Krakatau Steel-dan Semen Gresik pada 1953.

Sayang sekali, setelah rejim Soeharto berkuasa, perusahaan-perusahaan itu bukannya dikembangkan dengan baik, malah dijadikan lahan korupsi bagi keluarga dan kroninya. Dengan argumen hendak membersihkan korupsi dan kesalahan manajemen di dalam BUMN, rejim-rejim neoliberal pasca reformasi telah mengobral murah keseluruhan perusahaan-perusahaan tersebut.

Periode 1991-2001, pemerintah Indonesia 14 kali memprivatisasi BUMN, namun yang terprivatisasi ada 12 BUMN. Sementara di jaman SBY, dalam setahun terdapat 44 BUMN yang langsung “dilego” kepada pihak asing. Dengan agresifitasnya dalam mengobral “BUMN”, SBY pantas disebut sebagai bapak privatisasi Indonesia.

Namun, fakta menunjukkan bahwa privatisasi tidaklah semulia apa yang dikatakan ekonom neoliberal, yaitu perbaikan manajemen, efisiensi, dan perbaikan produksi. Sebaliknya, privatisasi hanya menjadi mekanisme transfer kekayaan dari tangan publik kepada segelintir swasta, juga sebagai skema penghancuran ekonomi nasional yang potensial oleh negeri-negeri imperialis.

Lebih jauh lagi, kebijakan privatisasi punya motif dan tujuan yang selaras dengan misi kolonialisme di masa lalu.

Pertama, privatisasi menghilangkan kontrol atau monopoli negara terhadap produksi barang dan jasa, sehingga nantinya akan semakin bergantung kepada impor dan produk dari luar. Pemerintah akan kesulitan untuk mengontrol harga, terutama harga kebutuhan pokok, karena cabang-cabang produksi sudah dikuasai oleh pihak asing.

Kedua, privatisasi menghilangkan akumulasi ekonomi nasional yang menguntungkan, khususnya pendapatan dari aktivitas BUMN. Akibatnya, negara semakin bergantung kepada pajak dan utang.

Ketiga, negara kehilangan tuas strategisnya untuk mengalihkan penghasilannya ke sektor-sektor ekonomi dan belanja sosial, mengatur penciptaan lapangan kerja, dan pembukaan wilayah-wilayah investasi baru, seperti infrastruktur, pendidikan, dan pemberdayaan ekonomi rakyat.

keempat, privatisasi justru akan menjadi lahan subur untuk korupsi dan suap, yang melibatkan segelintir miliarder dari perusahaan multi-nasional dan para politisi korup pendukung privatisasi.

Disamping itu, harga jual perusahaan-perusahaan nasional yang diprivatisasi seringkali merupakan “harga politik”, bukan harga yang ditentukan menurut potensi pasarnya. Harga politik ini dimaksudkan untuk menyuap rejim berkuasa, partai politik pendukung privatisasi, dan ekonom-ekonom yang menjadi juru-bicaranya.

Harga politik inilah yang terjadi dalam kasus “obral murah” PT. Krakatau Steel oleh rejim SBY-Budiono. Meskipun negara jelas-jelas dirugikan, namun mereka selalu berusaha bersembunyi dibalik argumen dangkal dan irasional.

Jangan berharap cerita sukses terkait privatisasi, pengalaman privatisasi di berbagai belahan dunia justru menceritakan kenyataan pahit, seperti PHK massal, penurupan upah, kenaikan harga kebutuhan masyarakat secara drastis, pembengkakan utang luar negeri, terbengkalainya infrastruktur dan layanan publik, dan lain sebagainya.

Janji-janji mengenai efisiensi, peningkatan produksi, alih teknologi, dan perbaikan manajemen hanya merupakan “tiupan angin surga”. Pada kenyataannya, privatisasi akan mempercepat kerapuhan ekonomi nasional, terutama jika pembelinya adalah perusahaan multinasional. Keputusan-keputusan tentang lokasi pabrik, tingkat investasi dan pekerjaan, akan tunduk pada strategi-strategi global para direktur perusahaan multinasional.

Pendek kata, apa yang menjadi tujuan kolonialisme di masa lalu, adalah juga tujuan utama privatisasi, yaitu menjadikan Indonesia sebagai sumber penyedia bahan baku, pasar bagi produk negeri-negeri maju, eksploitasi tenaga kerja, dan tempat mengembang-biakkan capital negeri maju (investasi).

Jika di saat pemilihan SBY menolak disebut neoliberal, maka penjualan Krakatau Steel sekarang merupakan bukti bahwa SBY memang “neoliberalis tulen”.

Kita tidak harus menunggu lama hingga seluruh asset nasional kita diobral sampai habis oleh SBY, sebab jika itu dibiarkan terus-menerus, bukan generasi sekarang saja yang akan tertimpuk kemiskinan dan kesengsaraan, tetapi generasi masa di masa depan pun akan kehilangan harapan.

Oleh karena itu, mari bersama-sama membangun gerakan anti-privatisasi secara massif untuk menghentikan privatisasi BUMN ini. Salah satu caranya, adalah menggalang petisi atau konsultasi rakyat, yaitu mendatangi rakyat dari rumah ke rumah, untuk meminta dukungan menolak privatisasi.

Anda dapat menanggapi Editorial kami di : redaksiberdikari@yahoo.com

http://berdikarionline.com/editorial/20101104/sby-bapak-privatisasi-indonesia.html

Petani Bisa Jadi Tuan atas Tanahnya Sendiri

Harian Suara Merdekaa, Semarang,04 Nopember 2010
Merebut Kembali Tanah ”Trukah” Cipari (2-Habis)

Petani Bisa Jadi Tuan atas Tanahnya Sendiri

image

SM/Khalid Yogi GARAP SAWAH: Petani menggarap sawah di lahan eks-HGU PT Rumpun Sari Antan (RSA) di Kecamatan Cipari, Kabupaten Cilacap, yang telah dibagikan kepada petani.(46)

PEMBAGIAN kembali (redistribusi) tanah seluas 291 hektare kepada 5.141 petani di Kecamatan Cipari, Kabupaten Cilacap boleh dikata merupakan satu dari peristiwa langka sepanjang sejarah Orde Reformasi. Bagaimana para petani akhirnya mampu membalik kekalahan menjadi kemenangan?

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menangis saat memberikan sertifikat tanah secara simbolik kepada para petani di Istana Bogor, Kamis (21/10). Di antara mereka, hadir pula perwakilan petani dari Desa Caruy, Kutasari, Karangreja, Sidasari, dan Mekarsari Kecamatan Cipari.
Meski masing-masing hanya mendapat tanah seluas 500 meter persegi, namun semua pihak merasa bersyukur. “Kami bersyukur. Petani bisa jadi tuan atas tanahnya sendiri. Apalagi ada warga kami yang bisa bertemu langsung dengan Presiden. Kami sangat bangga,” kata Kades Mekarsari, Wahyudiyono.

Sepetak tanah dengan sertifikat resmi dari Badan Pertanahan Nasional (BPN) itu merupakan kemenangan untuk pulang kembali ke tanah leluhur. Betapa tidak, kekerasan tahun 1966 sebagian petani diusir ke luar daerah. Mereka berkelompok di tempat penampungan yang lantas dibangun secara swadaya menjadi permukiman baru bernama Tapungan.

Selain inisiatif baik pemerintah, hal itu juga merupakan perjuangan petani selama lebih dari 30 tahun. Sejak ditangkapnya aktivis Budiman Sudjatmiko di Desa Caruy pada 1993, muncul nama-nama aktivis dari kalangan petani seperti Sugeng yang kini menjadi Dewan Pembina Serikat Tani Merdeka (Setam) Cilacap dan Chabibulah.

Mereka pada tahun 1998 yang  membuka hubungan dengan aktivis di Purwokerto yang tergabung dalam Forum Aksi Mahasiswa Purwokerto untuk Reformasi (FA-MPR).
’’Kami memperluas gerakan dengan menggandeng Siti Fikriyah dari Perkumpulan Kantor Bantuan Hukum dan juga kawan dari Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA),’’kenang  Jarot Setyoko, Direktur Rumah Aspirasi Budiman (RAB) sekaligus mantan aktivis FA MPR.

Lahan Persawahan

Harapan muncul ketika masa hak guna usaha (HGU) atas 1.050 hektare tanah perkebunan PT Rumpun Sari Antan (RSA) habis di tahun 1999. BPN menerbitkan surat yang menyatakan 284 hektare lahan dikeluarkan dari HGU PT RSA. Alasannya, tanah tersebut merupakan lahan persawahan yang tidak bisa diperuntukkan bagi perkebunan.

PT RSA tak mau menyerah begitu saja. Mereka menuntut kompensasi Rp 1,5 juta per meter persegi jika petani hendak kembali menggarap lahan tersebut. Tahun 2007, lima kepala desa dari Cipari bertemu Kodam IV Diponegoro untuk membuka perundingan. Maklum, sebelum masa reformasi, lahan tersebut memang menjadi salah satu ladang bisnis militer. ’’Akhirnya, PT RSA mau menerima kompensasi sebesar Rp 1.500/m2,’’kata  Wahyudiyono.

