Archive for the ‘Sejarah’ Category

SUKARNO’S TWO BODIES

SUKARNO’S TWO BODIES
By John Roosa – 26 MAY 2014

http://asiapacific.anu.edu.au/newmandala/2014/05/26/sukarnos-two-bodies/
POSTED IN: INDONESIA VOTES

John Roosa explains how both Prabowo and Jokowi are advertising themselves as the legatees of Indonesia’s first President, Sukarno.

……………

Which Sukarno imitator would you prefer? The fellow wearing the black fez, just like the one Sukarno wore, or the fellow professing Sukarno’s slogans?

This is the choice facing Indonesia’s voters in the July 9 presidential election. The race between Prabowo Subianto and Joko Widodo (Jokowi) pits one version of Sukarno against another version. Both candidates advertise themselves as the authentic legatees of the country’s first president. Why are they appropriating the symbols and words of a long-dead president? Suharto, the army general who deposed Sukarno, spent his 32 years in power discrediting him as a relic of the “Old Order.” Why is his ghost still hovering around Indonesian politics?

Prabowo, the former lieutenant general and black ops specialist, likes the visual associations: his microphones are of a 1950s design like those Sukarno was photographed with; his white jacket is like the one Sukarno wore; the backdrops behind his photo-ops contain Sukarno portraits. His campaign managers claimed the large house they are using as their headquarters, Rumah Polonia, was once occupied by Sukarno. In fact, it was occupied by one of his wives, Yurike Sanger, and Sukarno only dropped in for the occasional conjugal visit.

Prabowo Subianto reprises Sukarno as he campaigns during Indonesia’s elections.
The tempo doeloe (old times) style of the campaign launch at Sanger’s former house went to the head of Amien Rais, a leader of an allied political party, who took the microphone to improbably suggest that Prabowo’s heavy-set, droopy-cheeked face resembled Sukarno’s. Rais was like a drunken father of the bride at a wedding party as he watched his protégé, Hatta Rajasa, a faceless political operative, step forward as Prabowo’s running mate. Hatta was chosen because he knows more about the secrets of the ruling oligarchs than just about anyone else: he has been a cabinet minister for the last 13 years and Coordinating Minister of Economic Affairs for the last four. That his name is the same as Sukarno’s co-proclaimer of independence is just serendipitous. Prabowo’s campaign managers hoped to take advantage of the coincidence by using the building where Sukarno and Hatta wrote the declaration of independence in 1945 as the site of the campaign launch. They were disappointed to learn that it is a protected landmark.

Prabowo’s invocation of Sukarno’s spirit seems bizarre given that he is the ideological child of Suharto’s New Order and the biological child of a famous enemy of Sukarno’s. His father, a Dutch-educated economist, Sumitro Djojohadikusumo, collaborated with the CIA to sabotage Sukarno’s government and establish a parallel government in Sumatra in the late 1950s. The attempt failed and Sumitro was labeled a traitor. Prabowo (born 1951) partly grew up outside the country in places such as Singapore and Kuala Lumpur where his family lived in exile. Sumitro only returned in 1968, after Sukarno had been driven out of power and kept under house arrest (at the house of his Japanese wife, Ratna Sari Dewi). Back in Jakarta, Sumitro became the Minister of Trade and a father figure to the US-trained economists of the so-called “Berkeley mafia” who were helping engineer the New Order’s great natural resource sell-off. Prabowo’s family owes its fortune to the Suharto regime.

What Prabowo sees in Sukarno is the image of a powerful, charismatic leader. He admires the Sukarno who emasculated the political parties and ruled by decree during the Guided Democracy years (1959-66). Prabowo has said that he would like to create a new version of Guided Democracy. His political philosophy from the 1990s, when he started speaking to journalists, to the present consists of essentially a single point: Indonesia needs a strong leader. His speeches and his party’s literature revolve around this point. Gerindra, like its emblem of the Garuda (the bird on which Lord Vishnu rode), is just a vehicle; it is designed to ferry its god to the presidential palace, an earthly paradise for worshippers of state power. Prabowo and his billionaire brother created the political party so that he could run for president. He has had no patience for the day-to-day wrangling of law-making and the rule of law: he has not served as a member of parliament. He has no experience with government, only with the military, business, and the business of the military (as an international arms trader). His entire political career has been an exercise in personal aggrandisement.

Gerindra’s manifesto characterises the post-Suharto political system as “liberal democracy” that is not in accordance with the “national culture.” Electoral democracy is decentered and dissolute; it has made the body politic flaccid, preventing a “strong national leadership” from standing erect. In Prabowo’s mind, everything about a country – the quality of its economic system, culture, and international standing – depends on the “leadership factor.” The solution for all of Indonesia’s ills is a “strong national leadership,” meaning himself, the great one riding the $300,000 Lusitano horse.

Prabowo’s version of the Führerprinzip cannot be equated to Sukarno’s without anachronism. Sukarno built a cult around his leadership at a time when the nation was in an existential crisis: the Constitutional Assembly was deadlocked on the basic principle of the state, with the Islamic political parties insisting on an Islam as the basic principle; army colonels in the outer islands had set up a rival government with help from Prabowo’s father and the Dulles brothers; armed partisans of an Islamic state terrorized West Java, even in areas close to the capital; the country was under martial law; cabinets had trouble lasting for more than a few months. And so on. Sukarno, as a product of the mass struggle for independence, presented himself as the “tongue” of the people, their voice, not their backbone or élan vital. His July 5, 1959 Dekrit was a last resort, an unwanted outcome. This authoritarian polity was not what he had worked towards since becoming a political leader in the 1920s, even as he put the best face on it.

Prabowo is condemning “liberal democracy” at a time when the Indonesian state is not facing an emergency, when much can be done to expand the rule of law and democratic rights. His ideas have not changed since he was part of Suharto’s praetorian guard. A journalist interviewed him in 1997: “He quotes academic studies that claim that a viable democracy can only be maintained after a society reaches a per capita GNP of around $2,000 (Indonesia is at $940). In the meantime, he says, there must be stability to achieve a basic economic level of welfare.” One knows it’s a fool’s game when the goalposts keep moving: Indonesia’s GDP per capita today is about $3,500 but supposedly it is still not enough to have a “liberal democracy.”

Prabowo fills his speeches with the populist, anti-imperialist rhetoric that has been the stock-in-trade of the Sukarnoist political tradition. He condemns the privatization of state-owned companies, deregulation pushed by the IMF, and the money politics behind Indonesian elections. According to him, foreign corporations, neoliberal policy wonks, and kleptocrats conspire to exploit the sweated labor of Indonesian peasants and workers. It is hard to take the rhetoric seriously coming from a wealthy capitalist who has been negligent in paying his own workers. Gerindra would not exist without the infusions of money from his brother, Hashim, the 32nd richest man in Indonesia according to Forbes. (If Prabowo becomes president one can be sure Hashim will quickly rise in the rankings.) Prabowo’s opportunistic use of the Sukarnoist rhetoric has occasionally landed him in trouble. Because of his promises to reassert state ownership over unnamed foreign-owned businesses, Hashim had to issue a press release to assure spooked investors that his brother has no plans to repeat Sukarno’s nationalization policies.

For the sake of historical accuracy, he should build his campaign around Suharto nostalgia. Prabowo wants to return the country to some form of the pre-engineered electoral system and unaccountable presidency of Suharto’s time. The problem he faces is that Suharto lacked one thing that he needs to win elections: the image of a virile, charismatic public speaker forcefully denouncing enemies and rallying “the masses.” Suharto’s public image – the quiet, reserved, non-ideological administrator – was designed to be the antithesis of Sukarno’s. Prabowo is designing a new mutant creature, transplanting the wild, romantic heart of Sukarno into the stiff, rotting corpse of Suhartoism.

If Prabowo invokes Sukarno to legitimate his retrograde, personalistic politics, Jokowi invokes Sukarno to legitimate a polar opposite political agenda. Jokowi, the choice of Sukarno’s biological daughter, Megawati (whose mother is another wife, Fatmawati), to be her party’s presidential candidate, represents a clear break with the existing politics of rent-seeking. As mayor of Solo (2005-12) and governor of Jakarta (2012-14), he cracked down on the civil servants’ bribe-taking and embezzling, thereby freeing up money to be spent on public goods. The progress in just two years in dealing with Jakarta’s problems, such as flooding, traffic congestion, lack of green space, and poor public health, has been impressive, especially when compared with the passivity of previous governors. Jokowi repeatedly states that the government has enough revenue to finance social welfare projects, as long as the revenue is not diverted into private pockets. He has shown what can be done when civil servants are serving the public.

Jokowi, unlike Sukarno and Prabowo, is not given to grandstanding. His speeches, effective and straightforward, have no flair. For his campaign slogan, he has borrowed Sukarno’s formula of Trisakti – the three sakti-s. Sakti connotes a kind of sacred or magical power. In a 1963 speech, Sukarno called for Indonesia to be “standing on its own feet” in its politics, economics and culture. At the time, Sukarno was defending the peculiarities of Guided Democracy. Jokowi has no desire to return to that form of authoritarianism. His interpretation of Trisakti is generic, abstracted from the original context. For Jokowi, who claimed Trisakti to be his guiding principle as early as 2012, it has practical import. It means, for instance, in economic terms, a greater emphasis on domestic production for domestic consumption, a reduction in the massive importation of things such as rice and sugar that can be easily produced in Indonesia. It means deriving greater revenue from the mines and oil wells that have so far enriched foreign corporations and a small group of local oligarchs, such as Aburizal Bakrie, the head of Golkar who has joined forces with Prabowo.

Jokowi’s commitment to the rule of law means that he is trying to overcome the entrenched legacy of both Sukarno’s Guided Democracy and Suharto’s New Order. Unlike every other presidential candidate since the first post-Suharto democratic election in 1999, he is seriously proposing to improve what social scientists call state capacity – its ability to collect taxes and spend that tax money on public goods – instead of just reshuffling the same set of rent-seekers. Prabowo has reportedly pledged a certain number of ministries to two of the parties supporting him (Golkar and PKS). That is the usual practice: the parties of the winning coalition receive ministerial posts as rewards. It is a sublime experience for them, sometimes prompting tears. They then proceed to mercilessly squeeze all the money they can out from their departments. With Jokowi, there is a chance that things will turn out differently. He has stated that he will not reward his allied parties with ministries.

The image of Sukarno (left) is used on an advertisement for Jokowi.
Jokowi’s “vision and mission” statement is a detailed 42-page document, quite distinct from Prabowo’s 9-page, insubstantial, hastily written statement. While it contains some boilerplate prose, it also contains concrete proposals and carefully considered ideas. In elaborating the meaning of Trisakti, Jokowi’s statement lists nine priorities for his administration. Implicitly alluding to Sukarno’s Nine Points speech of June 1966 (Nawaksara), in which Sukarno defended his record against accusations from the newly triumphant Suharto, Jokowi names the priorities the Nine Ideals (Nawacita). One ideal is to “uphold human rights and reach just resolutions for past cases of human rights violations.” Jokowi specifically mentions the “1965 Tragedy” and the case for which Prabowo was responsible: the disappearance of political activists in 1998 (p. 27).

When it comes to imitating Sukarno, Jokowi is as much an imposter as Prabowo. It could not be otherwise. Sukarno was a protean and unique figure. Jokowi adopts the left-wing populism of Sukarno while (thankfully) repudiating the authoritarian tendencies. Prabowo adopts the authoritarian tendencies while insincerely mouthing the rhetoric of left-wing populism. One champions the rule of law. The other champions himself as Il Duce. That both of them are emphasizing their allegiance to Sukarno indicates the enduring hold he has over the public’s imagination of state power.

Sukarno tried to embody the entire nation in himself and believed in the impossible idea that he could singlehandedly bind all the disparate groups together. Every year on independence day, he stepped behind a bank of microphones to deliver a lengthy speech that explained where the nation had come from, where it was, and where it was going. It was nothing like a US president’s “state of the union” address. It was about the meaning of the nation’s existence. The speech was broadcast over the state radio stations and many Indonesians reverently listened at the same time in sonic communion. He once said his monologue over the airwaves was really “a two-way conversation between Sukarno-the-man and Sukarno-the-People.”

In The King’s Two Bodies (1957), Ernst Kantorowicz wrote of the medieval kings of Europe having both a mortal body and an eternal body. As the embodiment of the entire state, the king’s body was also the “body politic.” It was a conception of royal power that can only be grasped by considering some political ideas as simultaneously theological ideas. The Indonesian state, like all other states today, carries its own theology, involving itself in ideas of immortality, the sacred, and the sublime. We have not transcended the medieval state in this respect, only sublimated it in different forms. As Benedict Anderson has argued, nationalism is better understood as a religion than an ideology.

