Pondok Pesantren Girikusumo, Mranggen, Demak – Jawa Tengah

Desa Giri Kusumo berasal dari kata Giri dan Kusumo, yang memiliki arti Giri
adalah Gunung, Kusumo adalah Kembang. Giri Kusumo secara istilah adalah
Kembangnya Gunung. Giri Kusumo didirikan pertama kali oleh Mbah Hasan
Muhibal yang sekarang dikenal sebagai Mbah Hadi.

Mbah Hadi adalah sosok orang yang santun dan cerdas, beliau masih keturunan
wali. Pada awalnya beliau diutus oleh allah untuk menyeba luaskan agama
islam, pada waktu malam Mbah Hadi mendapat petunjuk untuk membangun sebuah
pusat pendidikan di tanah yang mirip dengan Mekah, Jati Ngaleh, Kawengen dan
menjadi pusat penyinggahan Mbah Hadi, akan tetapi tidak daerah tersebut yang
di lanjutkan oleh Allah. Beliau terus mencari dan berjalan kea rah utara
akhirnya beliau sampailah di daerah yang dimaksud sebuah hutan berantara
yamg dikelilingi oleh gunung, yaitu Gunung Ungaran, di sebelah Barat Gunung
Slamet di sebelah Selatan Gunung Solo di sebelah Timur daN Bukit Kecil di
sebelah Utara yang sekarang menjadi tempat pemakaman Mbah Hasan Muhibal
(Mbah Hadi). Pada saat beliau wafat disanalah Mbah Hadi memulai membuka
pusat pendidikan yang ditandai dengan didirikannya Masjid sebagai tempat
siar Islam.

Sejarah Berdirinya Pondok Pesantren dan Perkembangannya

Pondok Pesantren Girikusumo, Banyumeneng Mranggen Demak Jawa Tengah
didirikan oleh Syeikh Muhammad Hadi bin Thohir bin Shodiq bin Ghozali bin
Abu Wasidan bin Abdul Karim bin Abdurrasyid bin Syaifudin Tsani (Ky Ageng
Pandanaran II) bin Syaifudin Awwal (Ky Ageng Pandanaran I) pada tahun 1288 H
bertepatan dengan tahun 1868 M. Pondok pesantern yang kini telah berusia
kurang lebih 137 tahun itu merupakan perwujudan gagasan Syeikh Muhammad Hadi
untuk membangun sebuah lembaga pendidikan yang menangani pendidikan akhlak
(tasawuf) dan ilmu agama di tengan-tengah masyarakat.
Untuk mendukungg gagasannya itu Syeikh Muhammad Hadi yang oleh para santri
dan masyarakat disekitar Girikusumo Mranggen dipanggil dengan sebutan Mbah
Hadi, Mbah Hasan Mukibat, Mbah Giri atau Ky Ageng Giri, mendirikan sebuah
bangunan masjid di ujung sebuah desa ditepi hutan.
Menurut catatan prasasti didinding bagian depan bangunan masjid yang seluruh
bangunannya menggunakan kayu jati itu dibangun hanya dalam waktu 4 jam,
dimulai dari jam sembilan malam selesai jam satu malam itu juga. Prasasti
yang ditulis dengan menggunakan huruf arab pegon dan bahasanya menggunakan
bahasa jawa itu berbunyi :

“Iki pengenget masjid dukuh Girikusumo, tahun ba hijriyah nabi ollallahu
alaihi wasallam 1228 wulan rabiul akhir tanggal ping nembelas awit jam songo
dalu jam setunggal dalu rampung, yasane Kyai Muhammad Giri ugi saksekabehane
wong ahli mukmin kang hadir taqobballahu ta’ala amin”.

Dengan bekal sebauh bangunan masjid yang lokasinya berada dikaki sebuah
perbukitan yang rimbun, waktu itu Mbah Hadi oleh Allah SWT, dikaruniai umur
yang cukup panjang, sehingga memiliki kesempatan dan waktu yang cukup untuk
menyiapkan kader-kader penerus perjuangan yang dirintisnya dikemudian hari,
demikian pula denagn anak dan keluarganya Mbah Hadi memiliki perhatian yang
sangat besar terutama dalam hal pendidikan. Perhatian ini dibuktikan dengan
memondokkan putra-putranya diberbagai Pondok Pesantren di Jawa Tengah maupun
Jawa Timur, yang mampu memunculkan generasi penerus semisal Kyai Sirajuddin
dan Kyai Mansur. Yang akhirnya Kyai Sirajuddin sepulang dari Pondok ditunjuk
untuk meneruskan program pondok pesantren yang telah dirintis ayahandanya,
khususnya santri-santri muda, sementara santri tua/torigoh tetap dipegang
oleh Mbah Hadi. Sementara Kyai Mansur ditugaskan ayahnya untuk meneruskan
perjuangannya didaerah Solo, tepatnya di desa Dlanggu Klaten. Namun Kyai
Sirajuddin dikaruniai umur yang pendek oleh tuhan sehingga beliau meninggal
mendahului ayahandanya.

Sementara Mbah Hadi meninggal dunia pada tahun 1931 dan selanjutnya tugas
kepemimpinan pondok pesantren diteruslan ioleh adik kandung Kyai Sirojuddin
yaitu Kyai Zahid.

Mbah Zahid sebagai generasi kedua hanya memimipin pondok dalam kurun waktu
30 tahun. Tahun 1961 tongkat kepemimpinan pondok diserahkan kepada anak
tertuanya KH. Muhammad Zuhri yang oleh para santri dan masyarakat dipanggil
dengan sebutan Mbah Muh Giri, karena kondisi kesehatanMbah Zahid semakin
menurun dan meninggal dunia pada tahun 1967.

Di bawah kepemimpinan Mbah Muh inilah pondok Giri mulai mencoba untuk
melakukan penyesuaian-penyesuaian dibidang pendidikan santri, penyajian
pendidikan yang selama ini berjalan dengan system bandongan dilengkapi
dengan system klasikal, sementara system lama tetap berjalan. Kepemimpinan
Mbah Muhammad Zuhri berlangsung selama 19 tahun kemudian kepemimpinan Pondok
Pesantren diteruskan putranya KH,. Munif Muhammad Zuhri.

Pada tahun 1997 Kyai Munif mencoba mencari format baru untuk mengembangkan
pendidikan dilingkungan pesantren Girikusumo, dengan memdirikan sebuah
yayasan Ky Ageng Giri dengan maksud membawahi lembaga-lembaga formal yang
mengikuti program pemerintah. Hal ini didasarkan pada orentasi dan kebutuhan
masyarakat akan formalitas dengan tidak meninggalkan ciri khas lembaga yang
bernaung dibawah pesantren yaitu dominasi religiusitas kurikulum yang
diterapkan dilembaga dibawah Yayasan. Adapun lembaga-lembaga yang telah
didirikan adalah TK, SD, SMP, dan SMA.
Dengan trobosan baru inilah akhirnya Pondok Pesantren Girikusumo mengalami
perkembangan yang cukup pesat, sehingga semakin hari semakin bertambah
jumlah santrinya. Hal ini disebabkan karena para alumni yang tidak sedikit
jimlahnya yang telah menjadi panutan masyarakat, disamping juga berkah dari
sang pendiri Syeikh Muhammad Hadi. Hingga kini keberhasilan Pondok Pesantren
Girikusumo menyebarluaskan ajarannya hingga menerobos didaerah luar Jawa
seperti Kalimantan, Sumatera, Sulawesi dan Lombok.

Keberadaan Pesantren Girikusuma tergolong cukup tua. Berdasarkan catatan
yang menempel di dinding masjid, lembaga ini berdiri para 16 Rabiul Awwal
1288 H atau sekitar tahun 1836 M didirikan oleh KH. Hadi Siraj. Semasa
remaja ia pernah bermukim di Mekkah dan belajar agama kepada Syeikh Sulaiman
Moh. Zuhdi. Pondok pesantren ini lebih dikenal sebagai salah satu pusat
kegiatan tarekat Naqsyabandiyyah Khalidiyyah.

Sebagaimana umumnya pondok pesantren pada saat itu, pengelolaan pondok
terfokus pada seseorang figur sentral yakni kiai. Demikian pula halnya
dengan pondok pesantren Girikusuma. Pertama kali didirikan pondok pesantren
ini langsung dipimpin oleh KH. Hadi Siraj. Setelah KH. Hadi Siraj wafat,
secara turun temurun pengelolaan pondok pesantren di bawah kepemimpinan
keturunan KH. Hadi.

Pertama oleh puteranya KH. Zahid Hadi. Setelah KH Zahid wafat diteruskan
oleh cucu pendiri, Kiai Moh. Zuhri Zahid. Selanjutnya kepemimpinan pondok
tersebut dipercayakan kepada buyut pendiri yang bernama Kiai Munif Zuhri.

Pada masa kepemimpinan KH. Hadi Siraj sampai cucunya KH. Zuhri Zahid
menangani dua kegiatan pokok. Yaitu tarekat dan pendidikan pondok pesantren
atau pengajian. Sedangkan pada masa kepemimpinan Moh. Munifi Zuhri dua
kegiatan tersebut dipisah penanganannya. Ia menangani kegiatan tarekat
(mursyid). Sedangkan kegiatan pengajian ditangani secara kolektif oleh KH.
Munif, KH. Sonhaji, KH. Muharrar, dan KH. Mukhtar.

Setelah kakak Munif, Nadzif Zuhri pulang dari Universitas Madinah, dia
diserahi tugas secara penuh untuk mengasuh pondok pesantren sendirian.
Meskipun demikian dalam pelaksanaan pengajian para kiai masih ikut
menanganinya.