Sementara para petani bernegosiasi. Proses politik berlangsung dengan dimotori mantan aktivis Budiman Sudjatmiko yang saat ini menjadi Anggota DPR. Menurut Budiman, solidaritas petani mendapat sambutan positif dari Kepala BPN Pusat Joyo Winoto dan Kepala Kanwil BPN Jateng, Doddy Imron. ’’Komitmen berbagai pihak itulah yang akhirnya mampu mengantar 5.141 keluarga meraih kembali tanah mereka yang sempat terampas,’’ ungkap Budiman di sela acara syukuran di Lapangan Desa Kutasari, Cipari, Sabtu (23/10). (Sigit Harsanto, Khalid Yogi, Yunanto Adi-53)

 

Bagi Anda pengguna ponsel, nikmati berita terkini lewat http://m.suaramerdeka.com
Dapatkan SM launcher untuk BlackBerry http://m.suaramerdeka.com/bb/bblauncher/SMLauncher.jad

Kisah Orang-orang Istana

http://majalah.tempointeraktif.com//id/arsip/2010/10/25/LU/mbm.20101025.LU134944.id.html
25 Oktober 2010

Kisah Orang-orang Istana

SIANG itu mendung menggantung. Sekelompok demi sekelompok dan bus demi bus memadati pelataran depan Tugu Monas yang menghadap Istana Kepresidenan. Polisi membuat barisan berlapis pada Rabu pekan lalu itu.

Hari itu genap setahun periode kedua pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Unjuk rasa besar-besaran digelar para mahasiswa di depan Istana. Pagi-pagi, ketika demonstrasi belum lagi dimulai, ratusan polisi sudah bersiaga di sepanjang Jalan Medan Merdeka Utara. Gulungan kawat berduri setinggi satu meter dipasang memisahkan jalan raya dan halaman depan kantor presiden itu.

Di dalam Istana Merdeka suasana terasa kontras. Ha-wa panas massa menguap di udara. Di Bina Graha, tempat sebagian anggota staf khusus Presiden berkantor, unjuk rasa yang digelar beberapa puluh meter di depan mereka tak terlampau dibahas.

“Tidak ada kegentingan di sini,” kata Staf Khusus -Presiden Bidang Komunikasi Politik, Daniel Sparringa. “Kami tidak menganggap demo itu sebagai sesuatu yang berbahaya,” kata Denny Indrayana, Staf Khusus Presiden Bidang Hukum dan Pemberantasan Korupsi. “Proporsional saja.”

Pagi itu, staf khusus Istana lebih disibukkan oleh kegiatan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang tengah bersiap diwawancarai radio Elshinta secara langsung. Temanya: evaluasi satu tahun pertama masa kepemim-pin-an Yudhoyono. Wawancara dimulai pukul delapan teng. “Saya mohon doa restunya, berikan dukungan pada kami untuk bekerja,” kata Yudhoyono di akhir interviu.

Setelah itu, staf khusus kembali ke rutinitas mereka masing-masing. Ada yang memantau pemberitaan media sepanjang pekan itu, sekaligus mengukur reaksi publik atas peringatan setahun pemerintahan SBY-Boediono. “Saya pergi ke sejumlah titik demonstrasi, memantau di lapangan bersama Heru Lelono,” kata Denny Indrayana pekan lalu. Heru Lelono adalah Staf Khusus Presiden Bidang Informasi.

Sardan Marbun, Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Sosial, menyalin dan mengelompokkan pesan pendek dan surat yang masuk ke nomor telepon pengaduan RI-1 dan kotak pos 9949. Semuanya dicetak dan dibagikan untuk dianalisis. Dalam sebulan, bisa ada 5.000-6.000 pesan pendek yang masuk ke Istana. Satu demi satu isinya diperiksa, dikonfirmasi, dan direspons.

“Pada dasarnya kami adalah juru dengar, juru suara, dan juru pandang Presiden,” kata Daniel Sparringa. Artinya, kata Daniel, mereka menyerap aspirasi publik, menyuarakan posisi Istana, dan memberikan pandangan kepada Presiden. “Tapi kami bukan pembisik,” ia menambahkan.

Inilah lingkaran terdalam mesin kepresidenan Yudhoyono: all the president’s men. Sembilan anggota staf khusus ditambah dua juru bicara. Mereka bekerja di bawah komando Menteri-Sekretaris Kabinet Dipo Alam. Dipo adalah birokrat veteran yang bertahun-tahun menjabat Deputi Menteri Koordinator Perekonomian, sebelum ditugaskan menjadi Sekretaris Jenderal D8-Kelompok Kerja Sama Ekonomi Negara-negara Berkembang-di Ankara, Turki. Dia direkrut tiga bulan setelah kabinet terbentuk, pada Januari 2010.

Staf khusus ini adalah orang-orang yang dipilih langsung oleh Presiden. Berasal dari berbagai latar belakang dan beragam keahlian, sebagian disatukan oleh kede-katan personal mereka dengan Yudhoyono.

Selain Daniel, Denny, Sardan, dan Heru Lelono, ada Andi Arief, bekas aktivis mahasiswa di Yogyakarta, dan kolega dekatnya, Velix Wanggai. Andi adalah Staf Khusus Bidang Bantuan Sosial dan Bencana. Adapun Velix menempati posisi Staf Khusus Bidang Otonomi Daerah.

Di luar mereka, ada Jusuf, Staf Khusus Bidang Pa-ngan dan Energi. Perusahaannya, PT Jangkar Nusantara Megah, adalah pemasok ransum TNI. Ada pula Agus Purnomo, aktivis lingkungan hidup, yang direkrut paling akhir, pada Februari lalu, untuk posisi Staf Khusus Bidang Perubahan Iklim. Menggenapi delapan orang ini, ada Kolonel Ahmad Yani Basuki, perwira militer bergelar doktor sosiologi yang direkrut menjadi Staf Khusus Bidang Publikasi.

Selain itu, ada Julian Aldrin Pasha, dosen Universitas Indonesia, yang menjadi juru bicara Presiden untuk urusan dalam negeri. Belakangan, mengganti juru bicara urusan luar negeri, Dino Patti Djalal-yang menjadi Duta Besar Indonesia di Amerika Serikat-masuk Teuku Faizasyah, diplomat senior di Kementerian Luar Negeri.

Merekalah ujung tombak Yudhoyono, mata, telinga, dan perpanjangan lidah sang Presiden. Sahih-tidaknya -informasi dan analisis mereka ber-implikasi pada baik-buruknya keputusan yang diambil Presiden.

Ketika popularitas Yudhoyono terus melorot dan kinerja setahun pertamanya digempur kanan-kiri, wajar jika perhatian kini mengarah pada orang-orang di lingkaran terdekatnya ini. Kelambanan Presiden merespons gempuran Dewan Perwakilan Rakyat dalam kasus Bank Century, beringsutnya langkah Istana membela dua pemimpin Komisi Pemberantasan Korups-Bibit Samad Rianto dan Chandra Hamzah-sikap lemah SBY menghadapi konfrontasi dengan Malaysia, sampai keterlambatannya menjenguk korban gempa di Wasior, Papua, adalah sebagian dari kritik publik yang makin nyaring setahun terakhir ini.

 

l l l

DEMONSTRASI di luar Istana makin ricuh. Sejumlah demonstran mencoba menarik pagar kawat berduri dengan tongkat-tongkat berkait. Polisi pun merangsek maju. Tembakan peringatan dilepaskan ke udara. Di Menteng, seorang mahasiswa ditembak kakinya.

Namun, di dalam Istana, ketegangan itu seperti terputus. Unjuk rasa itu memang dipantau terus tapi dianggap angin lalu. “Kami tahu aksinya akan lebih besar dari biasanya, karena ini peringatan setahun pemerintahan,” kata Denny.

Dia memastikan Ista-na tidak menutup ku-ping atas teriakan pengunjuk rasa. “Namun ada penilaian yang tidak fair terhadap kinerja Presiden selama ini,” katanya. “Selalu ada kecurigaan terhadap kekuasaan.”

Hampir semua orang di Ring Satu Istana punya pendapat serupa. Mereka tak rela rapor SBY dinilai merah. “Harus dicatat, pada setengah tahun pertama, pemerintahan ini disandera oleh para politikus di Senayan,” kata Andi Arief, yang ditemui Tempo, Jumat pekan lalu. “Kinerja menteri-menteri jadi tidak maksimal, karena secara psikologis mereka terganggu oleh kasus Century,” katanya lagi.

Andi memang berpe-ran khusus dalam manuver Istana meredam gejolak politik Century awal tahun ini. Pada saat itu, Andi berkeliling menemui sejumlah tokoh politik-dari Amien Rais sampai Syafi’i Ma’arif. Dia membawa segepok bukti soal peran sejumlah perusahaan yang ikut menguras simpanan Bank Century.

Salah satunya soal keterlibatan PT Selalang Prima Internasional milik politikus Partai Keadilan Sejahtera, Misbakhun. Ketika itu, Misbakhun ada-lah salah satu anggota Panitia Khusus Bank Century yang paling vokal. “Empat bulan saya mempelajari kasus Bank Century dan mengumpulkan data dari mana-mana,” kata Andi. April 2010, polisi menahan Misbakhun dan kini perkaranya tengah disidangkan. “Ketika saya membawa kasus ini ke polisi, saya tidak lapor Presiden,” kata Andi tenang.

