Archive for January, 2011|Monthly archive page

One-third of women in Kuwait are domestic abuse victims

http://www.kuwaittimes.net/read_news.php?newsid=MzM2NTA3ODA=

Published Date: January 10, 2011
By Hussain Al-Qatari, Staff Writer

KUWAIT: The Ministry of Justice (MoJ) recently revealed that 35 percent of women in Kuwait have reported being subjected to domestic abuse. This stunning finding came in a study released by the Ministry of Justice, conducted by Appeal Court counselor Dr Adel Al-Failakawi. The study further revealed that Kuwait saw a total of 5,192 divorce cases in 2010, an increase of 138 on the previous year’s total.

Dr Al-Failakawi also used MoJ statistics for the ten years between 1995 and 2005 to work out the average period taken by unhappy couples to decide on divorce, finding that 39 percent of divorces occur after one year of marriage, while a further 28 percent occur before the couple has even reached the first wedding anniversary.

Family counselor Khaled Al-Mohammadi told the Kuwait Times that most divorces occur because of lack of communication: “Couples don’t know how to communicate with one another,” he said. “They get married because they feel obliged to find a spouse. When it comes to fulfilling their responsibilities at home, they don’t know how to speak to one another, so their marriage falls apart.

Worries around finance are another major factor in the equation, Al-Mohammadi continued: “In most cases, wives complain that their husbands are not able to support the family financially with enough money. Financial instability, caused by young men’s reckless financial behavior and lack of awareness on how to manage their finances, causes domestic instability. The new MoJ report states that domestic abuse is one of the main reasons for divorce, with 30 percent of divorce cases citing domestic abuse as the reason.

Kuwait University psychology professor Adnan Al-Shatti said in a report published by KUNA that local patriarchal traditions mean that domestic violence is widespread in the country. “Men are encouraged from an early age to be macho, and it is a widespread misconception that hitting women proves one’s masculinity. It is a problem that’s neglected, and it only encourages men to use violence at home even more. Individuals who practice violence against their wives, siblings and children in most cases need therapy,” he said.

Dr Al-Failakawi also noted that the number of domestic violence cases being reported is increasing, with a very small number of these concerning violence perpetrated by parents against children. Most cases of domestic violence, however, are filed by wives against their husbands.

The MoJ intends to open a department shortly dealing specifically with domestic issues in an attempt to reduce the number of divorces in the country. The new department, whose roster of staff will include social workers, family consultants, psychiatrists, judges and eminent religious figures, will focus on raising public awareness of the related issues.

Air mata sasterawan

BERITA UTAMA-UTUSAN MALAYSIA

Air mata sasterawan


ABDULLAH Hussain mengesat air mata kerana tidak dapat menahan sebak di dada ketika memperkatakan nasib malang novel Interlok karyanya itu di Petaling Jaya, Selangor, semalam. – UTUSAN/HAFIZ JOHARI



TIADA apa yang lebih meremukkan hati seorang penulis apabila melihat karyanya dihina dan dipolitikkan pihak tertentu hanya kerana kandungannya tidak difahami secara keseluruhannya.


Itulah yang dirasakan oleh Sasterawan Negara, DATUK ABDULLAH HUSSAIN, 91, ketika menatap gambar sekumpulan penduduk kaum India membakar novel Interlok karya beliau di Klang, Selangor yang disiarkan akhbar ini, dua hari lalu.


Dalam linangan air mata, Abdullah yang ditemui oleh wartawan Utusan Malaysia, MOHD. KHUZAIRI ISMAIL bersama jurugambar, HAFIZ JOHARI di kediamannya di Petaling Jaya, Selangor, semalam turut melahirkan kekesalan yang mendalam apabila karyanya yang diterbitkan 40 tahun lalu disalahertikan oleh pihak tertentu.


Abdullah yang berkerusi roda ketika ditemui meminta untuk berbaring ketika menjawab soalan-soalan yang dikemukakan kerana keuzurannya.

Malah, beliau juga hanya mampu menjawab soalan-soalan itu secara bertulis kerana tidak berdaya lagi untuk berbicara.


Ikuti soal jawab itu yang terpaksa dilakukan dengan ringkas ekoran keadaan kesihatannya yang tidak mengizinkan.


Bagaimana perasaan Datuk dengan apa yang menimpa karya Interlok?


ABDULLAH: Saya berasa dukacita kerana maksud saya baik, tetapi orang salah menerima.


Apa yang tidak difahami oleh kaum India menerusi buku Interlok itu?


ABDULLAH: Di India (terutamanya di India Selatan), masih kuat dengan fahaman ‘paria’. Saya ikut Mahatma Gandhi. Tetapi orang India di sini cuba melupakannya.


Apa sebenarnya yang cuba disampaikan menerusi Interlok?


ABDULLAH: Ia merupakan kisah Maniam, iaitu watak utama seorang India dari India Selatan. Dia gembira kerana tidak ada perbezaan kasta di sini. Dia seronok menaiki kapal bersama orang India yang lain dan seronok apabila sampai di Pulau Pinang. Dia gembira kerana tidak ada perbezaan kasta di Malaysia.


Nasihat Datuk kepada kaum India yang menolak buku ini?


ABDULLAH: Baca betul-betul (Interlok) apa maksud sebenar saya tulis. (Saya) bukan mahu menghina masyarakat India.


Datuk masih menulis?


ABDULLAH: Saya tidak lagi boleh menulis. Menulis memerlukan saya bergaul dengan banyak orang.

==================================

Sastera-BERITA HARIAN

Di sekitar novel Interlok

2011/01/11

DUNIA sastera tanah air berkocak sejak 16 Disember lalu apabila Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk T Murugiah yang juga Pengerusi Biro Pengaduan Awam (BPA), pada 16 Disember lalu, menyatakan Kementerian Pelajaran perlu menarik serta-merta novel Interlok.

Interlok karya Sasterawan Negara (SN), Datuk Abdullah Hussain yang menjadi teks wajib Komponan Sastera dalam Pengajaran dan Pembelajaran Bahasa Melayu (KOMSAS) pelajar Tingkatan Lima mulai tahun ini didakwa menyentuh sensitiviti kaum, selain mengkritik dan menghina orang Melayu serta India.

Ia kemudian disusuli dengan kenyataan Menteri Sumber Manusia, Datuk Dr S Subramaniam, yang juga Timbalan Presiden MIC, juga meminta ia ditarik balik pada 30 Disember lalu kerana menyentuh isu kasta masyarakat India yang dianggap tidak bersesuaian dengan situasi semasa. Presiden MIC, Datuk G Palanivel pula, pada 3 Januari lalu, mahu kandungan sensitif mengaitkan masyarakat India dalam Interlok dikeluarkan dari novel berkenaan kerana didakwa boleh mendatangkan kesan buruk kepada keharmonian kaum di negara ini.

Pada 20 Disember, Nazmi Yaakub mendapatkan pandangan Dr Hanafi Ibrahim, Mohamad Saleeh Rahamad dan Mohd Khair Ngadiron berhubung Interlok lewat ‘Interlok menghina kaum’, di samping pengakuan Abdullah, ‘Saya tidak bersifat perkauman’.

Dalam Surat & E-Mel, Berita Harian bertarikh 22 Disember, Dr Illias Zaidi, meletakkan ‘Interlok Interlok karya sarat dengan mesej perpaduan, ilmu pengetahuan’.

Pada 23 Disember 2010, Berita Harian melalui Godam, ‘Mengapa mesti Interlok dijadikan mainan politik?’, penulis ruang pojok itu mengemukakan saranan agar lapah karya dari pelbagai aspek diadakan bagi meleraikan isu yang melingkari Interlok.

Pada 24 Disember 2010, Berita Harian menyiarkan ‘Tiada arahan tarik balik Interlok’ yang memetik kenyataan Ketua Pengarah Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), Datuk Termuzi Abdul Aziz.

Pada 30 Disember dalam Godam, ‘Bedah karya Interlok perbetul perspektif’, penulis ruang terbabit mencadangkan agar karya berkenaan dibedah dengan mengambil kira pelbagai aspek yang terkandung di dalamnya termasuk sejarah negara ini memandangkan karya terbabit membabitkan penceritaan dari 1910 sehingga 1957 ketika mencapai kemerdekaan.

Pada 6 Januari dalam ruang pojok Godam, Sastera, Berita Harian, disiarkan saranan Renungi Interlok, muhasabah diri dan dalam terbitan yang sama, halaman nasional menyiarkan permintaan Seniman Paksi Rakyat Malaysia (PAKSI) agar Interlok dikekalkan sebagai teks KOMSAS.

Pada 7 Januari Berita Harian menyiarkan kenyataan Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin, melalui timbalannya, Dr Puad Zarkashi yang mengarahkan Jawatankuasa Khas Kementerian Pelajaran mengkaji semula penggunaan novel Interlok sebagai buku teks KOMSAS.

Pada 9 Januari lalu, dilaporkan 100 penduduk keturunan India mengadakan demonstrasi dan membakar Interlok, gambar Abdullah sambil diikat dengan kasut di hadapan Dewan Sentosa, Majlis Perbandaran Klang (MPK), mendesak kerajaan mengharamkan novel terbabit.

Pada hari yang sama, Persatuan Penulis Nasional Malaysia (PENA) yang mengadakan Bedah Karya Interlok dengan panel Dr Fatimah Busu dan Dr Illias Zaidi, meminta kerajaan mengekalkan Interlok sebagai teks KOMSAS kerana ia tidak menghina mana-mana kaum.

Di bawah judul yang sama, disiarkan juga kenyataan Gabungan Persatuan Penulis Nasional Malaysia (GAPENA) yang meminta semua pihak tidak mempolitikkan Interlok, manakala Persatuan eSastera Malaysia (E-SASTERA) perbincangan mengenai kesesuaian Interlok sebagai teks KOMSAS dibuat secara intelektual.

Selain itu, Berita Minggu hari terbabit turut menyiarkan rencana utama oleh Pengarang Kumpulan Berita Harian, Datuk Mior Kamarul Shahid, melalui ‘Mengunci novel Interlok’ yang perlu difahami dengan mengambil kira persoalan sosiologi, psikologi dapat bantu pembaca fiksyen sejarah.

Senandung Bisu 1965


Oleh Ahmad Yunus

DI TENGAH kebun jambu mete, Leonardo Lidi, 57 tahun bersenandung. Nadanya terdengar lirih. Musik yang mengiringinya hanya bebunyian suara alam. Dari suara jangkrik hingga gonggongan anjing yang menyalak keras.

“Lagu ini diiringi dengan tabuh. Saya bisa mainkannya,” Katanya kepada saya. Udara terasa dingin. Nyamuk-nyamuk mulai menyedot darah di betis dan tangan. Leonardo Lidi memakai pakaian adat. Atasannya berwarna biru menyala dan memakai sarung tenun ikat.

