IN DEPTH NEWS & REPORTING

Jurnal Toddoppuli

Cerita Untuk Andriani S. Kusni & Anak-Anakku

Atal S. Depari, pemimpin redaksi (pemred) Harian Umum Tabengan, Palangka Raya, suatu hari memeriksa sebuah tulisan wartawannya. Di tulisan tersebut sang wartawan menulis tentang seorang cantik. Lalu pemred bertanya kepada sang wartawan: “Bagaimana dan mengapa kau bisa mengatakan bahwa perempuan itu cantik.  Seperti apa cantiknya perempuan yang kau angkat itu?”. Nah,  uraian rinci tentang kecantikan si perempuan itulah yang disebut dengan in depth news (kedalaman berita). Cantik adalah suatu predikat dan kata sifat umum yang boleh dikatakan tidak melukiskan apa-apa. Dengan menyentuh soal in depth news artinya sebuah berita tidak cukup hanya sebatas memenuhi patokan klasik 5W (what, where, when, who, why) dan 1 H (how).

Untuk dapat menuliskan sesuatu in depth, termasuk berita, tentu saja si penulis memerlukan data yang relatif lengkap dan acuan-acuan dari berbagai sumber. Data-data itu diperiksa kembali dan diperiksa silang menggunakan berbagai sumber, selain menggunakan berbagai nara sumber, juga memanfaatkan berbagai sumber perpustakaan tentang subyek yang sama. Di sini, lalu muncullah peran penting hasil-hasil penelitian, dan tersedianya perpustakaan yang padan sehingga memungkinkan penulis memperoleh tulisan in depth. Hasil-hasil penelitian dan acuan perpustakaan selain membantu guna memperoleh data-data yang relatif akurat, juga berfungsi sebagai bahan pembanding. Penggunaan metoda perbandingan kiranya memang membantu dalam melihat hal-ikhwal seadanya hal-ikhwal itu, tingkat perkembangan serta capaiannya. Membantu penulis untuk seminim mungkin luput dari evaluasi subyektif. Kalau pandangan demikian benar, maka tulisan in depth tidak bertentangan dengan tuntutan obyektivitas berita (news) atau tulisan non fiksi (non fiction writing).

Dalam tulisannya berjudul «Agustin Teras Narang : Usia Gubernur Bertmbah, Provinsi Kalteng Makin Gagah»,  Haris Lesmana, salah seorang redaktur Harian Umum Tabengan, Palangka Raya, antara lain menulis:

« Dalam perjalanan empat tahun memimpin provinsi ini, terlalu banyak kemajuan dicapai» (Tabengan, 12 Oktober 2009).

Di alinea lain, Haris Lesmana di Harian yang sama juga menulis :

Teras juga terbilang sukses memulihkan kekayaan alam Kalteng yang sudah dieksploitasi habis-habisan. Sebuah warisan buruk kebijakan masa lalu selama 60 tahun yang kurang berpihak kepada rakyat. Namun cepat dan juga pasti, suami Moenartining itu kini telah mengubah Provinsi Kalteng semakin gagah» (Tabengan, 12 Oktober 2009).

«Terlalu banyak kemajuan telah dicapai» hanya «dalam perjalanan empat tahun memimpin provinsi ini», dan «terbilang sukses memulihkan kekayaan alam Kalteng yang sudah dieksploitasi habis-habisan» nampaknya berbeda dengan penilaian Tim Evaluasi 14 Orang dari Universitas Gadjah Mada yang diundang oleh Agustin Teras Narang dan Ir. H. Achmad Diran selama 4 tahun. Evaluasi Tim sudah diterbitkan sebagai buku berjudul  «Kalimantan Tengah Membangun Dari Pedalaman & Membangun Dengan Komitmen» (diterbitkan oleh Pemenritah Provinsi Kalimantan Tengah, Jurusan Ilmu Pemerintahan Fisipol, Gadjah Lada dan The ATN Center, Yogyakarta, Agustus 2009, i-xvi + 243 hlm).