Sekretaris Kabinet Dipo Alam mengakui ada banyak kritik atas peran Andi yang melebar dari wilayah tugasnya sebagai Staf Khusus Bidang Bencana. “Tapi saya tidak melihat kucing hitam atau putih, sepanjang dia bisa menangkap tikus,” kata Dipo, menyitir ungkapan terkenal pemimpin Tiongkok, Deng Xiaoping. “Saya yang bertanggung jawab atas konsekuensi politiknya.”

 

l l l

PERAN Staf Khusus Bidang Hukum, Denny Indrayana, juga tak lepas dari kontroversi. Aktivitasnya mengungkap kasus manipulasi pajak Gayus Tambunan dan sikapnya dalam soal rekening gendut sejumlah petinggi polisi sempat membuatnya jadi sasaran tembak. Dia dinilai mencoba membelokkan isu dari peng-usutan kasus Century. Dihubungi akhir pekan lalu, Denny membantah punya motif politis. “Tidak ada pengarahan dari Presiden seperti itu,” katanya.

Ketika mengusulkan pembentukan Satuan Tugas Pemberantasan Mafia Hukum, Denny mengaku hanya diberi dua pesan oleh Yudhoyono. “Kami diminta membersihkan semua dan berusaha menangkap big fish alias kasus kakap,” katanya. Dia menuding pihak yang menuduhnya punya motif lain di luar pemberantasan korupsi cenderung berpikir konspiratif.

Tapi kontroversi tak berhenti di sana. Peran Denny yang amat menonjol dalam penanganan kasus -Gayus Tambunan dan pembelaan atas pemimpin KPK, Bibit Rianto dan Chandra Hamzah, tak ayal menuai kecaman lain. Dia dinilai mengesampingkan peran Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.

“Ah, itu lebih karena ekspos media saja,” Denny mengelak. Namun tak urung dia kini membatasi kemuncul-annya di media massa. “Saya juga berhati-hati karena pernyataan staf khusus sering ditafsirkan sebagai bagian dari kebijakan Presiden,” katanya.

Satu sumber Tempo menyebut ke-san dominan staf khusus ini justru lebih disebabkan oleh gagapnya fungsi komunikasi publik para menteri. “Kalau menterinya sudah maju, buat apa staf khusus yang tampil?” katanya. “Kami malah bisa mengerjakan hal penting lain yang tercecer.”

 

l l l

DI balik penampilan staf khusus yang gemerlap, soal anggaran ternyata masih jadi ganjalan. Ada satu staf khusus yang kabarnya kebingungan karena klaim pembayaran pulsa teleponnya tak ditanggung anggaran Istana.

Sejumlah staf khusus juga mengaku penghasilan sebagai bagian dari Ring Satu Presiden tak sebanding dengan pendapatan mereka sebagai profesional di luar Istana. “Kalau tahu kondisi anggaran kami, Yesus pun bisa menangis,” kata Andi Arief tergelak.

Model perencanaan anggaran negara dituding sebagai biang keladinya. Ada banyak kegiatan staf khusus, yang tidak ada alokasinya dalam sistem -penganggaran pemerintah. Akibatnya perencanaan anggaran pun dibuat -sekenanya. Buntutnya, fulus yang tersedia dalam pos-pos pengeluaran itu kini banyak yang tak terserap.

Apa solusinya? Sebagian staf khusus memilih berhemat. Yang lain mengaku terus terang harus cerdik bersiasat. Dipo Alam mengakui soal minimnya anggaran ini. “Kita perbaiki tahun depan,” katanya pendek. Dia menampik kemungkinan ketiadaan dana opera-sional ini menimbulkan celah penyalahgunaan kekuasaan. “Tidak mungkin staf khusus bisa mempengaruhi kebijakan Presiden untuk kepentingan pihak tertentu,” katanya.

 

l l l

HARI beranjak gelap. Demonstrasi di depan Istana, Rabu sore itu, pun perlahan bubar. Mahasiswa-mahasiswa dengan wajah coreng-moreng berhias odol mengemasi spanduk dan bendera mereka yang basah disemprot polisi.

“Saya yakin rakyat tahu bahwa SBY akan menyelesaikan masalah secara gradual,” kata Andi Arief. “Kalau semua orang ingin perubahan cepat, pasti mereka memilih Jusuf Kalla,” katanya lagi.

Keyakinan yang sama ada di semua jajaran staf khusus Presiden Yudhoyono. Mereka amat yakin bahwa pemerintah sudah berada di jalur yang benar. Bahwa semua kritik dan cercaan hanya disebabkan oleh masalah komunikasi yang gagal. “Kementerian sudah bekerja, tapi fungsi humasnya tidak jalan,” kata Dipo Alam.

Ini yang jadi sumber kekhawatiran sebagian orang. Yahya Ombara, penulis buku Presiden Flamboyan SBY yang Saya Kenal dan anggota tim kampanye SBY-JK pada 2004, mengaku khawatir SBY sekarang makin terisolasi dalam zona nyamannya sendiri. “Dia kini dikelilingi orang-orang yang tabiatnya seperti Harmoko,” katanya prihatin.

Penilaian yang sama juga muncul dari sejumlah orang dekat SBY. Pada banyak kesempatan, sejumlah menteri dan staf khusus Presiden kerap memi-lih diam, menyimpan opini dan masuk-an mereka, karena khawatir menyinggung perasaan Yudhoyono.

Soal ini dibantah Dipo Alam. “Mungkin karena Presidennya pintar dan bijak, orang-orangnya minder sendiri sebelum menyampaikan masukan.”

Wahyu Dhyatmika, Dwidjo U. Maksum, Oktamandjaya Wiguna

http://majalah.tempointeraktif.com//id/arsip/2010/10/25/LU/mbm.20101025.LU134945.id.html

25 Oktober 2010

Teman di Lingkaran Ki Lurah

DUA lapangan golf kini menjadi favorit Presiden -Susilo Bambang Yudhoyono. Yang pertama Royale Golf Club, padang golf 27 hole di kawasan Pondok Gede, Jakarta Timur. Satu lagi Eme-ralda Golf Club, yang memiliki 18 hole di Cimanggis, Jawa Barat. Di dua tempat itulah Presiden sering menghabiskan akhir pekannya.

Ia biasa bermain bersama teman-teman seangkatannya di Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Akabri). Marsekal Djoko Suyanto, Marsekal Herman Prayitno, Laksamana Madya Imam Zaki, juga Jenderal Sutanto paling sering mengayun stick bersama Ki Lurah, sebutan para alumni 1973 itu buat Yudhoyono. Meski bukan seangkatan, Menteri Sekret-aris Negara Sudi Silalahi juga acap menemani bosnya di padang golf.

“Merekalah orang yang cukup dekat dengan SBY,” kata sumber Tempo. Dalam beberapa kesempatan, mereka diajak bicara. Sutanto, misalnya, dimintai pendapat sebelum Presiden menunjuk Komisaris Jenderal Timur Pradopo sebagai calon Kepala Kepolisian RI. Padahal posisi resmi Sutanto adalah Kepala Badan Intelijen Negara.

Di luar “teman seperjuangan” itu, lingkaran di sekitar Yudhoyono sangat cair. Menurut Yahya Ombara, penulis buku SBY Presiden Flamboyan yang Saya Kenal, SBY membentuk lingkaran yang seperti medan magnet: banyak lingkaran dan kelompok tapi tak saling berhubungan. “Itu membuat SBY mandiri, sementara orang-orang patah tumbuh di sekitarnya,” katanya.

Menurut sumber di Istana, hingga kini tak ada orang yang bisa mempe-ngaruhi SBY. Dua orang yang bisa melakukannya: Ibu Mertua dan istrinya, Nyonya Ani Yudhoyono. “‘Ibu Suri dan Permaisuri’ bisa mempengaruhi tapi juga tak mutlak,” kata sumber itu.

Dalam wawancara dengan Tempo, kakak tertua Ani, Wijiasih Cahyasasi, mengatakan ibunya sama sekali tak pernah berhubungan dengan politik. “Kami sekeluarga sepakat melindungi beliau dari politik,” katanya, Sabtu dua pekan lalu. Adapun Yudhoyono, dalam buku istrinya, Kepak Sayap Putri Prajurit, menyatakan, “Dalam agenda politik yang saya jalankan, ada teritori yang hanya menjadi wilayah saya, bukan wilayah Ibu Negara.”

 

l l l

PADA saat awal Yudhoyono melangkah menuju ke kursi presiden pada 2004, tak banyak orang mendekat. Ta-pi, begitu hitungan cepat mempredik-si SBY menang, “Lalat-lalat mulai berdatangan- mendekat,” kata Heroe Syswanto Ns., yang akrab disapa Sys Ns. Sys berada di garda depan kampanye presiden pada 2004.

Menurut Sys, ada sejumlah nama yang tetap setia hingga kini. Di antaranya Sudi Silalahi, Siti Hartati Murdaya, Ventje Rumangkang, Budi Santoso, Ahmad Mubarok, Yon Hotman, T.B. Silalahi, dan Robiq Mukav. “Hanya Pak Sudi yang tak ke Partai Demokrat,” kata Sys. “Yang lainnya masuk.”