Sukarno, given his central role in formulating the permanent state ideology (Pancasila), proclaiming independence, an irreversible event of eternal significance (sekali merdeka, tetap merdeka; once independent, forever independent), and ruling as its first president (appointed at one point as “president for life”), seems destined to reign as the immortal corpus mysticum of Indonesia’s body politic.

Sukarno is dead. Long live Sukarno.

……………

Professor John Roosa is a historian at the University of British Columbia in Vancouver, Canada.

Soekarno, Ahli Indonesia dari Rusia dan Makam Utuy Tatang Sontani di Moskwa

Soekarno, Ahli Indonesia dari Rusia dan Makam Utuy Tatang Sontani di Moskwa
http://www.rimanews.com/read/20130629/108450/soekarno-ahli-indonesia-dari-rusia-dan-makam-utuy-tatang-sontani-di-moskwa

 

MOSKWA-Di pinggir jalan yang sunyi, sebelum memasuki pemakaman muslim di daerah Moskow, Rusia. Ludmila Demidyuk, yang berjaket hitam dan bertas merah tua, masih sempat membeli beberapa kumtum kembang berwarna kuning, merah dan ungu.

Langkah setengah gontai. Wajahnya sedikit gemas, sebab bertandang ke pemakaman muslim itu, sama saja ia berjalan menuju kenangan sepanjang bersama sastrawaan ternama Indonesia, Utuy Tatang Sontany.

Di pemakaman itu, pada 1979, Utuy dikubur dan Ludmila ikut berdiri di sana menyampaikan pidato terakhirnya.

Utuy dimakamkan di pemakaman muslim, namun cara-cara pemakamannya dilakukan ala Rusia, jelas Ludmila dalam bahasa Indonesia yang fasih.

Ludmila yang kini masih aktif mengajar sastra Indonesia di Universitas Moskow itu, memang punya kenangan tersendiri terhadap Utuy.

Saat pertama Utuy datang ke Moskow, Ludmila sebenarnya sudah menjadi dosen. Namun karena cara mengajar Utuy begitu memesona, Ludmila pun kerap hadir di kelas Utuy mengajar.

Kesaksian Ludmila ini tampak hadir mengalir dalam film dokumenter Gerimis Kenangan dari Sahabat Terlupakan karya Seno Joko Suyono yang dipuar dalam rangkaian Netpac Asian Film Festival di Yogyakarta, kemarin.

Film yang baru dibuat Maret lalu itu memang cukup menakjubkan dilihat dari gagasan yang diusungnya. Film itu merangkum sejumlah pandangan dan kenangan para ahli Indonesia di Rusia, yang ternyata jumlahnya sangat banyak, namun selama ini tersisihkan dari sejarah kebudayaan Indonesia.

Bayangkan, film ini berhasil menggali pandangan dan kenangan orang-orang seperti Vladilen Tsyganov, Yuri Sholmov, Vladilen Vasilievich Sigaev, Vladimir Losyagin, Lev Dyomin, Natalia Alieva, Vilen Sikorsky, Larissa Efimova, Lyudmila Pakhomova, Aleksey Drugov (di Moskow), Aleksander Oglobin, Aleksndra Ksatkina, Elena Revunenkova, dan Irina Katkova (di St. Petersburg)

“Mereka semua ahli Indonesia, bahkan di antara mereka adalah ahli di bidang yang sudah jarang dikuasai oleh orang Indonesia, seperti Alek-sandra Ksatkina yang ahli bahasa Jawa Kuno dan Elena Revunen-kova yang ahli kosmologi dan agama Batak,” jelas Seno.

Di sisi lain, di antara mereka pun ada yang terlibat secara intens dalam sejarah kemerdekaan RI dulu. Seperti Sigaev yang cukup dekat dengan Soekarno, karena ketika presiden pertama RI berkunjung ke Rusia pada 1956, Sigaev pula yang bertindak sebagai penerjemah Soekarno, sekaligus orang yang menemaninya berpidato di sejumlah stadion besar yang dihadiri ratusan ribu warga Rusia, dan saat menerima doctor honoris causa dari Universitas Moskow.

Begitu juga dengan Yuri Sholmov yang membantu Jenderal AH Nasution saat melobi pemerintahan Rusia untuk menyubsidi senjata dalam konteks merebuit Irian Barat (sekarang Papua).

“Selama ini khazanah politik dan kebudayaan kita selalu bersumber dari versi Amerika, Belanda dan Australia, sementara versi Rusia sangat jarang. Padahal Rusia pada masa kemerdekaan berpengaruh besar terhadap nasib republik ini,” jelas Mudji Sutrisno yang menjadi produser film ini bersama Taufik Rahzen

Nasi Goreng dan Orang Rusia

Kenikmatan nasi goreng khas Indonesia juga tak bisa disangkal Mikhail Kouritsyn. Setiap mampir ke Indonesia, orang Rusia ini takkan lupa menyantapnya.

“Saya suka nasi goreng, mi goreng, juga nasi putih dan sayur-sayuran Indonesia,” ujar Mikhail saat berjumpa di gedung BPK Rusia di Moskow, pertengahan Mei lalu.

Indonesia tak terpisahkan dari Mikhail. Bahasa Indonesianya lancar, jelas, jernih, dengan struktur sempurna dan kaya kosa kata. Tidak ada logat-logat unik khas orang asing yang biasa ditemukan saat dia bicara dengan bahasa selain bahasa ibunya.

Tak ayal, Dubes Indonesia untuk Federasi Rusia dan Belarusia, Djauhari Oratmangun, mencandai Mikhail sebagai “orang Indonesia hanya saja kulitnya putih dan suka sambal.”

Mendengar joke itu, Mikhail menjawab,”Saya sering ke Jakarta jadi tidak putih lagi.”

Mikhail adalah Direktur Eksekutif Masyarakat Persahabatan Rusia-Indonesia. Dia juga Direktur Eksekutif Dewan Bisnis Rusia-Indonesia, selain Chairman dan CEO Geo Spectrum Group. “Saya belajar bahasa Indonesia sepanjang hidup saya,” ujarnya saat ditanya berapa lama dia belajar bahasa Indonesia sehingga bisa sefasih itu.

Namun yang pasti, kehandalan bahasa Indonesianya bermula saat dia berdinas sebagai staf senior di Kantor Konselor Ekonomi Kedubes Rusia di Jakarta pada masa Uni Soviet tahun 1985-1990.

“Kalau saya ke Indonesia, saya tidak suka masakan Eropa,” tambah pria tinggi besar kelahiran 1957 ini.
Anak-istri Mikhail juga cinta masakan Indonesia. “Keluarga saya pernah di Indonesia, mereka juga suka masakan Indonesia,” cerita Mikhail yang melihat banyak perubahan di Indonesia ini.

Setelah kembali ke Rusia, cita rasa masakan Indonesia masih tetap lekat di lidah keluarga Mikhail. “Kami bahkan membawa rempah-rempah Indonesia.”

Setelah perjumpaan di Moskow tersebut, Mikhail menemani ahli konstitusi yang juga Sekjen BPK Rusia Sergey M Shahray terbang ke Jakarta untuk bertemu dengan mitranya. Jangan lupa menikmati nasi goreng. Sedaap!

Sahabat Indonesia yang setia. Itu gelar yang diberikan orang-orang yang mengenal Prof. Dr. Vladilen Tsygnov. Sejarawan dan penstudi Indonesia dari Rusia itu meninggal dunia di Moskow, hari Senin lalu (7/2) dalam usia 78 akibat pendarahan di otak.

Tsygnov memimpin Bagian Penerangan Kedutaan Besar Uni Soviet (Bapus) di era 1970an yang saat itu berada di di Jalan Waringin, Jakarta. Selama di Jakarta, kebanyakan waktunya digunakan untuk mempelajari kronik sejarah perjuangan Indonesia.

Selain itu, ia juga mendedikasikan waktunya pada Lembaga Persahabatan dan Kerjasama Rusia-Indonesia. Di lembaga itu ia pernah menjadi wakil presiden. Pada HUT ke-65 Republik Indonesia, tahun 2010 lalu, bersama sejumlah peneliti dan pencinta Indonesia, Tsygnov mendapatkan bintang kehormatan dari Kedutaan Besar Republik Indonesia di Moskow. Tsygnov dan teman-temannya dianggap memainkan pranan penting dalam mendekatkan hubungan kedua negara, di masa lalu juga masa kini.

Dr. Tsyganov mengajar sejarah Indonesia di Institut Negeri-negeri Asia dan Afrika (ISAA) yang berada di bawah Universitas Moskow sejak tahun 1965, sampai, boleh dikatakan, detik terakhir hidupnya. Saat sakit di bulan Januari lalu ia masih menyempatkan diri mendatangi tempat kerjanya. Dr. Tsyganov juga telah dianugerahi gelar Profesor Berjasa Universitas Negara Moskow pada tahun 2010.

Selain ratusan artikel, Tsyganov juga mengarang sejumlah karya fundamental mengenai sejarah Indonesia yang ditulisnya dalam dua jilid. Sebuah buku mengenai partai-partai nasional revolusioner di Indonesia pun pernah ditulisnya. Bersama Prof. Tyurin, ia sempat menulis buku sejarah Malaysia.

Vladilen Tsyganov adalah alumni Institut Ketimuran yang berada di bawah Universitas Moskow. Ia merupakan salah seorang murid sejarawan kaliber dunia yang juga pendiri sekolah penelitian ilmiah tentang Indonesia dan Pilipina, Prof. Dr. Alexander Guber yang hidup antara 1902 hingga 1971. Prof. Tsyganov menjadi salah seorang pengarang dan penyusun sebuah buku mengenai kehidupan dan kegiatan Prof. Guber.

Dr. Tsyganov menghargai amat tinggi proklamator dan pemimpin tersohor Republik Indonesia yang juga salah seorang pendiri Gerakan Non-Blok, Bung Karno . Ia pernah menulis sebuah artikel ilmiah berjudul “Sukarno, Pencipta dan Romantikus Ideologi Kesatuan” dalam buku besar “Bung Karno Politikus dan Personaliti” yang diterbitkan di Moskow. Sebagai tanda kehormatan terhadap pendiri Indonesia, Dr. Tsyganov selalu memakai lencana logam keperak-perakan kecil berwajah Bung Karno di kelamat jasnya.
Rekan-rekan Dr. Tsyganov mencatat jasa besarnya dalam mendidik banyak kader ahli dan aspiran jurusan Indonesia dan Malaysia di Institut Negeri-Negeri Asia dan Afrika Universitas Negara Moskow.

Prof. Tsyganov telah pergi. Tetapi rasa cintanya akan Indonesia diwariskan kepada seorang anak laki-lakinya, Mikhail Tsyganov, yang pernah cukup lama mewakili Kantor Berita RIA-Novosti di Jakarta
Kisah Sebuah Koper di Moskow
Seorang pemuda menyeret sebuah koper hampir sepanjang hayatnya. Pemuda itu adalah seorang mahasiswa Solo bernama Martinus Sugiharto. Isi koper itu adalah setumpuk tulisan asli sastrawan Utuy Tatang Sontani. Lalu kenapa Martinus rela membawa koper itu ke sana-kemari di Moskow, ke mana pun dia pergi, sebegitu berharganya bagi jiwanya sendiri?

Mahasiswa itu tengah menempuh pendidikan metalurgi di Kiev, kemudian pindah ke Moskow Uni Soviet itu, dan menganggap koper itu sebagai harta karun sastra Indonesia. Ia mengenal dan tahu siapa dan apa artinya seorang Utuy Tatang Sontani bagi sastra Indonesia. Ia nekat masuk ke bekas apartemen Utuy yang disegel. Dia mengumpulkan apa pun yang berbentuk kertas dan barang-barang pribadi Utuy dalam koper. Dia membawa koper itu ke mana dia pergi, pun ketika dia diasingkan selama belasan tahun ke Dushanbe, Tajikistan, karena menolak ber-koordinasi dengan perwakilan PKI di luar negeri. Kembali ke Moskow awal 1990-an, Martinus tetap menyimpan koper besar itu tanpa tahu harus menghubungi siapa.

Nama Utuy Tatang Sontani tidak bisa lepas dari barisan sastra eksil Indonesia, yaitu golongan sastra yang lahir dari mereka yang harus pergi dari tanah kelahirannya karena berbagai alasan, mulai dari pandangan politik yang berbeda sampai orientasi seksual yang belum bisa diterima masyarakatnya. Untuk Indonesia setelah periode Rustam Efendy di Belanda; kemudian Tan Malaka, Darsono, Musso, dan Semaun yang menerbitkan karyanya di Moskow dalam bahasa Rusia tahun 1920-an, jumlah penulis eksil Indonesia secara fenomenal menanjak sejak tragedi 1965.

Ketika tragedi itu terjadi, banyak penulis yang sedang berada di luar negeri kemudian menjadi penulis selama eksil. Karya-karyanya secara terbatas akhirnya sampai juga di Tanah Air sejak berkembangnya teknologi surat elektronik akhir abad lalu dan metode titip kawan yang kebetulan berkunjung ke luar negeri. Perlahan fenomena sastra eksil mulai menyembul dalam perbincangan sastra di Indonesia, dan pencarian lebih jauh tentangnya menjadi keharusan. Ketika penelitian “Sastra Eksil Indonesia” ini mulai dirancang, karya-karya Utuy yang dia tulis di Tiongkok (1965-1973) dan Moskow (1973-1979) menjadi salah satu target utama. Padahal informasi tentang Utuy sangat minim, selain berita kematiannya di Moskow. Sedangkan para eksil Indonesia yang masih bersisa di Moskow yang dihubungi lewat e-mail ternyata tidak banyak membantu. Di tanah eksil, Utuy menjadi semakin tertutup. Harapan lalu tumpah pada Kuslan Budiman, eksil Indonesia yang sekarang tinggal di Amsterdam. Kuslan yang juga pernah tinggal di Tiongkok adalah sahabat dan perawat Utuy sampai pemakamannya.

Dalam laporannya, Kuslan menulis: karena tidak ada wasiat dan ahli waris yang tertulis di dalamnya, apartemen Utuy dan seluruh isinya disegel polisi. Namun sebelum itu Vilen Sikorskii, akademisi Rusia ahli sastra Indonesia kontemporer yang selalu menjadi penerjemah Utuy, sempat datang mengambil naskah-naskah Utuy. Menghilang selama hampir 15 tahun dari dunia tulis-menulis Indonesia, nama Utuy Tatang Sontani muncul di harian pagi Kompas akhir September 1979, yang menulis berita kematiannya. Satyagraha Hoerip kemudian menulis in memoriam tentang dirinya di harian Sinar Harapan. Pemenang hadiah sastra BMKN untuk dramanya Sayang Ada Orang Lain ini menyisakan kejayaan sebagai sastrawan besar Indonesia ketika disemayamkan di aula utama Universitas Negara Moskow sebagai penghormatan terakhir pada salah satu guru besarnya. Sedangkan putra pertama Utuy hanya mendapatkan makam basah bapaknya, yang adalah nisan pertama yang tertancap di pemakaman Islam pertama di Moskow.

Padahal keluarga sudah berencana mengunjunginya tahun berikutnya, karena acara besar Olimpiade Moskow 1980 dapat dipakai untuk mengelabui fobi komunis Orde Baru. Proses pencarian kami tentang data penelitian sastra eksil Indonesia sampai ke perjalanan terakhirnya: Moskow. Kami bertemu dengan Vilen Sikorskii. Namun pertemuan dengan Sikorsii tak menggembirakan. Dia ingin menyerahkan sendiri naskah-naskah Utuy ke tangan orang yang akan dia pilih di Indonesia. Jadi, kalau ada keinginan agar naskah itu kembali ke Indonesia, harus disediakan tiket dan tentu uang saku untuknya. Bahkan kami tak diizinkan membuat fotokopi karyanya.

Salah satu malam sepulang dari perpustakaan bahasa asing Moskow, datanglah seorang tamu Indonesia. Setelah perkenalan singkat, dengan kecurigaan yang sangat berlebih tamu tersebut bertanya dengan sangat detail tujuan kami ke Moskow. Awal yang sedikit menjengkelkan ini ternyata berakhir dengan hebat. Sebab, tamu itu adalah Martinus Sugiharto, yang dalam dua jam pembicaraan telah memutuskan untuk menyerahkan koper itu untuk dibawa pulang ke Indonesia. Koper tersebut ternyata mendokumentasikan hampir seluruh kehidupan Utuy selama periode eksil: naskah-naskah gagal, proses editing, surat-surat, naskah yang sudah jadi, paspor, surat tugas dari Lekra, kacamata, jam tangan, peralatan melukis dan menulis, dan berlembar-lembar repro foto istrinya yang cantik. Rupanya inilah cara Utuy melawan rindu pada istri: dengan mencetak ulang satu-satunya foto yang dia miliki. Individualis yang terpesona dengan kolektivitas ini meninggal dalam kesendirian dan kekecewaannya yang sangat, namun tidak menghilangkan keyakinannya.

Alex Supartono Redaksi Media Kerja Budaya yang sedang menyusun antologi prosa eksil Indonesia

Sejarah Bukanlah Hafalan

Sejarah Bukanlah Hafalan
Kamis, 03 April 2014 14:05 wib |

Oleh Bramantyo – Okezone

 

Selama ini siswa kerap kesulitan memahami pelajaran sejarah. Materi yang sarat dengan tahun dan peristiwa membuat siswa bekerja keras menghafal berbagai momen sejarah dalam dan luar negeri.
Padahal, sejarah bukanlah hafalan. Menurut Guru Besar Sejarah Prof Dr. Taufik Abdullah, sejatinya sejarah adalah pengetahuan dasar untuk memahami dinamika kehidupan masyarakat.

“Pengajaran sejarah bertolak dari strategi dasar yang ingin memupuk pengetahuan tentang perjalanan kehidupan masyarakat. Diharapkan juga pemahaman tentang dinamika hari ini semakin mendalam dan visi akan masa depan pun jernih,” jelas Taufik, saat berbicara di depan peserta Sarasehan Kesejarahan, di Solo, Jawa Tengah, Kamis (3/4/2014).
Ahli sejarah dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) itu mengatakan, meskipun sekarang menurut Kurikulum 2013 pelajaran sejarah praktis telah terbagi atas wajib dan pilihan, permasalahan tematis dalam pengajaran sejarah adalah masalah strategis pendidikan.

“Lebih baik mengajarkan sejarah menurut strategis pedagogis,” ujarnya.
Menurut Taufik, sebaiknya pengajaran sejarah mulai dulu dari tujuan pedagogis dari pengetahuan sejarah. Tujuan dari ilmu sejarah, sebagai sebuah disiplin akademis, ialah melakukan rekonstruksi kesejarahan yang akurat dan benar. Tetapi tujuan pengajaran sejarah bukanlah sekedar mendapatkan representasi karena memang bukan salinan dari realitas kesejarahan.

“Ucapan yang dipopulerkan Bung Karno -Jangan sekali-kali meninggalkan sejarah- adalah pantulan dari hasrat untuk menjadikan sejarah sebagai bahan pelajaran demi didapatkannya kearifan dalam menjalankan kehidupan kemasyarakatan,” ujarnya.
Sarasehan Kesejarahan berlangsung di Solo, Jawa Tengah pada 1-4 April 2014. Tema yang diketengahkan dalam sarasehan tersebut adalah Pendidikan Sejarah dan Kurikulum 2013. (rfa)

Sejarah Zaman Jepang

Sejarah Zaman Jepang

http://forum.viva.co.id/sejarah/1538706-terowongan-neyama-saksi-kekejaman-jepang-terhadap-romusha.html

Terowongan Neyama Saksi Kekejaman Jepang Terhadap Romusha
________________________________________
PADA 17 November 1942, Sungai Brantas meluap, merendam 150 desa dan 9.000 rumah di Kabupaten Tulungagung. Luapan air juga menghancurkan areal pertanian. Genangan air di daerah hilir membentuk tanah berawa yang luas, yang oleh penduduk setempat disebut “campur darat.”
Quote:

Untuk mengatasinya, pemerintah Karesidenan Kediri membangun sebuah terowongan melalui wilayah perbukitan untuk menguras air yang masih menggenangi rawa-rawa ke Samudra Hindia. Selain itu, diharapkan terowongan itu bisa menjaga tanaman padi, yang sedang diintensifkan Jepang untuk menyuplai pasokan makanan tentaranya di medan perang.

Menurut sejarawan Universitas Keio Jepang, Aiko Kurasawa, pemrakarsa pembangunan terowongan tersebut adalah Residen Enji Kihara, lulusan Akademi Militer Jepang dan pernah menjabat kepala Departemen Pembangunan Kantor Gubernur Jenderal di Taiwan. Pembangunan dimulai pada Februari 1943.

Sebagai pelaksana proyek, sebuah koperasi irigasi diorganisasikan di bawah pangreh praja yang bertanggung jawab atas pencarian buruh dan pengamanan dana pembangunan. Proyek terowongan ini membutuhkan 20 ribu romusha dengan dana f.750 ribu; sebanyak f.300 ribu disediakan karesidenan dan sisanya pemerintah militer.

“Karena tidak ada buldoser dan jarang terdapat dinamit, seluruh pekerjaan dilakukan dengan tenaga manusia,” tulis Aiko Kurasawa dalam Mobilisasi dan Kontrol.

Beberapa bulan pertama pekerjaan berjalan lancar, dengan mempekerjakan lebih dari 10 ribu romusha per hari. Mereka mengeruk tanah dengan alat sederhana yang dibawa dari desa masing-masing. Setiap romusha mendapat upah sebesar f.0.14 per hari, sudah dipotong pajak dan makanan. Sedangkan mandor menerima upah f.0.38, sudah dipotong pajak.

Shigaru Sato dalam War, Nationalism, and Peasants menerangkan, untuk mengerjakan terowongan itu, dibuatlah saluran terbuka dengan meratakan punggung bukit. Batu-batu kapur di dasar punggung bukit harus dihancurkan namun tak tersedia cukup bubuk peledak. Permintaan bantuan kepada Departemen Transportasi Jepang di Jakarta ditolak. Bantuan datang dari kepala Departemen Industri, Tennichi Koichi. Dia berminat pada proyek terowongan itu yang dia anggap memiliki potensi meningkatkan produksi pertanian.

“Atas persetujuan atasannya, Yamamoto Moichiro, Tennichi setuju mengalihkan beberapa bubuk peledak yang telah disisihkan dari program pertambangan batu bara di Bayah (Banten Selatan),” tulis Sato.

Sebelum meledakkan bukit, staf Residen Kediri menerima informasi dari warga bahwa rawa-rawa itu sebelumnya menjadi landasan bagi korps penerbangan Angkatan Laut Belanda; dan ketika Belanda mundur mereka membenamkan beberapa bom. Ketika melakukan penyisiran, ditemukan 23 bom. Sebuah dealer bahan peledak milik seorang Tionghoa mengambil 10-20 ton bubuk peledak kuning dari bom-bom itu.

Selain menggunakan peledak, karesidenan juga meminjam mesin pengebor dan kompresor dari Ishihara Sangyo Co. Ltd. Departemen Administrator Militer di Jakarta mengirim seorang kapten Angkatan Darat, seorang insinyur sipil yang berpengalaman dalam pembangunan terowongan. Pembangunan terowongan pun dimulai pada Oktober 1943.

“Residen Kihara antusias. Dia sering bekerja di lokasi konstruksi, menggunakan bor dan mengatur dinamit sendiri. Sampai pada satu kesempatan dia keracunan gas yang dihasilkan oleh ledakan di dalam terowongan dan harus dibawa keluar dari terowongan,” tulis Sato.

Pembangunan menghadapi kendala. Masalah dana bisa diatasi tapi mobilisasi romusha tersendat, bahkan berkurang. Selain karena berlokasi di daerah tertutup rawa dan hutan penuh binatang buas, bahkan diyakini banyak hantu dan roh jahat, dan malaria merebak. Penduduk juga mendapatkan kabar bahwa pekerjaan itu sangat berat. Beberapa romusha tinggal tulang terbungkus kulit. Banyak yang sakit, bahkan meninggal dunia.

Pangreh praja dan pejabat desa dikerahkan dan diberi kuota untuk merekrut romusha. Untuk memenuhi kuota itu, mereka melakukan “bujukan” yang bersifat memaksa. Seorang kepada desa Gurah di Tulungagung mengirim sekitar 500 orang dari desanya.

Target awal pembangunan terowongan rampung awal Juni tapi meleset jadi Juli 1944. Terowongan itu, yang dalam bahasa Jawa disebut Tumpak Oyot (Akar Gunung), diterjemahkan Nishida, penterjemah yang bekerja di Karesidenan Kediri, menjadi Neyama: ne artinya akar dan yama berarti gunung. “Di antara penduduk lokal dan para buruh yang dimobilisasi membangun terowongan itu menyebutnya Neyama romusha,” tulis Sato.

Terowongan Neyama, tulis Aiko Kurasawa, membuat petani di wilayah tetangganya terbebas dari banjir. Tapi terowongan itu membawa akibat yang tak diperhitungkan sebelumnya. Nganjuk, wilayah Kediri utara, kekurangan air.

Terowongan tersebut masih bekerja baik hingga Jepang angkat kaki dari Indonesia. Kerusakan perlahan menghampiri antara lain oleh banjir bandang pada 1955. Empat tahun kemudian, terowongan dibangun kembali sebagai bagian dari Proyek Pembangunan Umum Sungai Brantas dengan biaya dari dana pampasan perang Jepang sebesar US$1.972.000. Proyek ini digarap dua perusahaan konstruksi Jepang, Nippon Koei dan Kashima Kensetsu, di bawah pengawasan Departemen Pekerjaan Umum. Pekerjaan selesai pada April 1961.

Karena Terowongan Neyama dianggap belum cukup menangani banjir di Tulungagung, terutama banjir windon setiap delapan tahun sekali, pemerintah Orde Baru membangun Neyama II yang diresmikan pada 1986.

Neyama kini menjadi objek wisata karena pemandangan dan terowongan drainase besarnya yang melewati gunung. Namun, di balik keindahan itu, ratusan bahkan mungkin ribuan romusha menjadi korbannya.

Peran “Sakura” Dalam Konflik dan Prahara Tahun1965

Peran “Sakura” Dalam Konflik dan Prahara Tahun1965

Sumber:http://forum.viva.co.id/sejarah/1562855-%5Bsejarah%5Dperan-sakura-dalam-konflik-dan-prahara-tahun1965.html

Sejarawan Aiko Kurasawa ungkap peranan Jepang dalam pusaran peristiwa G30S 1965. Membuka kotak pandora.

PADA 30 September 1965, Duta Besar Shizuo Saito berada di Cilacap seusai menghadiri peresmian sebuah proyek perusahaan Jepang. Saito diangkat menjadi duta besar pada 1964. Pilihan ini tepat karena dia pernah memiliki kedudukan penting dalam Gunseikanbu Somubu (Departemen Urusan Umum) pada masa pendudukan Jepang, dan sejak itu dekat dengan Sukarno. Dia bisa bertemu Sukarno tanpa protokol.

Tanpa mengetahui apa yang terjadi di Jakarta, rombongan duta besar berangkat menuju Bandung. Setelah check in di Hotel Savoy Homann, seorang warga negara Jepang yang tinggal di Bandung memberitahu Saito bahwa telah terjadi kudeta di Jakarta. Saito segera berangkat ke Jakarta. Tengah malam dia sampai di Jakarta dan baru mendapat informasi lengkap dari stafnya.

Menurut Aiko Kurasawa, profesor emeritus Universitas Keio, Jepang, pada waktu itu, sudah lewat 24 jam setelah peristiwa Gerakan 30 September 1965 (G30S). Cukup mengherankan seorang duta besar tidak mengetahui kejadian yang begitu penting dalam waktu cukup lama. “Tetapi melihat perkembangan yang begitu cepat dan sebelumnya informasi yang beredar simpang siur, maka dapat dimaklumi tindakan sang duta besar,” kata Aiko dalam seminar di Pusat Penelitian Politik LIPI, Jakarta (17/9).

Selama peristiwa itu, walaupun Kedutaan Jepang tanpa duta besar, mereka tetap mengirim telegram ke Departemen Luar Negeri di Tokyo. Dalam telegram 1 Oktober 1965pukul 12.00 siang tanggal disebut bahwa Letnan Kolonel Untung, komandan batalion Tjakrabirawa, mengambil tindakan untuk mencegah rencana kudeta oleh Angkatan Darat.

Tetapi, dalam telegram yang dikirim pada jam 20.50, disebutkan bahwa peristiwa ini sebenarnya direncanakan Partai Komunis Indonesia dan penjelasan pihak Dewan Revolusi bahwa mereka mengambil tindakan untuk mencegah kudeta oleh jenderal-jenderal itu hanya dalih belaka. Laporan ini berdasarkan informasi “sumber khusus” kedutaan. Laporan ini juga menambahkan analisis bahwa “tidak mungkin presiden bisa merebut kembali kekuasaan sebelumnya” dan “ada kemungkinan terjadi civil war.”
Quote:
Sementara itu, Perdana Menteri Jepang Eisaku Sato dalam catatan hariannya tanggal 2 Oktober 1965 menulis: “Sejak kemarin tidak ada lagi informasi tentang kudeta, dan kita tidak bisa menangkap situasinya. Tentu ini adalah clash antara kiri dan kanan, tetapi tidak begitu jelas pihak yang mana yang menyerang dulu.”
Pada masa awal peristiwa G30S, kebanyakan politisi dalam pemerintahan Jepang bersimpati kepada Sukarno dan berharap dia dapat mengendalikan keadaan. Perdana Menteri Sato mengirim pesan kepada Sukarno mengucupkan “rasa syukur atas keselamatan Presiden”, mengikuti pesan yang telah disampaikan sebelumnya oleh Tiongkok, Pakistan, dan Filipina.

Pesan itu langsung disampaikan oleh Duta Besar Saito pada 12 Oktober 1965. Kalimat pesannya: “Di Jepang ada pribahasa ‘sesudah hujan tanah menjadi lebih keras lagi.’ Seperti itu kami mengharapkan agar Bapak Presiden mengatasi kesulitan yang dihadapi sekarang dan basis negara RI akan menjadi lebih kuat lagi.”

“Sementara negara-negara barat tidak ada yang menyampaikan pernyataan demikian,” ujar Aiko.

Pada saat itu, pemerintah Jepang merasa perlu membantu ekonomi Indonesia dan memikirkan kemungkinan memberi bantuan pangan dan sandang senilai 2 miliar yen. Tetapi, tidak jelas bantuan tersebut ditujukan kepada Sukarno atau kepada Angkatan Darat. Bantuan sebesar itu pasti memperkuat salah satu pihak yang terlibat dalam perimbangan kekuatan. Karena sandang dan pangan kebutuhan rakyat dan tidak bersifat politik atau militer, pemerintah Jepang agak naïf dan tidak memikirkan hal itu. “Hal itu sangat berbeda dengan Amerika Serikat yang selalu berhati-hati agar bantuan mereka tidak jatuh ke tangan Sukarno,” kata Aiko.

Duta Besar Saito bertemu Sukarno pada 11 November dan terkejut mendengar ucapan Sukarno yang menghina CIA dengan mengatakan CIA membiayai propaganda pro-Amerika dengan memakai dana Rp150 juta. “Saito kecewa sikap Sukarno yang tidak mau memahami kenyataan dan memutuskan dia tidak bisa membela Sukarno lagi,” kata Aiko.

Saito menilai Sukarno terlalu dini membuat kesimpulan kepada Amerika Serikat. Cara pandang Sukarno terhadap Amerika Serikat secara tak langsung berpengaruh kepada sikap politik Jepang terhadap Sukarno. Terlebih karena Jepang kongsi Amerika Serikat.

Sejalan dengan keputusan Saito, pemerintah Jepang juga mulai mengambil sikap demikian. Padahal, Perdana Menteri Sato pernah menyatakan kepada Menteri Listrik Setiadi Reksoprodjo ketika bertugas ke Jepang, tentang kemungkinan Jepang memberikan suaka kepada Sukarno.

Menurut Saito, Adam Malik juga pernah meminta kepadanya agar jangan memberi bantuan sebelum ada perubahan pemerintahan. Karena itu, kemungkinan besar Jepang tidak memberi bantuan apa-apa sebelum Maret 1966.

Pada awal Desember 1965, Adam Malik sendiri menerima dana sebesar Rp50 juta dari Kedutaan Besar Amerika Serikat, melalui Shigetada Nishijima. Pada masa pendudukan Jepang, Nishijima menjadi staf di kantor Angkatan Laut Jepang di bawah pimpinan Laksamana Maeda dan mempunyai hubungan erat dengan para pemuda termasuk Adam Malik. Adam Malik menyerahkan dana tersebut kepada Kesatuan Aksi Pengganyangan Gerakan 30 September (KAP-Gestapu) yang didirikannya bersama Soeharto dan Hamengku Buwono IX. Cerita ini baru dibongkar oleh McAvoy, mantan diplomat Kedutaan Besar Amerika Serikat yang menyerahkan dana tersebut kepada Nishijima. Nishijima sendiri belum pernah mengakuinya, namun dugaan tersebut telah beredar di kalangan komunitas Jepang di Jakarta. KAP-Gestapu diketuai oleh Subchan ZE dan Harry Tjan Silalahi.
Quote:

Selain dana dari Nishijima, menurut pengakuan Dewi Sukarno kepada Aiko Kurasawa, juga ada uang yang diberikan kepada Sofyan Wanandi (Liem Bian Koen) atas keputusan pribadi Perdana Menteri Sato. Dana ini untuk mendukung Kesatuan Aksi Mahasiswa (KAMI). KAP-Gestapu dan KAMI adalah gerakan anti-komunis yang menuntut pembubaran PKI beserta ormas-ormasnya, perombakan kabinet Dwikora, dan turunkan harga sandang-pangan.
Quote:
Pada 23 Desember 1965, Duta Besar Saito bertemu dengan Sukarno dan memberikan kredit sebesar $6 juta untuk membeli kain untuk hari raya Idulfitri. Nishijima menyampaikan keberatan kepada duta besar. “Dan Duta Besar mengakui bahwa dia telah merelakan ini karena terbawa perasaan kasihan (simpati) kepada Sukarno yang terkait dengan hubungan pribadi,” kata Aiko.
Pemerintah Jepang, yang semula bersimpati kepada Sukarno, kemudian realistis dan mengharapkan adanya rezim baru yang lebih memihak barat dan berorientasi kepada pembangunan ekonomi dengan menerima modal asing. Begitu kebijakan dasar pembangunan di Indonesia berubah, pemerintah Jepang segera mengambil prakarsa membantu Soeharto membangun Orde Baru dan akhirnya menjadi donatur terbesar rezim Soeharto. Di belakang itu, terdapat keinginan kalangan bisnis Jepang yang dari dulu sudah berminat menanamkan modal di Indonesia. Sejak itu, politik luar negeri Jepang terhadap Indonesia lebih cenderung mengutamakan dagang ketimbang politik.[]

Sejarah Soekarno Membubarkan Fremasonry di Indonesia

Sejarah Soekarno Membubarkan Fremasonry di Indonesia

Sumber:http://forum.viva.co.id/sejarah/1582673-sejarah-soekarno-membubarkan-fremasonry-di-indonesia.html

Bercerita soal Rotary Club, Freemason masuk ke Indonesia ada banyak cerita. Banyak sisi dan banyak hal yang belum terungkap. Pada Februari 1961, lewat Lembaran Negara nomor 18/1961, Presiden Soekarno membubarkan dan melarang keberadaan Freemasonry di Indonesia. Lembaran Negara ini kemudian dikuatkan oleh Keppres Nomor 264 tahun 1962 yang membubarkan dan melarang Freemasonry dan segala derivatnya seperti Rosikrusian, Moral Re-armament, Lions Club, Rotary Club, dan Bahaisme. Sejak itu, loji-loji mereka disita oleh negara.

Apa sebenarnya Freemason atau Freemasonry itu? CEO Lippo Group James Riady dalam perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-33 Rotary Club of Jakarta Menteng (RCJM) di Jakarta, Jumat (6/12) malam, mengatakan masyarakat alami hedonisme materialisme. James pimpin Rotary Club di sini.

Dalam kaitan ini, cerita Freemason menarik untuk disimak. Organisasi ini adalah merupakan organisasi Yahudi Internasional, organisasi ini merupakan gerakan rahasia paling besar dan paling berpengaruh di seluruh dunia sejak ratusan tahun lalu. Bagaimana terbentuknya dan kapan mulai dibentuknya organisasi sekuler ini, pihak Freemasonry sendiri masih belum bisa menentukan. Banyak dugaan gerakan kebebasan berpikir dan anti dogma (terutama terhadap agama) ini sudah ada sejak sebelum abad pertengahan.

Tujuan Freemasonry sebenarnya mudah diketahui meskipun struktur organisasinya sangat teratur dan rahasia. Secara umum tujuan-tujuan pokok Freemasonry antara lain adalah Menghapus semua agama, Menghapus sistem keluarga, Mengacaukan sistem politik dunia, Selalu bekerja untuk menghancurkan kesejahteraan manusia dan merusak kehidupan politik, ekonomi, dan sosial negara-negara non-Yahudi atau Goyim (sebutan dari bangsa lain di luar Yahudi).

Quote:
Dalam gerakannya, Freemasonry menggunakan tangan-tangan cendekiawan dan hartawan Goyim (bukan keturunan Yahudi), tetapi di bawah kontrol orang Yahudi pilihan. Hasil dari gerakan ini di antaranya adalah mencetuskan tiga perang dunia, tiga revolusi (Revolusi Prancis, Revolusi Amerika, dan Revolusi Industri di Inggris), melahirkan tiga gerakan utama (Zionisme, Komunisme, dan Nazisme).