Saya tidak mengerti dengan liriknya. Ia seperti merapal hendak menceritakan sesuatu. Saya mendengar lantunan dari suaranya yang tipis. Matanya menerawang menembus gelapnya kebun jambu mete. Lagu ini judulnya, Wohe Hoer atau Ratapan. Ia buat pada tahun 1965. Mengenang tragedi pembantaian orang-orang kampung yang dituduh sebagai anggota dan simpatisan Partai Komunis Indonesia atau PKI.

Leonardo Lidi, ketika itu berumur 17 tahun. Ia tinggal di Rohe. Dan melihat dengan mata sendiri pembantaian dikampungnya. Ada 33 orang dikumpulkan di lapangan sepakbola. Dan algojo yang diperintah oleh tentara Indonesia melakukan ritualnya.

“Tangan mereka diikat dan kemudian dipotong kepalanya,” katanya. Masyarakat ketakutan. Banyak yang melarikan diri ke hutan-hutan. Sembunyi dari kejaran tentara. Masyarakat tidak mengerti apa yang sebenarnya tengah terjadi.

“Mereka tidak bersalah. Dan tidak ikut-ikutan politik. Mereka hanya petani biasa,” katanya. Tak jelas mengapa mereka diburu dan dibunuh. Tak ada pengadilan yang membuktikan mereka bersalah dan terlibat dengan PKI. Selain membantai dengan biadab, tentara juga membakar sekolah-sekolah umum.

Kini, Leonardo Lidi tinggal bersama suami dan kedua keponakannya. Rumahnya sangat sederhana. Dindingnya terbuat dari bilah bambu. Lantai tanah. Tak ada listrik yang menerangi rumahnya.

Mereka tinggal di Kampung Wolon Ratet, sekitar 15 kilometer dari Maumere. Dari jalan utama, saya turun ke sebuah lembah. Banyak pohon jambu mete dan sudah menutupi tanah. Rumah tinggalnya jauh dari tetangga. Dari puncak terlihat laut Maumere. Dan awan gelap menggantung di langit.

Ia mengingat peristiwa pembantaian terjadi pada 14 November 1965. Tiga hari kemudian, ia membuat lirik untuk mengenang peristiwa hitam di tanah Flores. Kejadian pembantaian ini juga menyebar di kampung-kampung lainnya. Ia mendengar langsung dari orang-orang kampung lain yang selamat. Banyak korban yang dibuang ke laut. Termasuk dikumpulkan dalam satu lubang.

“Saya angkat doa. Baunya sudah saya cium. Bau orang mati, memang,” katanya.

Menurutnya, jauh hari sebelum pembantaian, ada yang mendata nama. Mereka menulis nama-nama yang menerima bantuan makanan pokok, seperti beras, jagung dan minyak tanah. Tak jelas siapa, mengapa dan tujuan apa mereka menerima bantuan itu. Termasuk nama yang memberikan bantuan makanan pokok. Daftar nama penerima ini yang kemudian menjadi sasaran pembantaian.

“Algojonya tidak boleh meneteskan air mata. Jika tidak, mereka sendiri menjadi korban pembantaian oleh tentara. Mereka potong kepala harus satu kali. Seperti potong kepala ayam,” kata Daniel David, warga dari Maumere. Di kampungnya sendiri, dari pengakuannya ada sekitar 500 orang yang mati.

David, membantu dan ikut memberdayakan ekonomi masyarakat di Maumere. Dari mulai tenun ikat alami, mendirikan galeri tenun hingga membangun koperasi simpan pinjam. Saya mengenalnya sekitar dua tahun yang lalu. Ketika tinggal di Maumere dan membantu sebuah lembaga swadaya masyarakat.

David membantu menerjemahkan lirik lagu ini secara harfiah. Bait tiap bait dari lirik lagu itu.

[ 14 November 65. Pater Bolen meninggalkan Flores. Suhu politik lagi tinggi. Ia pergi ke Jerman. Kemudian terjadi musibah. Masyarakat terpecah belah. Tidak tahu kemana. Tidak tahu pegangan hidup. Mereka pergi ke hutan-hutan. Untuk mencari keselamatan diri.

Kami sendiri. Tidak tahu berlindung ke mana. Tidak tahu arah. Hanya kepada pastor dan kepada Tuhan. Ini jalan satu-satunya. Kami tidak tahu berbuat salah apa. Kemana orang-orang dibawa.

Kepada masyarakat yang masih punya telinga untuk mendengar dan mata yang masih melihat. Tidak tahu kenapa orang-orang dimusnahkan. Kepada siapa kami mengadu. Hanya ada satu jalan, kepada pastor dan kepada Tuhan].

“Apa ada yang mencatat dan melakukan penelitian soal peristiwa ini di Flores?,” tanya saya.

“Setahu saya tidak ada. Di Watublapi ada tugu untuk mengenang peristiwa itu. Tapi tidak ada catatan sejarahnya. Saya mendengar langsung cerita dari kakek. Termasuk dari algojonya yang tersisa. Dan masih ada yang hidup,” kata David.

Siapa sebenarnya algojo itu? Apakah ia memang seorang eksekutor? atau orang suruhan yang diperintah oleh tentara untuk melakukan sejumlah pembantaian? Apakah algojo itu seorang pelaku atau korban yang mengalami intimidasi dan teror juga dari tentara?

Saya dan David berjalan ke Watublapi sekitar 18 kilometer dari Maumere. Jalan aspal kecil. Kiri kanan tumbuh pohon cengkeh dan asam. Sepi dan tidak banyak kendaraan yang lewat. Kami naik motor menaiki daerah perbukitan. Gerimis turun dan udara jauh lebih dingin ketimbang di Maumere. Di Watublapi saya hendak bertemu dengan keluarga korban dan salahsatu eksekutornya.

Sebuah rumah kecil dan beberapa bunga hias tampak berjejer rapi di pekarangan. Rumah kecil dengan beberapa kursi kayu berada di beranda. Ini adalah kediaman Yan Jong. Seorang tokoh masyarakat dari Kanilima.

Paska proklamasi Indonesia tahun 1945 muncul istilah Kanilima. Singkatan dari KangaE, Nita dan Lio-Maumere. Mereka adalah warga masyarakat yang mendiami kerajaan Sikka dan kerajaan Nita. Warga masyarakat ini dibawah masa pemerintahan Raja Don Thomas (1925-1945).

Menurut Longginus Diogo, penulis buku Kisah Kerajaan Tradisional Kangae Arade, Nian Ratu Tawa Tanah (27/02/2009) mengatakan bahwa Kanilima adalah sebuah gerakan politis arus bawah. Mereka berjuang untuk membebaskan diri dari rezim feodal-otoriter. Membebaskan diri dari tindakan kekerasan, penindasan dan pemerasan. Kanilima hendak mengubah sistem pemerintahan dari dominasi Sikka agar lebih setara.

Gerakan ini muncul pada tahun 1947. Membangun basis dari satu desa ke desa lainnya. Beberapa tokoh masyarakat dari Kanilima ini antara lain barisan KangaE dipimpin Moan P. Y. Bapa dan Yan Jong, Barisan Nita dipimpin Guru Phiter Pedor dan Fr. Jati sedangkan barisan Lio Maumere dipimpin Guru Donatus Pale, G. Gego, P. Pango dan Frans Sari.

Orang-orang dari Sikka mayoritas menduduki posisi pemerintahan Raja Don Thomas. Kanilima menilai bahwa pemerintahan ini sisa bentukan dari Hindia Belanda. Ketegangan politik lokal ini kemudian pecah ketika terjadi peristiwa 1965. Tokoh Kanilima dari KangaE, Yan Jong dituduh sebagai komunis dan akhirnya meninggal dunia. Dan masyarakat di pedesaan yang menjadi basis Kanilima menjadi korban tuduhan komunis oleh pihak tentara.

Saya tidak menulis nama mereka yang menjadi korban dan eksekutornya. Saya mengantongi nama mereka. Namun mereka meminta agar saya tak menuliskannya. Keluarga dari Yan Jong, menilai peristiwa 65 sudah selesai.

“Itu masa gelap. Hukum tidak jalan. Cari jalan terang saja,” katanya kepada saya. Tubuhnya sudah ringkih. Tangannya bergetar dan bicaranya pelan. Tak mudah membangkitkan kembali ingatan pahit yang terjadi pada masa itu.

Keluarga korban memilih diam dan membenamkan ingatan pahit itu. Apalagi ketika masa Orde Baru dibawah Soeharto. Orang tak berani membicarakan tentang PKI. Apalagi mengusut kekerasan dan kejahatan yang dilakukan oleh tentara. Dan keterlibatan Soeharto dalam peristiwa itu.

Soeharto menghanguskan setiap bentuk komunisme hingga akar-akarnya. Jutaan buku dan karya ia bakar. Tak berani ngomong. Apalagi menulis dari sudut pandang pribadi hingga era reformasi tiba. Dari 1998 hingga kini, banyak memoar yang kemudian terbit menjadi buku. Menceritakan secara detail mengenai pengalaman, ingatan dan pergulatan selama tirani Soeharto.

SAYA bertemu dengan banyak korban 65 di Bandung, Jakarta, Jogjakarta dan Semarang. Melakukan wawancara dan menulis tentang mereka. Ikut dalam diskusi sejarah dan mendengar banyak cerita. Mulai dari Oey Hay Djoen, elit PKI yang menguasai wacana ekonomi, Samsir Mohammad, sekretaris jenderal Barisan Tani Indonesia hingga anak keluarga dari Aidit.

Oey dan Samsir meninggal dunia ketika saya ikut dalam ekspedisi Zamrud Khatulistiwa. Saya akan mengenang kehangatan, minum kopi dan diskusi soal kebangsaan dan sejarah republik ini.

Banyak diantara mereka, ada yang mau berbicara apa adanya. Banyak juga yang sudah melupakan peristiwa pahit itu. Keluarga korban menuntut hak kepada negara untuk memulihkan nama mereka. Dan menuntut keadilan terhadap para pelaku yang melakukan kekerasan dan kejahatan hak azasi manusia. Namun hingga kini tak ada pengadilan mengenai kekerasan 65. Dan membuktikan pelaku utama yang bertanggung jawab terhadap kekerasan dan intimidasi peristiwa tersebut.

“Yan Jong memperjuangkan kecerdasan bagi orang-orang timur. Mendirikan banyak sekolah. Dia juga bukan orang PKI. Tapi ini politik, saya tidak tahu persisnya,” kata seorang eksekutor yang saya temui tak jauh dari rumah keluarga Yan Jong. Usianya sekitar 70 tahun. Telinganya sudah samar-samar. Ia berbicara keras dan lantang. Beberapa kali menunjukkan posisi korban ketika pembantaian berlangsung.

Ia mengingat peristiwa pembantaian itu terjadi pada Februari 1966. Maumere dilanda musim kering panjang. Banyak tanaman pangan yang gagal panen. Ia bertugas sebagai eksekutor atau algojo nomor dua atas perintah tentara. Tentara mengumpulkan 10 anak muda sebagai algojo.

Tentara itu memberikan perintah bagaimana cara melakukan pembantaian berupa potong kepala dengan parang, cara mengikat dan mengikuti kode-kode penyerbuan. Mereka akan menjadi korban yang sama jika para calon korban berhasil melepaskan diri. Tentara akan mengambil lima orang korban tambahan sebagai penggantinya.

“Satu saya dan empat sisanya adalah keluarga,” begitu ancam tentara. Mereka juga mendapatkan latihan bagaimana mengikuti prosedur penyergapan. Tentara memberikan aba-aba berupa teriakan “ANJING!” dan kemudian para eksekutor menjawab “GILA!”.

Tentara ini menyebutnya sebagai “KOMOP” atau singkatan dari Komando Operasi Pemberantasan. Tentara ini mengikatkan kain berwarna merah di lengan dengan tulisan berwarna putih. Istilah “KOMOP” tak ada dalam pencarian mesin pencari Google. Termasuk sejarah peristiwa pembantaian di Maumere ini. Mesin pencari gagal mendeteksi kata “PKI”, “Komunis”, “Maumere”, “Komap”, “Flores”.

“Saya dapat jatah 10 orang. Saya tidak tahu jelas alasan mengapa mereka dibunuh. Mereka (Tentara) hanya mengatakan bahwa orang-orang itu terlibat PKI,” katanya.

Eksekusi dilakukan pada malam hari. Truk mengangkut 20 orang dengan kondisi diikat dengan tubuh mereka babak belur. Korban dalam kondisi lemah dan mengenaskan. Tentara menggunakan besi panas dan kemudian menyabet korban di bagian punggung.

Wajah korban lebam akibat pukulan. Ia tak mengenal siapa yang menjadi korban itu. Dan lubang dengan panjang dua meter, lebar satu meter dan kedalaman dua meter sudah dipersiapkan sebelumnya.

“Suasananya gelap sekali. Suaranya ngeri. Kita tidak tahu orangnya (Korban). Banyak dari Dobo, Moropiring, Baubatun,” katanya.

“Dari peristiwa itu tak ada kabar sampai sekarang. Tidak ada penjelasan. Saya pernah antar dua orang mahasiswa dari Jakarta. Mereka orang Flores dan menanyakan pada Kodim alasan dan peristiwa pembantaian itu. Jawabannya, ini rahasia negara,” katanya.

Mahasiswa itu tak menemukan jawabannya. Dia juga harus memendam peristiwa paling pahit sepanjang hidupnya. Ia tak bisa berbuat apa-apa. Termasuk ketika ia terpaksa harus mengikat kakaknya sendiri. Dan kemudian menyerahkannya pada aparat tentara.

“Saya minta jangan terulang lagi kasus 65 itu di negara tercinta Indonesia. Mungkin sampai akhirat pertanyaan ini selalu ada. Ini rahasia negara atau pelanggaran HAM?,” katanya.

Paska pembantaian di Maumere pada Februari 1966, terjadi kekeringan panjang dan kelaparan. Tidak ada beras, jagung maupun ubi yang bisa ditemukan. Banyak pencurian hewan ternak.

LEONARDO Lidi adalah seniman sejati dan mengenang peristiwa kelam itu melalui lagu. Banyak karya berupa lagu dan tarian. Ia sering diundang untuk acara-acara tradisional di Maumere. Mulai dari perkawinan hingga acara kematian. Baik oleh masyarakat maupun pemerintah Kabupaten Sikka. Namun, kehidupan ekonominya jauh dari sejahtera. Ia dan suaminya hanya mengurusi kebun kecil dan sebagian tanahnya menjadi jaminan pegadaian.

Daniel David membantu untuk merekam semua hasil karyanya. Dan kemudian direkam di dapur rekaman. Ia bersama seniman musik lokal di Maumere menyanyikan kembali lagu-lagu milik Leonardo Lidi. Dan berharap rekaman lagu itu laku keras dan bisa membantu ekonomi keluarga Leonardo Lidi.

Tahun 1965 adalah tahun yang kelam. Dan pelanggaran hak azasi manusia yang sistemik sepanjang sejarah Indonesia. 12 ribu orang tanpa pengadilan dibuang ke kamp Pulau Buru. Dan diperkirakan dua juta orang lebih mati. Berdasarkan hasil penelitian Robert Cribb dalam bukunya The Indonesian Killings: Pembantaian PKI di Jawa dan Bali 1965-1966. Kejadian pembantaian terbesar terjadi di Jawa dan Bali. Peristiwa ini menjatuhkan Soekarno dan dua tahun kemudian, Soeharto menjadi presiden kedua Republik Indonesia.

Soeharto melalui pemerintahan Orde Baru-nya melarang setiap bentuk yang berkaitan dengan komunisme. Mulai dari buku hingga lagu. Militer membakar buku-buku karya macam Pramoedya Ananta Toer. Dan hingga kini, paska reformasi, pemerintah Indonesia belum mencabut ketetapannya yang melarang komunisme (TAP MPRS NO 25 Tahun 1966). Termasuk melakukan rehabilitasi, pemulihan dan bantuan terhadap keluarga korban.

Satu-satunya presiden Indonesia yang meminta maaf terhadap peristiwa kelam itu adalah Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Ia berasal dari Nahdhatul Ulama. Salahsatu organisasi Islam di Indonesia.

Spanduk-spanduk anti komunisme juga masih menjalar di kota-kota besar macam Bandung. Saya sendiri menyaksikan sebuah peristiwa sweeping oleh organisasi masyarakat dan menutup diskusi buku di Toko Buku Ultimus. Mereka menganggap diskusi ini hendak menumbuhkan komunisme. Beberapa panitia dan peserta diskusi diperiksa oleh polisi. Sebelumnya di Bandung, saya juga melihat langsung pembubaran diskusi tentang sejarah Gerwani atau Gerakan Wanita Indonesia.

“Banyak yang menangis ketika saya menyanyikan lagu Wohe Hoer,” kata Leonardo Lidi. Keluarga korban mengenang peristiwa pahit dan mencekam itu.

“Pemerintah atau tentara tidak melarang lagu itu,” tanya saya.

“Tidak. Mereka hanya mencatat lirik lagunya,” katanya.

Flores jauh dari Jawa. Namun mengapa pembantaian juga terjadi di Flores? Sejauhmana pengaruh PKI di sini? Bagaimana persisnya peristiwa pahit ini terjadi di Flores? Mengapa tidak banyak penelitian mengenai pembantaian di Flores? Apakah peristiwa kelam di Rohe itu tidak tercatat dalam sejarah mengenai peristiwa 1965? Bagaimana gereja melihat peristiwa pembantaian itu? bagaimana hubungannya dengan PKI? Mengapa gereja tidak bisa menahan pembantaian di Flores?

Benedict Anderson, seorang peneliti tentang nasionalisme dan dikenal sebagai Indonesianis mengatakan kepada Radio Netherland, 28 september 2005. Ia memberikan komentar atas pernyataan maaf dari Gus Dur kepada orang-orang yang dikatakan komunis. Termasuk memberikan analisis tentang pertanyaan saya itu.

Banyak pembunuhan berlangsung di pedesaan. Seperti yang terjadi di Dobo, Moropiring, Baubatun. Daerah ini jauh dari pusat kota, Maumere. Menurut Benedict, di kota jauh lebih aman ketimbang berada di pedesaan.

“Tapi sampai sekarang, umpamanya, tidak pernah ada penelitian terhadap apa yang terjadi di daerah yang jelas Katolik seperti Flores. Apa yang terjadi di sana? Saya belum pernah, melihat laporan tentang ini,” ungkap Benedict Anderson.

Pemerintah Indonesia lebih dari seperempat abad melarang kedatangan Benedict Anderson karena pendapatnya soal G30S. Ia peneliti senior dari Cornell University, Amerika Serikat. Hingga kini, ia mendesak kepada organisasi-organisasi agar lebih terbuka dan jujur mengungkapkan peranan mereka pada pembunuhan massa paska G30S.

Saya mengingat ketika Hindia Belanda mengasingkan Soekarno ke Ende pada tahun 1933. Ende adalah sebuah kota kecil di Flores menghadap laut. Kotanya tenang. Di tanah ini, Soekarno merumuskan Pancasila. Salahsatu silanya berbunyi, Ketuhanan yang Maha Esa dan Kemanusiaan yang adil dan beradab. Pancasila menjadi dasar negara Republik Indonesia. Namun mengapa, pembantaian itu justru melukai dasar kemanusiaan yang menjadi ruh bagi republik ini.

Saya dan Farid Gaban melakukan perjalanan. Melihat banyak realitas dari Sabang hingga ke Merauke. Dan republik ini menumbuhkan nasionalismenya dengan jalan banyak kekerasan dan ketidakadilan. Kemiskinan dan kebodohan menjadi akut. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia hanya menjadi sila yang tak bermakna.

R.A.F Webb dan Steven Farram dalam bukunya “Di-PKI-kan: Tragedi 1965 dan Kaum Nasrani di Indonesia Timur” mengatakan bahwa studinya tentang komunisme di Nusa Tenggara Timur atau NTT, harus memahami masalah kemiskinan dan nilai sosial budaya. Pulau Flores dan kebanyakan pulau lain di wilayah Indonesia Timur tergolong terisolasi. Dengan kondisi geografis yang kering. Kondisi ini menyebabkan banyak keluarga di Nusa Tenggara Timur dalam kondisi miskin.

Namun bagaimana potret kemiskinan di Nusa Tenggara Timur? Saya tidak ingin terjebak dalam wacana kemiskinan. Kemiskinan memiliki ukuran tersendiri. Khususnya dalam melihat standar kehidupan dasar manusia. Seperti hak pada kesehatan, pendidikan, air, tempat tinggal yang layak, misalnya.
Dua tahun yang lalu, saya tinggal di Flores. Melihat kondisi masyarakatnya yang tinggal di kepulauan ini. Pendapatan warga mengandalkan pada hasil pertanian, macam jambu mete, kelapa, pohon lontar, kakao, kopi, dan mencari ikan.

Hasil pertanian melimpah namun pengetahuan, penanganan dan pemasaran produk pertaniannya lemah. Banyak warga yang belum mendapatkan akses listrik. Termasuk mengandalkan air hujan untuk minum.

Saya bertemu dengan Maria Goreti, perempuan dari Watublapi. Ia tinggal di sepetak tanah yang baru ia beli tiga tahun yang lalu. Nilai tanah itu sekitar empat juta rupiah. Ia beli dari hasil penjualan tenun alami. Di belakang rumahnya yang terbuat dari bilah bambu, ia menenun. Membuat pewarnaan alami dan mengambil motif-motif tenun tradisional. Setiap tahunnya, ia bisa menghasilkan sekitar 1o lembar kain tenun. Dengan nilai jual sekitar 300 ribu untuk selendang dan dua juta rupiah untuk sarung tenun.

Perekonomian keluarganya terdongkrak dari hasil tenun. Ia menyimpan pendapatannya pada koperasi kelompok tenun. Dan sanggar membantu setiap penenun dalam pemasaran dan pengelolaan keuangan. Maria Goreti dan anggota kelompok penenun lainnya bergerak untuk keluar dari lubang kemiskinan.

“Saya bisa beli motor. Kakak saya jadi ojek,” kata Maria Goreti kepada saya. Perempuan-perempuan di Watublapi bergerak untuk memberdayakan diri agar mandiri. Terlepas dari jerat hutang dan kemiskinan. Watublapi daerah perbukitan dan di daerah sini banyak rumah mengandalkan pasokan air hujan sebagai air minum. Pada tahun 1965, Watublapi hingga Dobo, banyak warga yang menjadi korban pembantaian dan kekerasan.

“Kemelaratan memberi peluang PKI memasuki alam harapan dan aspirasi rakyat ,” tulis R.A.F Webb dan Steven Farram. Program-program PKI menyentuh dan menjalankan dari kondisi-kondisi lokal masyarakat. Mulai dari masalah pertanian hingga tetek bengek masalah kesenian. Partai ini menjadi partai terbesar ketiga dunia setelah Cina dan Uni Soviet.

Di NTT sendiri gerakan komunis tumbuh sejak zaman Belanda. Diperkirakan komunisme tumbuh pada tahun 1924. Pelopornya, Christian Pandy, JW Toepoe, dan Franz Djami, dengan total orang “komunis” sejak 1924-1926 adalah 2.280 orang. Menurut Webb dan Farram diperkirakan jumlah orang yang dibantai pada tahun 1965-1966 di Nusa Tenggara Timur antara 50 ribu hingga 200 ribu orang.

Namun, apakah keluar dari kemiskinan monopoli ideologi? bukankah tujuan kehidupan adalah kesejahteraan, keadilan dan membuatnya agar lebih betah di muka bumi? Setiap manusia memiliki hak untuk keluar dari kemelaratan hidup dan mendapatkan kemerdekaannya.

SAYA tak menemukan banyak referensi sejarah yang lengkap soal peristiwa ini. Kebanyakan penelitian mengenai 1965 banyak dilakukan di Jawa, Sumatra Utara maupun Bali. Tidak mudah untuk melacak kejadian persisnya. Dan menemukan kebenaran mengenai peristiwa pembantaian di Sikka.

Perlu penelitian lebih lanjut. Melakukan wawancara dengan banyak keluarga korban, meminta kesaksian dari para “algojo” yang masih hidup, dan menemukan “daftar nama” yang akhirnya menjadi korban pembantaian itu. Memastikan setiap nama korban, pelaku dan sebagainya. Hingga melihat hubungan agama, ideologi, sosial, budaya hingga ekonomi saat itu.

Penggalian lebih lanjut, juga mengenai kejadian masa sekitar 1950 – 1960. Periode penting ketika pergolakan “politik lokal” muncul. Bagaimana kemunculan istilah “Kanilima”. Apa yang diperjuangkan, ketegangannya seperti apa, siapa saja, dan mengapa kemudian tokoh-tokoh Kanilima akhirnya dituduh sebagai PKI. Siapa saja pemimpin pemerintahan saat itu?

Verifikasi, pelacakan dokumen, kesaksian dan penggalian korban akan membuktikan fakta-fakta yang terjadi pada masa itu. Tak mudah melacak kebenaran yang terjadi pada 45 tahun yang silam. Namun, kejadian pahit dan tragedi kemanusiaan di Maumere dan mungkin di wilayah Flores lainnya, meninggalkan luka mendalam. Dan ingatan peristiwa kelam itu membekas pada keluarga korban. Tak hanya di Flores bahkan di Jawa, Bali dan wilayah lainnya di negeri ini.

Leonardo Lidi, mengenang peristiwa 1965 itu melalui senandung. Bahwa ia dan masyarakat lainnya tak mengerti mengapa peristiwa bengis itu terjadi di Flores. Ia mencatat sejarah hitam melalui sebuah lagu. Dan mereka akan selalu mengenang dan tidak melupakan kejadian pahit itu. Hanya doa, obat penenang kegelisahannya. Seperti liriknya, kepada siapa kami mengadu. Hanya ada satu jalan, kepada pastor dan kepada Tuhan.

Ini bagian yang tersulit sepanjang perjalanan saya dalam ekspedisi Zamrud Khatulistiwa. Sulit membayangkan bagaimana kejadian saat itu. Merasakan luka, menahan amarah, hingga memendam ingatan pahit. Dan akhirnya harus menerima keadaan. Dengan cara melupakan tragedi kemanusiaan sepanjang sejarah republik ini.

Rasanya tak mudah. Dan pasti, siapapun orangnya, yang masih memiliki hati nurani dan kemanusiaan akan mengutuk peristiwa biadab itu. Dan apa artinya kebenaran, jika ia tak berdaya dan lumpuh? Apa artinya kemerdekaan, jika hidup dalam kemelaratan? Kemanusiaan hanya menjadi debu dan puing dalam sejarah.

Sumber: lotus <lotus_tambora@yahoo.com>, in:  GELORA45@yahoogroups.com Tuesday, 11 January 2011 07:27:10

Apresiasi Dan Kritik Terhadap Pidato Megawati

Selasa, 11 Januari 2011 |Editorial

Di tengah kepercayaan diri pemerintah dalam memandang kinerja ekonomi pada peralihan tahun ini, suara-suara kritis bermunculan. Kritik-kritik ini mengingatkan pemerintah agar tidak berpuas diri menyaksikan pertumbuhan ekonomi, mengingat jurang kesejahteraan yang semakin menganga. Namun memang demikianlah realitas perkembangan ekonomi kapitalistik yang dipupuk dan dipelihara oleh pemerintah saat ini di bumi Pertiwi. Buah dari pembangunan yang ada tidak jatuh dalam jangkauan mayoritas rakyat, melainkan diperuntukan bagi segelintir pemodal asing maupun domestik berikut aparatusnya. Lagi-lagi rakyat Indonesia hanya menerima tetesan atau remah-remah dari pesta pora kelas penguasa.

Tentunya pemerintah tidak akan secara terbuka menyatakan dirinya sebagai rezim kapitalis atau neoliberal – sebagai variannya yang ganas. Ditunjukanlah program-program sosial dan anti-kemiskinan yang dijalankan oleh pemerintah untuk membuktikan wajah sosial dari rejim yang ada. Yang luput disinggung adalah bagaimana program-program sosial ini bisa ada kalau bukan dari hasil perlawanan rakyat terhadap kebijakan-kebijakan neoliberal. Ambillah contoh, program Bantuan Langsung Tunai (BLT) yang begitu terkenal dan kontroversial – ia lahir dari kancah perlawanan sengit gerakan rakyat setiap menyikapi kebijakan pemerintah menaikan harga BBM. Memang, program-program semacam ini bukanlah hasil yang benar-benar dikehendaki oleh rakyat, melainkan sekedar suatu konsesi yang diberikan oleh pemerintah untuk menjinakkan amarah rakyat. Oleh karenanya, mereka yang prihatin terhadap ketimpangan dan pemiskinan yang diperparah oleh rejim ekonomi saat ini perlu memperluas unsur-unsur kritis dan oposisi yang menggugat paradigma yang berkuasa.

Atas dasar ini pidato Megawati yang diberikannya dalam HUT PDIP ke-38 kemarin menurut kami patut untuk diapresiasi. Ia bukan sekedar mengritik atau mengoreksi pandangan ekonomi pemerintahan berkuasa, melainkan mengangkat kembali cita-cita luhur tentang kedaulatan nasional dan prinsip berdiri di atas kaki sendiri (berdikari). Seruan ini tidak sama dengan menganjurkan isolasi diri dari perekonomian global, melainkan suatu upaya untuk membangun kehidupan bangsa ini dengan sehat. Pembangunan ekonomi yang berdikari bertolak belakang dengan ekonomi imperialistik yang berlangsung saat ini, yang mengobral murah aset dan sumber daya bangsa kepada perusahaan-perusahaan raksasa demi kepentingan segelintir individu yang memerintah dan berkuasa. Sejauh mana arah kebijakan negara ini bisa dibelokkan agar menjauh dari garis kapitalisme neoliberal tergantung pada kekuatan politik dan kepaduan kaum oposisi dalam menentang garis pemerintah saat ini.

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan dalam usianya saat ini telah mengalami berbagai masa naik dan turunnya. Kelahirannya pada 1973 dimaksudkan oleh rezim Suharto yang berkuasa saat itu untuk menjadi penghias dari sistem politik otoriter yang didominasi oleh Golkar. Dua dekade kemudian, partai ini naik daun karena dianggap melawan kediktatoran Orde Baru hingga meletus peristiwa 27 Juli 1996. Atas perlawanan ini, PDI yang kemudian berganti nama menjadi PDIP berhasil memenangkan pemilu 1999, dan pada 2001, berhasil menghantarkan Megawati menjadi Presiden Indonesia yang kelima. Namun puncak capaian PDIP ini sekaligus menjadi titik kejatuhannya setelah rakyat menyaksikan pemerintahan Megawati menjalankan kebijakan neoliberal dan tidak berhasil membawa perbaikan yang diharapkan. Naik atau turunnya PDIP jelas sekali ditentukan oleh dukungan rakyat terhadap partai tersebut. Pidato Megawati dalam HUT PDIP ke-38 merupakan suara yang merdu di telinga mereka yang mendambakan kedaulatan bangsa. Namun rakyat kini semakin tidak puas dengan kata-kata yang ditawarkan oleh tokoh dan partai, mereka lebih berpegang pada bukti dan perbuatan nyata yan ditunjukan oleh para tokoh dan segenap kader dan anggota.