Kalau bacaan saya benar, buku tulisan Tim Evaluasi ini mengesankan penilaian yang sebaliknya dari yang dilukiskan oleh Hari Lesmana tentang pekerjaan Teras-Diran selama 4 tahun. Buku tersebut melukiskan justru di bawah pemerintahan Teras-Diran bukan pulihnya kekayaan alam Kalteng, tapi yang terjadi tetap pengurasan yang terus berlanjut. Bukannya « telah mengubah Provinsi Kalteng semakin gagah » tetapi justru membuat Kalimantan Tengah menjadi provinsi yang tingkat kerawanannya atau bahaya konfliknya kian meningkat atau meninggi. Saya tidak tahu, apakah saya yang salah membaca ataukah Haris Lesmana yang belum membaca laporan riset dan peringatan dari Tim Riset dari Universitas Gadjah Mada ini. Jika bacaan saya benar, maka perbedaan penilaian antara Tim Riset dari Gadjah Mada dan Haris Lesmana hanya menunjukkan terjeratnya Haris oleh subyektivisme. Dilihat dari ukuran tulisan in depth, maka tulisan Haris bukan hanya tidak in depth tapi juga tidak obyektif. Tulisan dan berita yang subyektif, padahal bukan fiksi, jika disiarkan akan mengelabui pembaca dengan citra-citra semu.

Kalau Haris Lesmana menulis:

“Teras juga terbilang sukses memulihkan kekayaan alam Kalteng yang sudah dieksploitasi habis-habisan. Sebuah warisan buruk kebijakan masa lalu selama 60 tahun yang kurang berpihak kepada rakyat”.

Enam puluh tahun ke belakang dari sekarang berarti 2005-60 = 45 tahun.  Kalau dihitung sejak berdirinya di tahun 1957 maka provinsi Kalteng sekarang berusia 52 tahun. Artinya sejak tahun 1945 (kemerdekaan Republik Indonesia), “kekayaan alam Kalteng…. sudah dieksploitasi habis-habisan”. Sejak tahun 1945  itu pula “kebijakan” gubernur Kalteng “buruk” dan “kurang berpihak kepada rakyat”.(Sementara Kalteng berdiri sebagai provinsi pada 1952. Tjilik Riwut dan angkatannya masih bertempur melawan Belanda. Agaknya Haris Lesmana terlalu bersemangat memuji Teras hingga gagap berhitung, apalagi Harian Tabengan memang dimodali oleh keluarga Narang. Tidak salah memuji, tapi alangkah baiknya pujian dilakukan tanpa mengabaikan nalar dan data yang akurat).

Tjilik Riwut sebagai gubernur pertama memerintah provinsi Kalteng dari  1958-1967 (lihat: Tabloid Detak, Palangka Raya, 31 Agustus-05 September 2009). Jadi menurut penilaian Haris Lesmana Tjilik Riwut termasuk gubernur yang mempunyai kebijakan buruk dan pilihan politiknya “kurang berpihak kepada rakyat”, turut menyebabkan “kekayaan alam Kalteng “sudah dieksploitasi habis-habisan” sekalipun Tjilik Riwut dan angkatannya sudah menggadaikan nyawa dan kepala, bertempur mandi darah untuk Kalteng. Bukan seperti “kehidupan  Teras di Senayan (yang) sangat gemerlap »(Tabengan, 12 Oktober 2009).

Memang orang bisa berobah, tapi setahu saya, sampai hembusan nafasnya yang penghabisan, Tjilik Riwut dalam soal kecintaan dan perjuangan untuk Kalteng yang berharkat dan bermartabat tidak berubah. Hal ini bisa dicek silang pada tokoh-tokoh tua yang masih hidup sekarang seperti Sabran Achmad, T.T. Suan, Dase Durasid, Tiyel Djelau, dan tetua-tetua daerah ini yang lain. Maka sangat keterlaluan jika mengatakan bahwa Tjilik Riwut dan angkatannya selama memerintah provinsi ini mentrapkan politik yang “tidak memihak rakyat”.