Ada pula Kurdi Mustofa dan Setya Purwaka (kepala rumah tangga istana kepresidenan). Sys, Hartati, dan Mubarok sama-sama menjadi anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat ketika digandeng SBY. “Ketika partai menang, Bu Ani menitipkan nama Pak Suratto dan Hadi Utomo,” kata Sys. “Saya kemudian meneruskan ke Pak SBY.” Dalam rapat pertama tim sukses 2003-2004 di Cikeas yang dipimpin SBY dan T.B. Silalahi, nama Suratto belum -masuk.

Kesetiaan Suratto -Siswodihardjo kini tak pernah hilang. Ia tetap menyokong Yudhoyono pada Pemilihan Presiden 2009. Dia bergerak dengan bendera Gerakan Pro SBY. Sejumlah politikus dan para jenderal purnawira-wan ikut barisannya. Alumni Akabri 1969 yang pensiun dengan pangkat marsekal muda ini tetangga depan rumah Yudhoyono di Cikeas. Kini ia menjadi Komisaris PT Angkasa Pura.

Sys mengatakan, dialah yang membentuk Gerakan Pro SBY. “Belakangan Pak Suratto minta izin saya untuk meneruskan. Saya tak keberatan,” kata Sys. Suratto tak bisa dimintai konfirmasi soal hal ini. Telepon dan pesan pendek yang dikirim ke telepon selulernya tak dijawab.

Hartati juga orang lama yang masih bertahan di sekitar Ista-na. Pandai mencari dan mengelola uang, ia kini menjadi anggota Dewan Pembi-na- Partai Demokrat, tempat Yudhoyo-no- menjadi ketuanya. “Dialah yang meng–galang para pengusaha untuk me—nyokong SBY,” kata sumber Tempo.- Wanita kelahiran 1946 ini berada di -urut-an ke-13 daftar orang terkaya Indo-nesia versi majalah Forbes 2008. Dia bos Central Cipta Murdaya dan Grup Berca.

Menurut Yahya Ombara, SBY tahu betul kapan memanfaatkan seseorang dan kapan waktu yang tepat buat meninggalkan orang itu. Ada tiga kriteria orang agar bisa terus di dekat SBY: punya jiwa pengabdian, kemampuan, dan pengorbanan. “Pak Sudi contoh yang ber-tahan,” kata Yahya. Figur seperti Hatta Rajasa dan Muhaimin Iskandar masih dipakai karena pentolan partai. “Jika turun dari posisi pimpinan partai, ceritanya akan berubah,” kata Yahya.

Daniel Sparringa, staf khusus bidang komunikasi politik, melihat semua langkah Presiden Yudhoyono sebagai bentuk kehati-hatian. “Beliau tak ingin menyakiti siapa pun. Semua diletakkan secara proporsional,” kata Daniel.

Hubungan yang unik tampak pada Ventje Rumangkang. Dalam kepengurusan Anas Urbaningrum di Partai Demokrat, ia diminta menjadi anggota Dewan Pembina. Padahal ia sempat keluar dari Partai Demokrat untuk mendirikan Partai Barisan Nasional pada Pemilu 2009. Ditanya kedekatan dan pengaruhnya pada Yudhoyono, Ventje hanya tertawa, “Ah, siapa bilang saya berpengaruh?”

Urusan kedekatan spiritual dibangun melalui kelompok Dzikir Nurussalam yang diasuh Hatta Rajasa, Sudi Silalahi, Maftuh Basyuni, dan Brigadir Jenderal Kurdi Mustofa. Tiap malam Jumat, jemaah ini berkumpul di Masjid Baitul Rahman di kompleks Istana Kepresidenan. “Masjid yang dibangun pada zaman Presiden Sukarno itu kini diluaskan dengan biaya Rp 2 miliar,” kata salah seorang staf kepresidenan. “Pak SBY sangat memperhatikan jemaah ini.”

Nama yang masuk belakangan, Kuntoro Mangkusubroto, yang kemudian ditarik menjadi Ketua Unit Kerja Presiden bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4). Akhir-akhir ini pengusaha Peter F. Gontha kabarnya juga mendekat melalui jalur musik. Sebagai Ketua Kadin Komite Amerika Serikat, bos PT Java Festival Production itu pun banyak membantu SBY berurusan dengan Amerika.

Juru bicara kepresidenan Julian Aldrin Pasha mengatakan, Presiden Yudhoyono tak bisa dipengaruhi siapa pun. “Kecuali staf khusus, yang memang beliau percayai.” Semua hubungan, kata Julian, bersifat formal. Presiden hanya mendengarkan masukan staf khusus, kabinet, Dewan Pertimbangan Presiden, dan UKP4. “Namun keputusan tetap berpulang pada beliau.”

Banyak menghabiskan waktu bersama Presiden, Julian menyatakan Yudhoyono tak punya waktu menjalin hubungan dengan orang-orang tertentu. Pertemuan dengan tokoh masyarakat, tokoh adat, atau orang berpengaruh di komunitas tertentu dilakukan hanya untuk kepentingan negara. Tak ada unsur bisnis atau pribadi. “Saya pastikan tak ada tokoh informal atau pembisik di dekat beliau,” kata Julian.

Dwidjo U. Maksum

Perang Mata Uang

http://www.antaranews.com/kolom/?i=1287722284

Perang Mata Uang

Jumat, 22 Oktober 2010 11:38 WIB | | Dibaca 807 kali

Jafar M Sidik

Jakarta (ANTARA News) – Cermati “perang mata uang”, maka Anda mungkin akan mendapati diri Anda terlalu naif mengklaim apresiasi rupiah sebagai indikator membaiknya perekonomian.

Mengapa begitu? Karena asumsi itu menapikan sisi lain bahwa keseimbangan perdagangan terancam akibat daya saing terpukul oleh rezim-rezim ekspor lain yang berlomba melemahkan kurs mata uangnya.

Saat ini kinerja ekspor Indonesia memang mengesankan. Agustus lalu ekspor naik 9,76 persen, sedangkan inflasi hanya 0,44 persen. Namun di tengah ekonomi global yang saling mempengaruhi tapi sedang dilanda perang kurs, kita memiliki alasan untuk tidak terlena.

Meminjam tesis editor The Weekly Standard, Irwin M. Stelzer, “perang kurs” dipicu oleh Amerika Serikat.

Menghadapi kampanye pemilihan presiden yang dimulai 3 November nanti, Barack Obama membutuhkan jualan politik baru untuk menarik simpati rakyat.

Pemerintahan ini menghadapi pengangguran yang meninggi dan sistem produksi domestik yang mandek. Obama lalu menawarkan program perluasan lapangan kerja dan memicu sektor produksi.

Federal Reserve kemudian mencetak banyak-banyak dolar AS. Akibatnya dolar melemah. Saat bersamaan, syarat masuk produk dan modal impor, khususnya China, diperketat.

Intinya, industri domestik diproteksi agar anteng berproduksi, sementara asing dipaksa berbagi insenfit bunga surat utang yang dipegangnya. Celakanya, formula itu mendorong negara lain meniru AS, demi mempertahankan daya saing.

Jepang mengintervensi pasar uang demi melemahkan yen. Singapura bergerilya lewat instrumen pajak. Brazil menggandakan pajak beli obligasi oleh asing, Thailand menarik 15 persen pajak kepada asing pembeli obligasi nasionalnya, sementara Korea Selatan melarang bank meminjam dalam mata uang asing.

Banyak negara merintih karena produk ekspornya tiba-tiba tak kompetitif lagi. Brazil tak tahan dan mengaum, “Kita berada di tengah perang mata uang. Daya saing kita tercampakkan,” kata Menteri Keuangan Brazil Guido Mantega.

Perang kurs memperlihatkan dilema besar dalam sistem keuangan global di mana dolar AS menjadi cadangan mata uang resmi dunia. Dilema itu adalah ketika AS memakai referensi global ini sebagai instrumen domestiknya, maka perekonomian global terancam perang harga besar-besaran.

Hubungan antarnegara pun bisa rusak. Lihat saja Jepang dan China yang bersitegang karena dipicu saling banting harga di pasar ekspor. Jepang juga menyemprot Korea Selatan karena produk-produk ekspornya kalah laku setelah Korea terus melemahkan mata uangnya.

Indonesia bisa saja merintih jika Malaysia dan Singapura mengenakan syarat-syarat lebih ketat terhadap produk dan jasa Indonesia ke sana.

Mungkin saja instrumen pajak terhadap modal masuk diberlakukan pula pada Indonesia. Itu artinya, para pengusaha Indonesia yang memarkir modal di sana tertekan, lalu mengkompensasikan tekanan itu kembali ke Indonesia.

Bisa juga kondisi-kondisi kerja ideal bagi TKI diubah atau berbuat aneh-aneh terhadap produk Indonesia seperti Taiwan terhadap Indomie. Saat itu terjadi, maka hubungan politik pun terganggu.

Inilah tesis yang salah satunya diajukan ekonom China Li Xiangyang, “Jika negara yang mengadopsi kebijakan nilai tukar (ala AS) kian banyak, maka kepentingan antarnegara akan saling bertabrakan.”

Uang Panas

Perang kurs awalnya dengan mendevaluasi mata uang, lalu meminta mitra dagang menaikkan nilai produk dagangnya. Setelah itu, tarif impor dikenakan suatu negara guna melindungi industri kuncinya. Dengan cara seperti ini permintaan domestik kepada produk-produk hasil dalam negeri meningkat.

Masalahnya, saat itu terjadi, barang dan jasa ekspor satu negara hancur karena negara tujuan ekspor memutuskan membuat sendiri produk itu.

Misalnya, Anda mengekspor sepatu ke AS, tapi AS kini memproduksi sendiri sepatu. Anda terpukul kan? Inilah yang membuat China meradang.

Lalu, buah terpahit dari perang kurs adalah banjirnya “uang panas” ke sistem perekonomian yang dianggap menguntungkan dalam jangka pendek.

Banjir uang panas terjadi karena sekarang siapapun bisa memegang dolar karena harganya murah, sementara sejumlah negara seperti AS menjadi pelit memberi insentif. Akhirnya pemodal jangka pendek ini mencari pelabuhan-pelabuhan modal yang dianggapnya menarik.

Investor “uang panas” hanya datang sementara dan melulu memperdagangkan risiko. Tahun ini Anda mungkin dianggap aman, tapi tahun depan anggapan bisa berubah.  Bukan karena Anda menjadi tak aman, tapi karena tempat lain menawarkan insentif lebih besar.

Saat itu terjadi, maka modal masuk segera berubah menjadi capital outflow.  Ini tak akan apa-apa jika jumlahnya jutaan dolar.

Tapi, mengutip Institute of International Finance, uang panas yang gencar memburu negara-negara berkembang seperti Indonesia ini jumlahnya fantastis, 825 miliar dolar AS! Ini hampir sepuluh kali cadangan devisa RI pada September 2010 sebesar 86,2 miliar dolar AS.

Yang mengerikan adalah, dari pengalaman krisis moneter 1997, modal masuk yang datang tiba-tiba, akan keluar tiba-tiba dalam jumlah sama besarnya.

Dalam editorialnya berjudul “The Next Bubble“, International Herald Tribune mengingatkan bahwa Wall Street sedang membidik aset-aset negara-negara berkembang. Oleh karena itu negara berkembang harus awas mencermatinya.

Capital inflow yang mengalir masif ini membuat negara penerima modal kelebihan uang, lalu harga barang tertekan, gelembung-gelembung aset tercipta, harga properti dan saham  merangsek.

Mengapa disebut gelembung aset? Karena uang yang masuk kantong Anda, bukan karena Anda telah bekerja, tapi dari pinjaman berente yang setiap waktu ditarik dari Anda. Kantong Anda terlihat penuh, padahal isinya utang.

Bahayanya, mengutip China Post, gelembung-gelembung aset ini cepat atau lambat bakal meledak, untuk kemudian menciptakan bencana.

Distribusi asset
Kecenderungan di atas memesankan hal lain bahwa statistik ekonomi harus dibaca kritis agar tidak mengaburkan realitas ekonomi nasional sebenarnya.

Kita tak boleh lengah hanya karena performa indeks yang terus menanjak, karena fundamental ekonomi juga harus dilihat utuh. Bahkan, IMF mengingatkan Asia mengenai bahaya inflasi dan penggunaan uang panas untuk proyek-proyek domestik.

Yang juga mesti dicermati adalah konsentrasi ekonomi Indonesia sekarang di mana, mengutip Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Joyo Winoto, 56 persen aset nasional dikuasai oleh hanya 6,2 persen penduduk Indonesia.

Jika banyak dari 6,2 persen penduduk Indonesia itu ternyata tergantung pada “uang panas” (belakangan ini sejumlah saham di Bursa Efek Indonesia yang fundamentalnya tidak terlalu bagus mengalami pembiakan harga yang intensif), maka saat bubble meletus, magnitudo ledakannya merusak 56 persen aset nasional.

Jika 56 persen rusak, maka 44 persen lainnya terganggu.

Semoga skenario itu tak terjadi. Tapi jika Anda menjadi tergantung pada uang panas itu atau tak henti mengiimpor karena lebih murah, maka skenario itu mungkin saja terjadi. Krisis moneter 1997 terjadi karena lengah seperti ini.

Saat ini mengimpor memang lebih realistis. Taruhlah impor beras dan tekstil. Anda mungkin lebih suka mengimpor beras dari Thailand dan tekstil dari China karena harganya lebih rendah dibandingkan harga domestik.

Anda untung, tapi saat bersamaan para petani dan perajin tekstil dalam negeri gulung tikar untuk kemudian menganggur.

Anda boleh tak mempedulikan ini, tapi bisnis jangka panjang Anda niscaya terganggu. Ingat, pengangguran bisa memicu ketidakstabilan, bahkan naiknya kriminalitas.

Terlalu banyak orang yang tidak bekerja akan membuat kegiatan investasi dan bisnis terancam, karena stabilitas politik terongrong oleh orang-orang yang tidak puas dan tersisihkan akibat tidak bekerja. Padahal Anda butuh stabilitas sosial politik demi tenangnya berusaha.

Lebih mengkhawatirkan lagi, ketika hanya segelintir yang menguasai ekonomi nasional–taruhlan 6,2 persen penduduk itu– saat itu pula curiga dan stigma sosial muncul, lalu memicu konflik sosial dan kebencian antarmasyarakat.

Meminjam hipotesis Amy Chua dalam bukunya “World on Fire”, masyarakat demokrasi pasar (di mana Indonesia sedang mengarunginya) memang kerap mencipta dan lalu mendidihkan kebencian antaretnis.

Jadi, di samping menarik insentif positifnya bagi perekonomian nasional, dinamika keuangan global ini mesti dicermati kritis untuk menjamin aset ekonomi tak menciptakan gelumbang.  Jika pun ada gelumbung, kita bisa mengelolanya sehingga kempes tanpa menciptakan ledakan.

Krisis moneter 1997 memperlihatkan bahwa gelumbung aset yang meledak berimplikasi luas terhadap negara, dan memicu konflik bernuansa rasial yang pekat.

Oleh karena itu kita harus mencari cara agar aset nasional tak terpusat di tangan segelintir orang, sehingga saat yang satu sakit, tak menjangkiti yang lain, apalagi keseluruhan sistem.

Kita juga perlu memonitor ketat masuknya uang panas. Bank Indonesia memang diam-diam sedang melakukannya, tapi langkah lebih drastis tetap diperlukan.  Bahkan para ekonom liberal seperti Uri Dadush, Direktur Program Ekonomi Internasional Carnegie Endowment for International Peace, merekomendasikan ini.

“Karena faktanya modal masuk itu mudah bergejolak dan berjangka pendek, maka intervensi mata uang untuk tujuan mensterilasasi dampaknya, mengakumulasi cadangan devisa, dan terakhir mengenakan pajak terhadap modal masuk atau kontrol devisa lainnya, adalah sah,” kata Dadush. (*)

Mahasiswa Harus Jadi Agen Perubahan Konstruktif

Refleksi : Bagus sekali mahasiswa jadi agen perubahan. Tetapi, bukankah mereka yang memegang kekuasaan negara dan segala macam aparat negara selama ini adalah oknom-oknom bertitel sarjana berarti mereka adalah mantan mahasiswa, anehnya mereka menjadi agen komparador bin koruptor. Apakah ilmu yang dipelajari mereka ini adalah ilmu khusus untuk maksud tersebut. :-))) ( sunny <ambon@tele2.se>)

http://www.antaranews.com/berita/1287852954/mahasiswa-harus-jadi-agen-perubahan-konstruktif

Mahasiswa Harus Jadi Agen Perubahan Konstruktif

Sabtu, 23 Oktober 2010 23:55 WIB | Peristiwa | Politik/Hankam |
Kupang (ANTARA News) – Pengamat politik dari “Central for Strategic International Studies” Dr J Kristiadi berharap mahasiswa tetap menjadi agen pembawa perubahan yang konstruktif dalam proses demokratisasi, penegakan hukum, pertumbuhan ekonomi dan perbaikan karakter bangsa.

“Empat hal pokok ini harus menjadi pegangan mahasiswa dalam proses membekali diri dengan ilmu pengetahun secara teori dan praktik, karena merupakan titik tolak dalam proses pembangunan bangsa Indonesia menjadi lebih baik ke depan,” katanya di Kupang, Sabtu.

Ia mengatakan hal ini di sela-sela kegiatan “Orientasi Pemantapan Budaya dan Stabilitas Politik” yang diselenggarakan Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Kesbang Linmas) Provinsi Nusa Tenggara Timur di Kupang pada 22-23 Oktober 2010.

Menurut dia, untuk mencapai perubahan yang konstruktif dalam proses demokratisasi, penegakan hukum, pertumbuhan ekonomi dan perbaikan karakter bangsa, maka mahasiswa harus berani mengatakan salah dan benar segara tegas dan independen tanpa diprovokasi atau diperalat oleh siapapun.

Untuk terhindar dari kemungkinan diboncengi dalam setiap gerakan menuju perubahan, maka apa yang dilakukan Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia, Himpunan Mahasiswa Islam dan Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah memprakarsai sebuah gerakan nasional untuk mendorong perubahan, yang melibatkan elemen-elemen pergerakan kemahasiswaan di Jakarta, hari ini merupakan salah satu langkah maju menuju perwujudan empat hal pokok tersebut.

“Targetnya ialah memberi kontribusi positif dan konstruktif secara kritis bagi terjadinya perbaikan jalannya demokrasi yang semakin bermartabat demi kelancaran pembangunan yang semakin prorakyat dan berdiri di atas postulat konstitusi berdasarkan Pancasila,” kata Sekjen Presidium Pusat Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Cokro Wibowo, di Jakarta, Sabtu.