Organisasi Freemason sendiri sudah ada di Indonesia sejak tahun 1736, saat itu seorang Belanda yang bernama Jacobus Cornelis Mattheus datang ke Indonesia bersama VOC untuk berdagang di Jakarta yang saat itu masih bernama Batavia. Setelah beberapa lama tinggal di Batavia Jacobus Cornelis mendirikan pusat aktivitas para anggota Freemanson (logi). Waktu itu organisasi hanya menerima anggota yang berasal dari warga Belanda yang beranggotakan enam orang. Di mana mereka adalah dari kalangan petinggi militer dan sebagian lagi para pengusaha Yahudi.

Di Tahun 1810 Gubernur Jenderal Daendels pun akhirnya berhasil membekukan organisasi tersebut. Namun sayang di masa kepemimpinan Daendels berakhir organisasi ini pun akhirnya muncul kembali dengan membentuk anggota baru dari pedagang Tiongkok dan warga pribumi terutama para ningrat Nusantara. Perkembangan organisasi ini pun sangat pesat, beberapa tokoh-tokoh Nasional pun dikabarkan pernah terlibat sebagai anggota Freemanson yang di antaranya adalah Raden Adipati Tirto Koesoemo, R.M. Adipati Ario Poerbo Hadiningrat dan Dr. Radjiman Wedyodiningrat.

Di Tahun 1767 pada umumnya dianggap sebagai awal kehadiran Tarekat Mason Bebas yang terorganisir di Jawa. Selain melakukan pertemuan di logi-logi, mereka juga kerap melakukan pertemuan rahasia di kawasan Molenvliet yang kini menjadi Jalan. Gajah Mada dan Hayam Wuruk untuk membahas mengenai pendirian loji tersebut. Di tahun 1945-1950-an, loji-loji Freemasonry mulai banyak berkembang di Indonesia, beberapa orang pribumi juga ikut bergabung dalam kelompok ini. Mungkin pada masa itu, keikutsertaan mereka pada kelompok ini hanya untuk mencari sesuap nasi, atau mencari aman atau bisa pula hanya karena masalah politik.

Quote:
Setelah berdirinya loji-loji Freemasonry yang mulai banyak berkembang di Indonesia, banyak rakyat yang mulai resah akan adanya gedung tersebut, bahkan oleh kaum pribumi gedung itu disebut pula sebagai Rumah Setan dimana mereka selalu melakukan ritual kaum Freemason yang disebut sebagai pemanggilan arwah orang mati.

Lama-kelamaan hal ini mengusik istana, sehingga pada Maret 1950, Presiden Soekarno memanggil tokoh-tokoh Freemasonry Tertinggi Hindia Belanda yang berada di Loji Adhucstat (sekarang Gedung Bappenas-Menteng) untuk mengklarifikasi hal tersebut. Di depan Soekarno, tokoh-tokoh Freemasonry ini mengelak dan menyatakan jika istilah Setan mungkin berasal dari pengucapan kaum pribumi terhadap Sin Jan (Saint Jean) yang merupakan salah satu tokoh suci kaum Freemasonry. Walau mereka berkelit, namun Soekarno tidak percaya begitu saja.

Akhirnya, Februari 1961, lewat Lembaran Negara nomor 18/1961, Presiden Soekarno membubarkan dan melarang keberadaan Freemasonry di Indonesia. Lembaran Negara ini kemudian dikuatkan oleh Keppres Nomor 264 tahun 1962 yang membubarkan dan melarang Freemasonry dan segala derivatnya seperti Rosikrusian, Moral Re-armament, Lions Club, Rotary Club, dan Bahaisme. Sejak itu, loji-loji mereka disita oleh negara.

Sejarah Operasi Militer Amerika di Melayu Berlangsung Berabad Lalu

Sejarah Operasi Militer Amerika di Melayu Berlangsung Berabad Lalu
http://forum.viva.co.id/sejarah/1510319-sejarah-operasi-militer-amerika-di-melayu-berlangsung-berabad-lalu.html

________________________________________

Pada tanggal, 7 Februari 1831, sebuah kapal milik Amerika Serikat berlabuh di pelabuhan Kuala Batee, Aceh Barat Daya. Kapal bernama Friendship itu dinakhodai oleh Charles Moore Endicot. Kapal ini datang ke Kuala Batee untuk membeli lada hitam, yang ketika itu menjadi salah satu pusat perdagangan lada hitam yang terkenal Aceh.

Ketika kapal itu tiba di pelabuhan tersebut, kapal tersebut diserang oleh sekelompok penduduk Kuala Batee yang datang dengan tiga buah perahu. Tiga awak kapal Amerika tewas dalam serangan tersebut. Kerugian yang dialami diperkirakan mencapai US $ 50 ribu. Namun demikian Kapal tersebut berhasil diselamatkan dari rampasan warga sekitar dengan bantuan dari seorang pembelot dari kalangan orang Aceh sendiri bernama Po Adam. Setiap tahun jumlah lada hitam yang diangkut sekitar 3 ribu ton dari Aceh untuk dijual ke benua lain, termasuk ke Amerika hingga Eropa.

Perampokan atau serangan terhadap Kapal Amerika tersebut menimbulkan tanda tanya besar bagi mereka. Sebab, itulah kali pertama kapal Amerika diserang di perairan Kepulauan Melayu.
Quote:
Peristiwa itu berasal dari kemarahan orang Aceh karena merasa selalu ditipu oleh para pedagang Amerika dalam perdagangan lada. Pernah terjadi satu kejadian, ketika terjadi jual beli antara pedagang Amerika dengan Orang Aceh, berat sebenarnya ladanya adalah 3.986 pikul, tetapi ketika dijual kembali oleh pedagang Amerika beratnya menjadi 4.583 pikul.
Warga akhirnya tahu bahwa rupanya, pedagang Amerika berlaku tidak adil dengan memalsukan takaran timbangan. Mereka memalsukan timbangan dengan cara menggunakan sebuah alat timbangan yang telah dimodifikasi dan dapat ditambahkan atau dikurangi jumlah timbangannya sesuai kesukaan mereka. Dengan kata lain jika timbangan sebenarnya lada orang Aceh adalah 30 kati maka mereka akan mempertimbangkan kembali dengan timbangan yang dimodifikasi tersebut dan ditemukan timbangan tersebut berkurang menjadi 20 atau 10 kati saja, maka tingkat pembayaran yang diterima orang Aceh akan berkurang.

Itu hanya salah satu faktornya. Penyebab lain, ialah Belanda berhasil memprovokasi orang Aceh untuk menyerang kapal-kapal Amerika. Tujuannya, karena Belanda ingin merusak nama baik Pemerintah Aceh supaya terlihat bahwa pemerintah Aceh tidak mampu melindungi kapal asing yang berlabuh di perairannya. Kondisi ini mampu melemahkan kekuatan ekonomi pemerintah Aceh ketika berkurangnya kapal yang akan berlabuh di sana.

Selain itu diketahui juga bahwa, pihak Belanda telah membayar dan memberikan pasokan senjata ke kapal Aceh yang dinakhodai oleh Lahuda Langkap untuk menyerang kapal Amerika dengan menggunakan bendera Kerajaan Aceh. Hal ini tentu saja akan memperburuk nama pemerintah Acheh di persada internasional karena Aceh ketika itu memang sebuah kerajaan yang kuat dan terkenal di seluruh dunia. Setelah peristiwa penyerangan tersebut, Kapal Friendship telah terus kembali ke Amerika. Berita tentang peristiwa penyerangan para penduduk Aceh terhadap Kapal tersebut akhirnya tersiar di dada-dada koran utama di Amerika dan Eropa sehingga sebagian besar pihak pemerintah di Amerika merasa geram dan malu akan kejadian tersebut karena mereka adalah diantara kekuatan besar dunia pada saat itu.

Ditambah lagi saat salah seorang pemilik kapal itu adalah Senator Nathanian Silsbee. Silsbee kemudian mengirim surat kepada Presiden Jackson dan meminta Amerika menuntut ganti rugi atas kerugian yang dialami, dan mengirim kapal perang ke perairan Aceh. Surat yang sama juga dikirim oleh Robert Stones, pemilik kapal yang lain, mendesak Menteri Angkatan Laut, Levy Woodbury agar mengirim kapal perang ke Aceh. Diringkas cerita, Presiden Jackson telah setuju dengan tuntutan tersebut. Maka pihak pemerintah Amerika Serikat telah mengirim kapal perang Potomac ke Aceh. Ini adalah kapal perang terbaik yang dimiliki Amerika pada zaman itu. Kapal tersebut telah berangkat dari New York dan tiba di Aceh pada 29 Agustus dengan membawa 260 pasukan Marines.

Pada 5 Februari 1832 kapal perang Amerika Potomac tiba di perairan Kuala Batee. Commodore John Downes berikutnya telah berhubungan dengan si pembelot Po Adam untuk mengetahui situasi di Kuala Batee. Menurut informasi yang diberikan Po Adam bahwa Raja yang menjadi wakil Aceh sebagai administrator Kuala Batee sama sekali tidak akan membayar ganti rugi yang dituntut Amerika. Commodore John Downes kemudian memutuskan untuk menyamarkan kapal dan krunya sebagai kapal dari Denmark untuk memasuki area pelabuhan Kuala Batee.

Penyamaran yang dibuat berhasil ketika orang-orang Aceh yang berpatroli di pantai tidak mencurigai kapal perang tersebut. Dia kemudian mengirim pengintai untuk ke darat untuk mengetahui posisi dan kekuatan militer Kuala Batee. Namun demikian kehadiran mereka akhirnya berhasil dilacak tim Aceh.

Sebelum meninggalkan Kuala Batee, Kapal Potomac telah membombardir pelabuhan dengan meriam-meriamnya. Pelabuhan yang disebut Amerika dengan Kuallah Battoo itu akhirnya hangus terbakar tinggal puing-puingnya saja. Dalam pembedilan tersebut dikatakan lebih dari 300 orang penduduk lokal telah maut. Sebelum kapal Potomac berlabuh pulang beberapa orang Raja dari protektorat Acheh yang sebelum ini turut sama berjuang di medan perang menyerah dan merayu agar negeri mereka tidak diserang seperti Kuala Batee. Downes kemudian berjanji tidak akan menyerang negara-negara yang bertetangga dengan Kuala Batee asalkan penduduk lokal tidak menyerang lagi kapal-kapal Amerika.

Sebenarnya tidak semua orang Amerika yang setuju dengan penyerangan itu. Media bisnis di Amerika, Nile s Weekly Register mengecam habis-habisan penyerangan tersebut. Namun, Presiden Jackson, berusaha untuk menutup peristiwa tersebut dari publik.

Dalam peristiwa ini kita bisa lihat bahwa kebiadapan Amerika dan sikap suka mengganggu ketentraman negara lain adalah suatu yang tidak asing dan telah dipraktekkan mereka sejak dulu. Terlepas dari wanita atau kanan-anak tentara Amerika dengan kejam membunuh seluruh penduduk kampong di Kuala Batee. Semoga kisah ini menjadi peringatan kepada kita bahwa Amerika dan konco-konconya sanggup melakukan apa saja untuk menguasai ekenomi, politik dan sosial negara lain untuk mencapai tujuan New World Order mereka. Jadi waspadalah anak Melayu sekalian. Jika mereka mampu mengirim tentara ke Alam Melayu hampir dua abad yang lalu apalagi di masa sekarang.
__._,_.___

Sejarah Bung Karno dan Politik Minyak Indonesia

Sejarah Bung Karno dan Politik Minyak Indonesia

http://forum.viva.co.id/sejarah/1678738-sejarah-bung-karno-dan-politik-minyak-indonesia.html
________________________________________
Quote:
“Jangan Dengarkan Asing..!!”
Itulah yang diucapkan Bung Karno di tahun 1957 saat ia mulai melakukan aksi atas politik kedaulatan modal. Aksi kedaulatan modal adalah sebuah bentuk politik baru yang ditawarkan Sukarno sebagai alternatif ekonomi dunia yang saling menghormati, sebuah dunia yang saling menyadari keberadaan masing-masing, sebuah dunia co-operasi, “Elu ada, gue ada” kata Bung Karno saat berpidato dengan dialek betawi di depan para mahasiswa sepulangnya dari Amerika Serikat.

Quote:

Pada tahun 1957, perlombaan pengaruh kekuasaan meningkat antara Sovjet Uni dan Amerika Serikat, Sovjet Uni sudah berani masuk ke Asia pasca meninggalnya Stalin, sementara Mao sudah ambil ancang-ancang untuk menguasai seluruh wilayah perbatasan Sovjet Uni dengan RRC di utara Peking. Bung Karno sudah menebak Amerika Serikat dan Sovjet Uni pasti akan rebutan Asia Tenggara. “Dulu Jepang ngebom Pearl Harbour itu tujuannya untuk menguasai Tarakan, untuk menguasai sumber-sumber minyak, jadi sejak lama Indonesia akan jadi pertaruhan untuk penguasaan di wilayah Asia Pasifik, kemerdekaan Indonesia bukan saja soal kemerdekaan politiek, tapi soal bagaimana menjadiken manusia yang didalamnya hidup terhormat dan terjamin kesejahteraannya” kata Bung Karno saat menerima beberapa pembantunya sesaat setelah pengunduran Hatta menjadi Wakil Presiden RI tahun 1956. Saat itu Indonesia merobek-robek perjanjian KMB didorong oleh kelompok Murba, Bung Karno berani menuntut pada dunia Internasional untuk mendesak Belanda menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia “Kalau Belanda mau perang, kita jawab dengan perang” teriak Bung Karno saat memerintahkan Subandrio untuk melobi beberapa negara barat seperti Inggris dan Amerika Serikat.

“Gerak adalah sumber kehidupan, dan gerak yang dibutuhkan di dunia ini bergantung pada energi, siapa yang menguasai energi dialah pemenang” Ambisi terbesar Sukarno adalah menjadikan energi sebagai puncak kedaulatan bangsa Indonesia, pada peresmian pembelian kapal tanker oleh Ibnu Sutowo sekitar tahun 1960, Bung Karno berkata “Dunia akan bertekuk lutut kepada siapa yang punya minyak, heee….joullie (kalian =bahasa belanda) tau siapa yang punya minyak paling banyak, siapa yang punya penduduk paling banyak…inilah bangsa Indonesia, Indonesia punya minyak, punya pasar. Jadi minyak itu dikuasai penuh oleh orang Indonesia untuk orang Indonesia, lalu dari minyak kita ciptaken pasar-pasar dimana orang Indonesia menciptaken kemakmurannya sendiri”.

Jelas langkah Sukarno tak disukai Amerika Serikat, tapi Moskow cenderung setuju pada Sukarno, ketimbang harus perang di Asia Tenggara dengan Amerika Serikat, Moskow memutuskan bersekutu dengan Sukarno, tapi perpecahan Moskow dengan Peking bikin bingung Sukarno. Akhirnya Sukarno memutuskan maju terus tampa Moskow, tampa Peking untuk berhadapan dengan kolonialis barat.

Di tahun 1960, Sukarno bikin gempar perusahaan minyak asing, dia panggil Djuanda, dan suruh bikin susunan soal konsesi minyak “Kamu tau, sejak 1932 aku berpidato di depan Landraad soal modal asing ini? soal bagaimana perkebunan-perkebunan itu dikuasai mereka, jadi Indonesia ini tidak hanya berhadapan dengan kolonialisme tapi berhadapan dengan modal asing yang memperbudak bangsa Indonesia, saya ingin modal asing ini dihentiken, dihancurleburken dengan kekuatan rakyat, kekuatan bangsa sendiri, bangsaku harus bisa maju, harus berdaulat di segala bidang, apalagi minyak kita punya, coba kau susun sebuah regulasi agar bangsa ini merdeka dalam pengelolaan minyak” urai Sukarno di depan Djuanda.

Lalu tak lama kemudian Djuanda menyusun surat yang kemudian ditandangani Sukarno. Surat itu kemudian dikenal UU No. 44/tahun 1960. isi dari UU itu amat luar biasa dan memukul MNC (Multi National Corporation). “Seluruh Minyak dan Gas Alam dilakukan negara atau perusahaan negara”. Inilah yang kemudian menjadi titik pangkal kebencian kaum pemodal asing pada Sukarno, Sukarno jadi sasaran pembunuhan dan orang yang paling diincar bunuh nomor satu di Asia. Tapi Sukarno tak gentar, di sebuah pertemuan para Jenderal-Jenderalnya Sukarno berkata “Buat apa memerdekakan bangsaku, bila bangsaku hanya tetap jadi budak bagi asing, jangan dengarken asing, jangan mau dicekoki Keynes, Indonesia untuk bangsa Indonesia”. Ketika laporan intelijen melapori bahwa Sukarno tidak disukai atas UU No. 44 tahun 1960 itu Sukarno malah memerintahkan ajudannya untuk membawa paksa seluruh direktur perusahaan asing ke Istana. Mereka takut pada ancaman Sukarno. Dan diam ketakutan.

Pada hari Senin, 14 Januari 1963 pemimpin tiga perusahaan besar datang lagi ke Istana, mereka dari perusahaan Stanvac, Caltex dan Shell. Mereka meminta Sukarno membatalkan UU No.40 tahun 1960. UU lama sebelum tahun 1960 disebut sebagai “Let Alone Agreement” yang memustahilkan Indonesia menasionalisasi perusahaan asing, ditangan Sukarno perjanjian itu diubah agar ada celah bila asing macam-macam dan tidak memberiken kemakmuran pada bangsa Indonesia atas investasinya di Indonesia maka perusahaannya dinasionalisasikan. Para boss perusahaan minyak itu meminta Sukarno untuk mengubah keputusannya, tapi inilah jawaban Sukarno “Undang-Undang itu aku buat untuk membekukan UU lama dimana UU lama merupaken sebuah fait accomply atas keputusan energi yang tidak bisa menasionalisasikan perusahaan asing. UU 1960 itu kubuat agar mereka tau, bahwa mereka bekerja di negeri ini harus membagi hasil yang adil kepada bangsaku, bangsa Indonesia” mereka masih ngeyel juga, tapi bukan Bung Karno namanya ketika didesak bule dia malah meradang, sambil memukul meja dan mengetuk-ngetukkan tongkat komando-nya lalu mengarahkan telunjuk kepada bule-bule itu Sukarno berkata dengan suara keras :”Aku kasih waktu pada kalian beberapa hari untuk berpikir, kalau tidak mau aku berikan konsesi ini pada pihak lain negara..!” waktu itu ambisi terbesar Sukarno adalah menjadikan Permina (sekarang Pertamina) menjadi perusahaan terbesar minyak di dunia, Sukarno butuh investasi yang besar untuk mengembangkan Permina. Caltex disuruh menyerahkan 53% hasil minyaknya ke Permina untuk disuling, Caltex diperintahkan memberikan fasilitas pemasaran dan distribusi kepada pemerintah, dan menyerahkan modal dalam bentuk dollar untuk menyuplai kebutuhan investasi jangka panjang pada Permina.
________________________________________
Bung Karno tidak berhenti begitu saja, ia juga menggempur Belanda di Irian Barat dan mempermainkan Amerika Serikat, Sukarno tau apabila Irian Barat lepas maka Biak akan dijadikan pangkalan militer terbesar di Asia Pasifik, dan ini mengancam kedaulatan bangsa Indonesia yang baru tumbuh. Kemenangan atas Irian Barat merupakan kemenangan atas kedaulatan modal terbesar Indonesia, di barat Indonesia punya lumbung minyak yang berada di Sumatera, Jawa dan Kalimantan sementara di Irian Barat ada gas dan emas. Indonesia bersiap menjadi negara paling kuat di Asia.

Hitung-hitungan Sukarno di tahun 1975 akan terjadi booming minyak dunia, di tahun itulah Indonesia akan menjadi negara yang paling maju di Asia , maka obesesi terbesar Sukarno adalah membangun Permina sebagai perusahaan konglomerasi yang mengatalisator perusahaan-perusahaan negara lainnya di dalam struktur modal nasional. Modal Nasional inilah yang kemudian bisa dijadikan alat untuk mengakuisisi ekonomi dunia, di kalangan penggede saat itu struktur modal itu diberi kode namanya sebagai ‘Dana Revolusi Sukarno”. Kelak empat puluh tahun kemudian banyak negara-negara kaya seperti Dubai, Arab Saudi, Cina dan Singapura menggunakan struktur modal nasional dan membentuk apa yang dinamakan Sovereign Wealth Fund (SWF) sebuah struktur modal nasional yang digunakan untuk mengakuisisi banyak perusahaan di negara asing, salah satunya apa yang dilakukan Temasek dengan menguasai saham Indosat.

Sukarno sangat perhatian dengan seluruh tambang minyak di Indonesia, di satu sudut Istana samping perpustakaannya ia memiliki maket khusus yang menggambarkan posisi perusahaan minyak Indonesia, suatu hari saat Bung Karno kedatangan Brigjen Sumitro, yang disuruh Letjen Yani untuk menggantikan Brigjen Hario Ketjik menjadi Panglima Kalimantan Timur, Sukarno sedang berada di ruang khusus itu, lalu ia keluar menemui Sumitro yang diantar Yani untuk sarapan dengan Bung Karno, saat sarapan dengan roti cane dengan madu dan beberapa obat untuk penyakit ginjal dan diabetesnya, Sukarno berkata singkat pada Sumitro : “Generaal Sumitro saya titip rafinerij (rafineij = tambang dalam bahasa Belanda) di Kalimantan, kamu jaga baik-baik” begitu perhatiannya Sukarno pada politik minyak.

Kelabakan dengan keberhasilan Sukarno menguasai Irian Barat, Inggris memprovokasi Sukarno untuk main di Asia Tenggara dan memancing Sukarno agar ia dituduh sebagai negara agresor dengan mengakuisisi Kalimantan. Mainan lama ini kemudian juga dilakukan dengan memancing Saddam Hussein untuk mengakuisisi Kuwait sehingga melegitimasi penyerbuan pasukan Internasional ke Baghdad. Sukarno panas dengan tingkah laku Malaysia, negara kecil yang tak tau malu untuk dijadikan alat kolonialisme, namun Sukarno juga terpancing karena bagaimanapun armada tempur Indonesia yang diborong lewat agenda perang Irian Barat menganggur. Sukarno ingin mengetest Malaysia.

Tapi sial bagi Sukarno, ia justru digebuk Jenderalnya sendiri. Sukarno akhirnya masuk perangkap Gestapu 1965, ia disiksa dan kemudian mati mengenaskan, Sukarno adalah seorang pemimpi, yang ingin menjadikan bangsanya kaya raya itu dibunuh oleh konspirasi. Dan sepeninggal Sukarno bangsa ini sepenuhnya diambil alih oleh modal asing, tak ada lagi kedaulatannya dan tak ada lagi kehormatannya.

Sukarno menciptakan landasan politik kepemilikan modal minyak, inilah yang harus diperjuangkan oleh generasi muda Indonesia, kalian harus berdaulat dalam modal, bangsa yang berdaulat dalam modal adalah bangsa yang berdaulat dalam ekonomi dan kebudayaannya, ia menciptakan masyarakat yang tumbuh dengan cara yang sehat.

Bung Karno tidak hanya mengeluh dan berpidato didepan publik tentang ketakutannya seperti SBY, tapi ia menantang, ia menumbuhkan keberanian pada setiap orang Indonesia, ia menumbuhkan kesadaran bahwa manusia Indonesia berhak atas kedaulatan energinya. Andai Indonesia berdaulat energinya, Pertamina menjadi perusahaan minyak terbesar di dunia dan menjadi perusahaan modal yang mengakusisi banyak perusahaan di dunia maka minyak Indonesia tak akan semahal sekarang, rakyat yang dicekik terus menerus.

Pada Bung Karno, hendaknya jalannya sejarah Indonesia harus dikembalikan.

Tijel Djelau: Tokoh Pejuang Kemerdekaan

Tijel Djelau:
Tokoh Pejuang Kemerdekaan

Tijel Djelau pada Kegiatan Kongres Rakyat Kalimantan Tengah II tahun 1998 di Palangka Raya. (Dok. Kusni Sulang, Repro. Andriani S. Kusni)

Tercatatlah sosok tokoh Tijel Djelau, seorang di antara tokoh pejuang kemerdekaan yang memberikan darma bakti pengabdian baik dalam perjuangan mempertahankan proklamasi kemerdekaan maupun dalam ikut mengisi kemerdekaan dengan pembangunan, termasuk upaya membangun Kalimantan Tengah.

Pejuang
Bagi Tijel Djelau, kata-kata revolusi, penjajah, dan merdeka sangatlah bermakna, lebih diakrabi dan dihayati, karena beliau adalah salah seorang pejuang kemerdekaan, turut berjuang mempertahankan proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 di bumi Kalimantan dan turut pula mengisi kemerdekaan. Dengan demikian Tijel Djelau adalah tokoh pejuang sekaligus veteran pejuang kemerdekaan RI.

Sebagai pejuang sampai wafatnya, 6 September 2010, adalah ketua/ anggota Pengurus Markas Daerah LVRI (Legiun Veteran RI) Kalimantan Tengah dan anggota pengurus DHD (Dewan Harian Daerah) Angkatan ‘45 Kalimantan Tengah. Pria kelahiran Kasongan, 10 Agustus 1927 itu mengenyam pendidikan mulai dari Zending Vervolgschool di Kasongan (1936-1941), Kioin Joseijo (sekolah guru 2 tahun) zaman Jepang di Sampit (1942-1944) dan pendidikan/ kursus Kader Kementerian Penerangan RI (KEMPEN) di Yogyakarta (1949).

Sesuai pendidikannya, pemuda Tijel Djelau, diangkat menjadi guru Sekolah Rendah/ Sekolah Dasar, mula pertama ditempatkan di Rantau Pulut, Kecamatan Seruyan Tengah, Kabupaten Seruyan sekarang, dari tahun 1944-1947, kemudian dipindahkan dan ditempatkan di Samba Bakumpai, Tumbang Samba, ibukota kecamatan Katingan Tengah, Kabupaten Katingan (1948-1949). Sang guru muda, Tijel Djelau, atas panggilan jiwanya melakukan gerakan perjuangan menentang penjajah NICA/ Belanda dan bergabung dengan pasukan MN 1001/ MTKI (Mohammad Noor 1001/ Mandau Talawang Kalimantan Indonesia) untuk Kawasan Sungai Seruyan.

Dalam pada itu, sewaktu melaksanakan tugas sebagai guru di Tumbang Samba awal 1948, oleh ALRI Divisi IV dari Banjarmasin (tentu saja secara rahasia), Tijel Djelau ditunjuk sebagai perwakilan ALRI Divisi IV untuk daerah Katingan berkedudukan di Tumbang Samba.

Sebagai angoota pasukan MN 1001, Tijel Djelau dengan pangkat Kapten, melaksanakan tugas mempersiapkan pembentukan Markas Pedalaman di Sepan Biha, hulu Sungai Manjul, anak Sungai Seruyan. Pada suatu hari pertengahan tahun1946, ada seorang lelaki datang menemui Tijel Djelau seraya memperkenalkan diri bernama “Tjilik Riwut”. Tjilik Riwut adalah sepupu sekali Tijel Djelau dan sangat dikenal oleh Tijel Djelau. Maka saat menerima “perkenalan” itu, membuat Tijel Djelau tersenyum dikulum, dan orang yang menyebut diri “Tjilik Riwut” itu buka kartu bahwa ia adalah Kapten Mulyono, PMC (Penyelidik Militer Chusus) MBT/ TNI dan mendapat tugas dari Tjilik Riwut untuk menemui Tijel Djelau. Rombongan Kapten Mulyono datang dari Jawa terdiri atas 11 orang, di antaranya Opsir Muda AURI Marconi R. Mangkin, yang asal muasalnya warga domestik etnik Dayak juga dari Suku Dayak Ngaju. Pasukan itu meneruskan perjalanan ke Tumbang Manjul, selanjutnya menuju Sepan Biha, tempat latihan militer MN 1001.

Tak pelak (sekalipun NICA/ Belanda tak memperoleh bukti) maka Tijel Djelau dalam kurun waktu 1945-1949 menjadi langganan penangkapan/ penyiksaan, ditahan/ dihukum, dan mengalami penderitaan akibat tindakan pasukan NICA/ KNIL Belanda. Penguasa NICA/ KNIL Belanda memang cukup repot dan pusing atas gerakan “ekstremis” pemuda Tijel Djelau itu.

Betapa tidak, pada Oktober 1945, ketika rombongan PETA/ BPRI dari Surabaya tiba di Kuala Pembuang lalu membentuk Pemerintahan RI dimana Tijel Djelau menjadi anggota sekaligus juga melatih para pemuda mengikuti PBB (latihan Pelajaran Baris-Berbaris) dengan senjata berupa antara lain bambu runcing. Pada bulan Desember 1945, datang pasukan NICA/ KNIL menggempur dan Tijel Djelau ditangkap lalu dibawa ke Sampit dengan mendapat pemeriksaan dan siksaan.

Awal September 1946, Belanda dari Sampit mengirim pasukan dan ditempatkan di Tumbang Manjul. Pasukan patroli itu tidak tanggung-tanggung terdiri dari unsur KNIL (Konongklijke Nederland Indische Leger atauTentara Kerajaan (di) Hindia Belanda) dan KL (Tentara Kerajaan) yang intinya adalah KLM (Koningklijke Lands Macht atau Pasukan Angkatan Darat Kerajaan Belanda), yang terakhir semuanya “bule”, yang siap menggempur pasukan MN 1001 pimpinan Kapten Mulyono yang bermarkas di Sepan Biha itu (KNIL/ KL masih belum mengetahui dimana tempat markas Kapten Mulyono). Kapten Mulyono akhirnya memutuskan lebih baik menyerang lebih dahulu daripada diserang oleh Belanda KNIL/ KL itu.

Demikianlah, pada 17 September 1946, pasukan MN 1001/ TKR, dipimpin oleh Kapten Mulyono dengan persenjataan senapan dan mandau, lewat tengah malam menyergap pasukan KNIL/ KL yang bercokol di Sanggrahan Tumbang Manjul itu. Di pihak KNIL/ Kl banyak yang gugur dan pihak MN 1001 pun jatuh korban. Setelah pertempuran, Kapten Mulyono kembali ke Jawa untuk melaporkan perkembangan perjuangan di Kalimantan, sementara pasukannya diperintahkan kembali ke markas di pedalaman serta siap sedia mempertahankan daerah Seruyan dari serangan NICA/ Belanda.

Dari Rantau Pulut, Kapten Mulyono menulis surat kepada Kapten F. J. Hips, wakil kontrolir (controleur) Onderafdeling Sampit di Sampit. Dan surat itu diminta Tijel Djelau mengantarnya ke Sampit. Isi surat itu antara lain menyatakan pertempuran di Tumbang Manjul, yang bertanggung-Jawab adalah Kapten Mulyono/ pasukan MN 1001/ TKR. Agar Hips jangan menyakiti rakyat yang tidak berdosa. Setelah surat itu disampaikan setangan/ langsung ke alamatnya, tak ayal Tijel Djelau pun ditangkap oleh Sang kapten KNIL, si Hips. Tijel Djelau menjadi bulan-bulanan penyiksaan. Rakyat dan pasukan MN 1001 di Seruyan banyak terbunuh akibat operasi militer KNIL/ KL yang berlangsung sampai tahun 1947.

Pahit Getir
Pahit getir dan derita nestapa yang dialami pejuang muda dalam turut menegakkan dan mempertahankan serta membela proklamasi kemerdekaan di bumi Kalimantan yang menjadi “sarang” pendudukan NICA/ Belanda dengan pasukan kolonial KNIL/ KL-nya menjadi kenangan yang mendalam antara lain:
1. Bahwa para pejabat NICA/ Belanda yang memeriksa/ mengintrogasinya, bila sang pemeriksa kulitnya bule tulen dan mata biru, cara memeriksa/ mengintrogasinya adalah sopan, tidak menyiksa malahan disuguhi minum susu atau jenis minuman lainnya. Namun apabila sang pemeriksa NICA/ Belanda berkulit sawo matang atau hitam lebam atau kehitam-hitaman, begitu kejam, senang menyiksa disertai omong kasar.
2. Pengalaman Tijel Djelau lainnya, pada suatu ketika ia ditangkap di Kuala Kuayan lalu dibawa ke Sampit dengan kapal. Dengan kedua tangan diborgol ke belakang lalu diikat di tiang kapal itu. Di tengah perjalanan, keluarlah dua orang bule berlainan jenis kelamin lalu mereka duduk dekat sang “ekstremis” dan dengan sangat asyik-masyuk bercumbu-cumbuan dengan sesekali melirik ke arah tawanan dengan sikap mengejek dan menghina. “Rupanya memandang saya barangkali bukan sebagai manusia,” gumam Tijel dalam hati.

Di Keresidenan Kalimantan Selatan, atas permintaan Belanda terhitung tanggal 2 September 1949, mulai dilakukan gencatan senjata antara pasukan Belanda (KNIL/ KL) dengan pasukan RI. Menjelang akhir 1949, Tijel telah menerima berita adanya gencatan senjata. Sewaktu pergi dan tiba di Kasongan, ia ditangkap oleh serdadu Belanda, lalu diikat di tiang bendera di muka kantor HPB (Hoofd van Plaatselijk Bestuur) Kasongan selama dua hari dua malam. Namun, pada malam ketiga, datanglah kapal dari Sampit menjemput pasukan KNIL di Katingan. Bersamaan dengan itu, diterima surat dari Kapten Mulyono di Sampit ditujukan kepada Tijel Djelau. Surat itu memberitahukan, Sampit telah menjadi daerah kekuasaan RI dan agar Tijel Djelau segera mengatur roda pemerintahan RI di Kasongan (Katingan). Maka segera pimpinan HPB membebaskan Tijel Djelau, sekaligus HPB menyerahkan persoalan dimaksud oleh Kapten Mulyono. Tindakan mengatur kelancaran pemerintahan, oleh Tijel Djelau diserahkan sepenuhnya kepada HPB (Kiai Kepala), dan Tijel Djelau segera melaksanakan tugas lain di daerah Katingan.

Atas jasa-jasanya kepada negara dan bangsa, Tijel Djelau telah dianugrahi tanda jasa dan penghargaan dari pemerintah/ negara antara lain berupa Bintang Gerilya, Bintang Sewindu, Satya Lencana PPK (Peristiwa Perang Kemerdekaan) I dan II, Satya Lencana Kesetiaan VIII Tahun, Bintang Legiun Veteran RI, serta Satya Lencana Legiun Veteran RI.

Keikutsertaan Membangun Daerah
Sesudah pemulihan kedaulatan, Tijel Djelau ditempatkan di Sampit dengan tugas mempersiapkan pembentukan Jawatan Penerangan (Japen) RI di Sampit dalam rangka mempersiapkan Kabupaten Kotawaringin dimana Tjilik Riwut diangkat sebagai bupati.

Sesudah terbentuknya Provinsi Kalimantan Tengah, bersama-sama dengan teman seperjuangannya, Tijel Djelau membentuk Markas Daerah Legiun Veteran RI untuk Kalimantan Tengah, sementara berkedudukan di Banjarmasin (1958) dan mulai Desember 1959 Pemerintah Daerah Kalimantan Tengah berpindah dari Banjarmasin ke Palangka Raya, maka kedudukan Mada LVRI Kalimantan Tengah pun pindah pula ke Palangka Raya.

Dari 1960-1967, Tijel Djelau menjadi anggota DPRD-GR (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Gotong Royong) Provinsi Kalimantan Tengah. Di samping sebagai anggota DPRD-GR itu, sejak 1960 pula, Tijel Djelau dipercayakan sebagai Direktur Perumahan Daerah, antara lain membangun perumahan di Palangka Raya mulai Kompleks PCPR I dan PCPR II yang dibangun Pemda Kalimantan Tengah, dananya berasal dari usaha Yayasan Kas Pembangunan Kalimantan Tengah (YKP-KT)

Setelah semenjak 1952 berhenti dari pegawai negeri, tokoh pejuang nan enerjik itu menekuni kegiatan kewiraswastaan. Antara lain mulai 1968 bergerak di bidang usaha perkayuan dengan mempelopori realisasi eksport kayu gelondongan melalui pelabuhan Pulang Pisau dan perkapalan/ ekspor kayu itu melalui pelabuhan alam Teluk Sebangau.

Demikianlah mengenang sejenak salah seorang tokoh Kalimantan Tengah, Tijel Djelau, yang oleh keluarga dan kemenakannya dipanggil mama Dengek dan oleh teman-teman selingkungannya dipanggil bapa Dino, sesuai kebiasaan orang Dayak memanggil dengan sebutan nama anak tertua. Tijel Djelau wafat pada hari Senin, 6 September 2010, di usia 83 tahun dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Sanaman Lampang, Jalan Tjilik Riwut kilometer 2,5 Palangka Raya. Selamat jalan Tijel …

Harian Kalteng Pos, Palangka Raya, 15-16 November 2010. in: Kumpulan Tulisan TT. Suan Jld.I, Penerbit: Lembaga Kebudayaan Dayak Kalimantan Tengah.

Mahir Mahar-George Obus-Tjilik Riwut: Trio Pendiri Kalimantan Tengah

Mahir Mahar-George Obus-Tjilik Riwut:
Trio Pendiri Kalimantan Tengah
Oleh TT. Suan

Peristiwa langka adalah pada Peringatan Pemancangan Tiang Pertama Pembangunan Ibukota Provinsi Kalimantan Tengah, Palangka Raya, 17 Juli 1970. Jumat malam diselenggarakan malam resepsi bertempat di Gedung Pertemuan Umum Sapta Marga Jl. A. Yani, Palangka Raya. Selain dimeriahkan oleh artis dari ibukota Jakarta yang tergabung dalam Trio Erosa (Erni Erawaty Djohan, Oslan Husein, Alwi), namun lebih dari sekedar meriah tapi memberikan nilai “bobot”, resepsi yang diselenggarakan oleh Walikota Palangka Raya W. Sandy adalah karena berkenan hadir bareng 3 tokoh, Mahir Mahar, George Obus, dan Tjilik Riwut.

Mereka bertiga bukan tokoh sembarang tokoh. Mereka bertiga selain tokoh nasional, pejuang kemerdekaan “ikon” asal etnis Dayak, yang jadi tokoh panutan dan yang tak kalah pentingnya, mereka bertiga adalah tokoh pendiri Provinsi Kalimantan Tengah. Mereka adalah lebih tinggi dari Trio Erosa tapi trio pendiri Provinsi Kalimantan Tengah, bersama-sama para tokoh masyarakat Dayak Kalimantan Tengah lainnya.

Dikatakan Trio Bapak pendiri Provinsi Kalimantan Tengah karena kenyataan peran mereka masing-masing sangat menentukan bagi terwujudnya suatu provinsi otonom yang tak terpisahkan dari NKRI. Provinsi Kalimantan Tengah lahir pada 23 Mei 1957 dikokohkan dengan Undang-Undang Darurat (UUDrt) Nomor 10 tahun 1957.

Mahir Mahar perannya besar sekali mendorong terselenggaranya Kongres Rakyat Kalimantan Tengah di Banjarmasin pada 2-5 Desember 1956. Sebagai ketua panitia kongres, Mahir Mahar terpilih sebagai Ketua Presidium Kongres dan terpilih pula sebagai Ketua Badan Pekerja Dewan Rakyat Kalimantan Tengah. Adalah Mahir Mahar pula yang ditunjuk sebagai ketua panitia guna merumuskan dan mencari dimana daerah atau tempat yang pantas atau wajar untuk dijadikan ibukota Provinsi Kalimantan Tengah. Panitia tersebut seterusnya melaksanakan tugas untuk memberi nama bagi ibukota provinsi. Hasil kerja panitia rampung akhir Maret 1957, diserahkan kepada Gubernur Pembentuk Kalimantan Tengah R. T. A. Milono dan diterima baik oleh pemerintah pusat pada awal April 1957.

Bupati Kapuas George Obus, selain diangkat sebagai pimpinan (kepala) Kantor Persiapan Pembentukan Provinsi Kalimantan Tengah, juga diangkat sebagai anggota panitia yang diketuai Mahir Mahar itu. Dan Tjilik Riwut, perannya yang besar mendorong PPHRKT (Panitia Penyalur Hasrat Rakyat Kalimantan Tengah) untuk berjuang terus menuju terwujudnya provinsi otonom Kalimantan Tengah. Tjilik Riwut yang residen, diperbantukan pada Gubernur Pembentuk Provinsi Kalimantan Tengah, juga adalah anggota panitia pimpinan Mahir Mahar yang dikemukakan di atas.

Ihwal Gedung Sapta Marga yang disebutkan di awal tulisan ini, terletak di Jl. A. Yani, di muara jalan yang sekarang Jl. Tambun Bungai, sebelumnya bernama Jl. Pemuda. Sebagaimana warga kota Palangka Raya sekarang menyaksikannya, di lokasi itu tampak berdiri berderet ruko. Sementara Gedung Pertemuan Umum milik KODAM XI (Tambun Bungai), sudah tiada.

Ditandatangani Bersama
Kehadiran Trio Tokoh secara berbarengan, yang tidak pernah terjadi sebelum maupun sesudahnya, jadi merupakan peristiwa yang terjadi hanya satu kali saja (“een malig”) dan tidak terulang lagi.

Inti acara pada resepsi itu adalah penyampaian sejarah singkat ihwal pembentukan Provinsi Otonom Kalimantan Tengah dan ihwal penetapan serta pemancangan tiang pertama pembangunan Kota Palangka Raya sebagai ibukota Kalimantan Tengah. Istimewa pula, naskah pidato dengan judul Sejarah Singkat Pembentukan Provinsi Kalimantan Tengah dan Pemancangan Tiang Pertama Kota Palangka Raya, tersebut ditandatangani oleh mereka bertiga serta dibacakan langsung oleh Tjilik Riwut selaku juru bicara Trio Tokoh Pendiri Provinsi Kalimantan Tengah itu.

Dalam “mengantar” pembacaan sejarah singkat itu, dimulai dengan kata-kata mengawali kalimat: “Bersyukur kepada Yang Maha Besar Tuhan bahwa pada malam ini, kami dapat menghadiri perayaan HUT XIII Kota Palangka Raya di Kota Palangka Raya, ibukota Provinsi Kalimantan Tengah yang kita cintai.”

Menjelang warga Kalimantan Tengah merayakan hari jadi ke-50 Provinsi Kalimantan Tengah dan hari jadi Kota Palangka Raya, ibukota Kalimantan Tengah tahun 2007, Trio Tokoh besar menurut urutan tahun kelahirannya, yang tertua adalah George Obus, kemudian Mahir Mahar, lalu “bungsu” Tjilik Riwut, semuanya telah dipanggil oleh Tuhan Sang Pemilik meninggalkan kita semua. George Obus 24 Desember 1902-19 April 1982, Mahir Mahar 9 Agustus 1914-29 September 1994, dan Tjilik Riwut 2 Februari 1918-17 Agustus 1987.

Dalam Kenangan
“Petikan” dari peranan penting mereka bertiga sebagai pendiri provinsi otonom Kalimantan Tengah yang dikemukakan di atas merupakan bagian dari perjuangan dan pengabdian mereka kepada nusa, bangsa, dan negara. Perjuangan, pengabdian, dan jasa-jasa mereka kepada daerah pantas dikenang, lebih-lebih oleh angkatan penerus generasi muda terutama generasi penerus daerah Kalimantan Tengah.

Mahir Mahar, salah seorang tokoh pergerakan nasional, mengenyam pendidikan berturut-turut di Makssar dan Surabaya. Sejak sekolah ikut aktif dalam pergerakan pemuda. Sewaktu di Makassar menjadi anggota IM (Indonesia Muda), anggota KBI (Kepanduan Bangsa Indonesia). Mahar muda berteman dengan Manai Sophian dan A. M. Sangadji, sama halnya dengan Mahir Mahar, semuanya telah almarhum. Dua orang disebutkan terakhir adalah di antara para tokoh pergerakan nasional dan pejuang besar kemerdekaan.

Di Bandung dan Surabaya aktif dalam kegiatan pergerakan partai politik, karena itu Mahir Mahar muda “merasakan palu godam tangan besi” penjajah Belanda ketika ditahan di Penjara Sukamiskin di Bandung.

Kembali ke Kalimantan tahun 1937, Mahir Mahar muda bekerja pada BB (Binnelands Bestuur) berturut-turut menjabat Kepala Onder Distrik dan Kepala Distrik (Onderdistricthoofd Districthoofd) antara lain di Plaihari, Pulang Pinang. Di zaman Jepang, Fuku Guncho dan Guncho di Puruk Cahu.

Sejak 1938, menerima “estafet” kepemimpinan PD (Pakat Dayak) bersama-sama teman sejawatnya di antaranya Tjilik Riwut, C. Luran, E. S. Handuran, Chr. Nyunting, Nona Bahara Nyangkal.

Awal Desember 1945, bersama-sama teman seperjuangannya, A. M. Sangadji, di Puruk Cahu, menaikkan bendera merah-putih dengan pernyataan, Tanah Dayak masuk wilayah Negara RI yang diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945. DDB (Dewan Dayak Besar) yang didirikan akhir 1946, Mahir Mahar diangkat sebagai sekretaris dan pada tahun 1949 menjadi Kepala Daerah Dayak Besar.

Dalam perjuangan rakyat Kalimantan Tengah menuntut terbentuknya provinsi otonom, dengan melangsungkan Kongres Rakyat Kalimantan Tengah di Banjarmasin dari 2-5 Desember 1956. Mahir Mahar terpilih menjadi presidium kongres dan sekaligus pula dipilih menjadi Ketua Dewan Rakyat Kalimantan Tengah.

Sekalipun tidak lagi duduk di jajaran pemerintahan, tokoh nasional pejuang tanpa tanda jasa Mahir Mahar tetap aktif dalam berbagai kegiatan kemasyarakatan Antara lain di tahun 1954 sebagai salah seorang pendiri Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin. Tahun 1967-1972 menjadi anggota DPR-RI sebagai wakil dari Parkindo (Partai Kristen Indonesia).

Dari tahun 1974-1986, Mahir Mahar adalah Ketua MPI (Masyarakat Perhutanan Indonesia) Kalimantan Selatan-Kalimantan Tengah. Tahun 1987 diangkat Penasihat Gubernur Kalimantan Tengah. Sejak tahun 1960 sampai 1981, aktif di bidang keagamaan, menjadi bendaharawan Majelis Synode Gereja Kalimantan Evangelis (GKE) di Banjarmasin.

Ihwal George Obus dan Tjilik Riwut, kedua-duanya kelahiran Kasongan (baca, Kasungan), mereka berdua adalah di antara para putra bangsa penyandang nama besar pejuang perintis kemerdekaan RI dan pejuang kemerdekaan pahlawan nasional.

Dua orang putra Kasongan itu di dalam perjuangan dan pengabdian kepada bangsa dan negara dan dalam meniti karier mereka adalah seperti dua orang bersaudara kakak-beradik antara lain diketahui riwayat hidup masing-masing terutama semenjak Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945.

George Obus terpilih sebagai ketua BPCG (Badan Pembantu Oesaha Goeboernur Borneo), Tjilik Riwut ditunjuk memimpin Rombongan II Oetoesan Pemerintah Repoeblik Indonesia (ROPRI II) ke Kalimantan untuk menegakkan kekuasaan dan kedaulatan NRI di kawasan itu yang diduduki Pasukan MN-1001 Mobiele Brigade Markas Besar Tentara (MBT TRI/ TNI) di Yogyakarta.

George Obus dengan pangkat Letnan Kolonel Angkatan Laut RI (ALRI) ditugaskan sebagai Staf I ALRI Divisi IV bagian intelejen merangkap pula sebagai Staf IV/Intelejen Markas Besar TNI-AL. George Obus dan Tjilik Riwut menjadi anggota KNIP (Komite Nasional Indonesia Pusat), sama dengan Parlemen RI Proklamasi) di Yogyakarta.

Selanjutnya “kakak-beradik” itu sesudah pemulihan kedaulatan ditugaskan kembali ke Kalimantan dan diangkat, mula-mula sebagai Kepala Pemerintah Negeri (wedana) kemudian menjadi Bupati Kepala Daerah pada tahun 1950, Tjilik Riwut untuk Kabupaten Kotawaringin dan George Obus untuk Kabupaten Barito.

Tjilik Riwut awal 1957 dinaikkan pangkatnya menjadi residen dan pada tahun 1958, George Obus dinaikkan pangkatnya menjadi residen. Tjilik Riwut sebagai pejabat gubernur Kalimantan Tengah menggantikan R. T. A. Milono seterusnya menjadi Gubernur Kepala Daerah Kalimantan Tengah periode 1958-1967.

George Obus diangkat menjadi anggota MPRS (1960-1967) sedangkan Tjilik Riwut dari tahun 1957-1963 menjadi anggota Dewan Nasional/ DENAS dan Dewan Pertimbangan Agung RI, tahun 1964-1966 diangkat menjadi anggota MPRS RI.

Demikianlah sekelumit sajian perjuangan dan pengabdian Trio Tokoh besar Kalimantan Tengah. Pada peringatan Hari Jadi Kalimantan Tengah yang ke-50 tahun 2007, seluruh warga masyarakat Kalimantan Tengah sejenak tepekur untuk mengenang jasa-jasa mereka yang sangat besar, baik terhadap nusa, bangsa, dan daerah Kalimantan Tengah.

Harian Dayak Pos, Palangka Raya, 26-28 Mei 2007
Kumpulan Tulisan TT.Suan, Jld. I Penerbit: Lembaga Kebudayaan Dayak Kalimantan Tengah.
Tulisan ini sekaligus membantah sementara orang yang mengaku-ngaku dirinya sebagai pendiri Kalteng.ketika banyak pelaku sejarah Kalteng sudah tiada.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 57 other followers