Menurut logika Haris Lesmana, satu-satunya gubernur yang menjalankan pilihan politik yang “memihak rakyat” dan “baik” adalah Agustin Teras Narang. Dengan penilaian demikian, maka pengakuan dan pemberian julukan “pahlawan nasional” kepada Tjilik Riwut tidak tepat dan selayaknya dicabut. Sangatlah aib bagi Republik Indonesia memberikan “gelar pahlawan” kepada orang yang tidak memihak rakyat dan menyebabkan “kekayaan alam Kalteng dieksploitasi habis-habisan” sehingga menimbulkan kesengsaraan bagi Uluh Kalteng. Berbeda halnya dengan semua pemberian bintang dan tanda jasa kepada Agustin Teras Narang. Demikian, jika kita melanjutkan logika Haris Lesmana yang memandang hanya Agustin Teras Narang-lah satu-satunya gubernur Kalteng sampai sekarang yang “memihak rakyat”, membuat Kalteng tampil “gagah”, “memulihkan kekayaan alam Kalteng” telah memberikan “terlalu banyak kemajuan” kepada Kalteng, “mengangkat harkat dan martabat Kalteng”, walaupun di bawah  kekuasaan Teras-Diran pula terjadi “seorang pemuda Suyanto (23), warga Komplek Perumahan KPR-BTN Jalan Pipit 2 No. 116 Kelurahan Mentawa Baru Hilir, Kecamatan Mentawa Baru Ketapang, Kotawaringin Timur, tewas dengan cara gantung diri, Minggu 11/10, karena stress mengganggur” (Tabengan, 12 Oktober 2009). Sedangkan menurut Teras sendiri “kemiskinan di Provinsi berpenduduk kurang dari dua juta ini bermain di angka 30 persen” (Harian Tabengan, 14 Oktober 2009). Artinya sepertiga dari seluruh penduduk.

Dalam soal mengangkat “harkat dan martabat” Kalteng, khususnya Dayak, agaknya Haris Lesmana lupa mencatat peran Sarikat Dayak  yang didirikan pada 18 Juli 1919 di Kuala Kapuas, 25 tahun setelah Pertemuan Damai Tumbang Anoi 1894. Lupa mencatat akan hal ini, Haris Lesmana melimpahkan segala jasa kepada gubernur yang sekarang, mengabaikan jasa para pendahulu (Lihat: Prof. Dr. Ahim S. Rusan et. al, “Sejarah Kalimantan Tengah”, Kerjasama Lembaga Penelitian Universitas Palangka Raya dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah”, Palangka Raya, 2006, hlm. 91).

Pemberian tanda jasa, bintang jasa dan julukan atau gelar, biasanya erat berhubungan dengan masalah politik dan nilai dominan pada suatu kurun waktu. Hal ini bukan hanya terjadi di skala nasional tetapi juga berlangsung di tingkat internasional. Misalnya pemberian Nobel Sastra atau Nobel Perdamaian. Demikian juga halnya dengan pemberian gelar pahlawan di Indonesia seperti yang dianugerahkan kepada Tien Soeharto atau Soeharto sendiri sebagai “bapak pembangunan”. Atau predikat “teroris” atau “pengkhianat” kepada para pejuang kemerdekaan oleh kolonialis Belanda. Karena itu mengukur keberhasilan dengan tanda, jasa, bintang jasa, gelar ini dan itu hendaknya  perlu memperhatikan konteks situasi (terutama politik)  dan nilai dominan pada kurun waktu itu.  Tanda jasa, bintang jasa, gelar ini dan itu sebenarnya sangat nisbi. Contoh kenisbian ini diperlihatkan juga oleh pemutarbalikkan sejarah negeri kita sehingga diserukan agar ada “pelurusan sejarah” oleh sejumlah sejarawan.

Dilihat dari segi nilai dominan dan konteks sejarah dan situasi politik, maka tulisan Haris Lesmana barangkali jauh dari kualitas in depth news atau  in depth writing atau in depth reporting. Tapi lebih dekat dengan sebuah propaganda, bahkan pamflet politik.