Perhelatan yang dipusatkan di sebuah galeri di Kompleks Taman Ismail Marzuki (TIM) ini, menurut dia, merupakan upaya awal melakukan konsolidasi dan menyatukan gerakan mendorong perubahan secara konstruktif.

“Diskusi kali ini hanya dari, oleh dan untuk mahasiswa demi Indonesia tercinta. Tak ada niat saja sekali untuk melakukan aksi destruktif. Seperti kata Bung Karno, `kita harus selalu berada bersama kepentingan rakyat, jangan menyakiti mereka`. Karena Negara ini didirikan dan dibangun untuk kepentingan rakyat tanpa memandang latarnya,” ujarnya.

Tercatat delapan aktivis tampil sebagai narasumber diskusi tersebut, yakni Adien (PB PMII), Fito (PP PMKRI), M Ridho (PB PII), Imadudin (BEM UI), M Fadly (BEM UMJ), Muhammad (Kornas BEM Nusantara), Alit (UBK), Wendra (Persatuan Mahasiswa, juga fungsionaris KAMTRI, di samping tiga wakil organisasi penyelenggara.

“Kami perlu untuk terus berkonsolidasi, karena tantangan bersama semakin tidak mudah. Para intelektual muda perlu semakin peduli terhadap masalah-masalah yang dihadapi mayoritas rakyat,” katanya.

Menurut Kristiady, mahasiswa yang sejak dulu diberi predikat sebagai agen pembaharuan dan sebagai kekuatan ketiga setelah birokrasi dan TNI serta pers dalam proses pembangunan demokratisasi, harus juga selalu menyelaraskan ilmu yang dimiliki dengan perilaku dan cara pandang yang jauh ke depan tentang apa yang akan terjadi.

Selain itu, tindakan menyelaraskan ilmu dan tindakan penting dilakukan juga sehingga nantinya akan menghasilkan generasi yang cerdas, jujur, berakhlak mulia, berbudi pekerti dan peduli terhadap sesama manusia dan lingkungan.

Untuk itu, mahasiswa dituntut memiliki “soft skill”. Melalui pembelajaran tersebut mereka akan memahami pentingnya beretika, kreativitas, inisiatif.

Ia mengatakan, mahasiswa selain memperoleh ilmu pengetahuan, juga harus memahami hal-hal yang bersifat positif yang berasal dari diri sendiri, sepertu jujur dan bertanggungjawab, sehingga diharapkan mampu meraih kesuksesan dalam hidupnya.

Dengan kemampuan “soft skill” yang dimilikinya tersebut juga akan menumbuhkan kreativitas mahasiswa dalam berhubungan dengan orang lain dan juga sebagai keterampilan mengatur diri sendiri.

Namun untuk meraih berbagai kemampuan tersebut, mahasiswa harus mampu menyeimbangkan keahliannya agar bisa hidup sukses di dunia kerja dan di tengah-tengah masyarakat melalui kemampuan kognitif dan “soft skill” yang dimilikinya.(*)

KOPERASI DAN PUSAT KEBUDAYAAN “RESTORAN INDONESIA PARIS”: 24 TAHUN

 