Anda dapat menanggapi Editorial kami di: redaksiberdikari@yahoo.com

http://berdikarionline.com/editorial/20110111/apresiasi-dan-kritik-terhadap-pidato-megawati.html

Gayus: Presiden Tahu Pemain Kakap


Selasa, 11 Januari 2011 | 08:48 WIB

TEMPO Interaktif, Jakarta – Terdakwa Gayus H. Tambunan terus mengumbar tudingan. Di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Gayus mengatakan bahwa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah mengantongi nama-nama pemain kelas kakap dalam jaringan mafia pajak dan mafia peradilan.

“Presiden sudah tahu siapa yang big fish. Kalau saya, cuma ikan teri,” kata Gayus kemarin. Selain Presiden, menurut Gayus, Satuan Tugas Pemberantasan Mafia Hukum pun sudah tahu para pemain kakap itu.

Di depan hakim, Gayus menyebutkan, masih banyak big fish yang belum terkail. Gayus pun menyebut nama-nama pejabat papan atas di Direktorat Jenderal Pajak yang seharusnya menjadi terdakwa seperti dirinya. Selain itu, menurut Gayus, masih ada petinggi polisi dan jaksa yang belum tersentuh hukum. “Klaim jaksa bahwa penegakan hukum tanpa pandang bulu hanya omong kosong,” ujar Gayus.

Kuasa hukum Gayus, Adnan Buyung Nasution, memperkuat pernyataan kliennya itu. Menurut dia, Presiden dan Satgas pasti mengetahui aktor besar yang menjadi otak rentetan kejadian yang melibatkan Gayus.

Karena itu, Buyung meminta Presiden berani bersikap tegas. Misalnya Presiden bisa memerintahkan Kepala Kepolisian RI menyerahkan bawahannya yang terlibat kasus Gayus ke Komisi Pemberantasan Korupsi. “Kok, susah amat, sih, ngomong begitu aja.”

Juru bicara Istana Kepresidenan, Julian Aldrin Pasha, menolak berkomentar. “Saya akan menanggapi kalau ada arahan dari Presiden,” kata Julian melalui telepon. Dia pun mengaku tidak tahu siapa big fish yang dimaksudkan Gayus. “Saya baru dengar kesaksian itu.”

Pemberdayaan Sistem Hukum

RABU, 11 Januari 2011 | 117 Hits
Antonius Sudirman :Dekan Fakultas Hukum Universitas Atma Jaya Makassar

Penegakan supremasi hukum atau menjadikan hukum sebagai panglima, sudah digelorakan sejak 1998.

Menjadikan hukum sebagai panglima berarti menempatkan hukum berada di atas segalanya dan karena itu maka segala persoalan harus diselesaikan berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku. Realitasnya, selama 2010, muncul sikap dan perilaku sebagian anak bangsa, termasuk pemimpin dan aparatur penegak hukum, yang justru mencederai prinsip supremasi hukum. Pertama, telah terjadi praktik diskriminasi hukum. Dalam kejahatan yang melibatkan orang kecil (penjahat warungan), hukum ditegakkan dengan tegas, sebaliknya penegakan hukum tidak berlaku terhadap kaum powerful atau “penjahat berdasi” (white collar crime). Kalaupun diproses tetapi hukuman yang dijatuhkan sangat ringan bahkan dibebaskan atau dilepaskan dari segala tuntutan hokum sehingga muncul kesan bahwa Indonesia merupakan surga bagi para koruptor. Kedua, penegakan hukum dipengaruhi para mafia hukum. Yakni muncul rekayasa kasus yang melibatkan aparatur kepolisian, kejaksaan dan kehakiman. Misalnya rekayasa kasus yang menimpa Bibit-Chandra, Susno Duadji, kasus mafia pajak yang dilakoni Gayus Tambunan. Ketiga, Indonesia tergolong negara yang paling banyak melakukan penyalahgunaan wewenang dan KKN.

Berdasarkan survei Political and Economic Risk Consultancy (PERC), tahun 2010 Indonesia ditempatkan pada peringkat pertama dalam praktik korupsi di wilayah Asia Tenggara. Keempat, munculnya “budaya main hakim sendiri” sebagai salah satu cara untuk menyelesaikan masalah. Misalnya kekerasan atas nama agama dan kekerasan terhadap para jurnalis (47 kasus selama 2010). Kelima, politik uang juga terjadi dalam proses pemilu, baik pemilu nasional maupun pemilu kepala daerah.
Akar Masalah Faktor utama yang dianggap sebagai faktor dominan timbulnya perilaku yang bertentangan dengan prinsip supremasi hukum adalah faktor lemahnya moralitas pribadi aparatur negara baik eksekutif (penegak hukum), legislatif maupun yudikatif. Aparatur yang tidak bermoral biasanya hati nuraninya menjadi tumpul bahkan sudah buta, tidak tahu atau pura-pura tidak tahu atau tidak mampu membedakan perbuatan mana yang benar dan salah, baik dan buruk, adil dan tidak adil. Pribadi aparatur negara seperti ini tidak memiliki kemauan dan keberanian untuk berperilaku atau mengambil keputusan atau kebijakan yang sesuai prinsip-prinsip moral dan rasa keadilan masyarakat. Sebaliknya mereka dengan berani dan tak tahu malu mengambil keputusan atau kebijakan atau pun tindakan yang sesuai kepentingan kaum powerful, penguasa, kekuatan politik tertentu, dengan memperhitungkan segala imbalan yang akan diterimanya, baik dalam bentuk materi maupun karier atau jabatan. Selain faktor moral juga karena dipengaruhi oleh lemahnya tiga komponen sistem hukum. Pertama, dari segi substansi hukum, ditemukan berbagai produk hukum yang potensial melindungi kepentingan kelompok kaum powerful seperti UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi No 31 Tahun 1999 jo UU No 20 Tahun 2001.
Dalam UU tersebut diperkenalkan rumusan sanksi pidana minimum khusus. Namun, rumusan sanksi minimumnya dipandang terlalu ringan atau tidak sebanding dengan sanksi maksimumnya. Misalnya sanksi minimum dalam Pasal 3 yakni satu tahun penjara dan denda minimal lima puluh juta, sedangkan ancaman maksimumnya berupa pidana penjara seumur hidup atau pidana 20 tahun penjara dan denda paling sedikit satu miliar. Sebagaimana dipahami, maksud perumusan sanksi pidana yang bersifat minimum khusus yakni untuk mencegah terjadinya disparitas pidana yang sangat menyolok, baik terhadap kasus yang sama dalam konteks penyertaan, maupun terhadap kasus yang berbeda-beda tetapi jenis delik yang dilanggar adalah sama. Dan di pelbagai negara di dunia, masalah disparitas pidana diidentifikasikan sebagai faktor yang dapat mengurangi penghargaan baik pelaku tindak pidana maupun masyarakat, terhadap pengadilan. Kedua, dari segi struktur hukum, ditemukan beberapa masalah mendasar yakni: (1) sebagian besar hakim berpendirian dogmatis dan bertindak sebagai mulut undang-undang, sebaliknya jarang bertindak sebagai pencipta hukum melalui putusannya.
Selain itu, sebagian besar hakim kurang mengadopsi nilai-nilai hukum yang hidup di tengah masyarakat; (2) lemahnya komitmen aparat penegak hukum dalam pemberantasan kejahatan korupsi yang tergolong kejahatan luar biasa. Ketiga, kelemahan dari segi kultur hukum yakni: (1) budaya menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan telah berkembang subur dalam masyarakat. Misalnya agar menang dalam kasus hukum yang dihadapinya maka diadakan penyuapan terhadap aparatur penegak hukum; (2) munculnya “budaya korupsi”.
Maksudnya praktik korupsi begitu mengakar dalam diri seseorang yang seolah-olah hal itu merupakan suatu kebiasaan baik yang perlu dipertahankan dan karena itu sulit diubah kembali. Untuk mendukung ditegakkannya prinsip supremasi hukum maka harus diadakan pemberdayaan sistem hukum, yakni penguatan eksistensi ketiga pilar sistem hukum. Pertama, pembenahan substansi hukum yang meliputi sinkronisasi antara hukum tertulis dan hukum tidak tertulis serta antara hukum nasional dan peraturan daerah, melakukan peninjauan kembali terhadap peraturan perundang-undangan yang dipandang bertentangan konstitusi negara dan mencederai keadilan, serta mengadakan penyusunan dan penetapan peraturan perundang-undangan yang baru sesuai prinsip negara hukum.
Kedua, pembenahan struktur hukum yakni: (1) penguatan peran lembaga pengawas eksternal lembaga peradilan seperti Komisi Yudisial, Komisi Kejaksaaan dan Komisi Kepolisian Nasional; (2) menyiapkan aparatur penegak hukum yang profesional. Ketiga, pembenahan kultur hukum yakni: (1) masyarakat didorong untuk membebaskan diri dari perilaku KKN. Dalam hal ini masyarakat tidak boleh membiasakan diri melakukan penyuapan terhadap aparatur negara termasuk penegak hukum; (2) perlu ada gerakan sosial (social movement) dari segenap komponen masyarakat untuk secara aktif melakukan kontrol terhadap perilaku aparatur negara termasuk aparatur penegak hukum yang melakukan tindakan yang bertentangan prinsip supremasi hukum.
Termasuk tindakan aparatur negara yang sering melakukan penyalahgunaan wewenang dan melakukan praktik korupsi. Lord Acton menegaskan, power tends to corrupt, absolute power corrupts absolutely. Selain pemberdayaan sistem hukum, juga harus didukung oleh aparatur negara yang berkepribadian moral yang kuat. Namun, kepribadian moral yang kuat tidak turun dari langit melainkan dibentuk melalui proses panjang dan bertahun-tahun. Karena itu maka nilai-nilai moral harus ditumbuhkan dan dikembangkan dalam diri setiap orang, terutama aparatur penyelenggara negara termasuk aparat penegak hukum. Dan hal ini harus dilakukan sejak usia dini mulai dalam lingkungan keluarga, sekolah dan dalam kehidupan bermasyarakat.(*)

__._,_.___

NU:DARI GERAKAN KEBUDAYAAN KE GERAKAN POLITIK REPUBLIKAN DAN BERKEINDONESIAAN

Jurnal Toddoppuli

Cerita Buat Andriani   S. Kusni & Anak-Anakku

(Catatan Menyambut Konfrensi Wilayah NU Kalteng

14-16 Januari 2011 Di Palangka Raya)