Dengan menampilkan citra semu melalui sebuah in depth news, in depth reporting atau in depth writing semu, maka pers hanya memainkan peran penipuan sadar untuk tujuan tertentu, melupakan peran mendidik dan penyadaran. ”Jembatan informasi”   yang direntangkan adalah jembatan rapuh yang jika dilalui akan mencelakakan seperti halnya truk jatuh dengan segala muatannya di jembatan ulin yang patah tiang. Dari kecelakaan truk jatuh demikian memang ada inspirasi yang bisa dipungut, yaitu bagaimana mencegah pengulangan. Kategori beginilah yang ditampilkan oleh Haris Lesmana selaku redaktur Harian Tabengan. ***

Palangka Raya, Oktober 2009

Kusni Sulang

Pengantar:

Harian Tabengan yang dimodali oleh keluarga Narang, dimaksudkan sebagai “jembatan informasi bagi masyrakat Kalimantan Tengah. Jembatan informasi aktual, dan penting (bahkan vital) dalam menumbuhkan spirit membangun masyarakat Kalteng”, demikian Editorial Tabengan (12 Oktober 2009).

Agar para pembaca bisa menilai sendiri apa yang ditulis oleh Haris Lesmana, salah seorang redaktur Harian Tabengan, Palangka Raya, yang nomor perdananya keluar pada 12 Oktober 2009, berikut kami kutip tulisan tersebut selengkapnya. Tulisan ini terbit di bawah kolom “Inspirasi”.

AGUSTIN TERAS NARANG

USIA GUBERNUR BERTAMBAH, PROVINSI KALTENG MAKIN GAGAH

Oleh Haris Lesmana

Seninn 12 Oktober 2009. Hari ini, Agustin Teras Narang, tak lain adalah Gubernur Provinsi Kalimantan Tengah, tepat memasuki usia 54 tahun. Sebuah momentum yang menarik. Hari lahir orang nomor satu di Bumi Isen Mulang ini, ternyata berbarengan dengan kelahiran koran baru Tabengan yang Anda baca.

Maka, adalah wajar bila rubrik Inspirasi edisi perdana ini menampilkan sosok seorang Teras. Kolom ini sebenarnya didesain untuk memuat siapa saja yang punya idealisme membangun. Dia dapat saja seorang tokoh masyarakat , pentolan pemuda, sampai dengan pejabat hingga rakyat pinggiran.Paling utama, tokoh yang patut menjadi panutan.

Lantas apa makna hari ulang tahun  (HUT)  bagi seorang Teras ?

« Kita patut bersyukur diberikan umur yang panjang oleh Yang Maha Kuasa. Saya memandang umur 54 tahun ini adalah suatu karunia luar biasa dari Yang Maha Kuasa. Karunia yang harus dinikmati dan disyukuri. Karunia yang membuat kita harus berbuat baik. Berbuat baik, tentu saja, dalam skop besar », ujar Teras mengawali komentar ulang tahunnya.

Gubernur Kalteng periode 2005-2010 ini lantas mengajak semua kita untuk berterima kasih. Terimakasih buat kepentingan rakyat, bangsa, dan  negara.

Itu adakag sebuah ungkapan spontan, polos, ringkas, dan umum didengar dari pidato seorang tokoh. Tapi, tatkala rasa terima kasih dan spirit membangun bangsa itu diucapkan Teras, kesan yang tertangkap memang sarat dengan makna. Semangat dan tekad membuncah untuk mengangkat harkat dan martabat Kalteng. Dan itu tak perlu diragukan lagi. Sudah teruji.

Dalam perjalanan empat tahun memimpin provinsi ini, terlalu banuak kemajuan dicapai (huruf miring dari KS). Pria berdarah Dayak kelahiran Banjarmasin, Kalimantan Selatan, ini benar-benar ingin membuktikan, membangun bangsa tidak harus dari Jakarta. Tetapi , bisa dari daerah. Konsep Negara Kesatuan  Republik Indonesia (NKRI) inilah yang sudah menancap dalam dan amat kuat di batinnya. Berangkat dari sebuah obsesi besar membangun Provinsi Kalteng sebagai panutan bagi good governance, bungsu dari tujuh bersaudara buah pasangan  Walderman August Narang dan Adile Mangkin ini melepas 10 burung di tangan demi menangkap satu burung di langit. Bagi Teras berbuat untuk kesejahteraan rakyat dan kemajuan bangsa adalah segalanya. Obsesi ini mengenyampingkan hal-hal yang berorientasi pada kepentingan diri sendiri, keluarga, kelompok, dan  partai.

Tekad ini pulalah menjadi modal dirinya membangun Kalteng yang luasnya satu setengah kali Pulau Jawa, tetapi berpenduduk hanya 1,9 juta jiwa ini. Dia bergeming ketika teman-temannya di parlemen mengolok-olok:”Sudah enak jadi Ketua Komisi di DPR, sekarang malah jadi gubernur di tempat yang susah”. Olokan sahabat yang hendak mematahkan kerinduan Teras untuk kembali membangun daerah. Dan, itu masuk ajak sebab kehidupan  Teras di Senayan juga sangat gemerlap. Sebgai pentolan Komisi II dan III DPR RI, namanya secara nasional dikenal luas sebagai wakil rakyat yang bersungguh-sungguh. Kini, publik bisa menilai apa yang sudah dilakukan Teras di daerahnya. Diet kepemimpinannya bersama Wakil Gubernur Achmad Diran berhasil mengharumkan nama Kalteng di mata nasional, bahkan internasional.  Dan yang jauh lebih penting, visi misi mengangkat harkat dan membuka keterisolasian daerah dengan gerak cepat diwujudkan ,meski jutaan aral melintang. Sebagai bukti  nyata, pada tanggal 10 November 2006 lzlu, Teras Narang berhasil meraih piagam dan piala penghargaan Prakarsa Pembangunan Manusia Indonesia (PPMI).Piagam prestisius itu diterima langsung oleh Teras daru Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Jakarta.

Penghargaan PPMI diberikan kepada daerah yang berhasil menaikkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM)  atau Human Development Index  (HDI). Sesuai ketentuan  UNESCO , IPM diukur dalam tiga komponen indeks pembangunan, yakni Indeks Kesehatan (diukur dari rata-rata usia harapan hidup), Indeks Pendidikan (diukur dari aspek tingkat melek aksara orang dewasa dan rata-rata lama pendidikan), dan Indeks Perekonomian (diukur  dari pengeluaran per kapita).

Di tahun 2009 ini, Teras menerima bintang kehormatan Mahaputra Utama bersama puluhan tokoh nasional. Penghargaan tersebut disampaikan langsung Presiden SBY di Istana Negara. Dan terbaru, Gubernur Teras termasuki dalam daftar 34 kepala daerah di Indonesia yang meraih penghargaan anugerah keaksaraan dari Menteri Pendidikan Nasional saat acara peringatan Hari Aksara Internasional (HAI) di Hotel Grand Mangkuputera di Cilegon, Banten, September tadi.

Teras juga terbilang sukes memulihkan kekayaan alam Kalteng yang sudah diekspolitasi habis-habisan. Sebuah warisan buruk kebijkana masa lalu selama 60 tahun yang kurang berpihak kepada rakyat (huruf miring dari KS). Namun cepat dan juga pasti, suami Moenartining itu kini telah mengubah Provinsi Kalteng semakin gagah. Dirgahayu Teras Narang. Usia bertambah, Kalteng makin gagah. (huruf miring dari KS)***

(Sumber: Harian Umum Tabengan, Palangka Raya, 12 Oktober 2009)

About these ads

1 comment so far

  1. Indra on

    wartawan yang tak kritis malah menjilat pejabat, sebenarnya bak pelacur yang menjual dirinya kepada lelaki hidung belang yang mau membayarnya. Bravo Bung Kusni… wartawan2 penjilat memang harus dibongkar kedoknya… Indra


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 54 other followers

%d bloggers like this: