Archive for the ‘esai’ Category

Petrol subsidies put Indonesia under the pump

Petrol subsidies put Indonesia under the pump

Michael Bachelard

February 29, 2012

A gasoline vendor waits for customers in Jakarta on September 30, 2008.Costly practice: A petrol vendor waits for customers in Jakarta. Photo: AFP

IT HAS become something of a ritual in Indonesia: the panicky stockpiling of cheap petrol ahead of a mooted price rise.

Fuel prices here are not dictated by the vagaries of the world price – they are dictated by the government, which subsidises them heavily to keep them affordable.

But the cost to the national budget of subsidies on both oil and coal is huge. About 15 per cent of the government’s entire budget – or $US20 billion ($A18.5 billion) – is spent just to maintain low prices.

Advertisement: Story continues below

It’s more than the combined health and education budgets, says Australian National University economist Hal Hill, and when the world oil price increases, the cost to the national budget also jumps.

So, last week, Energy and Mineral Resources Minister Jero Wacik announced a plan to increase prices in April by up to 33 per cent. Yesterday, as a crowd protested outside, he met legislators of the House of Representatives, whom he must convince to vote for it.

In Jakarta, one of the most polluted and traffic-snarled cities in the world, drivers pay just A46¢ per litre for petrol.

This policy would increase it to about A62¢.

It’s the third proposed price rise in six months. In December, at budget time, and again in January the government planned an increase but decided to exempt motorbikes, to protect poorer commuters.

However, strong public pressure forced it to pull back even from that policy. Politicians are wary of public anger on this issue. A big fuel price rise in 1998 was one of the triggers that saw the dictator Suharto overthrown. The latest iteration of the policy has seen the stockmarket plunge amid fears it will drive Indonesia’s inflation rate above 5.5 per cent this year.

In a poor country, inflation means economic pressure for tens of millions as price rises inevitably flow through to the cost of rice.

The Minister for State-owned Enterprises, Dahlan Iskan, conceded that point, saying: ”We haven’t found [a solution] yet, but we will.”

But it’s a diabolical problem. The subsidy primarily benefits rich car drivers and owners of airconditioners and keeping it high means Indonesia has less for the health, education and infrastructure that south-east Asia’s largest economy is so short of. ”If Indonesia wants to improve its social indicators, it needs to get rid of fuel subsidies,” said Professor Hill.

The Indonesian Consumers Protection Foundation agrees.

Its head, Sudaryatmo, said subsidies would ”create a burden on the … budget, then very slow economic growth, before poverty eventually arrives”.

He said the government should have ”a long-term policy to bring fuel subsidies to zero”, adding: ”It’s always been an ad hoc policy. If it was long-term policy, the people could anticipate it.”

Residents, meanwhile, stock up on cheap fuel while they can.

Is it late to save East Jerusalem?

Is it late to save East Jerusalem?

By OSAMA AL SHARIF

In the frustrating pursuit of Palestinian-Israeli peace settlement based on the concept of a two-state solution, one particular issue emerges as the most cumbersome and, in the view of most Israelis, non-negotiable.

It is the fate of Arab East Jerusalem, occupied along with the rest of the West Bank, Gaza Strip and Golan Heights in the 1967 Arab-Israeli war.

Earlier this week Palestinian President Mahmoud Abbas told participants in an international conference on Jerusalem in Doha that Israeli measures to Judaize East Jerusalem represent the last battle to seal the fate of the Holy City and its environs. He described Israeli “measures of annexation” as “null and void. East Jerusalem is the eternal capital of Palestine.” Israel, he said, was “using the ugliest and most dangerous means to implement plans to erase and remove the Arab Islamic and the Christian character of East Jerusalem.”

The Emir of Qatar Sheikh Hamad bin Khalifa Al-Thani called on the UN to “investigate the measures Israel has taken to Judaize Jerusalem since its occupation in 1967.” President Abbas supported the suggestion and Palestinian officials said they will take their case to the UN General Assembly if their bid to censure Israeli actions were foiled by an American veto at the Security Council.

Israel has condemned the conference as Israel-bashing carnival and criticized the presence of UN Middle East envoy Robert Serry. Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu called the Palestinian leader’s remarks “a harshly inflammatory speech from someone who claims that he is bent on peace.”

But in spite of the heated rhetoric Israel appears committed to systematic scheme to destroy East Jerusalem buildings and neighborhoods, build and expand Jewish settlements in and around the city, enforce economic siege on Arab residents to force them out and threaten the integrity of Al Haram Al Sharif complex that includes Al Aqsa Mosque whose Western Wall is holy to Jews and is believed to be the only remaining structure of the destroyed Third Temple.

Israel annexed East Jerusalem after the 1967 war. It declared the city its eternal and united capital. And although such move was never recognized by the international community, little has been done to stop illegal Israeli measures to change the character of occupied East Jerusalem.

And since Palestinian-Israeli negotiations took off in Oslo, Norway, in the early 1990s, culminating with the signing of the Oslo Peace Accords in 1993, negotiators on both sides were unable to decide the final status of the city although the principle of withdrawal from East Jerusalem or parts of it was agreed by Yitzhak Rabin and Yasser Arafat.

East Jerusalem and other issues such as Palestinian refugees and borders were left unsettled as part of a final status round of negotiations that should have been concluded by the end of last century. After the failure of the Camp David peace talks in 2000, particularly over the future of East Jerusalem, the entire process collapsed.

But even after Oslo successive Israeli governments continued to build and expand Jewish settlements in East Jerusalem and the West Bank. In recent years Israeli plans to Judaize the Arab part of the city surged, and in recent weeks tension between Arab residents and Jewish radicals over access to Al Aqsa Mosque reached unprecedented levels.

Sustained Israeli measures target the Arab residents of Jerusalem in many ways but with one aim in particular; to alter the demographic realities in favor of non-Arabs. Between 1980 and 2007 the Jewish population of Jerusalem grew from 100,000 to 489,000, according to Jerusalem Municipality figures. On the other hand and according to Azmi Abu Souad, a former employee of the Jerusalem Municipality who is now the general director of the civil rights department at PLO, while 170,000 Palestinians carry Jerusalem identity documents, the number of Palestinians actually residing in the city is, in fact, less than 100,000. This contradicts other figures, which put the total Arab population of the old city and its neighborhoods at over 200,000.

Souad estimates that of the 200,000 Palestinians, 60,000 live outside the region — in Jordan, the US, and elsewhere. As many as 70,000 Palestinians with blue identity cards live in the West Bank, outside the boundaries of the city. With Israel’s restrictive policy of granting building permits many of the city’s residents are moving to the West Bank. Arabs have become a minority in their own city. It is the remaining 70,000 to 100,000 Palestinians still living in East Jerusalem who are now being targeted by Israel. Ending Arab presence in the Old City could become a reality by the year 2020.

Of the half million Jewish residents of both sectors of Jerusalem, more than 40 percent are living in East Jerusalem. But recent government plans to build new housing units and expand existing settlements will make Jews the overwhelming majority in East Jerusalem in few years.

Jerusalem’s predicament is representative of the plight of Palestinians living in the West Bank, where Israel too is engaged in settlement building in order to annex major chunks of the Palestinian territories.

The Doha conference has underlined the real threats to the character and identity of East Jerusalem. But that is not enough. Jerusalem is an Arab and Islamic city and the task of saving it must lie with the Arab and Muslim worlds. Israel is so close to achieving its sinister goals and unless an international campaign is launched now its fate will be sealed within few years.

Osama Al Sharif is a journalist and political commentator based in Amman.

Paus Benediktus Resmi Minta Pembuktian Ilmiah Keaslian Injil Turki

http://www.fimadani.com/paus-benediktus-resmi-minta-pembuktian-ilmiah-keaslian-injil-turki/

Paus Benediktus Resmi Minta Pembuktian Ilmiah Keaslian Injil Turki
*
28 February 2012 5:24 pm | Bumi Islam, Dunia – Dibaca 841 kali

*Paus Benediktus XVI* telah membuat permintaan untuk mengungkap rahasia
Alkitab kuno berusia 1500 tahun. Permintaan resmi itu telah disampaikan
Vatikan kepada pemerintah Turki, senin (27/2).

Vatikan ingin mengungkap kontroversi Injil ini dengan ajaran dan dogma
Kriten juga dibanding injil lain. Menteri Budaya dan Pariwisata Turki,
Ertugrul Gunay telah mengkonfirmasi permintaan Vatikan ini.

Injil yang ditulis dengan tinta emas ini menggunakan bahasa Aramik, bahasa
yang dipercayai digunakan Yesus. Alkitab berusia 1.500 tahun tersebut
diduga, adalah Injil Barnabas dan bernilai lebih dari 20 juta dolar AS.

Pemerintah Turki telah menyembunyikan injil ini selama 12 tahun terkahir.
Buku itu ditemukan oleh polisi Turki dalam operasi anti-penyelundupan pada
tahun 2000 dan terus dijaga selama 10 tahun.

Alkitab ini jauh berbeda dengan empat injil utama Kristen, Markus, Matius,
Lukas dan Yohanes. Hal itu dikarenakan, Alkitab ini berisi prediksi
kedatangan seorang nabi setelah Isa (Yesus). Dan dianggap inilah ajaran
versi asli Injil.

Selain itu, adalah versi yang lebih konsisten dengan keyakinan Islam dari
Kristen. Alkitab ini menolak dogma Tritunggal dan Penyaliban. Hal ini juga
menggambarkan Yesus menolak Mesias dan mengklaim penerusnya berasal dari
keturuan Ismael (Arab).

Pendeta Protestan, Ihsan Oznek membantah keaslian isi Alkitab ini, Dia
mengatakan bahwa St. Barnabas hidup pada abad pertama dan merupakan salah
satu rasul Yesus, yang berbeda dengan versi Injil ini yang berasal dari
abad kelima. Namun menurut, Profesor Teologi, Omer Faruk Harman untuk
membuktikan keaslian dan umur dari Alkitab ini adalah dibuktikan dengan
scan secara ilmiah.

republika | fimadani

Runtuhnya Popularitas Parpol

27.02.2012 13:04

Runtuhnya Popularitas Parpol (1),

Kepada Siapa Rakyat Harus Percaya?

Penulis : Sulung Prasetyo/Fransisca Ria Susanti  [ 1 Komentar ]

(foto:dok/ist)

Popularitas Partai Demokrat turun yang ditunjukkan oleh hasil survei. Namun ini sama sekali bukan berita besar dan sudah bisa diduga.

Sejumlah kader Demokrat yang bergantian “mengunjungi” ruang sidang tindak pidana korupsi (tipikor) akhir-akhir ini sudah pasti menyeret jatuh popularitas Demokrat yang selama ini mengklaim diri sebagai partai pelopor pemberantasan korupsi.

Lebih ironis lagi, ikon yang dipasang dalam kampanye antikorupsi merekalah yang justru diseret jadi terdakwa kasus korupsi. Riset Centre for Strategic and International Studies (CSIS) yang dilansir baru-baru ini menunjukkan, popularitas Demokrat turun 8,25 persen dari tahun 2009.

Meskipun masih meraih popularitas tertinggi dibanding parpol lain, tapi penurunan ini cukup signifikan. Hal yang menarik adalah penurunan popularitas ini terjadi pada seluruh partai.

Mulai dari Golkar yang turun 3,95 persen; PDIP turun 6,23 persen; PKS turun 4,78 persen; PPP turun 2,53 persen; PAN turun 3,71 persen; hingga partai baru seperti Gerindra dan Hanura yang masing-masing turun 1,46 persen dan 3,07 persen. PKB yang pada 2009 menduduki tingkat popularitas nomor empat setelah Demokrat, Golkar, dan PDIP pun turun 0,54 persen.

Meski menurun tipis, tetap saja ada tren penurunan di PKB yang juga dialami oleh hampir semua parpol.Peneliti dari CSIS Sunny Tanuwidjaya mengatakan, fenomena penurunan popularitas parpol ini menarik.

Mestinya, jika sebuah partai “pemerintah” (ruling party) mengalami penurunan popularitas, maka yang akan meraup “untung” atau mendapat limpahan suara dari publik yang kecewa ini adalah parpol yang menyebut diri “oposisi” pemerintah, atau setidaknya parpol yang dianggap oposisi.

Namun ternyata hal itu tidak terjadi. Sunny menemukan bahwa tren penurunan popularitas parpol ini justru dibarengi dengan melonjaknya angka “golput” dari publik. “Orang yang dulunya—katakanlah—memilih Demokrat dan kemudian kecewa, tahun 2014 tidak akan memilih Demokrat lagi, tapi juga tidak memilih partai lain,” ungkapnya.

Survei CSIS menunjukkan tren orang yang tidak memilih parpol mencapai 48 persen. Angka ini sudah dipastikan bakal bertambah jika para pemilih parpol yang kecewa dengan pilihan awalnya akan lari dan akhirnya memutuskan tidak memilih siapa pun. Jurang antara publik dengan parpol semakin jauh.

Parpol menjadi institusi yang semakin asing. Sementara wakil rakyat yang mestinya dikenal dan menjadi figur yang lebih dekat dengan publik karena mekanisme pemilihan langsung pascareformasi, juga seperti kaum yang hidup di menara gading. Publik tak mengenalnya.

Survei menunjukkan 92,2 persen tak mengenal wakil mereka di parlemen dan hanya 1,3 persen orang yang merasa perlu menyumbang untuk parpol. Hal yang sama terjadi pada sosok presiden. Tingkat kekecewaan publik terhadap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meningkat. Namun ketika ditanyakan siapa yang akan mereka pilih dalam 2014 nanti, banyak yang tak punya pilihan.

KecewaPara “golputers” ini memiliki pandangan yang pesimistis terhadap tata kelola pemerintahan. Sikap mereka terhadap masalah ekonomi dan pemberantasan korupsi menunjukkan bahwa mereka memiliki kekecewaan besar terhadap kinerja pemerintahan dan sistem yang ada.

Survei menunjukkan 52,10 persen “golputers” menilai bahwa kondisi ekonomi sekarang lebih buruk, sedangkan pemberantasan KKN mengalami kemunduran dinyatakan oleh 49, 60 persen “golputers”.

Namun benarkah sistem yang amburadul membuat publik berpaling dari parpol? Atau kader-kader parpol yang “busuk” yang membuat sikap antipati ini muncul? Atau jangan-jangan degradasi integritas di kalangan rakyat sendiri yang membusukkan parpol? Atau ada faktor lainnya?Cheppy Triprakoso Wartono, anggota DPR dari PDIP, menilai bahwa hasil survei CSIS sangat dipengaruhi oleh media massa.

Agenda setting yang dibuat medialah yang membuat bandul survei menggoyang sikap orang orang terhadap partai politik, juga calon presiden. Pengalaman politik memberinya pelajaran bahwa rakyat tak bisa lagi diyakinkan dengan program.

Riil politik, menurutnya, adalah soal negosiasi yang berhenti pada angka rupiah. Seluruh kerja-kerja penggarapan dan konsolidasi massa, jelang pemilihan wakil rakyat, dimentahkan hanya dengan iming-iming rupiah. “Rakyat selesai dengan Rp 50.000. Ini fakta politik,” ujarnya.

Sunny tak menolak fenomena ini.  Rakyat hari ini sudah—dalam istilah Sunny—”rusak” karena kini tidak gampang mendapat dukungan gratis. “Di tingkat grassroot, orang sudah tidak percaya pada siapa pun,” ungkapnya.

Namun fenomena ini bisa jadi menunjukkan sebaliknya, bahwa rakyat sudah cukup “cerdas” dan menolak untuk terus-menerus dibohongi.  Apa yang terjadi pada Cheppy, menurut Sunny, karena wakil rakyat atau parpol yang memajukan calon wakilnya tak siap untuk kalah dan mereka melakukan apa pun untuk bisa memenangkan pertarungan itu.

Jika yang lain melakukannya dengan membeli suara, maka hal sama dilakukan kandidat lainnya. Sementara itu, para pengusaha yang mestinya juga terlibat dalam proses demokrasi, rata-rata juga hanya mau mendukung calon yang sudah pasti bakal menang.

Ini karena mereka punya kepentingan juga dengan bisnisnya. Jadi jika ada calon, baik untuk legislatif maupun eksekutif—juga yudikatif—yang cukup bersih dan punya perspektif maju, tapi tak punya duit, sudah bisa dipastikan akan jarang mendapat dukungan.

Siapa salah? Kandidat yang maju, parpol, sistem politiknya atau rakyatnya? Indonesia, menurut pengamat ekonomi Christianto Wibisono dan pengamat ekonomi Faisal Basri yang nekad menjajal peluang kursi No 1 DKI Jakarta, membutuhkan sebuah alternatif. Apa alternatif itu? (Bersambung)

 

Untuk Jadi Negara Industri Maju, Pertumbuhan Harus Delapan Persen

http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2012/02/28/7712.html

Selasa, 28 Februari 2012, 16:29:00 WIB

Untuk Jadi Negara Industri Maju, Pertumbuhan Harus Delapan Persen

*Cilegon, Banten*: Pertumbuhan ekonomi yang menyentuh angka 6,5 persen
dirasa Presiden belum cukup untuk menjadikan Indonesia sebagai negara
industri di tahun 2025. “Kita harus menuju pertumbuhan 7-8 persen. Oleh
karena itu semua komponen untuk pertumbuhan harus dibangun, dikembangkan,
dan ditingkatkan,” kata *Presiden Susilo Bambang Yudhoyono* saat
mendengarkan paparan Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. Fazwar
Bujang mengenai kesiapanmya dalam menunjang sektor infrastruktur Program
MP3EI, di Hotel Permata Krakatau, Cilegon, Provinsi Banten, Rabu (28/2)
siang.

Melalui MP3EI, ujar Presiden, kita ingin membangun investasi besar-besaran
di seluruh daerah. Untuk itu diperlukan infrastruktur besar-besaran dan
ekspansi manufaktur dan industri yang lebih besar 15 tahun mendatang. Semua
itu memerlukan industri baja sebagai pilar utama. “Kita sudah menjemput
masa 15-20 tahun mendatang. Oleh karena itu apa yang dilakukan oleh
Krakatau Steel ini, termasuk kerjasamanya dengan Posco, merupakan jalan
menuju Indonesia sebagai negara industri yang tangguh,” Presiden SBY
menambahkan.

Presiden berharap dengan pengembangan PT KS, akan meningkatkan daya saing
industri baja Indonesia menuju industri baja tingkat dunia. “Kita harus
punya keyakinan bahwa kita bisa membangun industri baja bertaraf dunia,”
ujar SBY.

Dengan semangat, energi, keyakinan, dan kerja keras, Presiden SBY yakin
cita-cita untuk menjadikan Indonesia sebagai negara yang maju industrinya
dapat terwujud. “Dengan terus mengembangkan kapasitas ini, pastikan pula
terus mengajak serta pemangku kepentingan yang ada di industri ini,” SBY
mengingatkan. “Ajak serta para karyawan, pekerja, untuk menjadi bagian dari
pengembangan industri ini. Kelola dan bina hubungan dengan baik, kalau
tercipta pastilah saling membawa manfaat,” Kepala Negara berpesan.

Menurut Presiden, kemitraan antara Indonesia dan Korea Selatan dalam
pengembangan PT KS ini sungguh baik dan kuat. Presiden juga berharap kita
bisa mengikuti jejak ‘Negeri Ginseng’ tersebut menjadi negara maju. “Kita
sama-sama anggota G20, kemitraan kita baik, dan marilah kita jaga menjadi
model kemitraan antara Kerakatau Steel dengan Posco,” kata Presiden. (dit)

Menulis “Diary” untuk Membangkitkan Rasa Percaya Diri?

 

Menulis “Diary” untuk Membangkitkan Rasa Percaya Diri?: Menulis sebagai Sebuah Kegiatan Mencipta? (11)

Oleh Hernowo

 in: dikbud@yahoogroups.com , Tuesday, 28 February 2012, 5:40

Sekitar tahun 2002 Penerbit Kaifa—penerbit dalam Kelompok Mizan—mengadakan kompetisi menulis catatan harian untuk remaja. Saya ditunjuk untuk menjadi salah satu juri. Setelah kompetisi selesai dan para pememang diumumkan, saya meminta izin Kaifa untuk menerbitkan beberapa catatan harian yang—menurut pertimbangan saya waktu itu—memiliki hal-hal yang penting dan berharga. Saya pun kemudian menghubungi para penulis catatan harian untuk meminta kesediaan mereka.
 
Sejak awal saya sadar bahwa menulis catatan harian adalah kegiatan menulis yang bersifat sangat personal. Ada kemungkinan besar, catatan harian menyimpan materi-materi yang tidak boleh diketahui oleh orang lain—selain penulisnya sendiri. Menulis catatan harian memang menulis untuk keperluan pribadi. Hanya, dikarenakan materi yang akan saya bukukan itu berasal dari sebuah lomba (kompetisi menulis), saya menganggap para peserta sadar bahwa tulisan catatan hariannya akan dibaca oleh orang lain.
 
Ketika membaca catatan-catatan harian mereka, saya merasakan keterlibatan diri mereka secara total. Pertama, catatan-catatan harian mereka itu unik. ”Mereka menulis bukan sekadar menulis. Mereka menulis untuk mengukur dirinya. Mereka menulis untuk mengenali diri mereka masing-masing. Mereka menulis untuk (sebuah keberanian) menjelajah ’dunia’ yang sangat luas yang bernama diri,” demikian kata-kata ini saya tulis di pengantar buku kumpulan catatan harian mereka.
 
Kedua, tanpa mereka sadari, catatan-catatan harian mereka telah berhasil mengubah keadaan diri mereka yang mungkin awalnya nobody menjadi somebody. Mereka tidak lantas terkenal setelah berhasil menulis catatan harian. Mereka masih tetap menjadi diri mereka sebagaimana sebelum menulis catatan harian. Mereka juga tidak lantas mendapat puja-puji setelah berhasil menulis catatan harian dan memenangkan kompetisi. Hanya, yang sangat istimewa dari kegiatan mereka adalah tumbuhnya rasa percaya diri bahwa mereka ammpu menunjukkan siapa diri mereka.
 
 
Ketiga, catatan harian mereka menunjukkan bahwa menulis catatan harian bukan kegiatan yang mudah dan asal tulis. ”Menulis tentang diri berarti menulis tentang sesuatu yang penuh misteri,” lanjut tulisan saya di pengantar buku tersebut. ”Diperlukan energi luar biasa dan kesungguhan yang total untuk dapat masuk ke dalam diri. Apalagi sarana yang dipilih mereka adalah kegiatan menulis.” Bagi remaja—apalagi pada saat ini—memilih kegiatan menulis sebagai cara mengekspresikan diri bukanlah sesuatu yang biasa dan mudah dijalankan. Menulis—meskipun hanya menulis catatan harian—perlu kesungguhan, kedisiplinan, kegigihan, dan kedalaman berpikir agar hasil tulisan tidak hampa atau tidak ada apa-apanya.
 
Di sampul belakang buku yang saya juduli Menulis “Diary” untuk Membangkitkan Rasa Percaya Diri (MLC, 2003), saya membuka sinopsis buku dengan pertanyaan: “Siapakah kamu? Dari mana kamu berasal? Hendak ke mana kamu? Mengapa kamu ada di dunia ini? Apa tujuan hidupmu? Apa arti hidupmu? Kapankah seseorang harus menjawab pertanyaan-pertanyaan ini? Apakah setiap orang akan berjumpa dengan pertanyaan-pertanyaan ini? Dapatkah seseorang menghindar dan tidak harus menjawab pertanyaan-pertanyaan ini?”
 
Sebagai pelengkap, di Bab “Apendiks”, saya melampirkan 15 contoh catatan harian yang pernah dibuat oleh para tokoh dari pelbagai ragam profesi. Ke-15 tokoh itu adalah Anne Frank (yang terkenal dengan catatan hariannya yang dipanggil dengan sapaan akrab, “Kitty”), Dr. Sir Muhammad Iqbal (seorang sufi, ahli hukum sekaligus ahli filsafat, dan pemikir hebat Islam), Yusuf Ali (penerjemah Al-Quran ke bahasa Inggris), R.A. Kartini, Michaela Ozelsel (ahli psikologi Jerman), Karl May, Zlata Filipovic (seorang remaja Bosnia), Sarah Ban Breathnach (penulis Simple Abundace), Soe Hok Gie, Ahmad Wahib, John Quincy Adams, Bridget Jones, Totto-chan (yang terkenal dengan sebutan ”Gadis Cilik di Jendela”), Emha Ainun Nadjib, dan Kahlil Gibran.
 
Satu hal menarik yang saya peroleh dari buku Menulis “Diary” untuk Membangkitkan Rasa Percaya Diri adalah ketika beredar isu di sebuah sekolah bahwa ternyata para penulis catatan harian itu bukan hanya para cewek. Saya mendapatkan isu tersebut dari sebuah diskusi tentang buku Menulis “Diary” untuk Membangkitkan Rasa Percaya Diri di sekolah SMA khusus para lelaki. Para penulis catatan harian ternyata adalah juga para cowok. Bahkan disebutkan pula bahwa para pemenang Nobel sastra rata-rata memiliki buku catatan harian. Untuk apa para peraih Nobel sastra itu punya catatan hatian? Untuk merekam hal-hal menarik dan berharga yang bersifat original dari kehidupan mereka.[]
 


Konflik Agraria Akibat Ekspansi Sawit di Kamboja

 

 

Konflik Agraria Akibat Ekspansi Sawit di Kamboja

*StudiinitelahdipublikasikansebagaisatubabdalamOilPalmExpansioninSouthEastAsia:TrendsandImplicationsforLocalCommunitiesandIndigenousPeoples.(FPP&SawitWatch2011).

Kambojamemilikijumlahlahanterbatasyangcocokuntukpertumbuhankelapasawityangmembutuhkaniklimhutantropisdengancurahhujanlebihdari3.000mmpertahun.IklimKambojamembuatnegarainilebihcocokuntukperkebunanjarakpagarsebagaibahanbakuuntukbio-dieselfuel(BDF).i


Padatahun1995,20.000hektarlahankonsesiuntukmenanamperkebunankelapasawitdikabupatenO’Yadao,provinsiRatanakiri,diberikankepadasebuahusahapatunganGLOBALTECHSdn.Bhd(Malaysia)danperusahaanKambojaMittapheap-MenSarundanRamaKhmerInternational.Namun,ujicobakebunpadatahun1996ternyatagagaltotaldanlahanyangtelahdibukaolehperusahaandibiarkanterlantar.Perusahaankemudianmemulaiperkebunankopi,danmembangunbendunganuntukmenyediakanairuntukmengairiperkebunan.iiPerusahaanKambojaHaining,yangdiberikonsesilahanseluas23.000hektardiprovinsiKampongSpeu,jugatidakmembuatkemajuanyangsignifikansetelahujicobaperkebunankelapasawitmerekadidaerahtersebutgagaltahun1998.


Saatini,kelapasawitditanamterutamadiwilayahselatanKamboja,terutamaditigaprovinsipegunungansepanjangzonapantai;KampongSpeu,KohKong,danPreahSihanouk(lihatpetadibawah).Perkebunankelapasawityangmenempatiribuanhektardizonapesisirbarumenikmatikeberhasilanyangterbatas.Rencanaawalmenyiapkankilanguntukmemproduksiminyakgorengtidaktercapai;sebaliknyabenih-benihdikumpulkandandieksporkeMalaysiadanKambojamengimporminyakgorengbebaspajak.Jumlahpekerjatidakbanyakkarenaupahrendahdankurangnyainfrastrukturpemukiman.Contohinimenggarisbawahipentingnyakomitmenyangberkesinambungandariperusahaaninvestasidanperlunyahargaglobalyangtinggiuntukmemastikankeberhasilanusahakomersialsepertiperkebunankelapasawit.


Gambar2.LokasiperkebunanELC di Cambodia


Dampak-dampaksosialdanlingkungan


SeringdilaporkanbahwaELCmemilikidampaknegatifterhadaphakasasimanusiadanmatapencaharianmasyarakatpedesaanyangbergantungpadahutandansumberdayaalamuntukkelangsunganhidupmereka.Umumnyakeprihatinanyangdikutiptermasukperambahanpadalahanpertaniandanpenggembalaan,hilangnyamatapencaharianadat,hilangnyaakseskehasilhutanbukankayudankerusakanlingkungan.

 

UUPerlindunganLingkungandanPengelolaanSumberdayaAlammensyaratkanadanyaanalisadampaklingkunganpadasemuaproyekdankegiatanswastadanpublikpemerintah.MenurutketentuanSuratKeputusantentangProsesAnalisaDampakLingkungan,pihakyangbertanggungjawabharusmelaksanakanRencanaPengelolaanLingkunganuntukjangkawaktuenambulankalender,terhitungdaritanggalkonfirmasiMoEtentanglaporanAMDALmereka.SetidaknyadalamduatahunsetelahpengumumanSuratKeputusanini,pihakyangbertanggungjawabharusmengumpulkanlaporanAMDALmerekadanmengirimkannyakeDinasLingkunganKota/Provinsi(PEO)untukdiperiksadandisetujui.iiiNamun,SuratKeputusaninitidakmenjelaskanbagaimanatepatnyaAMDALharusdilakukan,berapalamaperiodewaktunya,danmenurutindikatordanstandarevaluasiapa.


LaporantheUnitedNationsOfficeoftheHighCommisionerforHumanRights(UNOHCHR)bulanJuni2007mengangkatisupenebangankayuberhargadalamlahankonsesikelapasawitGreenRichdiKohKong.Padaawaltahun2005,KementerianLingkunganHidupmengajukangugatanterhadapperusahaanataspelanggaranketentuankontrakdenganmelakukanpenebangandiluardaerahkonsesidanmenghancurkanratusanhektarhutanditamannasionalBotumSarkordiprovinsiKohKongiv.TindakanhukumterhadapGreenRichjugadiambilkarenaperusahaangagaluntukmenyerahkanlaporanAMDAL-nyakepadaKementerianLingkunganHidup.vTindakanperusahaandipandangsebagaicontohutamadarisebuahkonsesiyang memanfaatkan statusperkebunanuntukmelakukanpenebangandidalamkawasanhutanmiliktamannasional.


Konflik-konfliktanah:pelanggaranhakasasimanusia,masyarakatadatdanperampasantanah


PemerintahKerajaanKambojatelahmemberikanratusanribuhektarlahansebagaiELCuntukhutantanamanindustrikhususnya.Hasilnyamemilikidampakyangparahpadahutan,masyarakatlokaldanpekerjayangdipekerjakanoleh perusahaan-perusahaanperkebunan.


Cumasedikitkasusyangsemata-mataberhubungandenganperkebunankelapasawit,karenakonsesilahanskalabesaruntukperkebunanlainnyasepertikaret,jati,kopidanjambumetejugamenimbulkanmasalahserupaterhadapmasyarakatlokaldiKamboja.Perusahaanmenyewalahandaripemerintahdipedesaandanmempekerjakanpekerjadaridesadanyangseringadalahpekerjamigran.Masyarakatlokalhampirtidakpernahdiajakkonsultasidandalambanyakkasuswargadiusirdengankasardaritanahmerekauntukpembukaanperkebunan-perkebunanini.


SalahsatukekhawatiranterbesardariNGOinternasionaladalahmeningkatnyapermintaanakankonsesiyangakanmengarahpadalegalisasiperampasantanahdaripendudukkawasantermiskinpedesaan.DatayangtersediamengenaiperampasantanahdiKambojaterbatasdankasus-kasusyangterjadiamatluas,karenabanyakdaerahyangmengalamiredistribusitanahyangmelumpuhkanhakmasyarakat-masyarakatyangterpinggirkan.viKarenadataempirisnon-spekulatifterbatas,kerjalapanguntukmengungkapkandatasebenarnyamerupakansebuahkebutuhan.Sebuahanalisarincitentangsituasimasyarakatmiskindesayangtanahnyadirampasamatpentinguntukmemahamiapakahmerekabenar-benarmendapatmanfaatdaribentuk-bentukredistribusitanahini.vii


Perampasantanahmenyebabkandanmemperburukkonflikdanperebutanaksesdanhakatassumberdayaalamantaraperusahaandanmasyarakatlokal.viiiELCtelahmembawadampakyangmenghancurkanterhadapmasyarakatadatdanmasyarakat setempat,namunmasyarakatadatadalahyangpalingrentan,meskipunhak-hakmerekaataskepemilikantanahkolektifdilindungidalamUUKamboja.ix


SepertidikutipdalampublikasiWatershedolehChrisLang,padatahun2007,YashGhai,PerwakilanKhususSekretarisJenderalPBBuntukHakAsasiManusiadiKamboja,menulis,


“JelasbahwaELCtidakmemilikimanfaatnyatadidaerahpedesaantetapitelahmerampassumbermatapencaharianpentingmasyarakat,sehinggamemperberatdanmemperburuksituasimerekayangsudahsulit.Jelasbahwapemberiankonsesilahanekonomitelahmeningkatkanakumulasipropertidankekayaanditanganmerekayangmemilikipengaruhpolitikatauekonomi.x


Diataskertas,kontrakuntukELCdiKambojatidakmelanggarhaktanahdanpenggunaanlahanpetanikarenakontrakELChanyadiberikandiatastanahnegara.Namun,kategorisasidaerahsebagaitanahnegaratidakmencerminkanrealitas.KonsesiLahanEkonomismencakupsawah,ladang,lahanpenggembalaan,airdansumberdayahutanmasyarakat.xiDefinisiyangdibuatnegaraakantanahsebagaimarjinal,mengangguratauterdegradasi/rusaktelahmenimbulkan“representasiyangsangatkasarakanhakaktualyangadaatastanah,kadang-kadangmenyesatkan”.xii


Dengandemikian,merupakanasumsiyangsalahmengandaikanbahwatanahsepertiitutersediadancocokuntukeksploitasi.Padakenyataannya,tanahiniseringkalitelahdihuni,ditutupihutanlebatataudimanfaatkansebagaisumberdaya manfaat komunal.Akibatnya,kategorisasitanahyangdigunakanpemerintahyangmengabaikanpraktek-praktekpenggunaanlahanyangsesungguhnyamenghasilkanperampasanmilikkaummiskinpedesaan.Denganmendefinisikantanahsebagaimarjinal,menganggurataurusak,negarabisamendapatkankeuntungandenganmenyewakanataumengontrakkanlahankepadakepentingan-kepentinganpemodaluntukpengembanganpertaniandaneksploitasisumberdaya.PerampasantanahmilikwargaKambojainiadalahhasildarikebijakanpertanahannegarasecarayangtidakadilmenyatakanlahansebagaimarjinaldankurangproduktif. xiii


Selainitu,meskipunpropertimiliknegaradan swasta dibedakandalamUUPertanahantahun2001,sampaisaatini,identifikasi,pemetaan,danpendaftarantanahnegarabelumdilakukan.Pemerintahjarangmembedakanantaratanahpublikdantanahmiliknegaraketikamenyatakanbahwawargadesatinggalsecarailegaldiatastanahnegara.Olehkarenaitu,wargadesadapatsecaralegaldigusuruntukkepentinganELCataukepentinganinvestasiswasta.Karenatidakadainformasipubliktentangapayangdimaksudlahanpublikitu,sulitbagiparapenghuniuntukmempertanyakanklaimnegarabahwamerekatinggaldiataspropertinegara.xiv


SuratKeputusantahun2005tentangPengelolaanTanahNegaramenyatakanbahwatanahnegaraharusdipetakandaninformasiiniharusdimasukkankedalamdatabasepusatyangdapatdiaksesolehpublik.HalinitidakdilaksanakansecarasistematisatautransparandiKambojakarenalahanyangluasdipilihdandiklasifikasikanpemerintahsebagaitanahnegaraswastasehinggamerekadapatdialihkanataudisewakankepadapihakswasta.xvSelainitu,kepastianpenguasaanlahanbagimasyarakatpedesaantidakcukupmemadaikarenaparaperampastanahdapatmelegitimasipenggusurandenganmenyatakanbahwamerekamenempatitanahnegarasecarailegal.Informasitidakdapatdiverifikasikarenapendaftarantanahnegarabelumdilaksanakan.Penetapaninidibuatsecaraadhocdansaatadaminatinvestasidisuatudaerah.xvi


Sifatambigudaristatustanahdankemudahanpengalihantanahpublik(sepertihutan,lahanberaatautanahnon-pribadi)menjaditanahnegaratelahmemudahkanperampasantanahdidaerahpedesaanKamboja.Negaralahyangmenentukansiapayangdapatmemilikiaksesterhadappendaftarantanah,sertifikatapayangdiakui,danbagaimanasumberdayahutandapatdimanfaatkan.Kaummiskinpedesaantidaktermasukdisinikarenaadanya kesenjangan kekuasaandalamsistemtatakelolatanah.xviiContoh-contohberikutmenggambarkansifatpengembangankelapasawitsepertiyangdialamiolehpenduduklokaldanpetanikecil.


Padatahun1997,MRICOPmenanamilahanseluas3.800hektardengankelapasawit.DenganbantuandariKotamadyaPhnomPenh,sembilanpuluhkeluargayangdinyatakantinggaldiPhnomPenhsecarailegaldipindahkanuntukdipekerjakandidaerahperkebunanyangterletakdisepanjangsalahsatujalannegara(NationalRoute4).Perusahaanberjanjiuntukmemberimerekaduahektarbidanglahanuntukperkebunanpribadimereka.Menurutpendudukdesadidaerahtersebut,tanahyangdigunakanuntukperkebunankelapasawittermasukhutandanlahanpertanian.Sekitar300keluargayangtinggaldidesaTanei,yangbersebelahandenganperkebunan,dilaporkankehilanganlahanpadawaktuitukarenadiambiluntukperkebunantersebut.xviiiAkibatnya,pendudukdesatersebutpindahkedaerahyangbersebelahandenganjalannegara(nationalroute)danbanyakdarimerekakinimencarinafkahdenganmenjualminumandanbuah-buahandaritoko-tokokecildisepanjangjalan.


MenuruthasilinvestigasilapanganChrisLangsejaktahun2001,beberapawargadesamerasatertipuolehperusahaanuntukmenyerahkantanahmerekakarenamerekatidakpernahmenerimakompensasiapapundariperusahaan.Namun,dalamlaporanyangsama,jugadisebutkanbahwabeberapawargadesamenerimauanguntuktanahmereka,tetapitidakuntukpohon-pohonmereka.Masalahiniberlangsungselamaduatahuntanpapenyelesaian,terutamayangberkaitandenganduahektartanahyangdijanjikankepadapekerjaperkebunan.Perusahaanmasihmengklaimbahwatanahyangdiberikanadalahtanahkosong,tetapimasyarakatsetempattelahmengajukanprotes,yangberujungpadaberbagaitindakkekerasan.BulanFebruari2001,sekitar6.500pohonkelapasawityangditanamperusahaandibakar,menyebabkanbiayakerusakansekitar70.000USdolar.xixSementaraitu,sebagianbesarkeluargayangdipindahkantidakmemilikipekerjaan.MerekamencarinafkahdenganmengumpulkankayubakardihutanterdekatuntukdijualdiPhnomPenhdansebagiantelahpindahkembalikePhnomPenhuntukmencaripekerjaanyanglebihbaik.


KasusserupajugaterjadidiprovinsiKampotawalbulanJuni2009,ketikasekitar300pendudukdesabersenjatakankapakdanpisauberkumpuluntukmemprotesCamlandCompany,mengklaimperusahaanitumembukalahanmerekatanpapersetujuanmereka.Perusahaaninimemilikiizinlisensitujuhpuluhtahundaripemerintahuntukmengembangkanperkebunankelapasawitnamunmasyarakatmengklaimdaerahkonsesitersebutsebagaitanahleluhurmerekayangtelahmerekatempatituruntemurun.Masyarakatsetempatmengancamuntukmembakar buldoser-buldoserperusahaanjikapihakperusahaantidakmenghentikankegiatannya.Sampaisaatini,lebihdari3.000hektarlahantelahdibukadanperusahaanmelakukanpembalasandenganmemintaparapemrotesuntukmemperlihatkandokumenbuktiklaimmereka.xx


Dalambeberapakasusyangekstrim,tuntutanpidanatelahdiajukanterhadapmasyarakatlokalyangmemprotesdampak kerusakan akibat konsesiperkebunankelapasawit.Namun,sistemperadilanbelumdigunakanuntukmenegakkanhakmasyarakatlokalsehinggaperusahaanyangterang-teranganmelanggarhukumtidakdapatdimintaitanggungjawabnyaataskegiatanmereka.BulanDesember2005,tigaaktivismasyarakatdidakwadengantuduhanpenghasutandanperusakanpropertimilikRatanakVisalConcessionCompany.Perusahaanmengajukanpengaduansetelahaktivismasyarakatmenandatanganisebuahpetisikepadapemerintahdaerahatasnamakomunitasyangterkenadampakketikaperusahaanmenutupsebuahsungaikecilyangamatpentingbagiirigasisawahmereka.


Konsesi-konsesilaindiberikandiatastanahadatuntukpengembanganperkebunankelapasawitdistrikdiO’Yadao,Ratanakiri.Tahun1996,sebuahperusahaanpatungan,GLOBALTECHSdn.Bhd,Mittapheap-MenSarundanRamaKhmerInternational,diberikonsesilahanseluas20.000hektaruntukperkebunankelapasawityangtepatterletakditengah-tengahtanahyangdihuniolehmasyarakatdatarantinggi.Masyarakatlokaltidakdiajak bicara,4.500orangdilaporkandigusurdaritanahmerekadanlapanganpekerjaandisediakanolehperusahaanhanyauntuk400pekerja,xxiyangsebagiandirekrutuntukmembukalahandanhutan.Karenakelapasawitternyatatidakcocokdengankondisiiklimdaerahitu,perusahaanmulaimenanamkopisebagaigantinya.Sebuahbendunganuntukmenyediakanairuntukmengairikebunkopidibangunakibatkekeringanyangmelandadaerahtersebut.Lahanmasyarakatsetempatyangterendamdibeliolehperusahaandenganhargayangamatrendah(US$52perhektar)karenamerekadiberitahubahwa,bagaimanapunjuga,perusahaanakanmengambiltanahitubahkanmeskipunmerekamenolakuntukmenjualnya.xxii


Upaya-upayauntukmendapatkankompensasiatasketidakadilanyangdiperparaholehperampasantanahdiKambojagagalkarenaparapetaninyaristidakmemilikipilihanuntukberhasilmelawansistem.xxiiiKarenapenentanganterang-terangandihadapidenganaksibrutalolehmiliterdanpolisiyangdikontrakdiKamboja,bersuaralantangmenentangparapejabatpemerintahatauorangyangmemilikikoneksiyangkuatuntuknegaradapatmenempatkanmasyarakat,keluargamereka,danseluruhdesadalambahayakerugianjasmani,penggusuran,danpenangkapan.xxivNamun,meskipunadarisiko-risikoini,terjadipeningkatanjumlahkasusdimanamasyarakatsetempatterang-teranganmenantangperampasantanahdansistemyangmempromosikanpengambilaihantanahsebagaipengembanganekonomipedesaan.Disisilain,kebanyakanpetanimenolakpengambilalihantanahmerekayangdilakukanlewatpenipuandantindakan-tindakanyangmelanggarhukum.xxvSaatinidiKamboja,resistensiatasperampasantanahpengembanganperkebunankelapasawitseringterjadisetiaphari,seringdalambentukoposisiterbuka,tidakterorganisirdantidakterstrukturolehkaummiskinpedesaan.Keteganganyangsemakinmeningkat,terutamadalamperebutantanahantaramodaldankaummiskinpedesaan,jugadapatmengakibatkanmunculnyapolitikadvokasidalamwaktudekat.xxvi


Isu-isulainterkaitperkebunan


PenggunaansebagianELCuntukproduksipertaniantampaknyatetapberadapadatingkatspekulatif.BeberapaperusahaankekuranganmodaluntukmengkonversiELCmerekamenjadiusahapertanian.Lainnyaberkonflikdengan para pemangku kepentingan lainmengenaihakatastanah,terutamadenganmasyarakatlokal,dantidakmampumelaksanakanrencana-rencanamereka.


Klaimataslahanyangtumpangtindihdilakukanbaikolehmasyarakatlokalmaupunorang-orangberpengaruhyangmembelitanahdarimasyarakatlokaliniatauyangdiberikantanaholehpemerintah.MenurutlaporansengketalahandaridatabaseNGOForumonCambodiatahun2009,108kasusyangdiidentifikasiterkaitdenganpenyalahgunaankekuasaanolehperusahaanperkebunan,pencariandukunganpemimpinsetempatmelaluiiming-imingimbalanfinansialdanintimidasiterhadapaktivismenentangpembangunanperkebunan.xxviiPenyelesaiankonflik-konfliktersebutsangatlahsulit,sepertitercermindalamkenyataanbahwabanyakkonfliktanahtelahberlangsungselamalebihdarisatudekade.


Kerangka kerja hukumdanregulasiuntukmemberikanELCjelasjauhdariketat.AnalisadampaklingkungandananalisadampaksosialtidakdilaksanakandanditegakkandenganbenarsesuaidenganSuratKeputusantentangKonsesiLahanEkonomis.HanyalembagakonsultanyangdiakuiolehKementerianLingkunganHidupyangdiizinkanuntukmelakukanAMDAL.Namun,analisa-analisainitidakdapatdiandalkankarenamerekacenderunghanyamenjadiaksicontreng-mencontrengkotakisian.xxviii


SebuahtinjauanterhadapwebsiteMAFFmenemukanbahwabanyakperusahaankonsesikelapasawitmelakukanimplementasikontrakataurencanausahamerekasecaralambatatautidakserius.Sangatsedikittampaknyaproyekyangseriusdanpenuhkomitmendalam menerapkan proposalpengembangan industri pertanianmereka,sepertiditegaskandalampertemuanTechnicalWorkingGrouponLandpadabulanMaret2007.xxixHaliniantaralaintelahmengakibatkanperampasantanahsecarailegal,yangmenyebabkankonflikyangakansulitdanmemakanwaktuuntukdiselesaikan.


Penduduksetempattampaknyamengalamimasalah keuangan yanglebihburukdarisebelumnya,meskipunsebagianmenerimamanfaatsementaradariproyek-proyekELC. Suku minoritasyangdirugikanyangtinggaldidatarantinggiterpencilkhususnyatelahkehilanganpraktek-praktektradisionalmatapencaharianmereka,dantidakadaalternatifyangtersediauntukmerekasaatini.Sebuahcontoh gambaran darisituasiiniadalahkasusGlobaltechSdn.Bhd.,Mittapheap-MenSarundanRamaKhmerInternationalyangtelahdijelaskansebelumnya,yangmendapatkonsesilahanseluas20.000hektaruntukperkebunankelapasawitdiRatanakiri.


Informasiresmiyangberkaitandengankondisikerjadiperkebunankelapasawitsangatkurang.Sejauhini,satu-satunyainformasiyangtersediaadalahyangdikumpulkanolehNGOhakasasimanusiadanstudi-studiindependenlainnya.Memang,sepertiyangdilaporkanolehChrisLang,kondisikerjapekerjauntukGreenRichbenar-benarmengerikan.xxxPerusahaanmenyewapenebangdariwilayahtimurlautlain.LaporanChrismengklaimbahwapihaksub-kontraktormenggelembungkanhargamakananbagiparapekerjadanpekerjabanyakmenemukandirimerekaharusbergantungpadapinjamanuang hutang danmakananuntukbertahanhidup. Ada cukup banyak pekerjamelarikandiri,berenangmelintasisungaidimalamharidanberjalanpuluhankilometermelaluihutanbakauuntukmenghindarikondisiyangeksploitatifini.


Dalambeberapakasus,pekerjadatangdaridaerahlainuntukhidupdanbekerjadenganperusahaankonsesi.SalahsatucontohdarikasusiniadalahcontohdariMRICOPdiprovinsiPrahSihanouk.Awaltahun1999,KotamadyaPhnomPenh,bekerjasamadenganperusahaantersebut, memindahkan sembilanpuluhsembilan (99) keluargayangsecarailegaltinggaldibelakangkedutaanRusiakeMonorom1,sebuahdesabaruyangbersebelahandenganlahanMRICOP.Orang-oranginidijanjikanpekerjaandiperkebunankelapasawitbersama-samadenganrumahbaru.Kotamadyamembangunsekolahdanpasar.Namun,sepertidilaporkanChrisLang,hanyasekitarlimapuluhorangyangbenar-benarmendapatpekerjaandiperusahaan.BulanJuni2001,dilaporkanbahwaparapekerjamigrandapatbebasmelakukanapapunyangmerekainginkanuntukmencarinafkah,sementaraperusahaanitusendiribahkantidakmengetahuiberapabanyakpendudukdesayangbekerjauntukmereka.xxxi


Menjelangtahun2001,usahapatungankelapasawititumasihbelummendapatkankeuntunganapapun.Meskipunbuah-buahyangpertamasudahdipanen,tidakadapabrikuntukmengolahnya.Dalamlaporannya,ChrisLangmenekankanfaktabahwaperusahaantelahgagaltotaldalammemberikanmanfaatbagimasyarakatlokalatauorang-orangdipindahkandariPhnomPenh.Masyarakatdisekitardaerahperkebunantelahkehilanganaksesmerekakelahandanhutan,dansemuainitanpaadakompensasi.DarisemuapekerjamigranyangpindahdariPhnomPenhdandijanjikanpekerjaandiperusahaan,hanyasegelintirtelahmenerimapekerjaandantidakadayangmenerimatanahyangdijanjikanperusahaan.


Standardannorma-normanasional


MeskipunPemerintahKerajaanKambojamemilikikebijakanuntukmempromosikanbio-energiuntukmengurangiketergantunganKambojapadaminyakimpor,masihbelumadaagendakhususuntukpengembangankelapasawit.Sepertidilaporkanolehsumbermedialokal,MAFFtidaksecarakhususmendorongproyek-proyekkelapasawitkarenaproyek-proyektersebutdipandangtidakbanyakmemilikimanfaatpositif.BahkanMRICOPjugatelahmemperluasproyekperkebunanmerekadenganfokuspadasingkong.


SejakbulanJuli2010,belumadainformasiyangtersediamengenaikeanggotaandariperusahaanmanapundiKambojadiRoundtableonSustainablePalmOil(RSPO).Namun,prinsip-prinsipRSPOdankriteriayangberkaitandenganmasyarakatadat,masyarakatlokal,buruhdanpetani,standardannormamasyarakatsecarateorisejalandengankerangkahukumyangadadiKamboja,termasukUUdanhukum-hukuminternasional.Selainitu,kertasposisidanpernyataanNGOyangdibuatsaatpertemuanCambodiaDevelopmentCooperationForum(CDCF)memberikansumberlainyangdapatdigunakanCSOuntukmengangkatkeprihatinanmerekatentangdampakdarikebijakanpemerintahterhadapmasyarakatditingkatlokal.


KonstitusiKambojamenyatakanbahwasemuawargamemilikihakyangsama,tanpamemandangras,warnakulit,bahasaataukeyakinan.MasyarakatadatdianggapsebagaiwarganegaraKamboja.Kambojatelahmenandatanganisejumlahinstrumeninternasionalyangmelindungihakasasimanusiayangdiratifikasisejak1992,termasukKovenanInternasionaltentangHakEkonomi,SosialdanBudaya.Pasal31dariKonstitusiKambojajugamenyatakanbahwaKambojamengakuidanmenghormatikonvensiPBByangberkaitandenganhakasasimanusia.


Menanggapihalini,NGOinternasionaldanlokaltelahmenghasilkansejumlahlaporanyangterkaitdengandampakperkebunankelapasawitterhadapmatapencaharian,hak,sumberdayadanpilihanmasyarakatlokal.MengacupadaELCdenganlebihluas,KomitebidangHakEkonomi,SosialdanBudayamenulisdalamObservasiPenutup-nyatahun2009bahwaKomiteini


“merasaprihatindenganlaporanbahwapeningkatankonsesilahanekonomidalambeberapatahunterakhir,bahkandalamkawasanlindung,adalahfaktorutamadaridegradasisumberdayaalam,yangsecaranegatiftelahmempengaruhiekologidankeanekaragamanhayati,mengakibatkanpenggusuranmasyarakatadatdaritanahmerekatanpakompensasiyangadildanpemukimankembali,danhilangnyamatapencaharianbagimasyarakatpedesaanyangtergantungpadasumberdayalahandanhutanuntukkelangsunganhidupmereka.xxxii


MenanggapikegiatanELC,masyarakatmenyerukanaksiuntukmelindungimatapencaharianmereka.Merekamemobilisasidiriuntukmemberitahukankepadaparapemegangkonsesidanpihakberwenangtentangdampakdarikegiatan-kegiataninimelaluipetisidanprotespublik.Dalambeberapakasus,dijanjikanakanadatindakan-tindakanuntukmenyelesaikankonflik,namuntidakpernahdirealisasikan.


JendelakesempatanlainuntukkomunitasNGOKambojaagarterlibatdenganPemerintahKerajaanKambojadalamrangkamengatasiisu-isuiniadalahmelaluikertasposisiNGOxxxiiiyangdipresentasikansaatacaratahunanForumKerjasamaPembangunanKamboja.xxxivKertasposisiinimemberikanpengamatandanrekomendasikebijakanberdasarkankinerjapemerintahterhadapIndikatorPemantauanBersama(JMIs)danRencanaPembangunanStrategisNasional(NSDP)yangdisusunpemerintah.Meskipunpernyataan-pernyataanNGOjarangsekalimenyebutisu-isukelapasawitsecaralangsung,pernyataantahun2010inimenegaskanbahwa“ELCadalahakarpenyebabbencanakehutanandankonfliktanahdinegeriini,umumnyadengandampaknegatifpadamasyarakatyangterkenadampak.xxxvPernyataanitujugamemintapemerintahuntukmemastikanpengungkapanpublikdanupdate berkala teratur daribukulogELC,terutamayangberkaitandenganperkembangankegiatanperusahaanperkebunan.


Dalampernyataanyangsama,NGOyangbergerakdiisu-isukonservasi,perlindunganlingkungan,danperubahaniklimmenyatakankeprihatinanmerekabahwatidakadacukupperhatianyangdiberikanterhadapkualitasAMDALyangdilaksanakanuntukproyek-proyekpembangunan.Merekamerekomendasikanagarpemerintahmeninjaukembaliproyek-proyekELCyangsaatinisedangberlangungatauyangberoperasitanpaAMDALdanmenangguhkanproyek-proyekinisampailaporanAMDALmerekadiserahkan.


Rekomendasi


  • Untukmengungkapkandanmenyediakan bagi publiksemuainformasiyangberhubungandenganELC,dankhususnyauntukproduksiminyaksawit.Informasiiniharusmencakuplokasiperkebunankelapasawitdengankoordinatgeografisnya,luaslahanyangdigunakan,statusperkembanganproduksiminyaksawit,kapasitasproduksidanpasareksporyangditargetkan.


  • Untukmemastikanbahwasemuakonsesisepenuhnyamematuhiketentuan-ketentuanHukumPertanahandanSuratKeputusan(Sub-decree)tentangKonsesiLahanEkonomis.


  • Untukmenjaminpartisipasiefektifmasyarakatlokalmelaluikonsultasisebelumnyadankonsultasipublik.


  • Untukmemastikanbahwaanalisadampaklingkungandansosialdibuatsebelumpemberiankonsesilahan.


  • Untukmemastikanbahwakonsesilahan kebun sawittidakdiberikandiatastanahhutandanbahwahakpenggunaanlahanadatmasyarakatlokaldilindungi.

iJapanDevelopmentInstitute(JDI)2007

iiWRM2002

iiiSuratKeputusantentangProsesAnalisaDampakLingkungan,KerajaanKamboja.

ivLang2008

vWRM2005

viSchneider2011:11

viiibid.

viiiLang2003

ixOHCHR2007

xLang2008

xiSchneider2011:11-12

xiiScott1998:47

xiiiibid.

xiv CHRAC 2009

xv Grimsditch & Henderson 2009:6

xviIbid.

xviiSchneider2011:14

xviiiLang2001b

xixibid.

xxiWRM2002

xxiiibid.

xxiii O’Keefe 2009:6

xxivCHRAC2009

xxvSchneider2011:15

xxviibid.:8

xxviiNGOForumonCambodia2010

xxviiiNgoS&ChanS2010

xxixH.E.ChhanSaphan,MenteriNegaradiKementerianPengelolaanLahan,PerencanaandanPembangunanPerkotaan,dalampertemuanTechnicalWorkingGrouponLandbulanMaret2007bahwaMongReththyInvestmentCambodiaPalmOil(MRICOP)adalahsatu-satunyakonsesilahanekonomiyangtelahberhasil.

xxxWRM2005

xxxiLang2001

xxxiiIndigenousPeopleNGONetworks,2010

xxxiiiPublikasiinimerupakankompilasiinformasidariNGOlokaldaninternasionalyangbergerakdiberbagaisektordiKamboja.Informasilebihlanjutsilakankunjungi<ngoforum.org.kh>

xxxivCDCFadalahforumtingkattinggiantaraPemerintahKerajaanKambojadanMitraPembangunannyauntukmembicarakanperkembanganpembangunandiKambojadanmobilisasibantuan.

xxxvNGOForumonCambodia2010

– Norman Jiwan Head of Department Social and Environmental Risk Mitigation Initiatives Sawit Watch, Indonesia Address: Perumahan Bogor Baru, Blok C1 No 10. Kel Tegalega Bogor Tengah, West Java – 16129 Phone/Fax: +62-251-8352171/8352047 Mobile: +6281315613536 Email: info@sawitwatch.or.id Website: www.sawitwatch.or.id

Konflik Agraria Akibat Ekspansi Sawit di Thailand

Konflik Agraria Akibat Ekspansi Sawit di Thailand

*StudiinitelahdipublikasikansebagaisatubabdalamOilPalmExpansioninSouthEastAsia:TrendsandImplicationsforLocalCommunitiesandIndigenousPeoples.(FPP&SawitWatch2011).


Produksi minyak sawit dan daerah perkebunan kelapa sawit di Thailand terus meningkat dengan tetap selama dua puluh tahun terakhir dan diperkirakan akan terus meningkat di masa depan karena meningkatnya permintaan dan promosi penggunaan minyak sawit untuk biodiesel. Kasus Thailand menunjukkan bahwa minyak sawit memiliki potensi untuk mendorong pembangunan ekonomi yang menguntungkan banyak orang yang terlibat di sektor ini. Karakter skala kecil dari industri minyak sawit dan kelapa sawit Thailand memungkinkan distribusi sewa yang lebih luas dibandingkan yang mungkin terjadi di negara-negara di mana beberapa perusahaan besar mendominasi industri ini dan kepemilikan tanah individu dibatasi. Aspek-aspek penting lainnya termasuk kelebihan kapasitas di pabrik pengolahan kelapa sawit dan tidak adanya mekanisme harga yang dikendalikan pemerintah. Ini berujung pada situasi di mana pasar untuk TBS adalah pasar penjual dan bukannya pasar pembeli. Di sisi lain, struktur sektor minyak sawit di Thailand membawa berbagai tantangan terkait efisiensi dan akses ke sertifikasi untuk petani kecil.

Meskipun tidak ada keraguan bahwa industri kelapa sawit di Thailand memiliki dampak lingkungan negatif tertentu, seperti perambahan perkebunan ke dalam taman nasional sampai batas tertentu dan ke beberapa tempat lainnya, ini tidak dapat dibandingkan dengan penebangan skala besar yang terkait dengan industri minyak sawit di negara-negara lain. Selain itu, masalah-masalah ini tercakup oleh hukum nasional dan tidak spesifik untuk budidaya kelapa sawit saja. Salah satu pendekatan untuk mengatasi isu ini adalah meningkatkan kesadaran petani dan masyarakat Thailand tentang pentingnya perlindungan lingkungan dan risiko yang terkait dengan degradasi lingkungan. Langkah lain yang dapat membantu adalah memperbaiki sistem registri tanah Thailand dan kualitas dan akurasi peta tanah di Thailand yang dikombinasikan dengan peningkatan kapasitas lembaga-lembaga yang bertanggung jawab untuk perlindungan lingkungan. Hal ini akan memungkinkan pemantauan lebih baik terhadap keberlanjutan pembangunan pertanian di Thailand. Jumlah konkrit emisi gas rumah kaca dari industri minyak sawit di Thailand sedang dalam proses perhitungan, namun hasil positif dalam hal ini dapat diperkirakan karena konversi ke kelapa sawit sebagian besar terjadi pada lahan pertanian. Selain itu, penangkapan gas metana sedang menjadi praktek umum di pabrik pengolahan kelapa sawit Thailand.

Sedikit sekali informasi yang telah dikaji untuk laporan ini mengenai isu penguasaan lahan dan hak-hak rakyat atas tanah. Penyelidikan lebih lanjut tentang topik ini amat dianjurkan, namun tidak perlu dibatasi pada sektor minyak sawit karena tidak ada tanda-tanda akan masalah yang spesifik tanaman dalam hal ini dan sebagian besar kelompok masyarakat adat berdiam di luar daerah-daerah pengembangan kelapa sawit utama.

Untuk memastikan mata pencaharian yang berkelanjutan petani kecil dari penanaman kelapa sawit dan pada saat yang sama mengurangi tekanan untuk memperluas perkebunan kelapa sawit, masalah efisiensi yang rendah dari sektor kelapa sawit Thailand perlu ditangani. Hal ini membutuhkan langkah-langkah yang harus diambil pada tingkat kebijakan serta meningkatkan kesadaran dan kapasitas petani kecil. Menyusun standar-standar untuk praktek  pertanian dan pemanenan juga dapat menjadi alat untuk meningkatkan efisiensi di tingkat pertanian. Namun, untuk mengefektifkan alat ini, manfaat ekonomi yang jelas bagi petani yang mematuhi standar-standar tersebut harus diciptakan. Selain itu, petani membutuhkan dukungan dalam memenuhi persyaratan-persyaratan pasar mendatang untuk keberlanjutan seperti RSPO dan, kemungkinan besar, standar-standar keberlanjutan lainnya yang berkaitan dengan produksi bioenergi. Jika tidak, begitu standar-standar ini sudah terlaksana menjadi persyaratan masuk yang efektif untuk pasar TBS utama di Thailand, petani kecil akan dirugikan.

RSPO mempromosikan potensi dari standar-standarnya untuk meningkatkan praktek-praktek pengelolaan petani kecil dan di saat yang sama meningkatkan produktivitas dan mengurangi kebutuhan untuk ekspansi wilayah lebih lanjut. Pendekatan ini dapat meningkatkan mata pencaharian jutaan petani di seluruh dunia, menurut RSPO. Namun, sampai sekarang masih belum jelas siapa yang akan mengambil tugas mendukung petani untuk mendapatkan sertifikat. Mekanisme pembiayaan yang ditetapkan untuk sertifikasi petani juga sulit untuk diidentifikasi. Oleh karena itu, dianjurkan agar hak-hak petani kecil di Thailand diperlakukan sebagai prioritas dan mekanisme penetapan standar mendatang segera disusun untuk menciptakan mekanisme dukungan bagi para petani kecil ini.

-- 
Norman Jiwan
Head of Department
Social and Environmental Risk Mitigation Initiatives  
Sawit Watch, Indonesia
Address:
Perumahan Bogor Baru, Blok C1 No 10. Kel Tegalega 
Bogor Tengah, West Java - 16129
Phone/Fax: +62-251-8352171/8352047
Mobile: +6281315613536
Email: info@sawitwatch.or.id 
Website: www.sawitwatch.or.id

Ekspansi Sawit di Vietnam

Ekspansi Sawit di Vietnam

*Studiini telah dipublikasikan sebagai satu bab dalam Oil Palm Expansion in South East Asia: Trends and  Implications  for Local Communities and Indigenous Peoples.(FPP & Sawit Watch2011).

Pembebasandanpenggunaanlahan

MeskipunpenelitianmengenaikesesuaiankelapasawitdengankondisitanahdancuacadiVietnamsaatiniberadapadatahapawal,padaumumnyadiperkirakanbahwakelapasawitdapattumbuhdenganbaikdibagiantengahdanselatanVietnam,mulaidariprovinsiHaTinhkearahselatan(Gambar3).

Gambar3.Lahanpotensialyangsesuaiuntukbudidayakelapasawit

MenurutTangThiTrametal.(1996),yangtelahmenganalisabeberapakarakteristikkondisicuacadantanahuntukbudidayakelapasawit,kelapasawitakantumbuhdenganbaikditanahsulfatmasam(thionicfluvisols)Vietnamdanhasilminyakdisiniakanmenjadisalahsatuyangterbanyakdiantaradaerahpercobaanyangadasaatini.Diperlukanpenelitianlebihlanjutmengenaiteknikpenanamanbarudanvarietasbaruuntukmencapaihasilminyaksawityanglebihbanyak.JikakelapasawitakandibudidayakansecarakomersialdiVietnam,kemungkinanbesarbudidayainiakandilakukandibekasdaerahyangditumbuhihutanatauditempatdimanatanamanindustridulunyatumbuh.Halinilahyangtelahterjadipadakaret,dimanapemerintahmendorongpenggantiandaerahberhutanyangrusakdanbekasperkebunanjambumetedenganpohon-pohonkaret.

Prosespembebasanlahan

MenuruthukumVietnam,lahanadalahmiliknegara.PendudukVietnamhanyamemilikihakgunalahan.Pemerintahmemilikihakuntukmenarikkembalilahandariperorangandan/atauorganisasidanmemberikannyakepadapenggunabarujikaproyektelahdisetujui.Setelahproyekbarudisetujui(olehpemerintahpusatataulokal,tergantungdariskalaproyek),investorharusberundingdengandanmemberikankompensasibagipenduduklokalyangtinggaldidaerahyangdialokasikanuntukproyekjikamerekadimintauntukpindah.Jikakesepakatantidakdapatdicapai,investorharusmenyesuaikanproyekmereka(jikaproyekinihanyasuatuproyekkomersial)ataupenduduklokalharusdipindahkansecarapaksa(jikaproyekiniadalahsebuahproyekkesejahteraan).Iniberartibahwajikainvestoringinmendapatkanlahanuntukbudidayakelapasawitkomersial,merekaharusmemilikisuatuproyekyangtelahdisetujuidankemudianberhasilbernegosiasidenganpenduduklokaldidaerahyangdialokasikanuntukproyek.

Kerangkahukumuntukpembebasanlahan

SemuakegiatandiVietnamterkaitkepemilikandanpemanfaatanlahantundukpadaUU Pertanahan tahun2003.PeraturanuntukorganisasidalamdanluarnegeriatauindividuyangmenyewalahandiVietnamdisajikandidalamUUPertanahanVietnampadaPasal24-L/CTN.

Pemerintahmengizinkanorganisasi-organisasidalamdanluarnegeri,danpendudukVietnamyangtinggaldiVietnamataudinegaralainuntukmenyewatanah.Hakdankewajibanpenyewatanahadalah:

-Penyewaanlahankepadasuatuorganisasiatauindividuharusdidasarkanpadalandasanekonomi-teknologiyangdisetujuiolehpemerintahdidalamhukuminvestasiasingdiVietnam.

-OrganisasidalamdanluarnegeridanpendudukVietnamyangberinvestasidanmenyewatanahdiVietnamharusmengikutihukuminidanperaturanlainnyayangadadidalamhukumVietnam.

-JangkawaktupenggunaanlahanolehorganisasiatauindividudiaturdalamhukuminvestasiasingdiVietnam.

-OrangasingyangmelanggarUU Pertanahan VietnamakandihukumberdasarkanhukumVietnam,sambilmempertimbangkanperjanjianinternasionalyangharusdiikutiolehpemerintahVietnam.

Perlindunganterhadaphak-hakpetanidanmasyarakatadat

Pemerintahmenyediakanhibahbagipetaniuntukmengurangikemiskinandanmemilikiprogram-programuntukmendorongproduksipertanian.MenurutProyekpengembanganuntukindustrilemaknabatihingga2020,visiuntuk2025,perusahaanminyakakanmembuatpolaproduksikelapasawitbagipetaniuntukpertukaranpengalamandidaerah-daerah,terutamauntukkelompokminoritas.Berbicarasecarahukum,hakgunalahanbagipetanidanmasyarakatadattelahdijamin.Sebelumproyekdilaksanakan,investorharusberundingdengandanmemberikankompensasiyangsesuaibagipetanilokaldanmasyarakatadatyangterkenadampakdariproyektersebut.

Perampasanlahandankonfliklahan

Hukum pertanahan secarategasmelarangperampasanlahan,pengubahanhakgunalahansecarailegaldanpenggunaanlahanuntukkeperluanlainselainyangtelahdinyatakan.Orangyangmerampaslahan,merusaktanah,mengalihkanhakgunalahansecarailegalataumelanggarhukum pertanahan akanditanganisesuaidenganhukumVietnam.Orangyangmenggunakanposisinyadalamsistempolitikuntukkeuntungannyasendiridanmelanggarhukum pertanahanjugaakanditanganisesuaidenganhukumtersebutdanjugaharusmembayargantirugiatastindakannya.

Hakatastanahpetanikecil

Pemerintahmelindungihak-hakhukumdankepentinganpenggunalahan.Keluargaatauorangyangmemperolehlahandaripemerintahmemilikihakuntukmenggunakanlahandandapatmengalihkan,menyewakan,mewariskan,danmenggadaikanhakgunalahan.Hak-hakyangdisebutkandiatashanyaberlakujikalahandigunakansesuaidengantujuanyangdimaksudkandansejalandenganhukum pertanahandanhukum-hukumlainnya.SerikatPetaniVietnamharusmelindungihak-hakpetaniVietnamsebagaitujuannya,termasukmelindungimerekadaripenyalah-gunaanatashakgunalahanmereka.Pengadilansipilmengadilikonflik-konflikpenggunaanlahansipil.

Penggunalahanmemilikikewajibanuntukmelindungi,memperbaiki,danmenggunakanlahansecaraefektif.Merekaharusmemilikidokumenhukumatastanahmereka,danmembayarpajakpengalihantanahdanpembayaranlainyangditetapkanolehhukum.Pemerintahmendorongpenggunalahanuntukmenginvestasikantenagakerjadanmaterialgunameningkatkannilaitanahmereka,menerapkanbudidayaintensifuntukmeningkatkanhasilpanen,mengklaimkembalitanah,merambahdataranpesisir,menanamilahangunduldanbukitpasirdidekatlautuntukmengusahakanproduksipertanian,kehutanandanperikanan,melindungi,memperbaiki,danmeningkatkankesuburantanah,danmenggunakanlahansecaraefektif.

Proyeksidampakkelapasawit

Lingkungan

Sampaisaatini,kamitidakdapatmemeriksadampaklingkungandariperkebunankelapasawitdiVietnam.Meskipundemikian,ahlipertanianberanggapanbahwakelapasawitmemilikipotensiyangbesaruntukdikembangkandiVietnam.Selainmemberikankontribusibagiindustri lemak nabati,perkebunankelapasawitjugadilaporkanmemilikiefekpositifdalampencegahanbahayayangdisebabkanolehanginkencang.MenurutKementerianLingkunganHidupdanSumberDayaAlamVietnam,provinsiQuangTritelahmerencanakanuntukmembudidayakankelapasawitdisepanjangpantainyauntukmengurangikerusakanakibatbadaitropis.Namun,saatini,kekhawatiranmengenaikelestarianlingkunganakibatproduksiminyaksawittelahdisuarakan,terutamaancamanbahwaekspansikelapasawitdihadapkanpadahutantropissebagaisumberkeanekaragamanhayatiyangunik.

Pekerjadanpetanidipedesaan

JumlahpendudukVietnampadatahun2009adalahsekitar86jutajiwa,dimana44jutadiantaranyaberadapadausiaproduktif.Pekerjadisektorpertanianmewakili60%daritotalpopulasi(26,3jutajiwa)diataslahanpertanianseluas21.454,7ha.Namun,beberapasektorpertanian,sepertipenyadapankaretdanpemanenanteh,kopi,danjambumetemusiman,akhir-akhirinimengalamikekurangantenagakerja.MenurutDr.DangKimSon,KepalaInstitutKebijakandanStrategiuntukPembangunanPertaniandanPedesaan,Vietnamkinimemilikijutaanpekerjayangmenganggurdisektorpertanian.

Budidayakelapasawitkomersialdalamskalabesardapatmemungkinkanpenciptaankesempatankerjayanglebihjauh,asalkanmemperhitungkansifatdankondisitenagakerjaVietnamyangtidakmemilikiketerampilan.Perluasanproduksipertaniansepertikelapasawitjugadapatmenarikparapekerjamigrankembalikekampunghalamanmerekauntukmencaripekerjaan,sehinggamengurangitekananpadabanyakkotadiVietnamyangdiakibatkanolehmigrasimassaldaridaerahpedesaankedaerahperkotaan.

Menurutkebijakankeuanganpemerintahuntukmendukungpembangunanpertaniandanpedesaan,petanidapatmenerimapinjamanbankdenganjumlahmaksimumlimapuluhjutaDongVietnam(VND)tanpajaminanuntukmendukungproduksipertanianmereka(termasukproduksikelapasawit,jikaada)sejak1Juni2010.InimerupakanbuktibahwapemerintahVietnamberusahauntukmenyediakankondisidaninsentifkeuanganuangsebaikmungkinbagipetaniuntukmenghasilkanprodukpertanian.Namun,karenakelapasawitbelumditanamdilahanyangluas,tidakadapenelitianyangtersediauntukmengevaluasi dampak yanglebihluasdariproduksikelapasawitpadaperekonomianpedesaan.Diharapkanagarbeberapaefekpositifakanmeliputipenyediaanlebihbanyakkesempatankerjabagimasyarakatlokaldanpeningkataninfrastrukturdasardidaerahpedesaan.

Terakhir,dalamhalketahananpangan,karenadaerahkelapasawityangadasaatinihanyasekitar600hadansebagianbesarditanamdidaerahpertanianataupusatpenelitian,kelapasawitbelummemilikidampakapapunpadaperkebunantanamankomersialdantanamansubsistenlainsepertipadi.Olehkarenaitu,ketahananpangantampakstabildandiharapkanagartetapdemikiankarenaadanyafaktabahwakelapasawittidakdiproyeksikanuntukditanamdengantujuankompetisidenganataumenggantikantanamanpanganyangada.

Melihatkedepan

MeskipunVietnambelummengembangkanstandarnasionalapapununtukmeningkatkanataumengaturproduksiminyaksawitnya,dalamlaporanVegetableOilSectorofVietnamaVisiontotheFirst25Yearsofthe21stCentury,PhanLieumenyatakanVietnamharusmemperluasdaerahbudidayakelapasawitdari70.000menjadi100.000hauntukmengamankandanmencapaitargetproduksi lemak nabati dalamnegerinyahingga2015.Iajugamenyimpulkanbahwakelapasawitmemilikipotensibeberapakalilebihbesardaripadapotensitanaman lemak nabati lainnya(empatsampailimakalilebihbesardibandingkandengankacangtanah,misalnya).Olehkarenaitu,diamenyarankanagarkelapasawitmenjadisumberminyakutamabagiVietnamdimasadepan.KemungkinankelapasawitditanamsecarakomersialdiVietnamjugameningkatkarenakebutuhanVietnamyangbesarakanminyakgorengdanimpordalamskalabesarsaatinidariIndonesiadanMalaysia.PemerintahVietnamtelahmenunjukkanminatdalampengembanganindustribio-energinyamelaluiperkebunankelapasawit,sepertiyangtercermindalambeberapakebijakan.

KelapasawitmemilikipotensiyangbesaruntukdikembangkandilahanyangluasdiVietnamyangmasihmemilikicukuplahan bekas ladang danlahantidakterpakaiyangterbentangdisepanjangnegaratersebutuntukdidirikanperkebunan.Kondisicuacanyajugamenguntungkanuntukpertumbuhankelapasawit,danmelimpahnyatenagakerjamurahdidaerahpedesaandapatmendukungperkembanganproduksiminyaksawit.Namun,gunamengembangkankelapasawitsecarakomersialdiVietnam,masihadasejumlahmasalahsosial,lingkungan,danekonomiyangharusdipertimbangkansecarahati-hatidansistemik.

Sebagaitanamanyangbarusajadiperkenalkan,kelapasawitakanmemerlukanpenelitiandanpercobaanlebihlanjutsebelummenerimastatussebagaitanamankomersialdiVietnam.Lebihjauhlagi,Vietnamharusterlibatdidalamdialogdengannegara-negaraAsiaTenggarapenghasilCPOlainnyagunabelajardaripengalamanmerekadanmenghindaripengulangankesalahanyangdibuatdenganmengorbankanlingkungandankondisisosio-ekonomilokal.

-- 
Norman Jiwan
Head of Department
Social and Environmental Risk Mitigation Initiatives  
Sawit Watch, Indonesia
Address:
Perumahan Bogor Baru, Blok C1 No 10. Kel Tegalega 
Bogor Tengah, West Java - 16129
Phone/Fax: +62-251-8352171/8352047
Mobile: +6281315613536
Email: info@sawitwatch.or.id 
Website: www.sawitwatch.or.id

Terobosan Dua Penyandang Cacat Organ

Terobosan Dua Penyandang Cacat Organ

Oleh: Dahlan Iskan

Senin, 27 Februari 2012 , 14:41:00 WIB

 

BUKAN karena merasa sama-sama sebagai “penderita cacat organ” kalau saya dan Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto sering membuat kesepakatan. Berbagai terobosan memang harus kami berdua buat. Terutama untuk mengatasi banyak masalah infrastruktur. Saya memang sesekali bertanya soal operasi jantung padanya. Dan beliau juga sesekali bertanya mengenai operasi ganti hati kepada saya. Tapi kami lebih sering berbicara mengenai bagaimana bisa mewujudkan jalan tol dengan cepat. Beliau adalah pemegang regulasi jalan tol, sedang BUMN memiliki perusahaan jalan tol seperti PT

asa Marga (Persero) Tbk.
Untuk mewujudkan jalan tol dari Semarang ke Solo, misalnya. Kami berdua membuat terobosan yang belum pernah terjadi. Ruas Semarang-Ungaran memang sudah selesai dikerjakan. Lalu Jasa Marga kini juga sedang mengerjakan ruas Ungaran-Bawen yang akan selesai awal tahun depan. Tapi bagaimana dengan ruas Bawen-Solo?
Menurut perhitungan bisnis, ruas Bawen-Solo belum menguntungkan. Perlu subsidi negara sam­pai Rp 1,9 triliun. Tapi sungguh sulit mendapatkan sun­tikan dari pemerintah sebesar itu. Bahkan mendekati mustahil. Men­teri Keuangan sangat keras dalam mendisiplinkan fiskal. Melihat gelagat itu saya memilih cari jalan memutar. Saya minta Deputi Bidang Usaha Infrastruk­tur dan Logistik Kementerian BUMN Sumaryanto Widayatin untuk menemukan jalan keluar, meski harus agak memutar.
Akhirnya jalan memutar itu ditemukan. Syaratnya saya harus membicarakannya dengan Men­teri PU. Intinya adalah: Jasa Marga bisa mengerjakan jalan tol Bawen-Solo kalau bisa mendapat izin dua jalan tol lainnya. Yakni jalan tol sepanjang 3 km dari Daan Mogot ke Cengkareng dan jalan tol dari Kawasan Berikat Nusantara ke pelabuhan Tanjung Priok. Kalau izin itu bisa diberikan maka keuntungannya banyak sekali. Jalan tol Semarang-Solo langsung bisa dikerjakan dan kemacetan ruas Daan Mogot ke Cengkareng serta keruwetan kawasan industri sekitar Bekasi ke Tanjung Priok juga terurai.
Menteru PU langsung meres­pon dengan cepat. Bahkan kini deputi saya yang dikejar-kejar untuk segera memproses persyaratannya. Di depan Presiden SBY saya mengemukakan (dan didengar oleh Menteri PU serta menteri lainnya) bahwa bottle neck pembangunan jalan tol Semarang-Solo bisa diselesaikan dengan pola “kaset seribu tiga”. Dua ruas yang “gemuk” dipaket­kan dengan satu ruas yang “kurus”.
Pola “kaset seribu tiga” ini merupakan kesepakatan kedua saya dengan Menteri PU. Yang pertama adalah pembangunan jalan tol di Bali. Yakni jalan tol yang menghubungkan bandara Ngurah Rai yang baru ke kawa­san wisata Nusa Dua melalui atas laut. Jalan tol di Bali itu nanti akan menjadi jalan tol di atas laut yang pertama di Indonesia. Di tengah laut nanti, akan ada interchange-nya yang meliuk-liuk. Kini jalan tol Bali itu sedang dikerjakan dengan kecepatan yang tinggi. Dua belas bulan lagi sudah akan bisa dinikmati. Proyek ini tidak akan bisa ber­jalan kalau tidak ada terobosan yang kuat antara Menteri PU, Gubernur Bali, dan Kementerian BUMN.
Kemarin malam saya dan Pak Djoko Kirmanto membuat kesepakatan baru lagi. Kali ini untuk menerobos Sumatera. Sudah lebih 10 tahun para gubernur di Sumatera menuntut segera dimulainya pembangunan jalan tol sepanjang pulau itu. Sumatera akan menjadi pulau yang mem­berikan pertumbuhan ekonomi yang luar biasa kalau listrik tercukupi dan jalan tol dibangun besar-besaran.
Minggu lalu, saya bertemu dengan gubernur seluruh Sumatera. Tuan rumahnya Gubernur Sumatera Selatan, Alex Noerdin. Kami kemukakan bahwa beberapa terobosan sedang dilakukan di Jateng dan Bali. Mestinya terobosan yang sama juga bisa dilakukan di Sumatera.
Para gubernur di Sumatera memang memiliki kemampuan keuangan lebih besar dari provinsi lainnya. Mereka juga ngebet ingin membangun konektivitas di antara propinsi di Sumatera. Maka kami tawarkan untuk bersama-sama memulai membangun jalan tol di seluruh Sumatera. Tentu banyak ruas di Suma­tera yang secara bisnis masih kurang menguntungkan. Tapi tidak boleh perhitungan bisnis tersebut menghambat pembangunan.
Yang kami tawarkan adalah membangun perusahaan patungan antara Jasa Marga dan masing-masing Pemda di Sumatera. Maka dalam rapat yang hanya tiga jam itu disepakati banyak hal. Misalnya kesamaan pandangan bahwa pembangunan jalan tol belum bisa menguntungkan pihak Jasa Marga, tapi sangat menguntungkan wilayah propinsi yang dilewati. Karena itu beban berat itu harus dipikul bersama antara Jasa Marga dan Pemda. Caranya, Pemda melakukan pembebasan tanah dan melakukan pencadangan sejumlah kawasan di sepanjang jalan tol. Kawasan itulah yang kelak akan dikelola bersama untuk sebuah proyek bisnis di masa depan.
Hari itu juga kami sepakati pembentukan PT Jasa Marga Lam­pung, PT Jasa Marga Sum­sel, PT Jasa Marga Jambi, PT Jasa Marga Riau, PT Jasa Marga Sumbar, PT Jasa Marga Sumut, dan PT Jasa Marga Bengkulu. Jasa Marga memegang saham mayoritas di masing-masing perusahaan itu. Sedang Pemda memegang sejumlah saham yang besar kecilnya ditentukan oleh kemampuan daerah.
Terobosan ini segera saya ko­munikasikan dengan Menteri PU. Beliau pun segera mengamini. Tinggal urusan administrasi yang harus dipersiapkan. Dalam ke­sempatan menghadap Presiden SBY Jumat siang lalu, terobosan di Sumatera ini juga saya sampaikan. Tentu Presiden sangat menghargai kerjasama antara BUMN dan Kementerian PU seperti ini. Secara bergurau Presiden menambahkan: kapan dibangun PT Jasa Marga Pacitan?
Di bagian akhir kesepakatan Palembang itu dikonkretkan pula jalan tol mana saja yang akan dibangun. Di Lampung akan di­bangun mulai Bakauheni sampai Bandar Lampung ditambah dengan tol di dalam kota. Lalu tol yang menuju Sumsel. Di Sumsel sendiri ditentukan jalur dari Palembang ke Prabumulih, Palembang-Siapi-api, dan Palembang ke perbatasan Jambi.
Di Jambi dibangun jalan tol dari perbatasan Sumsel ke kota Jambi. Juga dari kota Jambi ke Tanjung Jabung. Di Riau jalan tol dibangun dari Pekanbaru ke Dumai dan Pekanbaru ke Palalawan. Di Sumbar dibangun jalan tol dari Padang ke Padang Panjang dan langsung ke Bukittinggi terus sambung ke perbatasan Riau. Di Sumut jalan tol dibangun dari Medan ke Tebing Tinggi dan terus ke Kuala Tanjung. Juga dari Medan ke Binjai.
Jumat sore lalu saya langsung ke Semarang. Di perkebunan kopi Banaran, kami mengumpulkan para manajer dari 10 pabrik gula yang paling sulit di Indonesia. Ini sebagai kelanjutan dari acara bahtsul masail kubro di Surabaya sebulan sebelumnya. Sampai menjelang tengah malam kami bahas bagaimana 10 pabrik tersulit itu bisa keluar dari “asfalas safilin”!
Problem pokok pabrik gula adalah di pertanyaan yang men­dasar ini: di manakah gula itu dibuat? Orang awam tentu menjawab: gula dibuat di pabrik gula! Itu salah! Yang benar, gula itu dibuat di sawah!
Tanaman tebu yang semula kecil tumbuh menjadi besar lalu berisi gula. Ada tebu yang gulanya sedikit, ada tebu yang gulanya banyak. Tergantung dari bibit­nya, cara tanamnya, pemeliharaannya, pemupukannya, dan seterusnya. Di sinilah ditentukan banyak sedikitnya gula akan diproduksi. Walhasil pabrik-pabrik gula harus kembali memperhatikan tata cara penanaman tebu yang benar.
Pabrik gula bukanlah pembuat gula. Pabrik gula justru hanya membuang gula. Kadar gula dari sebatang tebu yang, katakanlah 1 kg, setelah digiling hanya keluar gula 0,6 kg. Bukankah ini berarti tugas pabrik gula itu justru hanya mengurangi gula?
Malam itu, di Banaran, para manajer 10 pabrik gula ‘asfalas safilin’ menyepakati untuk back to basic. Tanaman tebu diperhatikan dan efisiensi pabrik ditingkatkan.
Paginya, setelah ke Universitas Negeri 11 Maret Solo dan Universitas Muhammadiyah Solo, saya menuju Bantul dan Gunung Kidul. Saya diajak melihat program peningkatan produksi beras yang dilakukan dengan model korporasi. Pelaksananya PT Sang Hyang Seri, salah satu BUMN pangan kita.

Di sawah di Bantul inilah untuk pertama kali saya mengemudikan mesin panen padi. Begitu cepat panen padi dengan menggunakan mesin. Rasanya seperti di Ame­rika Serikat saja. Sore itu kami diskusi dengan para petani. Ternyata sudah begitu berubah cara berpikir petani kita. Mereka serba menginginkan modernisasi. Mereka minta traktor, mesin panen, mesin perontok gabah, mesin blower untuk menghilangkan gabuk, dan mesin pengering gabah.
Beda sekali dengan ketika saya sering kerja di sawah saat masih remaja dulu. Saya biasa ndaud benih, mencangkul di sawah, nggaruk, dan memegang ani-ani untuk panen. Kembali ke sawah di Bantul kali ini saya melihat kita semua, para pelayan petani, harus berubah berpikir secara total: petani kita sudah menghendaki modernisasi yang paripurna.
Kini BUMN memang memi­liki tiga program besar di bidang pangan: Gerakan Peningkatan Produksi Pagan berbasis Korpo­rasi (GP3K), Proberas, dan Food Estate. GP3K adalah program ban­tuan untuk petani agar bisa mendapatkan benih unggul, pupuk yang cukup, dan obat hama yang diperlukan. Bantuan itu dikembalikan pada saat panen nanti. Istilahnya yarnen (bayar saat panen). Proberas adalah pro­gram untuk menampung sawah-sawah petani yang kurang produktif. Kini banyak petani yang hanya mengusahakan sawahnya dengan hasil 5,1 ton/ha. Daripada seperti itu lebih baik sawahnya diserahkan ke BUMN. Targetnya BUMN akan mengerjakannya secara intensif dan akan menghasilkan sekitar 6,7 ton/ha. Petaninya untung, negara pun memiliki produksi beras yang cukup. Sedang program Food Estate adalah pembukaan sawah baru 100.000 ha di Kaltim, yang kini lagi dalam tahap persiapan pengadaan lahannya.
Terobosan memang harus banyak dibuat. Di jalan tol maupun di sawah-sawah. [***]

 

Sumber:

http://www.rakyatmerdekaonline.com/read/2012/02/27/56038/Terobosan-Dua-Penyandang-Cacat-Organ-

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 57 other followers