NU sekalipun pada dasarnya merupakan suatu gerakan kebudayaan, tapi sebagai sebuah organisasi Islam (yang di Barat dikenal sebagai ‘’Islam Moderat’’ atau “terbuka”), menurut pernyataan Gus Dur , dengan anggota berjumlah kurang-lebih 30 juta orang dari  237 juta seluruh penduduk Indonesia, mempunyai pengaruh besar dalam masyarakat negeri ini. Peran dan pengaruh besar ini bukan saja terjadi sekarang, tetapi berlangsung jauh ke belakang, ke masa-masa sebelum Republik Indonesia (RI) berdiri dan dalam perjuangan mendirikan RI. Kemoderatan NU diperlihatkan oleh beberapa contoh seperti terbitnya Memorandum of Understanding (MoU) antara NU dan Committee Catholique Contre la Faim et pour le Développement (CCFD) yang berkantor pusat di Paris, Perancis pada masa masa Gus Dur, Gerakan 1000 Mawar di Bandung, di mana anggota-anggota dan simpatisan NU membagi-bagi mawar kasihsayang sambil menjaga gereja-gereja pada Perayaan Natal, Juga tercermin dari sikapnya bahwa Pancasila adalah prinsip perekat RI, keberaniannya meminta maaf secara terbuka pada keluarga dan korban masakre Tragedi 30 September 65, upayanya melakukan rekonsiliasi nasional dari bawah antara lain melalui Syarikat Indonesia (yang paling sedikit mempunyai 80 cabang di seluruh Indonesia, dan lain- lain. Secara lebih menonjol lagi dicerminkan oleh Surat Kebudayaan Nahdlatul Ulama yang dirumuskan dalam Muktamar Kebudayaan NU I yang diselenggarakan di Pesantren Kaliopak, Piyungan, Yogyakarta, Senin 1 Februari  2010

 

Peran? pengaruh dan kekuatan NU selain terdapat pada pemikiran yang tidak lepas akar, juga ditumbuhkan oleh kedekatannya pada massa rakyat di lapisan bawah, terutama di pedesaan luas melalui pondok-pondok atau pesantren-pesantren yang tersebar di berbagai pulau. Pesantren merupakan pusat kebudayaan, sentra pendidikan kader , dengan sistem pendidikan unik, seperti  penyatuan kerja otak dan kerja, badan,  pengetahuan keterampilan dengan wacana berkomitmen manusiawi, .dalam upaya membangun manusia merakyat dan mengakar serta mandiri. Sekarang pesantren-pesantren ini berupaya menyesuaikan diri dengan laju perkembangan zaman. Sehingga adalah suatu kesimpulan ketinggalan perkembangan jika memandang pesantren sebagai lambang ketertinggalan, fanatisme dan trasionalitas. NU juga besar karena toleransinya serta  kemampuannya mengelola perbedaan. Di dalam NU terdapat berbagai macam tendens pikiran atau aliran, tetapi ia mampu mengelola kebhinnekaan dirinya. Barangkali di sinilah terdapat dasar penjelasan mengapa NU juga mampu mengelola kebhinnekaan negeri ini sebagai suatu bangsa. Pertanyaan bagi NU Kalteng yng barangkali perlu didiskusikan dalam Konferensi Wilayah (Konwil), apakah NU Kalteng sudah mempunyai, telah mengkhayati dan melaksanakan pandangan serta kemampuan NU di atas ataukah tidak terjadi bias? Andaikan sudah, pasti NU Kalteng akan tumbuh membesar dan tidak berstatus gurem Pertanyaan begini muncul setelah melihat sikap NU dalam pilkada gubernur-wakil gubernur 2010 lalu dimana salah satu pasangan calon mengangkat slogan yang cenderung ghettoistik secara budaya. Ghettoistik tidak sesuai dengan pandangan NU yang memandang Pancasila sebagai dasar perekat berbangsa, bernegeri dan bernegara di negeri ini. Pelaksanaan prinsip menuntut keberanian untuk independent. Konwil barangkali adalah salah satu kesempatan publik untuk memeriksa diri. Dlam istilah lain disebut juga sebagai gerakan rektifikasi, gerakan pemeriksaan  pikiran.  Periksa diri dan kemajuan mempunyai kaitan erat. Program ke depan pun di susun tidak lepas dari kemampuan periksa diri alias menyimpulkan pengalman ini. Periksa diri yang serius memang menyakitkan, karena kebenaran mempunyai keberpihakannya yang tegar. Periksa diri obyektif menagih kita untuk beljar dari sejarah sehingga langkah ke depan tidak lepas akar tapi sekaligus tanggap zaman. Di dalam sejarah ini, ada nama Idham Chalid, salah seorang tokoh dan pemimpin nasional dari NU asal Kalimantan,  yang menunjukan bahwa sebenarnya NU punya akar dalam di Kalimantan. Kalau akar dalam ini tidak melahirkan pohon rindang riap rimbun, pasti ada persoalan yang patut diketahui dan diperbaiki. Artinya NU Kalteng belum tanggap zaman.  Dalam upaya menjadi tanggap zaman, gerakan pembetulan pikiran menjadi kuncii sebab tindakan, sikap bermula dari pikiran atau pandangan budaya. Pandangan dan sikap budaya merupakan dasar budaya politik geraka politik. Dalam soal budaya politik yang mendasari gerakan politik, Kalteng memang tertinggal paling tidak tiga abad jika diukur dari budaya politik Dayak sendiri. Padahal secara nasional masalah pandangan kebudayaan yang secara matematika berlanjut ke gerakan politik, NU telah menyelesaikannya dalam Muktamar Kebudayaan NU I yang diselenggarakan di Pesantren Kaliopak, Piyungan, Yogyakarta, Senin 1 Februari  2010 . Melalui pembicaraan dengan kader-kader NU Kalteng, saya ketahui sayangnya hasil Muktmar  yang dirumuskan dalam Surat Kebudayaan Nahdlatul Ulama kurang diketahui. Padahal Surat Kebudayaan yang disiapkan bertahu-tahun sebelumnya ini merupakan suatu dokumen sangat penting, bukan hanya bagi NU tapi juga bagi kalangan-kalangan lain non NU, karena ia berbicara maslah kebudayaan nasional.  Barangkali pada kesempatan Konwil yang segera berlangsung, Surat Kebudayaan Nahdlatul Ulama produk Muktamar Kebudayaan NU I  ini, akan ada baik dan pentingnya jika dokumen yang mempunyai nilai nasional serta tanggap zaman ini, pandangan budaya yang meninggalkan ghettoisme,  dibicarakan sebagai salah satu satu acuan periksa diri serta menyusun program ke depan. Karena terkesan Dokumen  kurang diketahui bersama ini, ia saya sampaikan, barangkali bisa diedarluaskan di Konwil yang akan dilangsungkan di Asrama Haji Palangka Raya nanti.

 

Surat Kebudayaan Nahdlatul Ulama
Realitas kebudayaan kita akhir-akhir ini sedang berada pada posisi yang terus mengalami pengasingan—ditinjau dari keberadaannya yang kurang diperhitungkan oleh para pengambil kebijakan baik pada wilayah politik, ekonomi, sosial, maupun intelektual. Kebudayaan juga berada pada kondisi yang terus mengalami pemiskinan—ditinjau dari kemerosotan, pendangkalan, dan penyempitan baik definisi, bobot, maupun cakupannya dalam kehidupan secara umum. Krisis keindonesiaan yang sekarang ini mendera bangsa kita, basisnya adalah krisis kebudayaan ini.


Posisi dan kondisi kebudayaan tersebut tercipta sebagai akibat dari praktik dominasi yang dilakukan oleh tiga kekuatan utama:


1. Kekuatan kapitalisme pasar yang menilai kebudayaan dari sudut pandang pragmatisme pasar dan melakukan komodifikasi terhadap kebudayaan (baik kebudayaan sebagai khazanah pengetahuan, sistem-nilai, praktik dan tindakan, maupun benda-benda hasil ekspresi budaya), sehingga manusia ditempatkan sebagai objek ekonomi dan bukan subjek daripadanya.


2. Kekuatan negara yang menempatkan kebudayaan sebagai lebih sebagai alat pendukung kekuasaan (legitimasi politik), dan menempatkannya sebagai benda mati serta menjadikannya sebagai komoditas pariwisata untuk mengumpulkan devisa, yang artinya negara telah menempatkan dirinya sebagai sub-kapitalisme pasar dalam kaitannya dengan kebudayaan dan bukan menempatkan kebudayaan sesuai definisi dan perannya yaitu sebagai kumpulan pengetahuan, makna, nilai, norma, dan praktik serta berbagai materi yang dihasilkannya (atau singkatnya kebudayaan sebagi formula bagaimana suatu masyarakat melangsungkan kehidupannya) .

3. Kekuatan formalisme agama yang menempatkan kebudayaan bukan sebagai energi sosial yang menjadi penopang tumbuh-berkembangnya harkat manusia sebagai khalifah fil ardl, sehingga tidak diperhitungkan secara proporsional dalam pengambilan keputusan hukum oleh para pemegang otoritas keagamaan, dan dalam kadar tertentu mereka justru menempatkan kebudayaan sebagai praktik yang “menyimpang” dari ketentuan hukum yang mereka anut tersebut.


Atas dasar itu, untuk mengembalikan harkat kebudayaan sebagai artikulasi pemuliaan manusia dan prosesnya untuk mencapai integritas kemanusiaannya, sebagai arena penegasan dan pengembangan jati diri kebangsaan Indonesia, kami merasa perlu mengambil sikap kebudayaan sebagai berikut:


1. Menolak praktik eksploitasi terhadap kebudayaan oleh kekuatan ekonomi pasar yang memandang para pelaku budaya beserta produknya berada di bawah kepentingan mereka.


2. Mengembalikan kesenian ke dalam tanggungjawab dan fungsi sosialnya. Dalam hal ini seniman melakukan kerja artistiknya dengan cara melibatkan diri dengan masyarakat, untuk mengungkap, menyampaikan, dan mentransformasikan berbagai persoalan yang terjadi di masyarakat melalui karya seni yang mereka ciptakan dengan melakukan eksplorasi estetika yang seluas dan sekomunikatif mungkin.

3. Menolak kecenderungan karya seni yang memisahkan diri dari masyarakat dengan berbagai alasan yang dikemukakan, entah berupa keyakinan adanya otonomi yang mutlak dalam dunia seni yang artinya seni terpisah dari masyarakat, maupun universalitas dalam suatu karya seni yang artinya karya seni terbebas dari ikatan relativisme historis suatu masyarakat.


4. Memperjuangkan kebudayaan (baik sebagai khazanah pengetahuan, nilai, makna, norma, kepercayaan, dan ideologi suatu masyarakat; maupun–terlebih– sebagai praktik dan tindakan mereka dalam mempertahankan dan mengembangkan harkat kemanusiaannya, lengkap dengan produk material yang mereka hasilkan) sebagai faktor yang diperhitungkan oleh para pengambil kebijakan negara, sehingga kebudayaan dapat menjadi kekuatan yang menentukan dalam setiap kebijakan yang mereka putuskan.


5. Membuka ruang kreativitas seluas mungkin bagi para seniman, baik tradisional, modern, maupun kontemporer, yang mengalami kesulitan dalam melakukan kegiatan kesenian yang disebabkan oleh kebijakan politik dan birokrasi negara, dominasi pasar, maupun kekuatan formalisme agama.

6. Merumuskan dan mengembangkan “fiqh kebudayaan” yang mampu menjaga, memelihara, menginspirasi dan memberi orientasi bagi pengembangan kreativitas masyarakat pada wilayah kebudayaan dalam rangka pemenuhan kodratnya sebagai khalifah fil ardl dan sekaligus warga masyarakat-bangsanya.

7. Keindonesiaan adalah tanah air kebudayaan kami. Oleh karena itu, di dalam dinamika kesejarahannya, ia menjadi titik pijak kreatifitas kami, Realitasnya yang membentang di hadapan kami, menjadi perhatian dan cermin bagi ekspresi dan karya-karya. Kami ingin tanah air kebudayaan kami menjadi subur oleh tetes-tetes hujan keringat estetik bangsa ini.***


Diputuskan pada Muktamar Kebudayaan NU I di Pesantren Kaliopak, Piyungan, Yogyakarta.

(Sumber: ‘’NU Online’’, Ahad, 7 Februari 2010 12:11.)

 

Sesuai dengan semangat dan substansi Surat Kebudayaan ini, pada kesempatan ini, saya juga ingin kembali mengajukan pertanyaan yang sering saya ajukan pada teman-teman  NU, terutama teman-teman muda NU:Ketika kita ingin mengembangka suatu gerakan kebudayaan baru, Gerakan Kebudayaan Indonesia , dan NU mempuyai potensi untuk menjadi lokomotifnya, apakah tidak sebaiknya dari nama Lesbumi (Lembaga Seniman dan Budayawan Muslim Indonesia), kata Muslim-nya dibuang? Alasan pertanyaan saya yaitu karena kata Muslim pada Lesbumi sejak dini sudah membuat pagar yang membatasi. Sedangkan secara budaya NU bersikap bahwa Pancasila merupakan konsep perekat bernegeri, berbangsa dan bernegar. Dengan pertanyaan ini, saya menanyakan kemungkinan Lesbumi/NU melakukan reorientasi strategi budayanya sesuai dengan. keadaan “Indonesia Dalam Krisis’’. Saya hanya melihat kebesaran berprinsip Lesbumi/NU jika pagar itu dibuang. Lesbumi dan NU tidak mengalami kerugian apapun , sebaliknya peluang untuk berhasil melaksanakan substansi Surat Kebudayaan di atas akan makin besar. Sebab Surat Kebudayaan ini, jika mau jujur pada diri sendiri serta sama-sama mencintai negeri, bangsa dan negara ini, “Surat Kebudayaan” NU ini bisa dijadikan landasan bersama guna membangun “keindonesiaan” sebagai “tanah air kebudayaan” kita. Mengapa ia disekap di ruang sempit? Ide besar, tidak bisa dilakukan secara sendiri.Menggerakkan kebersamaan menjadi satu kekuatan saja yang memungkinkan ide besar akan terwujud. Saya tidak melihat ada organisasi lain, apalagi partai-partai politik yang berbicara tentang kebudayaan sebagai dasar gerakan politik. NU mempunyai sejarah panjang dalam soal ini, dan sekarang ia dan hanya NU yang telah merumuskan pandangan dan politik kebudayaannya dengan jelas. Surat Kebudayaan ini bisa memberikan orientasi bagi bangsa yang sedang mencari pegangan, harkat dan martabat, sampai-sampai mereka mencarinya di persepakbolaan. Meresapi dan melaksanakan wacana urat Kebudayaan ini, kita mengkahayati betapa keragaman itu suatu kekayaan, la pensée unique (pikiran tunggal suatu kekerdilan. Apabila NU bisa mewujudkan wacana yang tertuang dalam Surat Kebudayaan ini, bersama-sama semua kekuatan budaya yang ada di Kalteng,  bisa dipastikan Budaya Kalteng Beridentitas Kalteng, budaya politik baru politisi Kalteng bukanlah sesuatu yng imajiner. Kalteng pun bisa melepaskan diri dari keadaan masyarakat kehilangan orientasi, Uluh . Kalteng tidak berada dalam pengasingan budaya. Bisakah dan beralasankah Uluh Kalteng menaruh harapan pada Konwil NU kali ini sehingga seusai Kowil, NU bisa mengambil peran lokomotifnya dalam Gerakan Kebudayaan guna membangun gerakan politik baru di Tanah Dayak ini? Pertanyaan menunggu jawab dari siapapun.?***

 

KUSNI SULANG, Anggota Lembaga Kebudayaan Dayak Palangka Raya (LKD-PR).

Dayak vs Statement Prof. Thamrin Amal Tamagola


by Rani Djandam on Monday, January 10, 2011 at 11:25am

“Dari hasil penelitian saya di Dayak itu, bersenggama tanpa diikat oleh perkawinan oleh sejumlah masyarakat sana sudah dianggap biasa. Malah, hal itu dianggap sebagai pembelajaran seks,” kata Tamrin.

Demikianlah statement yang diutarakan Profesor Thamrin Amal Tamagola (TAT) di persidangan Ariel Peterpan minggu lalu dan saat ini menuai kehebohan, khususnya di kalangan orang Dayak. Dengan alasan keilmuan apapun, kenyataannya statement tersebut telah menyinggung perasaan orang Dayak. Terlepas dari amarah, emosi dan kekecewaan yang saat ini dirasakan oleh masyarakat Dayak, saya, yang juga orang Dayak, mencoba melihat konteks apa yang coba dipakai oleh TAT ketika dia menganalogikan kasus free sex Ariel dengan kehidupan (sejumlah) masyarakat Dayak yang ditelitinya.

Kesimpulan saya, menggunakan analogi (sejumlah) masyarakat Dayak pada kasus tersebut adalah tidak kontekstual, karena ketika disebut “masyarakat” maka ia berbicara mengenai wilayah komunal yang konteksnya adalah publik, sementara kasus Ariel jelas konteks-nya private. Selain itu penelitian ilmiah dengan metode kualitatif yang menurut pengakuan beliau dilakukan sekitar tahun 1982-1983, atau hampir 30 tahun yang lalu, menurut saya tidak relevan, karena kasus Ariel terjadi di jaman sekarang yang situasi dan kondisinya sudah jauh berbeda. Selain itu, TAT tidak fair karena tidak mengungkapkan masyarakat sub suku Dayak yang mana yang ia teliti saat itu. Saya berpikiran, mungkin saja TAT mengambil sample sub suku Dayak yang saat itu masih masuk dalam type masyarakat yang berburu dan meramu, dimana kehidupannya berpindah-pindah dan perangkat hukum adatnya diasumsikan tidak mengikat sekuat masyarakat Dayak yang sudah lebih dahulu settled, terutama ikatan pada perangkat hukum negara dan agama yang diakui oleh Pemerintah. Katakanlah asumsi saya bena bahwa yang dijadikan contoh penelitiannya adalah type masyarakat Dayak yang demikian, itu pun menurut saya secara etika TAT tidak selayaknya menggunakannya sebagai perbandingan dalam kasus Ariel.

Terhadap pandangan di atas, saya berpendapat adalah sangat masuk akal tuntutan dari masyarakat Dayak agar TAT mempublikasikan naskah asli penelitiannya tersebut. Supaya semakin jelas sudah kuat kah landasan keilmuwan yang digunakannya pada statement tersebut sesuai kapasitasnya sebagai seorang ahli ilmu sosiologi. Selain itu, saya setuju jika ia juga harus mempertanggung jawabkan statementnya berupa permohonan maaf secara terbuka yang tidak saja disampaikan melalui milis – karena pengaksesnya terbatas, tapi juga di media-media terkemuka nasional dan media-media lokal (Kalimantan). Dan yang tak kalah penting, sebagai warga negara TAT juga harus siap diperhadapkan pada hukum negara seandainya statementnya terbukti mengandung unsur penghinaan atau SARA.

Sekedar berandai-andai, katakanlah TAT sudah memenuhi tuntutan2 di atas dan ia diproses menurut hukum negara dengan dikenai pasal penghinaan, lalu apakah persoalannya sudah selesai sampai di situ? Saat ini sedang merebak tuntutan lainnya, yaitu agar TAT diadili di depan masyarakat Dayak menurut hukum adat Dayak. Di sini potensi konflik baru selanjutnya akan muncul jika para “majelis adat” tidak lebih dahulu membuat klarifikasi internal mengenai hal ini sejak awal. Saya yakin para “majelis adat” tersebut tidak kurang pengetahuannya dalam hal per-Dayak-an. Semoga mereka juga memahami bahwa suku Dayak ini sejatinya bukanlah sebuah suku tunggal melainkan terdiri dari suku-suku yang tersebar di bumi Kalimantan yang jumlahnya ratusan. Dari berbagai penelitian mengenai suku Dayak yang ada (Victor King, Tjilik Riwut, Sellato, Maunati, dll), jumlah sub suku-nya saja mencapai 70-an yang terdiri dari 400-an anak suku (sub-sub suku). Kemungkinan saat ini jumlah tersebut bertambah lagi, seiring dengan semangat “kebangkitan identitas lokal” dimana di beberapa daerah di Kalimantan ada beberapa sub-sub suku baru yang men-declare sebagai bagian dari suku Dayak.
Pertanyaan saya, jika tuntutan ini tetap harus dilaksanakan, maka kepada masyarakat adat Dayak yang mana saja kah yang harus didatangi oleh TAT? Kemudian, beragamnya sub-sub suku Dayak yang jumlahnya mencapai ratusan tersebut, logikanya tidak ada produk kebudayaan (termasuk perangkat adat istiadat) yang mono/tunggal, melainkan hetero/beragam. Jika demikian, maka hukum adat Dayak yang mana yang akan dipakai untuk menghakimi TAT?

Pertanyaan2 di atas mengusik pikiran saya, karena sejak kasus ini mencuat, beberapa telepon dan sms baik dari kawan2 Dayak yang ada di Kalteng, Kalbar, maupun Kaltim masuk ke HP saya. Ada yang minta TAT diadili di Kalteng karena sekretariat MADN -dan “Presiden”nya- itu ada di Palangkaraya, dan beberapa kawan Dayak lainnya berpendapat, orang-orang Dayak kan juga ada di Kaltim harusnya dia diadili juga di sini, dan tuntutan serupa juga terdengar dari Kalbar. Waduh jadi rumit kan?

Saya tidak langsung menjawab saat itu, karena butuh waktu agak lama untuk berpikir. Kelambanan saya mengambil sikap dan pendapat ini membuat pertanyaan2 ini muncul dari sebagian mereka, “situ kan orang Dayak (asli)”, atau “sebagai antropolog Dayak pasti setuju kalau TAT disidang pakai hukum adat Dayak”. Nah, pernyataan terakhir itu lah yang sesungguhnya membuat saya sangat memikirkan hal ini dalam beberapa hari terakhir, dan mungkin diartikan sebagai “kelambanan” oleh sebagian kawan :).But it’s ok…udah keburu dikenal sebagai Antropolog yang juga orang Dayak, mau tidak mau membuat saya “angkat suara” juga, walaupun baru sebatas melalui media FB ini saja.

Sebagai orang Dayak asli dan seorang yang (kebetulan) mempelajari ilmu Antropologi, dalam kasus ini saya belum mampu menyumbangkan banyak selain pemikiran-pemikiran tersebut di atas. Semoga para “majelis adat” yang meng-atasnama-kan suku bangsa Dayak ini bisa lebih bijak dalam memutuskan jalan mana yang paling baik terhadap tuntutan tersebut. Salah memutuskan, jangan2 nanti malah berakibat pada timbulnya konflik kepentingan di kalangan internal suku Dayak yang justru membuat kita kerepotan sendiri :).

Tabe’

Rani Djandam; Dayak vs statement Thamrin Amal Tamagola

HARUS MINTA MAAF LANGSUNG

Kecaman Terhadap Thamrin Terus Mengalir

Kecaman atas pernyataan sosiolog Universitas Indonesia (UI) Prof. Thamrin Amal Tomagola terus mengalir. DPRD Kalteng meminta Thamrin menyampaikan permintaan maaf secara langsun, tidak melalui media cetak maupun elektronik.

 

Palangka Raya, Tabengan: Pernyataan Thamrin rupaya benar-benar melukai hati seluruhg masyarakat suku Dayak. Bula profesor itu ingin menyampaikan pernyataan maaf, harus disampaikan secara langsung di depan seluruh masyarakat Dayak, tidak melalui perantara media massa.

Anggota Kolisi B DPRD Kalteng Punding LGH Bangkan menegaskan, suku Dayak terkenal sebagai suku yang menjunjung tinggi tatanan moral dalam kehidupannya. Jangankan melakukan hubungan seksual di luar nikah, bertamu ke rumah seorang gadis Dayak tanpa pengawalan keluarga sajas sudah dipastikan kena denda adapt atu jipen.  “Perlu dipertanyakan lokasi tempat Profesor Thmrin ini melakuka penelitian. Sebab, sebagai putra asli Kalteng dan sering mengunjung daerah lain di Kalimantan, tidak pernah terdapat budaya Dayak yang menghalalkan seks bebas, apapun bentukny. Jangn-jangan Profesor Thamrin ini melakukan surveynyta di tempat lokalisasi (tempat pelacuran –KS), ucap Punding sedikit geram.

 

Poltiisi Partai Demokrat ini menilai, sebagai seorang profesor yag dikenl berpendidikan tinggi, seharusya Thamrin mampu mengendlika kata-kata yang keluar dari mulutnya, tidak melukai masyarkat atau membawa keresahan pada masyarakat. Namun kenyataannya, demi membela Ariel , artis ibukotyang tersangkut kasus video mesum, Thamrin mengorbankan perasaan seluruh masyarakat Dayak.padahal pernyataan tersebut dikeluarkan, situasi dan kondisinya tidak ada sngkut-paut dengan suku Dayak.

 

“Pernyataan ini sangat mengandung unsure SARA (suku, agama,dan ras), dan berpotensi memicu terjadinya konflik antar etnis”, tambahnya seraya mengatakan Thamrin harus bersikap jantan dalam mengakui kesalahan serta siap dikenai denda hukum adat.

Tidak jauh berbeda dengan Punding, Ketua Komisi C DPRD Kalteng (politisi dari PAN—KS) Ade Supriyadi menyatakan dukungan terhadap reaksi penolakan keras atas pernyataan nyeleneh Thamrin yang mengaku dirinya sebagai seorang profesor. Meski bukan putra asli Kalteng, Ade menyadari betapa tingginya khasanah budaya dan moral  yang dijunjung masyarakat di bumi Tambun Bungai ini. Apabila seseorag melanggr ketentetuan adapt, dipastikan mendapat hokum adapt atau jipen.

 

“Thamrin harus ke Kalteng untuk mempertanggungjawabkan pernyataannya. Bila benar penelitiannya dilakukan di Kalimantan , dia wajib menjelaskan secara rinci di mana loksinya. Seluruh masyarakat Dayak tidak akan puas bila pernyataan maaf hanya diucapkan melalui  press release di media mssa”, tegas Ade; (ris) ***

 

Sumber: Harian Tabengan, Palangka Raya, 11 Januari 2011.

JANGAN LECEHKAN DAYAK!

Pernyataan Thamrin Terus Dikecam

Buntok – Kecaman dan keberatan terhadap pernyataan Prof. Thamrin Amal Tomagol saat menjadi saksi ahlu pada sidag kasus Ariel di PN  Bandung belum juga mereda. Kali ini , giliran Ketua Dewan Adat Dayak (DAD) Barsel yang angkat bicara. Dia meegskan supaya budaya Dayak jangan dilecehkan. “Kmi sangat keberatan atas kesksian Prof. Thamrin tersebut. Sebab faktanya, tidak ada yag seperti itu. Bahkan orang dyak bila berkunjung ke rumah seorang gadis , sementara di rumah tersebut tidk ada orang tua atau orang lain, bisa dikenakan sanksi, ditumburi atau jipen (denda)”, ujar Ketua DAD Barito Selatan (Barsel) Lewy Bungken , SH didampingi sekretarisya , Tirta L. KDR , S.Sos di Buntok, Senin (10/1) kemarin.

 

Menurut Lewy, sanski denda yang dikenakan terhadap seorang pria yang bertamu ke rumh seorg gadis ada tingkatannya. Tingkatannya berdasarkan waktu : siang,sore, malam atau bahkan menjelang pagi. “Yang paling berat denda adatnya (jipen) adlag bila tengah malam dan menjelkang pagi”, ujar Lewy.

 

Lewy mempertanyakan hasil penelitian profesor UI yang menyebut hubungan di luar nikah hal biasa bagi masyarakat Dyak. ‘’Jangan –jangan , penelitiannya hanya mendengar kabar burung saja. Atau mungkin bahkan dengan sengaja untuk menjatuhkan hrkt dan martabat orang Dayak”, sebutnya.

 

Apalagi, lanjutnya , siding Ariel tidak ada hubungannya dengan orang Dayak.Kenapa pula sebagai saksi ahlu dikaut-kaitkan dengan orang Dayak ; “Ini ada indikasi dan upaya yang signifikan sengaja menjatuhkan harkat dan martabat orang Dayak. Kita tidak ingin orang Dayak dilecehkan  terlebih kaum perempuan Dayak”,  ucapnya.

 

Tas dasar itu, Lewy menuntut Thamrin mencabut pernyataannya dan melita maaf kepada masyarakat Dayak. “Bila perlu Prof . Thalrin  harus datang ke Kalimantan untuk bertemu dan meminta maaf kepada masyarakat Dayak. Juga bertemu dan mint maaf kepada Presiden Majelis Adat Dayak Nasional (MADN) Agustin teras Narang.  Prof; Thamrin harus diberikan sanksi adat yang diputuskan oleh mantir-mantir“dat Dayak.Kita juga sepakat memberikan deadline waktu hingga tnggal 15 Januari 2011 ii. Bila tidak harus diambil lngkah –langkh selanjutnyaa”, ujar Lewy.

 

Di Palangka Raya, Prof. Dr. Kompiady Widen mengaku selama melakukan penelitian di Kalteng, dia tidak pernah menemukan pola hidup free  sex di kalangan masyarakat Dayak.Guru Besar Unpar itu menyesalkan pernyataan Thamrin yang menurutnya tidak pantas dilontarkan.. Cendekiawan Dayak yang menguasai ilmu atropologi atau ilmu tentang kebudayaan menyebut bila pernyataan itu untuk konsumsi akademik tidak akan jadi masalah. “Kalau itu konsumsi dunia akademik, saya rasa tidak jadi masalah; karena merupakan hasil penelitian, yang diikuti bukti-bukti penelitiannya. Namun, kalau dilempar ke publik, maka tidak tepat. Karena orang tidak akan menerima hal tersebut., sebagi suati hasil penelitian.Sebab bersentuhan dengan harkat martabat manusia”, ujar Kompiady pada Kalteng Pos,Senin (10/1) siang. Kompiady juga menyayangkan keterangan Thamrin yang tidak mengkp. “Dari hasil penelitian mana? Dayak mana? Tempatnya di mana, dan kapan?”, ujarnya.

 

“Khusus untuk Kalteng , selama pengalaman saya bergelut di penelitian-penelitian suku Dayak, saya belum menemukan ada yang seperti itu, baik di Dayak Ngaju, Ot Danum,Maanyan, Siang; dan yang lainnya. Kalau kwin, banyak, ada, namun untuk yang namanya free sex tidak ada”, ungkapnya. Bahkan, berdasarkan penelitian , lanjutnya , klau ada seseorag yang mengganggu istri orang lain, atau orang muda berduaan di rumah kosong tanpa ada orang ketiga, maka akan dikenakan sanksi adapt yang tegas, yakni di singer/jhipen (denda adat yang tinggi).  Sehingga, diriya menyarankan Thamrin lebih baik bisa ke Kalteng untuk mempresentasikan hasil penelitianya. “Kita siap menerimanya, untuk memperjelas dan mengklarifiksi penelitiannya itu, secara lengkap. Tentang Dayak apa, tahun berapa, di mana dan kapan. Saya rasa tidak masalah jika ia  datang ke Kalteng, karena sy yakin masyarakat Kalteng masih sangat negosiatif, dan tidak akan melakukan hal yang sifatnya anarkis”, tegasnya.

 

Sementara itu Ketua Wilayahg Nasdem Kalteng Faridawaty Darlan Atjeh yang ditemui di rung kerjanya leegaskan, pernyataan Thamrin tersebut sangat melukai perasaan, harkat dan martabat masyarkat Dayak di manapun ia berada. Sehingga wajar jika masyarakat marah besar. “Saya yakin masyarakat Dayak sama halnya seperti halnya masyarakat suku lainnya di seluruh Indonesia yang memiliki adat-istiadat , serta aturan yag jelas mengenai tata kehidupan. Dan hal ini dilaksanakan dengan baik oleh masyarakatnya”(rud/ans/viv/yon.)***

 

Sumber Harian Kalteng Pos, Palangka Raya, 11 Januari 2011.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 59 other followers