Hari ini, 14 Desember 2006, Koperasi dan Pusat Kebudayaan Restoran Indonesia, Paris, genap berusia 24 tahun. Dalam statutanya ketika didirikan pada 14 Desember 1982  yang lalu, dikatakan bahwa koperasi ini selain berfungsi sebagai usaha ekonomi juga sekaligus sebagai pusat kebudayaan Indonesia. Sebagai usaha ekonomi, koperasi restoran ini telah memberikan pekerjaan yang menghidupi serta memberikan penghasilan,  bukan hanya bagi orang-orang Indonesia, baik suaka politik mau pun para mahasiswa, tetapi juga orang-orang dari berbagai negeri seperti Muangthai, Madagaskar, Chile, Senegal, Malaysia, Korea Utara, Moskow, Kuba, Portugis, Belanda, Jerman, Perancis, dan lain-lain…
Patokan yang ditetapkan oleh statuta ini sampai sekarang masih dilaksanakan dengan setia. Dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan kebudayaan, koperasi telah menggalang kerjasama dengan LSM-LSM Perancis, CNRS [LIPI Perancis], biro perjalanan, Lembaga Persahabatan Perancis-Indonesia: Pasar Malam, Wayang Lali [organisasi Perancis yang khusus bekerja dalam bidang busana], organisasi-organisasi seniman yang menyokong bakat-bakat terpendam di Indonesia seperti Talent Caché, dan lain-lain….
Selama 24 tahun usianya, pameran foto, lukisan, batik, slide, pertunjukan tari berbagai daerah terutama Bali dan Jawa, secara teratur diperagakan di ruang restoran yang sederhana. Dari segi kebudayaan, tidak terlalu keliru mengatakan bahwa selama 24 tahun, koperasi sudah mempromosi terus-menerus kebudayaan Indonesia. Kretek gudang garam internasional justru makin populer dan dikenal masyarakat Perancis, antara lain berkat kegiatan koperasi. Sekarang gudang garam sudah mulai dijual di toko-toko rokok [tabac] Paris.
Di tahun-tahun pertama berdirinya, koperasi, bahkan sempat menyelenggarakan kursus bahasa Indonesia dengan peserta yang mencapai 40 orang. Oleh ketiadaan waktu dan kondisi fisik yang tidak padan, maka kursus ini kemudian terpaksa dihentikan.
Pada saat arus turis  ke Bali menurun, menyusul terjadinya “Bom Bali”, bekerjasama dengan biro perjalanan Perancis, koperasi mengadakan suatu pertemuan dan pameran tentang Indonesia dalam usaha mengatasi keraguan orang-orang untuk pergi ke Bali.
Secara tidak langsung, melalui dialog-dialog dengan para pelanggan yang datang makan, koperasi berfungsi sebagai semacam “biro informasi” tentang Indonesia yang cukup efektif. Apalagi di dinding-dinding restoran terpajang peta tanahair dan bendera Merah Putih. Melalui peta-peta itu, para pekerja koperasi yang melayani para tamu menjelaskan tentang Indonesia.
ANGKATAN KETIGA
Yang bekerja dan memimpin koperasi yang dibangun dari modal nol francs dan nol pengalaman, kecuali adanya ide dan semangat belajar sampai  bisa mengusahakan kegiatan ekonomi dalam bentuk restoran, adalah angkatan ketiga. Sebagian terbesar dari  para pendiri dan angkatan pertama serta kedua, sudah mengambil hak pensiun. Bahkan ada  di antaranya  yang sudah meninggal.  Sekali pun demikian, semangat koperasi dan pengelolaan terbuka, tetap diterapkan. Bahkan di bawah Tim Pengelola yang sekarang, nampak semangat kebersamaan dan pengelolaan terbuka ini makin berkembang dan efektif.  Semua soal, apalagin soal keuangan dijelaskan serta diurus bersama. Dipecahkan bersama-sama. Misalnya: Krisis ekonomi Perancis secara langsung dirasakan oleh restoran. Harga-harga naik semenjak Perancis menggantikan penggunaan mata uang Franc France [Franc Perancis] dengan Euro. Yang  paling memberatkan adalah naiknya sewa gedung dengan tiga kali lipat per bulan. Pemilik mengancam bahwa jika restoran tidak mau menerima kenaikan demikian, ia akan menjual ruangan yang dipakai. Setelah masalah ini dibahas bersama, semua sepakat untuk bertahan. Masalah berikutnya: Bagaimana mendapatkan uang untuk membayar semua beaya, terutama sewa ruangan yang digunakan? Semuanya pun sepakat bahwa satu-satunya cara adalah bekerja keras, meningkatkan mutu pelayanan dan mutu makan serta presentasi.  Peralatan diperbaharui.  Wajah restoran diperbaiki dengan melakukan perombakan bentuk luar dan dekorasi sehingga nampak eksotik dan makin menonjol warna Indonesianya.  Perobahan wajah fisik ini nampaknya memberikan hasil yang lumayan. Tidak jarang para wisatawan, secara khusus, berfoto dengan menggunakan latarbelakang restoran yang memang eksotik itu. Payung-payung bali, tanaman hidup yang hijau serta umbul-umbul warna-warni. Sementara mereka yang bekerja melayani tamu, mengenakan pakaian batik, blangkon atau kopiah, hingga menambah suasana eksotik dan warna Indonesia.
Untuk peningkatan taraf pelayanan dan presentasi makanan, restoran mendapat bantuan kursus-kursus tekhnik dan ketrampilan secara teratur dari Asosiasi Koperasi  Nasional Perancis. Sebagai anggota Asosiasi ini, restoran memberi yuran periodik.  Guna menjaga kebersihan yang merupakan tuntutan utama, seminggu sekali dilakukan pembersihan besar, terutama terhadap dapur.  Hingga polisi kebersihan yang datang secara mendadak melakukan kebersihan,  sering terheran-heran menyaksikan kebersihan dapur dan sangat percaya. Mereka hanya lewat beberapa menit saja. Seakan-akan lewat demi formalitas belaka.
Mengimbangi keadaan begini, terutama perombakan-perombakan, restoran terpaksa menaikkan harga makanan tapi dari para pelanggan tetap tak pernah terdengar keluhan apa pun.  Supaya menambah daya tarik serta menghindari kebosanan, pihak dapur membuat menu-menu yang berbeda-beda saban hari. Terutama untuk makan siang.
Apakah dampak perobahan-perobahan besar ini? Dari segi pelanggan,  untuk makan siang pun akhirnya mereka  melakukan pesan tempat atau reservasi, jika ingin pasti dapat tempat. Apalagi jika mereka terdiri dari lima-enam orang.
Sadar akan adanya krisis ekonomi di negeri ini,  para awak koperasi, terutama Tim Pengelolanya, memantau cermat perkembangan dari hari ke hari. Jika terdapat masalah, maka seluruh awak koperasi diajak rapat agar senantiasa tanggap keadaan.
Guna melihat perkembangan koperasi ini selama 24 tahun berdirinya, berikut saya sertakan beberapa kesan yang tercatat di buku-buku tamu [livre d'or] restoran. [Lebih lanjut, lihat: JJ. Kusni, "Membela Martabat Diri Dan Indonesia. Koperasi Restoran Indonesia di Paris", Penerbit Ombak, Yogyakarta, Juni 2005, 275 hlm. Kata Pengantar Arief Budiman].
BEBERAPA KESAN TAMU RESTORAN INDONESIA PARIS:
José Ramos Horta [PM Timor Lorosae, pemenang nobel perdamaian]:
It is always a great pleasure, an emotional experience, to revisit this great restaurant of my Indonesian brothers and sisters.
15 March 2006.
Prof. Dr. Gunawan Wiradi , IPB Bandung:
Terimakasih atas sambutan hangatnya. Makanannya enak sekali, dapat membangkitkan semangat juang sehingga tumbuh harapan baru. “For a fighting idea there is no journey’ end”.
Selamat ulangtahun plus!
Semoga tetap bersemangat baja!
Paris, 2 Februari 2005.
Yusril Ihza Mahendra
Minister of State Secretary Republic of Indonesia:
I and my wife realy enjoy the foods in this restaurant. We are very happy ,to find Indonesian restaurant in Paris. Goodluck for the owner and the attendants of this restaurant.
With best regard,
Yusril Ihza Mahendra & Rika Kato
2 November 2006
Jacky Ully, Kapolda Sulsel
Halba R. Nugroho, Kapolda Kalsel:
Saya sangat senang makan di sini dan tentunya restoran ini menjadadi duta parawisata secara tak langsung. Selamat dan sukses, semoga masakan Indonesia akan lebih disenangi oleh bangsa-bangsa yang lain.
Long Live Indonesia
25 November 2006
NB. Tambah lagi menunya yang lebih spesifik, seperti pecel lele,  pecel Madiun, sop konro, rawon, dll.
Goenawan Mohamad
Penyair dan budayawan Indonesia:
Bukan main. Baru kali ini saya sempat ke mari — karena jarang sekali ke Paris. Bukan makannya yang penting — tapi ketemu dengan teman-teman — ketemu Mas Sujeki, Bung Kusni, Bung Umar, dll.
Sejarah Indonesia tercatat di sini dengan kerinduan, kesedihan tapi jua kehangatan.
21 Januari 2000
Sitok Srengengé
Penyair:
Barangkali inilah yang bisa saya ungkapkan, jika seseorang berada jauh dari tanah asal:
menantang arus angin
melawan hawa dingin
menawan rasa asing
menahan rasa ingin!
21 Januari 2000
Munir
Kontras, YBLHI:
Saya berterimakasih atas segala kehangatan solidaritas atas apa yang kita perjuangkan bersama bagi Indonesia baru.
Saya satu saat nanti kita dapat  berkumpul kembali di INDONESIA yang baru, adil, manusiawi, dan demokratis.
Dadang Trisasongko
YBLHI Jakarta:
Restoran Indonesia adalah meeting point yang menampubg seluruh gagasan yang berseliweran di Indonesia. Semoga semuanya bermanfaat bagi penghormatan terhadap kemanusiaan.
Revrisond Baswir
Pengajar Univ. Gadjah Mada.:
Salah satu kegelisahan saya setiap kali tiba di negara lain adalah jarang sekali bertemu dengan orang Indonesia. Menurut hemat saya, oprang Indonesia , selain punya semboyan “mangan ora mangan kumpul”, juga punya kecenderungan jadi jago kampung. Saya salut bapak-ibu berani mengadu nasib, walau pun ada  yangt tidak sengaja, di negeri orang. Generasi muda Indonesia di Paris, mudah-mudahan ada yang jadi besar di negeri orang.
13 Maret 2000.
Moh. A. Irsan
Dubes Indonesia di Negeri Belanda:
Kepada “Restoran Indonesia”
Semoga Restaurant  ini dapat ikut membantu menambah citra Indonesia di luar negeri, khususnya di Perancis.
Saya merasa senang dapat hadir di Restaurant ini, karena dapat bertemu dan  bersilahturahmi dengan kawan-kawan untuk membahas bersama bagi hari  depan bangsa Indonesia yang kita cintai.
Selamat dan semoga sukses selalu.
Yuli Mumpuni
Atase Pers KBRI Paris.
[Jln Cipete I/3
Jakarta Selatan]:
Restoran Indonesia, Selamat Ulangtahun ke-20.  Terimakasih atas kontribusi kongkrit dalam memperkenalkan Indonesia di Paris. RI benar-benar DUTA BANGSA
14 Desember 2002
Andreas Sitepu
Diplomat Nomor Dua KBRI Paris:
Dirgahayu HUT Restoran Indonesia ke-20 [14 Desember 2002]. Tetap jaya sebagai Duta Bangsa untuk memperkenalkan Indonesia.
14 Desember 2002
Parakitri Tahi Simbolon
Budayawan:
Bung Emil, Djoko, Joso, dkk,
Terimakasih atas pertemuan kita, dengan keramahan Andan dan kk. Saya selalu bangga dalam harapan mengingat karya restoran ini, apalagi makan hidangan yang dijamah oleh tangan Anda semua.
Sampai bertemu lagi, semoga bangza kita bisa hidup lebih baik.
Salam kasih.
24 Maret 2002
Stepanus Djuweng
Institut Dayakologi Pontianak:
Kawan-kawan tercinta,
Di sini solidaritas menjadi  nyata antara kita. Di kala di sana [Ind] solidaritas sudah semakin langka.
Paris, 07 Juli 2002
Pramoedya A.Toer
Maimoenah
Joesoef Isak:
Senang makan di sini, bebas merokok, hidangan mantap dan suasana ramah. Bahwa restoran ini diselenggarakan oleh orang-orang pelarian menterjemahkan kenyataan bahwa masih ada orang Indonesia yang bisa bertahan di luarnegeri dengan mandiri — suatu contoh untuk orang-orang Indonesia lainnya.
Bahwa orang-orang penting menjadi langganan restoran ini tak lain dari penghargaan terhadap usaha yang ulet dan pendekatan manusiawi antara sesama.
Paris, 15 Juni 1999.
Asvi Warman Adam
Sejarawan, Peneliti LIPI Jakarta:
Melarang orang makan adalah melanggar hak asasi. Mudah-mudahan pelanggaran itu tidak terulang lagi.
03 April 2005
NB.
Saya pribadi perlu menunggu lebih ddari 20 tahun untuk bisa makan di Restoran Indonesia di Paris.
Rizky A,  Dewi dan Dini
Trans TV Jakarta:
Ada Pak Joso, Pak Emil dll. Sekarang bukan cuma  suara dan ceritanya yang bisa saya dengar, tapi juga wajahnya bisa kelihatan… Suasana restoran “Indonesia banget”. Senang bisa merasakan nikmatnya nasi rames. Apalagi setelah berhari-hari hanya makan kentang aja akibat menghemat uang di negeri orang…. hahaha
Sebuah kehormatan bisa mewawancarai “kaum kelayaban”….
29 Agustus 2006.
Dua puluh empat tahun bekerja menggunakan bentuk koperasi untuk menyelenggarakan suatu kegiatan produktif di bidang ekonomi, kiranya memberikan sangu modal pengalaman menyosong esok yang tak ramah dengan gagah, lebih profesional dan lebih cerdik. Kepada semua teman-teman awak Koperasi dan Pusat Kebudayaan Restoran Indonesia di Paris, pada kesempatan ini, saya ingin menyampaikan ucapan selamat berulangtahun. Kalian punya tradisi “membela martabat diri dan Indonesia”.***
Paris, 14 Desember 2006.
———————————-
JJ. Kusni
Catatan:
Alamat Koperasi Restoran Indonesia Paris:
12, rue de Vaugirard
75006 Paris
France
Telp. 33-1-43 25 70 22
Metro: Odeon atau Saint Michel atau Luxembourg.

 


Yahoo! Movies – Search movie info and celeb profiles and photos.

HUBUNGAN ANTARA KEDAERAHAN DAN KEINDONESIAAN

Jurnal Toddoppuli

Cerita Buat Andriani S. Kusni & Anak-Anakku

Bagaimana hubungan kedaerahan (lokalitas) dan keindonesiaan (nasionalitas)  adalah pertanyaan yang dibawa oleh tulisan ini, tanpa pretensi mampu menjawabnya dengan tuntas. Pertanyaan ini sejak sebelum Republik Indonesia diproklamasikan pada 17 Agustus 1945 sudah muncul di kalangan para anggota Jong Sumatera, Jong Dajak, Jong Jawa, Jong Ambon dan Jong-Jong lainnya. Sampai akhirnya Jong-Jong ini pada 28 Oktober 1928, 82 tahun silam sepakat menyelenggarakan Kongres Pemuda di Waltevreden (sekarang bernama Jakarta). Di Kongres bersejarah inilah dicetuskan sebuah Deklarasi yang dikenal sebagai Sumpah Pemuda. Isi Deklarasi tersebut adalah:
‘’Pertama Poetri,Kami Poetra dan Poetri Indonesia mengakoe bertoempah darah jang satu, Tanah Air Indonesia; Kedua, Kami Poetra dan Indonesia mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia; Ketiga, Kami Poetra dan Poetri Indonesia mendjoendjoeng tinggi bahasa persatoean, bahasa Indonesia’’.
Mahirnya pengakuan bertanahair dan bernangsa satu dengan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan, memberi wadah bersatu bagi Jong-Jong atau semangat kedaerahan (lokalitas) pada waktu itu. Pengakuan ini dilatarbelakangi oleh syarat sejarah yaitu kangkangan dan penindasan kolonialisme Belanda serta semangat melawannya. Jong-Jong yang tadinya menyebut diri bangsa Dajak, bangsa Jawa,sumatra dan sebagainya, sesuai dengan diskurus dengan  wadah baru bernama bangsa dan tanahair Indonesia menjelma menjadi suku bangsa. Suku bangsa dan bangsa dan tanahair Indonesia. Perubahan diskursus ini menunjukkan bahwa etnik dan bangsa adalah suatu perbatasan semu yang dilahirkan oleh syarat sejarah tertentu, tapi keberadaannya sebagai suatu kenyataan tidak bisa diabaikan. Di pihak lain, perkembangan diskursus ini juga melukiskan hubungan antara lokalitas dan nasionalitas yang hidup di kalangan para putra-putri Indonesia pada tahun-tahun tersebut. Tanahair dan bangsa Indonesia merupakan keperluan obyektif Jong-Jong tersebut. Senagai suku bangsa (Jong-Jong) itu melihat bahwa lokalitas merupakan bagian tak terpisahkan dari tanahair dan bangsa. Masalah sistem sentralistik atau desentralistik belum muncul. Ia muncul kemudian setelah RI diproklamasilan. Hbungan lokalitas dan nasionalitas ini kemudian disimpulkan dalam motto ‘’bhinneka tunggal ika’’.  Sentralisasi dan atau desentralisasi adalah persoalan mengatur hubungan antara pemerintah daerah dan dan pemerintah pusat, Hal yang tidak muncul ketika melancarkan perjuangan merebut kemerdekaan bangsa dan tanahair. Antara Jong-Jong yang berkumpul di Kongres Oktober 1928 dalam perjuangan ini berlangsung hubungan setara dengan satu tujuan mengkongkretkan wujud  bangsa dan tanahair sebagai bangsa dan tanahair merdeka. Berdaulat. Dari segi kebudayaan, Kongres Pemuda 1928 merupakan suatu lompatan maju karena konsep etnik, suku bangsa berkembang menjadi bangsa dan tanahair Indonesia. Konsep baru inilah yang merupakan landasan budaya bagi lahirnya RI. Konsep baru ini lebih diperinci lagi dalamPolemik Kebudayaan pada tahun 1930 di kalangan cendekiawan di sekitar Poedjangga Baroe dengan tokoh-tokoh seperti Sutan Takdir Alisjahbana, Armin Pane, Sanoesi Pane,Ki Hajar Dewantara, Dr.Soetomo, Moh.Yamin,  dan lain-lain.. Indonesia pada masa ini adalah sesuatu yang dituju.
Setelah RI diproklamasikan, masalah hubungan daerah dan pusat muncul. Ditentukan oleh keperluan perjuangan untuk kemerdekaan nasional pada waktu itu, sistem yang dipilih untuk mengatur hubungan daerah dan pusat adalah sistem sentralistik.  . Tapi justru sejak ini pula masalah hubungan antara daerah dan pusat, antara suku-bangsa  dan bangsa, antara lokalitas dan nasionalitas, antara minoritas dan mayoritas  tampil. Beberapa perwujudannya nampak ketika menetapkan dasar negara saat membicarakan Piagam Jakarta atau pasal UUD 1945 yang menyebut kebudayaan nasional adalah ‘’puncak-puncak kebudayaan daerah.’’ , tanpa menyebutkan secara persis apa standar puncak kebudayaan daerah itu. Sehingga bisa muncul kebudayaan-kebudayaan sukubangsa-sukubangsa yang dinilai ‘’terbelakang’’ –tidak pernah masuk kategori kebudayaan nasional. Masalah hubungan lokalitas dan nasionalitas ini makin runyam oleh sistem sentralistik pembagian pendapatan nasional banyak digunakan di Pulau Jawa, di mana pemerintah Pusat berada dan di mana berdiam mayoritas penduduk negeri.  Daerah-daerah merasakan adanya ketidakadilan.  Dengan latar demikian, ditambah dengan upaya Belanda untuk kembali menjajah Indonesia, berlangsung pemberontakan demi pemberontakan daerah yang hampir tiada berkeputusan. Karena itu Presiden Soekarno berusaha keras membangun dan mempertahankan kesatuan bangsa (nation building) dan karakter bangsa guna mempertahanan eksistensi RI. Sehingga tidak mengherankan pada  masa Presiden Soekarno  rasa nasionalisme sangat tinggi. Ketika Pemerintahan Presiden Soekarno digulingkan dengan ‘’kudeta merangkak’’ oleh Jenderal Soeharto yang membawa Orba menguasai Indonesia dengan militerismenya . Pada saat ini RI merosot menjadi imperium keluarga, nilai-nilai budaya feodal Jawa Mataram diterapkan di seluruh negeri. Rasa kedaerahan diredam dengan menggunakan Politik SARA. Hubungan antara lokalitas dan nasionalitas didominasi oleh pemerinta Pusat di Jawa. Rasa nasionalisme merosot. Ketidakpuasan di daerah menjadi marak antara lain mewujudkan diri dengan keinginan melepaskan diri dari RI. OPM, GAM, dan berbagai gerakan untuk memisahkan diri dari RI terdengar di berbagai pulau. Menjawab keadaan ini, otonomi daerah diundangkan. Tapi semangat nasionalisme belum juga pulih seperti yang terdapat pada masa Pemerintahan Soekarno. Kebudayaan ghetto yang sektaris  memainkan peran dominan dan mencerminkan diri dalam budaya politik seperti yang diperlihatkan dalam pilkada gubernur dan wakil gubernur di Kalteng  Juni 2010 lalu. Masyarakat Kalteng, misalnya terbelah dalam budaya-budaya ghetto , entah itu berdasarkan agama ataupun etnik. Merosotnya nasionalisme yang tadinya memperekat Jong-Jong berbasiskan etnik nampak melemah. Diakui atau tidak, disadari atau tidak, tapi nyata, dengan berbasiskan budaya ghetto kolonialisme internal menguat. Melemahnya nasionalisme ini sejalan dengan kepentingan globalisasi kapitalistik.  Sekalipun yang diucapkan adalah perekonomian kerakyatan tapi yang dipraktekkan oleh pemangku kekuasaan, tidak lain dari ekonomi neo-liberal. Kalteng misalnya dijual murah kepada Perusahaan-Perusahaan Besar Swasta (PBS) sehingga 95 persen lahan Kalteng dikuasai oleh PBS –notabene sebagian besar PBS asing.(lihat: Harian Tabengan, Palangka Raya, 18 Oktober 2010). Kalteng sesungguhnya tidak lain dari sebuah daerah koloni model baru. Konflik tanah terjadi di mana-mana. Dalam keadaan begini  hubungan daerah-pusat, lokalitas dan nasionalitas menjadi timpang. Pusat masih menguasai  daerah dengan otonomi ular: pegang ekor lepas kepala. Persekongkolan pemangku kekuasaan (birokrasi) dengan PBS menyebabkan KKN terus merajalela, negara dan rakyat dipisahkan, warganegara dari negara dan masyarakat yang paternalistik kehilangan panutan dan pegangan, negara dijadikan sumber kehidupan , alat penindas dan pemerasan. Hukum lebih banyak berada di atas kertas. Anarkhisme, kekerasan, eskapisme berkeliaran di mana-mana.Pendidikan hanya melahirkan tukang-tukang, bukan manusia berketerampilan yang berwacana republikan dan berkeindonesiaan, warganegara tanpa identitas dan hampir tanpa sejarah. Dalam keadaan begini, anak negeri dan bangsa tidak jelas lagi bagaimana hubungan antara lokalitas, nasionalitas dan universalitas. Kesetiaan para pemangku kekuasaan pada UUD 1945 dan pemberdayaan masyarakat sebagai pengawas social, dalam keadaan begini akan menjadi sangat menentukan guna mengembalikan hubungan lokalitas dan nasionalitas seperti yang diawali oleh Kongres Pemuda 1928. Untuk Kalteng, terletak pada pertanyaan: Mampukah Lembaga Kedamangan diefektifkan.***
KUSNI SULANG, Anggota Lembaga Kebudayaan Dayak Palangka Raya (LKD-PR).

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 49 other followers