Hanya Agama

Pondok Pesantren Girikusuma benar-benar merupakan pondok pesantren salaf.
Dalam kegiatan pendidikannya semata-mata hanya mengajarkan pendidikan agama.
Sebelum kepeminpinan KH. Nadzif Zuhri sistem pendidikan menggunakan metode
sorogan dan bandongan.

Di bawah pengasuhan KH. Nadzif Zuhri mulai menggunakan sistem pendidikan
madrasah atau klasikal. Namun bahan pelajarannya tetap menggunakan
kitab-kitab kuning. Meskipun begitu, sistem pengajian sorogan dan bandongan
tetap dipertahankan dengan alokasi waktu setiap usai salat wajib. Sehingga
pondok pesantren ini menamakan dirinya sebagai “Sekolah Islam Salaf” (SIS).

Sisitem pendidikan madrasah yang diselenggarakan adalah madrasah setingkat
lanjutan pertama yang disebut dengan al-Marhalah al-Mutawassithah dan
madrasah setingkat lanjutan atas yang disebut al-Marhalah al-Tsanawiyyah.
Pada kedua madrasah tersebut sepenuhnya mengajarkan pelajaran agama, kecuali
bahasa Inggris sebagai pelajaran umum yang diberikan.

Kurukulum Pesantren

Kurikulum yang digunakan, sepenuhnya merupakan kurikulum susunan pondok
pesantren sendiri. Kedua madrasah tidak memberikan ijazah sebagiamana
lazimnya madrasah/sekolah yang diakui pemerintah. Kedua madrasah tersebut
hanya mengeluarkan surat tanda selesai belajar tanpa akreditasi dari lembaga
yang berwenang (Departemen Agama atau Departemen Pendidikan Nasional).

Namun demikian, pengasuhnya berharap agar kemampuan lulusan kedua madrasah
tersebut dapat sejajar dengan kemampuan lulusan madrasah-madrasah dalam
tingkatan yang sama di negara-negara Islam. Sehingga kelak dapat melanjutkan
belajar di salah satu negara Islam tersebut.

Materi yang diberikan pada pengajian rutin dan madrasah terdapat keterkaitan
atau saling melengkapi. Kitab-kitab yang dipelajari dalam pengajian rutin
adalah, Tafsîr al-Jalâlain, Tanwîr al-Qulûb, Riyâdh ash-Shâlihîn,
al-Ghuniyyah, al-Ibânah ‘an Ush ad-Diyânah, al-Hikam, dan lain.

Saat ini yang menimba ilmu di pondok pesantren Girikusuma berjumlah sebanyak
700 orang. Dilihat dari keikutsertaannya dengan metode pengajaran, mereka
terbagi dalam dua kelompok. Kelompok klasikal dan kelompok tradisional,
dengan 53 orang pembimbing. Yaitu terdiri dari seorang kiai, sembilan badal
(pembantu), dan 43 orang guru. Sedangkan dilihat dari tingkat pendidikan
terakhirnya, sebagian lulusan SLTA keagamaan atau Aliyah keagamaan plus
pondok pesantren dan perguruan tinggi baik.

Sebagai lembaga pendidikan, pesantren Girikusumo dilengkapi 10 ruangan
pengajian, 12 kamar asrama putra, delapan kamar asrama putri, sebuah masjid,
perpustakaan, kantor kiai dan guru. Juga dilengkapi dengan lapangan olahraga
seluas 165 M2. Bangunan-bangunan tersebut menggunakan lahan seluas 2.306 M2.
Semua fasilitas tersebut berdiri di atas lahan seluas 12.433 M2 yang
keseluruhan merupakan tanah wakaf.

Sementara sumber dana untuk pembiayaan operasional proses pembelajaran di
pondok pesantren ini, selain dari orang tua/wali santri, juga diperoleh dari
berbagai sumber. Seperti donatur tetap dan tidak tetap, bantuan pemerintah
atau swasta.

Nama Pontren

:

Pondok Pesantren Girikusuma

Alamat

:

Girikusuma-Mranggen-Demak

Pendiri

:

KH. Hadi Siraj

Pemimpin

:

KH. Moh. Munif Zuhri

Dari berbagai sumber


“…menyembah yang maha esa,
menghormati yang lebih tua,
menyayangi yang lebih muda,
mengasihi sesama…”

Sumber: Ananto <pratikno.ananto@gmail.com>,  Thursday, 30 December 2010 07:44:39

About these ads

1 comment so far

  1. Helmi on

    Bismillah. Biro travel umroh murah dan haji plus Umroh Alfatih membuka pendaftaran Program UMROH MURAH tahun 2013 sebesar Rp. 16.500.000,- untuk keberangkatan bulan Juni dan bulan Mei 2013 (paket 9 hari / 4 pax). Informasi selanjutnya silahkan kunjungi : http://www.umrohalfatih.com

    Baarokallohufiikum…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 59 other followers

%d bloggers like this: